Saturday, February 07, 2015

Kuliner Enak di Pasar Minggu

Dulu sewaktu pulang kerja, saya sering lewat Pasar Minggu. Soalnya waktu itu pedagang sayuran masih bebas berjualan di pinggir jalan, jadi saya sekalian mampir belanja sayuran. Sayangnya, saya tidak tahu kalau ada kuliner enak di Pasar Minggu padahal tempatnya sering banget saya lewati.

Sepanjang jalan di Pasar Minggu banyak banget pedagang pempek. Semula saya nggak menyadari kalau ada pempek yang terkenal enak di situ, namanya Pempek Pak Jenggot. Lokasinya di seberang Polsek Pasar Minggu dan tidak ada tulisannya. Kalau jeli, tulisan Pak Jenggot terlihat kecil di etalasenya. Jangan sampai salah masuk kios karena di kanan-kirinya pedagang pempek juga. Pempek Pak Jenggot tempatnya lebih luas dan vintage terlihat dari meja kursi dan interior bangunannya.

Begitu masuk kios Pak Jenggot, saya harus memesan menu dan membayar dulu di kasir. Setelah diberi nota yang ada nomor antriannya, saya memilih tempat duduk. Tempat makan di sini lumayan rame. Biasanya agak lama menunggu pesanan datang karena banyak juga pembeli yang memesan dibawa pulang.

Kalau makan di sini, seringnya saya memesan kapal selam dan es kacang merah. Bisa dibilang saya jarang banget minum es. Tapi, demi es kacang merah di sini saya bela-belain minum. Selain makanan dan minuman, aneka kerupuk juga tersedia, ada kerupuk tengiri dan kemplang. Bulan Oktober kemarin sewaktu makan di sini, harga pempek kapal selam sekitar dua puluh ribuan dan es kacang merahnya dua belas ribuan. Harga mungkin naik seiring kenaikan BBM, hihihi. Tapi, kualitas rasanya dijamin kok.

Setelah menunggu beberapa menit, es kacang merah datang duluan. Disajikan di gelas jadul, gunungan es serut dan sirup merahnya menggoda selera dan saya berharap lekas mencair agar bisa diminum secepatnya. Saya lalu mengaduk-aduk es serut pelan-pelan agar menyatu dengan sirup dan kacang merah secara merata. Cicipan pertama, aroma sirupnya khas. Warnanya merah muda, baunya wangi dan sangat menggugah selera. Sedangkan kacang merahnya, sangat lembut di mulut. Tidak terlalu keras dan tidak terlalu empuk, teksturnya pas ketika digigit. Sluuurp, enaknya es kacang merah di sini. Saya langsung cocok dengan es kacang merahnya. Makanya setiap makan di sini, pasti membeli es kacang merah.

Kemudian, pempek kapal selam datang. Sepotong pempek kapal selam berukuran besar dengan kuah coklat yang pekat serta irisan mentimun tersaji di piring bermotif jadul. Aroma ikannya tercium bersama harumnya irisan mentimun. Pempek, mentimun, dan kuah coklat siap disantap. Mulut sudah nggak sabar ingin menyantap.

Pempek Kapal Selam dan Es Kacang Merah

Pempek yang telah diiris memudahkan saya untuk memakannya. Terlihat kuning telur yang warnanya cantik menyembul di tengah pempek. Mencampur seiris pempek dengan kuah coklat ditambah seiris mentimun, lalu melumatkan jadi satu ke mulut, aduhai enak sekali rasanya. Pempek yang disajikan masih hangat dengan aroma ikannya yang menggugah selera dan teksturnya empuk. Kuning telurnya juga kenyal, tidak terlalu lembek. Kuahnya enak banget, asam, agak manis dan sedikit pedas tapi masih bisa diterima di lidah. Jika ingin sensasi yang lebih pedas, bisa ditambah sambal yang ada di meja.

Pempek Pak Jenggot menjadi salah satu tempat favorit saya. Meski berada di dekat pasar, nggak masalah, karena rasanya enak. Lagipula sekarang sudah tidak ada lagi pedagang yang berjualan di pinggir jalan, jadi lebih nyaman jalannya ke sana. Begitu turun di St. Pasar Minggu hanya jalan kaki sekitar 5 menit untuk sampai di kios yang berseberangan dengan Polsek. Pempek Pak Jenggot buka setiap hari mulai pukul 08.00 - 19.00. 


31 comments:

  1. nikmat banget itu pempek sama esnya, tempatnya deket banget sama stasiun ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngga deket banget sih Pak.
      Jalan kaki dulu, tepatnya di seberang Polsek.

      Delete
  2. Saya request yang ice cream saja boleh??? ditunggu yah kirimannya ke Pulau Dollar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu bukan ice cream, mas huhuhu.
      Pulau Dollar mana ya? hihihi kudet saya.

      Delete
  3. pem pek ,,, emg bkin menggyang lidah ,,,,rasaya itu loh yg bkin nyessss ,,,hehe

    ReplyDelete
  4. Esnya minta dong mbak, lagi gerah nih... :p

    ReplyDelete
  5. Wah bisa dicoba nih kapan-kapan. Thx informasinya Mba :)

    ReplyDelete
  6. Duuh...
    aku doyang banget makan pempek Piiiit...
    Kalo di Bandung mah ada pempek Pak Raden yang enak dan kental gitu kuahnya :)

    Di depan TK nya Fathir juga ada pempek KW yang murah meriah cuma 3 ribuan doang sebijinya Pit, lumayan lah ngemil pempek sembari nungguin FAthir pulang dan gosip bareng ibu2 TK...bhuahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bi, daku blm pernah makan di Pempek padahal di Depok ada, ga perlu ke Jkt hihihi.
      Oia pernah ngrasain pempek KW, ya gitu deh rasanya hahahaha. Betul Bi, bisa utk temen gosip :)

      Delete
    2. *maksudnya makan di Pak Raden.

      Delete
  7. pempek itu salah satu makanan yang gak pernah ngebosenin :)

    ReplyDelete
  8. pasar minggu, pengen kesana juga deh mbak. pengen tau suasana seperti apa :)

    ReplyDelete
  9. pempek gak pernah lepas dari menu kami kalau pas kumpul di kelg suami, karena suami asli palembang.... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaa, enak dong ya bisa makan asli bikinan Palembang :)

      Delete
  10. waktu masih kerja dulu aku suka kulineran di pasar minggu sama teman-teman

    ReplyDelete
  11. aku juga seuka pempek kapal selam,seneng aja ada telurnya hehehe. semoga tahun ini bisa sampai pasar minggu hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh mau ke Pasming?
      Kbar-kabari aja mba ;)

      Delete
  12. Kapan2 meluncur ah.. TFS makkk..

    ReplyDelete
  13. bikin ngileer...pulang nter bocah, mau jajan pempek aah hihihihi

    ReplyDelete
  14. kapan kita makan disana lagi mak...? udah lama ya waktu kita makan disana, udah lupa ama rasanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, lama ya ga ke sana sm dirimu hihihi. Aku Okt kemarin sama pak suami ke sana. Hayuk diagendakan ke sana lagi :)

      Delete
  15. Pempeknya cumak seporsi, Mbak? Aku sih dua. Huahahah :D

    ReplyDelete

Powered by Blogger.

Recent Posts

    Follow Me

    Page Views

    Copyright © Pipit Widya | Powered by Blogger
    Design by Saeed Salam | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com