Saturday, January 24, 2015

Cara Membaca Label Makanan

Jadilah konsumen yang pintar dengan cara mengetahui informasi makanan tersebut  pada label makanan. Membaca label makanan sangat penting karena pada label tersebut konsumen tahu apakah makanan tersebut layak untuk dibeli atau tidak. Tidak hanya soal halal, kadaluarsa, dan komposisi makanan saja yang perlu dibaca tapi juga informasi nilai gizi yang tertera. Lalu bagaimana cara membaca label makanan tersebut? 


Credit

Biasanya orang kalau membeli makanan membaca informasi gizi pada label makanan seperti gambar di atas tapi kurang paham artinya. Padahal informasi gizi pada makanan sangat penting. Jangan-jangan makanan yang kita makan bukannya menyehatkan dan membuat langsing tapi malah sebaliknya. Nggak mau seperti itu kan?

# Takaran Saji

Setiap nutrition fact (NF) mencantumkan informasi takaran saji, maksudnya informasi yang tertera pada label tersebut dihitung per takaran saji bukan per kemasan. Misalnya NF banyaknya kalori yang tertera pada biskuit, bukan untuk sebungkus biskuit tapi untuk beberapa keping saja. Pada jus buah yang beratnya 2 liter, NF yang tertera untuk sajian per gelas bukan per botol. Jika mengonsumsi lebih dari satu kali penyajian atau takaran saji maka asupan kalori dan nutrisi pada produk tersebut juga lebih tinggi. Misal pada gambar di atas, informasi gizi yang tertera untuk satu kali konsumsi sebesar 35 gr. 

Sedangkan jumlah sajian per kemasan artinya bahwa satu kemasan dapat mengandung lebih dari satu takaran penyajian. Gambar di atas berarti dalam satu kemasan ada 6 kali penyajian. 

# Energi Total (Kalori)

Artinya banyaknya energi yang didapat dari satu porsi makanan. Jika mengonsumsi lebih dari satu kali, berarti energinya juga bertambah. Informasi ini sangat membantu dalam program pengaturan berat badan. Ukuran untuk mengetahui bahwa produk yang akan dibeli mengandung kalori tinggi atau tidak adalah :

*Rendah : 40 kal
*Sedang : 100 kal
*Tinggi : 400 kal atau lebih

Gambar di atas artinya jumlah energi yang diperoleh dalam setiap satu sajian sebesar 140 kkal dan termasuk dalam golongan makanan berkalori sedang.

#Energi dari Lemak

Menunjukkan banyaknya kalori yang berasal dari lemak. Setiap gram lemak mengandung 9 kalori. Sebaiknya dalam sehari mengonsumsi 3 gram lemak atau 30 kalori lemak per 100 kalori makanan. 

# Lemak Total

Jumlah lemak total dalam makanan. Ketika membandingkan produk makanan sejenis, lihatlah kalori, lemak total dan lemak jenuh dalam tiap sajian. Pilihlah yang jumlahnya paling sedikit. Biasanya lemak total dibagi  lagi menjadi beberapa bagian yakni :

*lemak jenuh : ini adalah lemak jahat yang terkandung dalam makanan. Sebaiknya hindari atau batasi makanan yang mengandung lemak jenuh. Asupan lemak jenuh sebaiknya tidak lebih dari 10% dari asupan kalori sehari (kurang dari 1 gram per 100 kalori).

*lemak trans : lemak jahat yang terbentuk selama proses memasak atau pengolahan. Lemak ini sering ditemui pada produk makanan dan harus dihindari dalam diet.

*Kolesterol : banyaknya kolesterol yang terkandung dalam makanan. Sebaiknya konsumsi kolesterol tidak lebih dari 300 mg per hari. Pilihlah produk yang jumlah kolesterolnya sedikit atau malah yang tidak mengandung kadar kolesterol. 

Protein 

Artinya jumlah protein yang terkandung dalam satu sajian. tiap gram protein setara dengan 4 kalori. Protein adalah zat yang sangat diperlukan oleh tubuh untuk pemeliharaan sel. Jika makanan tersebut tidak mengandung protein, cobalah mencari asupan protein dari makanan lain yang berprotein. 

# Karbohidrat Total

Jumlah karbohidrat dalam makanan yang berasal dari gula dan serat. Pilihlah makanan yang mengandung rendah gula dan tinggi serat. Dalam melihat karbohidrat total, semakin dekat nilai gram gula dengan nilai gram karbohidrat, maka seratnya semakin sedikit, sehingga rasa kenyang juga sedikit. 

