Thursday, July 09, 2015

Belanja di Bulan Puasa

Bulan puasa, bulan penuh diskon. Tak hanya diskon ampunan tapi juga diskon aneka barang, mulai dari fashion sampai makanan. Di bulan ini juga, pusat-pusat perbelanjaan pasti penuh banget kan ya. Banyak orang yang belanja di bulan puasa. Selain untuk memenuhi kebutuhan selama puasa, mereka juga mempersiapkan kebutuhan untuk lebaran nanti.

Terkadang saya dan suami heran kenapa ya mereka rela belanja di tempat yang ramainya minta ampun itu. Belum lagi nanti pas mau bayar ke kasirnya. Antreannya bok, gila banget deh! Apalagi Ramadhan kali ini bertepatan dengan liburan anak sekolah. Biasanya ibu-ibu membawa anak mereka ke pusat perbelanjaan dengan dua alasan. Yang pertama, untuk mengisi waktu liburan biar nggak jenuh di rumah. Alasan kedua, tentu untuk belanja kebutuhan lebaran anak-anak. Dengan membawa anak ke tempat belanja, ibu-ibu bisa mencobakan pakaian anak langsung di tempat tanpa susah mengira-ngira bakal muat apa nggak.  

Pengalaman belanja di bulan puasa yang aduhai ramainya pernah saya alami. Dulu sewaktu belum menikah, ibu saya tipikal seperti orang kebanyakan. Mereka belanja di saat pusat perbelanjaan penuh sesak bahkan mencapai puncaknya, yakni saat weekend terakhir menjelang lebaran. Ibu belanja menunggu THR dari kantor cair, huhuhu.

Belanja di pusat perbelanjaan saat sedang ramai-ramainya tentu butuh keahlian tersendiri. Apalagi jika belanjanya di pasar tradisional, yang masih bisa melakukan tawar-menawar. Panas, sumpek, keringetan, haus, mata berkunang-kunang, pokoknya melebur jadi satu. Berjubel dengan berbagai orang yang peluhnya sama tapi bau yang berbeda, hihihi. Alamaaak!! Apalagi kalau sudah menawar lama tapi barang belum dilepas sama penjual. Ini ibu saya banget nih. Aduuuh, saya capek nungguin dan sakitnya tuh di kepala. Pening pala awak kalau begini.  

Dengan pengalaman tersebut, sejak menikah saya mulai mengubah kebiasaan belanja. Baik belanja bulanan biar nggak capek antre atau belanja di bulan puasa. Saya dan suami termasuk orang yang males banget antre apalagi untuk urusan belanja seperti itu.

Tiap kali lewat pusat perbelanjaan pasti macet. Saya lihat banyak kendaraan yang sudah memenuhi tempat parkir dan masih saja ada yang antre mau masuk. Pernah terbersit pertanyaan, kok kuat ya mereka belanja seperti itu? Saya pernah mau belanja THR untuk asisten padahal waktu itu tempat belanja baru dibuka beberapa jam. Melihat antrean yang ramai banget, saya nyerah!! Waktu itu kami putuskan untuk belanja di mini market dekat rumah saja. Harga memang beda sih tapi kan nggak capek antre. 

Untuk urusan diskon, saya dan suami jujur saja suka dengan barang diskonan. Tapi kalau untuk mendapatkan barang diskonan tersebut harus berjubel dan antre lama, buat apa? Jujur, kami nggak kuat. Biasanya kami memilih belanja beberapa bulan sebelumnya untuk membeli baju. Pun begitu untuk barang-barang keperluan di rumah. Sebelum puasa, kami belanja banyak, sekalian untuk  stok lebaran. 

Dengan cara seperti ini tentu pengeluaran kami di bulan tersebut membengkak tapi kami berpikir bahwa hal ini sama saja. Toh di bulan berikutnya kami nggak belanja karena semua keperluan sudah tersedia. Kalau pun ada beberapa yang kurang, kami tinggal ke warung atau beli di mini market terdekat. 

Pola belanja seperti ini sudah kami terapkan sejak beberapa tahun lalu. Dan, selama itu pula kami nggak pernah pergi ke pusat perbelanjaan di bulan puasa. Aduh, nggak kuat ramai dan antrenya!

Pengalaman belanja teman-teman di bulan puasa bagaimana?














10 comments:

  1. Kalau ada yang bilang puasa bikin lemes ternyata keliru ya, justru di akhir Ramadhan malah orang2 pada semangat, buktinya pasar penuh terus... ;)

    ReplyDelete
  2. kalau bulan puasa justru saya menghindari mall. Apalagi mall yang rame. Males banget lagi puasa harus berjejelan dengan banyak orang

    ReplyDelete
  3. Iya memang enaknya belanja jauh-jauh hari sebelum ramadhan, rame banget, malah gak nyaman belanjanya

    ReplyDelete
  4. Kebetulan rumahku dekat dg supermarket grosir, jadi hampir tiap hari aku kesana, parkir gratis pula. Ke pasar malah agak jauh, parkir bayar. Tapi sejak 2 minggu ini aku malah gak kesana lagi gegara tempat nyaman itu berubah jadi war zone wkwkkwkkk.... Jangankan antrian didalem, jalan raya yg selebar itu aja sampai dipagari polisi panjang banget agar orang & kendaraan nggak nyebrang disitu, harus muter agak jauh, karena jeda sebentar utk nyebrang aja macetnya langsung panjaaang. Tapi kalau belanja jauh2 hari, duitnya jg nggak cukup. Jadi aku nyiasatinya nggak pernah belanja langsung segubrak. Misal beras, tepung, gula habis. Ya itulah yang aku beli dlm jumlah banyak untuk sehari-hari plus simpenan jelang lebaran. Ntar hari berikutnya ke supermarket beli apa gitu, sekalian beli stok bahan tertentu yg menipis. Untuk yg rumahnya jauh dr mana2 memang agak susah caraku itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wooo boleh tuh tipsnya.
      Nuwun Mak :)

      Delete
  5. Memang Mbak Pipit. Kalo pas puasa gini mall malah jadi lebih rame. Gak pas siang gak pas maghrib. hihihi.

    ReplyDelete

Powered by Blogger.

Recent Posts

    Follow Me

    Page Views

    Copyright © Pipit Widya | Powered by Blogger
    Design by Saeed Salam | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com