Tuesday, May 31, 2016

Ikhtiar Hamil ke Sukimin Taryono (Lagi)

Entah ini kunjungan yang berapa kali saya berobat ke Sukimin Taryono. Saya pertama kali ke Sukimin tahun 2015 dan pernah saya ceritakan di sini. Terus kunjungan terakhir pada awal Maret 2016 lalu. Saya menulis ini karena ada beberapa email yang masuk menanyakan ikhitar hamil ke Sukimin Taryono. Sebagian besar dari mereka menanyakan apakah saya sudah hamil atau belum. 

Oke, saya cerita dulu ya. 

Jadwal mens saya itu nggak teratur. Jadwal mens tersebut pada bulan Januari (tgl 23) dan Februari (tgl 28). Karena bulan Februari dapat pas akhir bulan maka awal bulan Maret saya ke Sukimin Taryono. Sebenarnya sih yang ngajakin berobat ke sana pak suami. Saya nurut aja. 

Awal Maret saya dan pak suami ke Sukimin Taryono. Seperti biasa, kaki saya dipijat karena saat itu masih hari ke-3 mens. Sedangkan pak suami karena nggak ada keluhan apa-apa, boleh dipijat atau enggak. Saat itu pak suami minta dipijat karena sudah jauh-jauh ke sana dan pengin lebih rileks aja, hahahaha. 

Setelah dipijat, saya ditawari beli ramuan kayak jamu gitu. Ramuannya terdiri dari rempah-rempah yang siap direbus. 

Awalnya saya ditawari yang harganya 700ribu. Maaf, harga segitu dapat berapa bungkus, saya lupa. Kayaknya untuk 7 hari minum, deh. Eh, ternyata saya pernah beli jamu yang 700ribuan itu. Pernah saya ceritakan di sini juga. Nah, yang harga segitu minumnya disuruh pakai air rebusan paha ayam. Oia, fyi, saat ini saya jarang makan ayam di bagian paha. Kalau beli ayam seringnya bagian dada tanpa sayap dan kulitnya minta dibuang. Tapi kalau makan di mekdi atau kaefci sih anteng aja makan ayam setulang-tulang dan sekulit-kulitnya, hahahahaha. Nggak papa lah, saya jarang banget kok makan di situ. Paling setahun sekali *serius lho ini.  

Daripada saya ribet beli paha ayam, saya nanya ke Sukimin apakah ada jamu yang nggak pakai rebusan paha ayam. Terus saya dikasih jamu ini nih


Maaf ya Fotonya Agak Blur

Jamunya cuma 4 bungkus dan untuk pasutri. Harganya 900ribu. Iya, harga jamunya lebih mahal dari yang sebelumnya. 

Lalu di mana bedanya?


Dari perbedaan tersebut, Teman-teman jadi tahu kalau jamu yang 900ribu jumlahnya lebih sedikit jadi cuma diminum 2 hari saja. Hal ini beda sama jamu 700ribu yang harus diminum sekitar seminggu. 

#Setelah Minum Jamu, Gimana?

Hhhhmm, setelah minum jamu biasa sih. Saya sempat nggak mens pada bulan Maret. Jujur, agak deg-degan dan berharap semoga bisa hamil. Etapi pas awal April saya malah mens dan lanjut pada bulan Mei. 

Saat ini saya dan pak suami sudah berada di titik lelah. Kami hanya pasrah aja, deh. Mencoba menikmati hidup sebaik-baiknya, banyak berdoa, dan rajin berolah raga. 

