Wednesday, October 05, 2016

Kuliner Depok : Mie Ayam Berkat

Saya doyan banget makan mie terutama mie yang ada kuahnya. Bisa mie bakso, mie soba, mie Jawa, atau mie ayam. Untuk mie ayam, saya punya tempat makan favorit yang nggak jauh dari rumah. Namun kali ini saya mau cerita waktu jajan di Mie Ayam Berkat. Dulu waktu jajan di Mie Ayam Berkat saya harus ke Margonda. Sekarang Mie Ayam Berkat buka cabang di Jalan Siliwangi (Tole Iskandar). Saya kurang tahu kapan persisnya cabang ini dibuka. 

Sebenernya saya sudah lama banget makan di Mie Ayam Berkat, zaman belum punya blog. Karena waktu itu belum ngeblog jadi nggak ada foto mienya. Tapi belum lama ini saya makan di Mie Ayam Berkat dengan menu yang sama seperti dulu yaitu mie ayam hijau jamur. 

#Menu di Mie Ayam Berkat 

Meski namanya Mie Ayam Berkat namun tempat ini nggak hanya menjual mie ayam. Masakan di sini macem-macem seperti menu di resto lain. Selain mie ayam ada juga bakso, capcay, kwetiau, nasi goreng, dll. Sedangkan minumannya juga bermacam-macam, hampir sama kayak resto kebanyakan. Malah bisa dibilang standart lah ya. Menu yang banyak dipesan yaitu mie ayam hijau. 

Menu Mie Ayam Berkat

Mie ayam hijau merupakan menu andalan di tempat makan ini. Maklum, dulu masih jarang kan tempat yang menjual mie dengan aneka warna. Namun, saya kurang tahu persis warna hijaunya berasal dari sawi atau bayam. Yang jelas, mie di tempat ini rasanya enak.

Saya dan pak suami memesan mie ayam hijau jamur dan mie ayam ceker. Dari porsinya kelihatan banyak banget, ya. Sewaktu pesanan datang, mie dan kuah terpisah. Kebiasaan saya, sebelum kuah dan mie tercampur, saya cicipi dulu kuah dan mienya. Kuahnya bening dengan sedikit taburan daun bawang. Rasanya segar dan kaldunya terasa kuat.

Porsi Mie Ayam

Tampilan mie ayam cekernya biasa sih kayak mie ayam pada umumnya tapi sawinya lebih banyak. Sedangkan mie ayam hijaunya pak suami pesan yang pakai jamur. Jamurnya lumayan banyak dan rasanya pas nggak terlalu manis. 

Fyi, kadang saya suka nemuin mie ayam yang kuah ayam atau jamurnya manis. Dan saya kurang suka kalau lauk terlalu manis kecuali bacem atau gudeg. 

Tampilan mienya pipih dan kenyal. Kalau dilihat sekilas sih mienya agak lodrok tapi pas dimakan kenyal dan enak. Perpaduan antara kuah bening yang gurih dan mie yang kenyal membuat saya melahap mie ayam ceker sampai habis nggak bersisa. Apalagi saat itu lagi mendung jadi cocok banget makan mie ayam. Hahaha, campuran laper dan nggragas sih tepatnya. 

Sebagai penggila mie, saya cocok dengan rasa mie ayam di tempat ini.

#Service

Service di resto ini cukup baik. Ketika tamu datang, pelayan langsung memberikan menu dan kita nggak perlu menunggu terlalu lama. Pelayan di Mie Ayam Berkat selalu sigap bila pembeli minta dilayani ini-itu.

Waktu kami makan di sana, ada rombongan yang juga mau makan. Dari pakaiannya, kayaknya habis kondangan. Jumlah mereka lumayan banyak, sekitar 10 orang lebih. Saya lihat sih meski jumlahnya rombongan cukup banyak tapi servicenya cepat. Mereka nggak perlu nunggu lama untuk bisa minum. Karena setelah menu dipesan, minuman akan segera datang. 

Oia, ibu-ibu dari rombongan tadi ada yang sedang bagi-bagi jatah makanan kondangan. Saya lihat pelayan perempuan ada yang membantu ibu-ibu tersebut memasukkan makanan ke dalam plastik.  

#Tempat 

Saya cerita Mie Ayam Berkat yang ada di Jalan Siliwangi, ya. Soalnya saya dan pak suami terakhir makan di situ. Jika ke resto ini ada pilihan tempat untuk makan yaitu bisa indoor ataupun outdoor. Kebanyakan pembeli memilih outdoor karena lebih adem dan terang. 

Suasana outdoornya tampak asri dengan adanya tanaman yang tertata cukup baik. Meja dan kursi yang tersedia di ruangan ini lebih banyak dibanding yang ada di indoor. 

