Tuesday, August 30, 2016

Kelas Jepang-3 di LBI UI

Saya lagi happy karena saya sedang libur les bahasa Jepang. Liburnya lumayan lama, sekitar sebulan. Kelas baru akan dimulai pada minggu kedua bulan September. Jujur saja, rasanya plong banget ketika tahu kalau saya lulus kelas Jepang-3 di LBI UI. Lah, gimana enggak coba? Saya agak shock ketika tahu ada teman yang nggak lulus. Iya, NGGAK LULUS. Padahal jarang banget kasus kayak gini terjadi. 

Kelas Jepang-3 merupakan kelas yang lumayan berat. Bukan cuma saya saja yang merasa kayak gini tapi juga teman-teman yang lain. Beberapa nilai kami turun drastis. :(

Kelas Jepang-3 di LBI UI padat banget materinya. Dibandingkan kelas Jepang 1 dan 2 yang pernah saya ceritakan di sini, kelas Jepang-3 agak susah materinya. Pelajaran di kelas ini kebanyakan berisi perubahan bentuk kata kerja. Selain itu saya juga baru sadar kalau grammar kalimat Jepang ternyata banyak banget, ya. Huhuhu kudu ngapalin bunpo dan bentuk kata kerjanya nih. 

Dulu saya sempat berkelakar ke salah satu teman yang jago bahasa Jepang. Kelakar saya waktu itu, grammar Jepang tak serumit Bahasa Inggris. Ternyata saya SALAH BESAR. Semakin banyak belajar ternyata bunponya Jepang jauh lebih banyak dan lebih sulit ketimbang bahasa Inggris. 

Iya lho, ketika saya mempelajari perubahan bentuk kata kerja ternyata ini penting banget untuk pembentukan kalimat dalam bahasa Jepang. Satu bentuk kata kerja kalau pola kalimatnya beda, artinya juga beda. Kata senseinya, perubahan bentuk kata kerja ini harus hafal karena akan dipakai terus di kelas-kelas selanjutnya. Kalau yang dasar seperti ini nggak bisa, ya kita bakal ketinggalan di kelas yang lebih tinggi. 

Awalnya saya kesusahan belajar di kelas Jepang-3 ini. Dari perubahan bentuk kata kerjanya saja sudah bikin pusing apalagi grammar-nya. Dan, semua itu nggak cukup kalau dimengerti saja tapi juga ada yang dihafalkan.

Yang bikin jengkel, kata kerja di Jepang terbagi tiga yakni kata kerja bentuk I, II, dan III. Sedangkan perubahan bentuk kata kerjanya ada macem-macem. Ada kata kerja bentuk -masu, kamus, te, ta, nai. Yang nyebelin, kata kerja bentuk I meski bentuk -masu-nya sama tapi kalau bentuk kamusnya beda, artinya beda. Hal ini juga berlaku ketika ada kata kerja yang bunyi -masu-nya sama tapi beda bentuk kamusnya dan beda kategorinya. Nah lo, bingung kan?

Misalnya, kata kerja okimasu.
Okimasu bisa masuk bentuk I dan II, tergantung kalimatnya. Arti okimasu sendiri juga beda. Kalau di KK (kata kerja) I, bentuk kamusnya oku yang mempunyai arti meletakkan. Sedangkan okimasu sebagai KK II, bentuk kamusnya okiru yang mempunyai arti bangun tidur. 

Di KK I, perubahan bentuk kata kerjanya tergantung dari bunyi akhiran bentuk kamusnya. Setiap akhiran bentuk kamus mempunyai perubahan kata kerja yang berbeda. Sedangkan KK II dan III lebih gampang karena nggak ada pengelompokkan kata kerja seperti di KK I. 

Bentuk Kata Kerja I

Awalnya saya sulit banget memahami perubahan bentuk kata kerja ini. Sumpah, saking nggak mudengnya nilai mid saya jeblok karena di bawah standar kelulusan yang ditetapkan LBI UI. Karena saya sudah tahu nilai mid jeblok, makanya saya belajar keras menjelang ujian akhir. Saya paksakan diri untuk mengulang pelajaran dari awal lagi. Di sisi lain saya juga takut kalau nggak lulus maka beasiswa dari pak suami foundation bakal dihapus. Iya, itu ancaman pak suami yang bikin saya giat belajar, hahahaha. 

Ketika mengulang pelajaran, saya belajar pelan-pelan kemudian saya praktikkan soalnya. Dan setelah belajar sedikit demi sedikit, ternyata nggak sesulit yang saya pikirkan sebelumnya. Kuncinya satu, harus memaksakan diri untuk paham. Kalau nggak gitu, ya sayang banget perjuangan les selama ini. 

Kalau Teman-teman sedang belajar Bahasa Jepang terutama perubahan bentuk kata kerja, cara paling mudah yaitu kita kudu tahu bentuk kamusnya. Iya, itu kuncinya. Dengan tahu bentuk kamusnya, kita akan mudah menentukan perubahan bentuk kata kerjanya, tinggal mengikuti saja. 

Meski demikian, beberapa kata kerja ada yang bentuk kamusnya sama tapi artinya beda, lho. Nah lo, kudu dipahami bener kan? 

Hahahaha, nggak usah pusing. Ini yang membuat Bahasa Jepang jadi unik dan semakin ingin belajar dan belajar lagi.