Gitu aja dulu sharing saya tentang ikhtiar hamil kali ini. Sekali lagi, terima kasih buat Teman-teman yang sudah mau berbagi lewat komen di blog atau email saya. Semangat ya, Teman-teman :))






















22 comments:

  1. Semoga ikhtiarnya segera dikabulkan Allah mbak, hanya bisa membantu dgn doa dan semangat saja...

    ReplyDelete
  2. Ikhtiarnya luar biasa. Semoga Ramadhan tahun ini Allah mengijabah doa2mu utk punya baby ya mbak. Bantu doa aja aamiin :)

    ReplyDelete
  3. Pipit, semoga dlm wkt dkt ada kabar baik yah :) semangat dan bersabar selalu :)

    ReplyDelete
  4. Sabar ya mbak Pipit, semoga ikhtiarnya berhasil. Istirahat dulu aja, siapa tahu ketika tubuh kita rileks justru berhasil. Dulu saya juga gitu mbak, setelah usaha kesana-kemari dalam waktu lama nggak ada hasil, terus ketika berhenti berobat malah positif :)

    Yang terpenting jangan putus berdoa mbak :)

    ReplyDelete
  5. Semangat ya Mbak Pipit!
    Ditunggu berita baiknya!

    ReplyDelete
  6. tetap semangat ya Mba Pipit..

    teman ada yang mencoba terapi ke RSCM kencana dan berhasil hamil, bahkan berturut2 tahun ini dan kemarin, bisa lahir sehat dan normal walau usia sudah diatas 35 tahun.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Mba Fitri untuk infonya :)

      Delete
  7. mungkin anda harus ijat ke ahli pijat !

    ReplyDelete
  8. Saya pembaca setia blog mbak. Saya turut prihatin dengan masalah mbak. Semoga mbak cepat diberi momongan. Tapi saya boleh usul mbak. Mungkin kita suka lupa kalau sebenarnya anak itu rejeki dr allah. Berikhtiar bukan hanya dengan doa dan usaha. Tetapi juga dengan bersedekah. Dgn bersedekah kita bisa dibukakan pintu rejeki oleh allah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih perhatiannya, Mba Ayyi :)

      Delete
  9. Alow mbak pipit..saya juga pco sering telat mens..udah program alami di dokter berkali kali...udah alternatif dari jeng ana..teh mayang..accupresure mpe 3tempat..selama kurleb 4thn..inseminasi di indonesia sekali d malaysia(penang)sekali juga dan semua gagal..akhirnya saya mutusin baytab d malaysia(penang)..saya nggak ad masalah juga d rahim dll tdk ada kista masalah tuba hasil hsg bagus smua..cuman hormon krg seimbang akhirnya pco swami saya juga nggak ada masalah..kenapa saya mutusin baytab saya wkt itu usia 29th mau 30..drpd 4thn tnpa hasil saya mutusin buat baytab..pdhl dr dokter penang nyuruh kita alami saja..krn dah 29 thn depannya 30 th saya milih baytab..alhamdulillah saya hamil dan skrg anak saya mau 7bulan usianya..klo saran saya coba baytab..klo blm siap bisa LO dulu biar pconya ilang dan hormonnya bagus..klo insem sepertinya kudu sabar mba..saya dah 2×gagal hehehe..dan rasanya sedih bgt..pdhl insem yg kedua udah d malaysia..semangat ya mba!!!selalu berdoa pasrah tetep nggak putus asa..😊😊😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apakah kalau penderita pco memang harus LO dulu ya spy bs hamil?

      Delete
    2. Apakah kalau penderita pco memang harus LO dulu ya spy bs hamil?

      Delete
  10. Eh saya blm mengenalkan diri..saya nabila mba..alhamdulillah anak saya dah lahir mba baby boy..skrg usia anak saya 7bulan lagi lucu2 nya mba...ayo mba semangat!!sapa tau tertarik baytab d penang mba..😊😊😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, terima kasih banyak Mba, infonya.
      Salam kenal juga, ya ^-^

      Delete
  11. bismillah lekas dianugrahi kehamilan mba pipit

    ReplyDelete

Powered by Blogger.

Recent Posts

    Follow Me

    Page Views

    Copyright © Pipit Widya | Powered by Blogger
    Design by Saeed Salam | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com