Lokasi Outdoor

Kalau menurut saya, suasana indoornya biasa banget dan cenderung gelap. Kayaknya kurang pencahayaan deh. Makanya banyak pembeli yang memilih makan di outdoor.

Dulu, sewaktu makan Mie Ayam Berkat di Margonda saya memilih yang indoor. Dan, saya nggak tahu kalau lokasi yang ada di Margonda ada outdoornya apa enggak. Soalnya, kalau weekend makan di Mie Ayam Berkat Margonda, tempat selalu penuh dan rame. Jadi waktu itu saya pilih tempat yang ada dan tampak kosong. Kebetulan pula tempat duduk saat itu dekat dengan pintu masuk.  

Kalau boleh dibandingkan, lokasi indoor di Margonda nggak segelap yang ada di Siliwangi. Tempatnya lebih terang dan pencahayaan mataharinya lebih bagus yang di Margonda.

#Harga

Kalau dibandingkan dengan mie ayam dekat rumah, memang sih ini lebih mahal. Tapi saya bisa maklum karena porsi di Mie Ayam Berkat sedikit lebih banyak dibanding jajanan dekat rumah. 

Jadi buat kalian yang suka makan mie kayak saya, menu yang ada di Mie Ayam Berkat boleh banget dicobain. Apalagi mie ayam hijau jamurnya. Kalian pengen nggak?.^-^.

Oia, pas bulan puasa tahun kapan ya, saya dan pak suami pernah niat buka di tempat ini. Pikir saya, wong cuma makan berdua pasti ada tempat lah ya di Mie Ayam Berkat. Ternyata saya salah besar. Kalau mau buka puasa di tempat ini baiknya reservasi dulu supaya dapat kursi. Jangan kayak saya, ya. Keluar resto sambil manyun dan harus cari tempat untuk buka. >_<


Lokasi Mie Ayam Berkat

1. Margonda Raya No.504 Depok
No. Telp 021-7863667

2. Jalan Siliwangi no.40 Depok (sebelahan ama Daniel Bakery)
No. Telp 021-77218286



















18 comments:

  1. wah wah wah..jadi kangen,,,jaman kuliah dulu jelang tahun 2000 suka makan disini sama teman2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berarti Mie Ayam Berkat udah lama ya, Mbak.
      Maklum, saya ke Jkt tahun 2010.

      Delete
  2. Wah, paling senang dengan tempat yang pelayanannya cepat :)

    ReplyDelete
  3. Weeee, saya juga suka mie ayam, apalagi ini, hehe, porsinya lebih banyak ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Depok bnyak kenangan yang bikin nyesek, kalo ak mbka he he he

      Delete
  4. Atuhlah...atuhlaaah jadi pengen makan mie ayam!

    Aku juga doyan banget mie ayam Pit, tapi sukanya ditambahin bakso sama pangsit :)

    Mie Ayam Berkat ini kayaknya belum ada di Bandung yah :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mie ayam di Bandung juga enak2 Bi.
      Kulineran di Bandung mah ga ada abisnya. Kangen Bandung.

      Delete
  5. Yah salah banget baca postingan review kuliner pas jam makan siang gini :(

    Aku jugak sukak mie ayam, Mbak. Apalagi kalok dibayarin. Huahahah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah, tooos dong sesama gratisan :))

      Delete
  6. Walah walah bikin ngiler aja ini.. hahahha,

    ReplyDelete
  7. ya ampuuuun, ini mie ayam legend mbaaaak. Aku kuliah di UI tahun 95-99, bapakku demeeeen banget sama mie ayam ini. Tiap nengokin aku di kost2an mesti mampir ke sini. Dulu yg di MArgonda, restonya gandengan sama toko kelontong yang dikelola encik-enciknya, ga tau nama enciknya siapa. Jaman belum ada minimarket jadi kalo belanja kebutuhan anak kost sehari-hari suka mampir ke toko kelontongnya juga. Dulu menurutku selain mie ayamnya, nasi timnya rasanya juara...Eh kenapa jadi panjang begini komennya? Hihihih.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh iya, toko kelontong yang deket situ memang terkenal ya. Kayaknya masih ada deh Mba.

      Delete
  8. Kayaknya dekat dari kantor deh nih, dari d mall dekat kan mbak?

    Salam,
    Shera.

    ReplyDelete
  9. Kenapa mie ayam selalu terlihat seksi? :3

    Salam,
    Aci

    ReplyDelete
  10. tempatnya keren banget ya kak, dagingnya banyak lagi.. hehe

    ReplyDelete

Powered by Blogger.

Recent Posts

    Follow Me

    Page Views

    Copyright © Pipit Widya | Powered by Blogger
    Design by Saeed Salam | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com