Friday, October 31, 2014

Nggak Usah Ragu dan Malu Membawa Bekal


Namanya juga emak-emak yang nggak ada kerjaan, jadi ya posting hal-hal yang geje. Maap ya kalau ada yang merasa aneh atau mungkin memasukkan saya dalam daftar orang lebay. Saya ikhlas kok, haahaha..

Sewaktu pertama kali di Jakarta sebagai pengantin baru empat tahun lalu, mau nggak mau saya harus tahu tempat belanja di sekitar tempat tinggal. Demi irit dan sehat, sejak manten baru sampai sekarang, alhamdulillah suami selalu bawa bekal meski lauknya sederhana. Beliau nggak malu sama sekali loh, malah senang karena nggak perlu antre atau kehabisan makanan seperti teman-temannya. Apalagi buatan istri, katanya beda *halah. Ya iyalah beda, pasti enakan masakan embak-embak yang punya warung-lah. 

Setiap hari sebisa mungkin saya usahakan untuk memasak. Bangun pagi lalu usrek di dapur sudah biasa. Alhamdulillahnya suami pengertian, beliau selalu membantu meski cuma mengupas si kembar, bawang merah dan bawang putih. Etapi sekarang Pak MJ punya tugas baru, membuat jus. Hehehe iya, Pak MJ mengupas wortel dan dijus sama tomat. Moga-moga nggak bosen ya, Ayah. Setelah rutin mengonsumsi selama beberapa bulan terakhir, kulit terasa halus dan bercahaya, badan terasa segar. Asli, ini beneran! Manfaatnya sudah terasa. Dulu sih, tiap pagi kami minum madu karena harga madu kesukaan naik terus, ya beralih ke jus dulu. 

Dirunut ke belakang, sebenarnya kebiasaan membawa bekal ini turunan dari keluarga saya. Bener ya, kebiasaan anak nggak jauh dari orang tuanya. Awalnya bapak saya terkena tipus. Hampir sebulan bapak istirahat total di rumah. Nah, sewaktu agak sehat dan ngantor, ibu berinisiatif membawakan bekal biar bapak nggak telat makan. Karena tiap hari membawa bekal, bapak terbiasa dan menjadi kebiasaan kalau ngantor.  Ibu saya lalu ikut-ikutan membawa bekal ke kantor. Bahkan adik saya juga membawa bekal ke kantor. Jadi bapak-ibu-adik kalau ngantor membawa bekal dengan sayur dan lauk yang sama. Kebiasaan ini sudah berjalan 7 tahunan-lah sampai sekarang. Sewaktu saya masih kerja di Semarang, saya juga mbekal. Tapi pas ngantor di Jakarta, saya mendapat jatah maksi, jadi nggak mbekal. Itu dulu, sewaktu masih kerja. 

Etapi kebiasaan suami saya ini kebawa loh sewaktu kami tinggal di Jepang. Sebulan pertama sih, suami nggak bawa bekal karena ingin tahu kebiasaan dan tempat makan sekitar kantor. Nah, baru bulan berikutnya, minta dibawain bekal. Sewaktu kami jalan-jalan pun, nggak lupa bawa bekal. Masyarakat Jepang juga banyak yang mbekal sewaktu mereka jalan-jalan. Jadi ya kami pede aja.

Kalau masak saya suka yang simpel aja ya, seperti sayur bening, ngesop, tumis, goreng ikan, sup ikan, mbacem atau gule ikan. Jujur sih, kadang saya juga bosen sama aktivitas memasak sehari-hari. Kok ketemunya itu lagi-itu lagi. Kalau nggak seminggu ya dua minggu ketemu sayur dan lauk yang sama. Kadang mengutuk diri sendiri, SKM macam apa saya ini. Padahal ya kuliah gizi dan KKL di bagian gizi. Tapi kok?? Ah, teori! Praktiknya lebih susah, bok! *ngeles.

Menurut saya, membawa bekal dari rumah itu banyak manfaatnya. Irit dan sehat pasti ya. Setelah menjadi IRT saya baru merasa ternyata nggak mudah muter otak biar uang belanjaan cukup. Kalau dulu tiap pengen sesuatu, tinggal beli pakai uang sendiri. Kalau sekarang kan beda, udah dijatah. 

Membawa bekal itu bisa sebagai ungkapan tanda cinta *uhuk. Iya, itu sebagai bentuk perhatian dan kasih sayang kepada orang yang kita cintai. Disadari atau tidak, kadang saya merasa bahagia dan puas bisa menyiapkan bekal. Meski rumah berantakan, meski bangun kesiangan, asal sarapan dan bekal siap, dan suami sudah berangkat kerja membawa bekal, plong banget rasanya! Atau indah banget kalau ingat sahabat seruangan dulu melihat bekal yang saya bawa. Pastinya, bekal itu dimakan berdua. Asoy, itu tanda cinta saya kepada sahabat seruangan. Heheheehe, saya nggak akan lupa hal itu.

Nah, kalau semisal saya kesiangan dan membawakan bekal ala kadarnya biasanya saya tambah camilan yang ada di rumah. Atau kadang saya bawakan makanan kesukaan suami, yakni kerupuk. Hahaha itu ampuh banget. Kalau masakan biasa tapi ada kerupuk, beh nikmat rasanya, itu kata suami loh. Yah, bisa dikatakan misi itu sebagai bentuk ucapan maaf. 

Kadang sih, saya nggak menargetkan harus tiap hari bawa bekal ya karena saya juga memberi kelonggaran kepada suami untuk membawa bekal atau nggak. Misal beliau ada meeting, biasanya sih nggak bawa. Atau kalau sesekali kangen jajanan kantor, ya nggak papa. Apalagi kalau kesiangan, yo wes lah jajan wae. Apa bekalmu hari ini temans? 




8 comments:

  1. semangat terus membuat bekalnya ya

    ReplyDelete
  2. Saya tiap hari juga ngebekel. Mayan banget menghematnya..

    ReplyDelete
  3. Akuu...akuu juga bawa bekal *ga ditanya yah? hihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi bw bekal juga mba? Siiip..

      Delete
  4. hahaha, bener banget suka bosen masak, tiap minggu itu lagi itu lagi. suami jg bilang gitu, katanya masakan mama udah bisa ditebak... ggrrrr... hahaha. tapi mo gimana lagi, bahan2nya adanya itu doang. *ngeles* :D
    semangaaat Mak Pipit! Kalo saya kesiangan, bekelnya apa ya, paling goreng telor ato bikin nasi goreng ato mi goreng. hihihi. Ga bisa jajan di kantor Maaak. Terpaksa deh ga bisa absen. :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, Mama Nisa kalo kesiangan masih bisa mbekal ya..
      Kenapa gak bisa jajan di kantor Mak?

      Delete

Powered by Blogger.

Recent Posts

    Follow Me

    Page Views

    Copyright © Pipit Widya | Powered by Blogger
    Design by Saeed Salam | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com