# Natrium 

Banyaknya natrium dalam makanan tersebut. Pilihlah makanan yang jumlah natriumnya sedikit. Sebaiknya konsumsi natrium tidak melebihi 2.400 mg per hari. 

# Kalium

Menunjukkan jumlah kalium dalam makanan tersebut. Kebutuhan kalium per hari 3.500 mg baik pria maupun wanita dewasa. Apabila makanan tersebut rendah kalium, sebaiknya mencari makanan lain yang mengandung kalium seperti pada kentang, bayam, tomat, dan pisang.

# Vitamin dan Mineral

Banyaknya vitamin dan mineral yang ada pada makanan. Untuk melengkapi kebutuhan vitamin dan mineral, asupan dari sayuran dan buah-buahan tetap pilihan terbaik. Namun jika dirasa kurang, mengonsumsi multivitamin juga dianjurkan.

# %AKG

Artinya persentase angka kecukupan gizi harian dari makanan tersebut. Hal ini berdasarkan diet 2.000 kalori. Pada label makanan jika nilai AKG 5% dianggap rendah dan nilai AKG 20% dianggap tinggi. 

Walaupun banyak sekali makanan yang beredar diklaim rendah lemak atau rendah kalori bukan berarti kita bebas mengonsumsinya. Takaran penyajian tetap diperhatikan untuk mengetahui jumlah kalori dan lemak yang dikonsumsi. 

Cara memilih makanan yang sehat melalui label makanan :

*Rendah kalori, khususnya kalori dari lemak
*Rendah lemak total
*Rendah lemak jenuh (saturated fat)
*Rendah kolesterol
*Rendah garam
*Rendah gula
*Kaya serat
*Cukup protein
*Kaya vitamin dan mineral

Untuk menjaga kesehatan tidak hanya pada makanan saja. Diperlukan juga pola makan yang sehat, olahraga teratur, istirahat cukup, dan menghindari stress. Membeli makanan bukan hanya dari kemasannya yang menarik tapi juga perlu mengetahui nilai gizi yang terkandung di dalamnya. 

Sumber :







20 comments:

  1. bisa dikatakan tinggi kalo udah 400kal ya...berati utk yg lagi diet kal nya harus sdedikit ya..dan pastinya lemak itu yg berlebihan bisa2 mengacaukan diet :)

    ReplyDelete
  2. wah lengkap sekali...
    kalau tidak tahu cara membaca label makanan bisa berdampak terkonsumsinya zat berbahaya seperti lemak trans secara berlebih
    tambahan biar lebih jelas untuk persen AKG
    misal sebuah produk persen AKG untuk kalsiumnya nya 33%, artinya kita baru memenuhi 1/3 kebutuhan kalsium harian kita :)

    ReplyDelete
  3. iya Mbak, biasanya saya asal makan aja, jarang2 baca labelnya...wah harus mulai lebih teliti lagi ini :)

    ReplyDelete
  4. ini nih kebiasaan saya,suka baca label makanan hahaha. nggak tau,suka aja. owh ini lemaknya segini ini ada vitamin c nya dll.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bagus, Mba.
      Baca poin pentingnya aja, Mba.

      Delete
  5. nutrition facts itu yg kadang males ngebaca, padahal di sana kunci kandungan makanan - minuman yg kita konsumsi >.< iiih gegara tulisannya kecil2 nihhhh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo tulisannya besar ga muat, Mba :)

      Delete
  6. Kadang suka males baca kandungan gizi ini terutama kalo tau makanan ini sebenernya ga sehat tp tetep aja pengen :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Konsumsinya dikurangin aja Mba kalo gitu.

      Delete
  7. Makasih y mak infonya bermanfaat sekali nih buat daku.

    ReplyDelete
  8. Biasanya cuma sekilas aja bacanya..atau baca sambil buka.bungkusnya trus makan isinya . Haduuuuh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe. Dibiasakan bc yg penting aja mba.

      Delete
  9. Terima kasih sharingnya mak,...penting nih infonya :)

    ReplyDelete
  10. aku juga semenjak punya bayi sering liat label... ^^tapi g asampe sejeli ini juga seh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama, Mak.
      Sy jg baca poin yg penting terutama karbo, lemak.

      Delete

Powered by Blogger.

Recent Posts

    Blog Archive

    Follow Me

    Page Views

    Copyright © Pipit Widya | Powered by Blogger
    Design by Saeed Salam | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com