Selain perubahan bentuk kata kerja, di kelas Jepang-3 saya juga belajar kalimat informal yang digunakan sehari-hari di Jepang. Katanya sih, kalimat informal digunakan untuk orang yang lebih tua ke yang lebih muda atau ngomong ke orang yang sudah akrab meski lawan bicara kita usianya lebih tua. Kalau kita punya teman sebaya atau lebih muda tapi nggak akrab, katanya saru ngomong pakai bentuk informal ini. Saya baru paham penggunaan kalimat ini.

Waktu pelajaran kalimat informal, saya teringat pada teman Jepang saya. Waktu itu saya tunjukkan pelajaran di kelas Jepang 1 dan 2, yang mana saat itu masih membahas bentuk kalimat formal pake banget. Teman saya tertawa lho membaca bukunya. Dalam hati, asem banget nih diketawain.

Katanya sih itu formal banget. Orang Jepang sering menggunakan bahasa yang informal. Terus dia ngasih contoh kalimatnya. 

Misal : O genki desuka cukup bilang genki?

Nah, di kelas Jepang-3 ini saya baru sadar dan baru tahu arti tertawa si Orang Jepang tadi. Oalaaah, ini to yang dimaksud. Baru paham saya. Dan, ketika saya mengikuti percakapan teman-teman Indonesia yang tinggal di Jepang ternyata anak mereka ngomong sama ortunya pakai kalimat informal. Ya kali kalau pakai kalimat formal mungkin terkesan kaku banget ya. *Sotoy banget*.

Penggunaan kalimat informal ternyata memakai bentuk perubahan kata kerja, lho. Baik perubahan bentuk yang sekarang maupun lampau. Makanya perubahan kata kerja Bahasa Jepang kudu dipahami dengan baik dan bakal dipakai terus.

Oia, di kelas Jepang-3 ini selain perubahan kata kerja dan kalimat informal, belajar huruf kanjinya tambah banyak dan tambah susah. Ada huruf kanji yang cara penulisannya aja sampai 14 atau 15 tahap. Wuih, tambah puyeng! 

Lucunya nih, senseinya aja kadang lupa lho gimana cara menulis kanji yang benar sesuai urutan. Senseinya sih selalu ngingetin, kalau belajar kanji mah yang penting bisa bacanya nggak usah cara nulisnya. Pusing pala berbi. 

Semakin nambah tulisan kanji, saya semakin ngerti kalau di Bahasa Jepang, ada kata yang bunyinya sama tapi artinya bisa beda. Yang membedakan tentu saja huruf kanjinya. Weleh, weleh. 

Kadang nih kalau sedang les, sambil bercandaan sama temen, kami kadang nyeletuk, kok bisa ya orang Jepang sedetail itu menciptakan kanji. Apa mereka nggak pusing ya? Hahahaha.

Oke, segini dulu ya cerita saya tentang kursus Bahasa Jepang di LBI UI. Asli, saya jadi penasaran dengan pelajaran-pelajaran selanjutnya. Semoga aja nggak tambah bikin puyeng, ya. 

Kalau Teman-teman pengen tahu apa itu LBI, coba klik cerita saya tentang LBI di sini. Infonya komplit, deh.^-^




















13 comments:

  1. Piiiit...
    Pantesan menghilang dari jagat per-blogger-an ternyata lagi sibuk belajar bahasa Jepang toh...

    Aku pikir dirimu udah cas-cis-cus secara pernah tinggal disono kan yah hehehe...

    Semangat terus yaaah, jangan sampai beasiswa-mu tercabut hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hatur nuhun Bibi sayang, maaf ya belum sempet mampir ke blognya tapi srg baca cm jrg ninggalin komen :))

      Iya Bi, aku lagi males sangat. Kecapekan di rumah. :(
      Moga semangat lagi ya Bi ngeblogku.

      Delete
  2. Seru mbak belajar bahasa baru :) Dulu saya ikut les bahasa Jepang dua level di kampus (iseng2), lalu ditawarin level 3 saya lambaikan tangan ke kamera deh a.k.a nyerah karena sudah mulai kanji. Hahaha... Sukses ya belajarnya di bulan September. salam kenal. Dede

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, saya awalnya juga mau nyerah tapi udah terlanjur sayang soalnya :))
      Salam kenal Mba.

      Delete
  3. Belajar Bahasa Jepang menyenangkan, saya pernah setahun kursus hehehe baru tahu Katakana dan Hiragana doang. Sementara Kanji Cina nya bikin mumet :D
    sukoshi Hanasu koto ga dekimasu wkwkwkwkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ani san swa Nihon go ga dekimasu :)
      Sugoi..

      Delete
  4. hahahhaha berubah lagi nanti ketemu pasif, transitive-intransitive. Padahal kalo ngobrol juga cuman kedengeran masu dan desu doang..... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belum nyampe Mak belum nyampe *ala iklan Dancow..
      Hahaha iya ya dengernya cuman masu, desu ama yo doang ya..:))

      Delete
  5. wah heubat bgt ...itu yang di Depok apa salemba mba

    ReplyDelete
  6. wah di depok mana nya nih mba? biasa nya seminggu sekali ke depok :D

    ReplyDelete

Powered by Blogger.

Recent Posts

    Follow Me

    Page Views

    Copyright © Pipit Widya | Powered by Blogger
    Design by Saeed Salam | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com