Thursday, August 27, 2015

Anak Teknik

Kemarin habis baca postingannya Mas Dani tentang warnet jadi kepikiran sama mas-masnya yang jaga. Hahahaha, nggak tahu kenapa saya malah ingat sama gebetan yang anak teknik. Padahal kenal juga nggak kenal banget. 

Sewaktu SMA, saya les di LIA Imam Bonjol, Semarang. Lesnya bareng-bareng sama sahabat, lokasinya dekat dengan sekolah jadi enaklah ya. Pulang sekolah berangkat les jalan kaki sambil nggosip. Senengnya lagi kalau les sore karena banyak orang kantoran dan mahasiswa yang ikut jadi gebetan. Zaman dulu kalau bisa kenal orang kantoran atau mahasiswa kayaknya gimana gitu ya. 

Saya masih inget banget waktu itu pernah sekelas sama mahasiswa, cowok, anak elektro Undip angkatan 2000. Hhhhhmm, saya nggak pernah ngobrol sih tapi suka sama dia. Iya, saya kalau suka sama orang sering diam-diam. Kayak lagunya Cherrybelle, aku diam-diam suka kamu. Mencoba mendekat, mencoba mendekati hatimu. Tapi nggak berani ding, hahahahaha. Saya ngikut apa kata Warna aja deh, indahnya cinta dalam hati saja. 

Saat itu cuma tahu nama, fakultas, dan asalnya dari Jakarta. Udah itu tok!

Masuk ke FKM Undip 13 tahun lalu, kampus saya terkenal dengan kampus yang mewah (mepet sawah). Hahahaha, beneran FKM dulu itu terkenal kampus paling pojok, sepi, segrup sama psikologi dan MIPA. Sekarang jangan ditanya, konon menurut berita sekarang FKM menjadi salah satu kampus favorit. Syukur deh kalau begitu. Sebagai mantan alumni, saya turut senang hahahaha. Tapi kalau masalah cowok, nggak tahu masih banyak peminatnya apa enggak. FKM dulu terkenal sebagai fakultas yang minim cowok nggak kayak teknik. 

Entah kenapa, dulu kalau ada teman saya cewek sedang dekat atau punya cowok anak teknik itu terkesan keren banget. Gimana enggak coba, secara mau masuk teknik aja susah, passing gradenya tinggi, banyak saingan dan ospeknya itu loh kok kayaknya susah banget. Bener nggak sih wahai anak teknik? hahaha. 

Zaman rajin ngenet karena tugas kuliah saya diajak teman (nggak segeng) ke warnet yang dekat sama kosnya. Warnetnya di daerah Tirto Agung, Tembalang. Dulu sih warnet itu ramai karena nyaman dan lumayan cepat. Sewaktu masuk warnet saya kaget setengah mati. Nggak nyangka kalau yang menjaga itu si mas gebetan, anak teknik elektro yang pernah menjadi teman les LIA dulu. Mau nanya malu palingan dia juga nggak ingat. Dag dig dug nggak karuan waktu itu. Kok bisa ya? Sempat ge-er sih jangan-jangan ini jodoh. Huwaaaaaa, pikiran langsung melayang. Tapi waktu itu kok ya agak berat di ongkos kalau ke sana, sejam sekitar 10ribu apa ya? Kalau ngenet sejam kok rasanya kurang, apalagi kalau yang menjaga mas-mas gebetan, hahaha. Kalau kelamaan kok ya nggak punya duit. Duh, balik lagi deh ke judul lagunya Cherrybelle 'dilema.' 

Saya pengin jadi pelanggan di warnet itu. Tapi sayang teman segeng dulu kalau diajak ke warnet itu nggak ada yang mau karena jauh dari kos mereka dan masih jalan kalau ngangkot. Duh, kok ya punya geng nggak support gini ya. Hahahaha. Karena ini pula, saya jadi jarang banget ke sana dan nggak tahu kabarnya si mas itu sampai sekarang. 

Waktu terus berjalan hingga saya dicomblangin sama teman KKN. Saya cuma ditawari aja dia punya teman cowok, blablabla. Begitu kenalan dan memang niatnya mau cari suami/istri jadinya saya menjalani hubungan yang serius sampai sekarang. Alhamdulillah, waktu itu rasanya semua dimudahkan oleh Tuhan. Nggak nyangka juga kalau suami saya ternyata anak teknik! Hahahaha. Padahal ya biasa aja setelah dapat anak teknik, njuk nggak mak bedunduk saya jadi gimana gitu. Nggak mak bedunduk pak suami langsung tampak hebat. Semuanya biasa saja. 

Saya dan Anak Teknik ^-^

Tapi kalau bicara masalah teknis saat membangun rumah ya pak suami terlihat pintarnya. Aura anak tekniknya keluar *halah. Pemikirannya yang sistematis dan analisisnya mampu menerjemahkan apa yang saya maksud. Tapi begitu dikembalikan ke saya dengan pertanyaan sederhana, 

"mudeng nggak?" 

Hanya jawaban berupa gelengan dan muka polos yang nggak paham apa-apa. Semua itu harus diterangin lagi dengan gambar 3D, baru saya mudeng. Ah, apalah arti diriku tanpa dirimu :p Bukan hanya kelebihanmu yang kusuka tapi sikapmu ketika menghadapi semua kekuranganku selama ini. Bahwa saya sadar, bukan jurusan, gelar atau apa pun yang diperlukan ketika sudah hidup bersama. Rasa pengertian dan saling memahami satu sama lain, itu yang penting. 

Terimakasih anak teknik yang sudah membantu bikin jus tiap pagi. Terimakasih buat waktu ngobrolnya di dapur saat masak. Terimakasih buat rasa lelahmu ketika mewujudkan mimpi kita. Terimakasih buat kebebasan yang kau berikan. Terimakasih sudah menjadi pembaca setia blog ini *jangan nongol di kolom komentar loh ya.



*Postingan 100% curcol di sore hari yang panas pol.^,^.











6 comments:

  1. Saya yang anak teknik gak ngerasa segitunya Mbak. Hahahaha. *hawong anak teknik informatika yes. :P
    Saya sih gak suka anak teknik Mbak. Mbeladhus kalo dulu. Eh istri saya anak teknik yang paling cantik ternyata. Hahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mas Dani, manggilnya jangan 'Mbak' ah. Dari postinganmu kutahu dirimu lebih senior hahahaha.

      Halah, teknik masuknya susah loh. Iya, pak suami dulu juga mbeladhus kok. Kalau sekarang, hmmmm piye ya. Takut jatah bulanan berkurang jek, hahahaha.

      Eh, cewek teknik itu tampak mandiri di mataku.

      Delete
  2. Aku anak teknik, suamiku juga anak teknik
    Dulu sih pengennya dapet anak kedokteran eeeaaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha, jadi inget sama anak FK.
      Kalo pas mata kuliah yg ngajar dokter di FK, lihat jalan mereka cepeeet banget.
      Dan, dosennya galak2.

      Delete
  3. Wah wong jowo juga tah mb
    Iyaa anak teknik katanya lebih sexy...eaaaa
    Pas bangun2 rumah terutama

    ReplyDelete

Powered by Blogger.

Recent Posts

    Follow Me

    Page Views

    Copyright © Pipit Widya | Powered by Blogger
    Design by Saeed Salam | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com