Thursday, February 16, 2017

Email dari Jepang

Saya rasanya campur aduk ketika membaca email dari sensei yang tinggal di Jepang. Rasanya antara baper, terharu, nggumun, dan tentu saja senang. Yah, kayak permen nano-nano karena saya nggak nyangka kalau beliau masih ingat sama saya. Kali ini saya akan cerita tentang sensei tersebut.

Namanya Izumi Isomura, seorang wanita usia paruh baya yang usianya saya taksir sekitar 60 tahunan. Izumi san seorang sensei yang mengajar di Kohoku Lounge. Tempat ini merupakan tempat belajar Bahasa Jepang yang murah meriah bagi pendatang yang tinggal di Shin Yokohama dan sekitarnya. Tempat belajar seperti ini banyak dijumpai di Jepang dan sangat membantu bagi WNA yang tinggal di sana. Cerita tentang Kohoku Lounge pernah saya ceritakan secara lengkap di sini, ya. 

Saya kenal Izumi san saat mengambil kelas hari Kamis. Karena term baru, saat itu suasana di Kohoku Lounge rame sekali. Tiap murid yang baru daftar seperti saya, akan dites. Tes ini untuk mengetahui si murid cocoknya di kelas mana, dasar banget atau nggak. Paham Bahasa Jepang dasar apa enggak. 

Saat perkenalan, saya dan Izumi san pakai Bahasa Inggris. Setelah tahu saya dari Indonesia, Izumi san langsung berbicara pakai Bahasa Indonesia. Saya pun nggumun dan melongo. Kok bisa, sih?

Beliau cerita kalau pernah ke Indonesia dan suka banget sama Bali. Bahkan anaknya ada yang menikah di Bali. Pyuh, memang sih kalau orang Jepang ketemu orang Indonesia yang dibicarakan seringnya Bali. Padahal kan Indonesia nggak cuma Bali kan ya? ^-^

Yaelah, Izumi san cuma ke Bali aja sudah jago Bahasa Indonesia. Lah, saya sampai sekarang belum jago Bahasa Jepang, huhuhu. 

Saya inget banget waktu itu beliau mengenalkan diri dengan panggilan 'Isomura'. Belakangan saya tahu kalau itu adalah nama keluarga. Di Jepang, biasanya kalau perkenalan pertama kali mereka sering menyebut dengan nama keluarga.  Hampir semua sensei saya yang tinggal di Jepang dan berusia paruh baya mengenalkan diri dengan nama keluarga mereka. Katanya itu juga menandakan belum adanya kedekatan dengan kita.

Tapi, untuk anak mudanya sih udah enggak. Mereka banyak yang mengenalkan diri dengan nama depan, kok. Beberapa anak muda Jepang yang saya kenal sih begitu. Cmiiw, ya.

Izumi san juga demikian. Awalnya beliau mengenalkan diri dengan nama keluarganya, Isomura. Tapi lama kelamaan, di email beliau menyertakan nama hanya Izumi. Nggak pakai Isomura lagi. Entah biar nggak kepanjangan atau beliau sudah merasa dekat dengan saya. *ge-er dikit boleh lah ya -,-

Perkenalan dengan Izumi hanya sebatas sensei yang ngetes masuk doang. Saya bukan murid yang diajar oleh beliau. Saat itu, sensei hari Kamis saya seorang kakek bernama Sakaki-san. Btw Sakaki itu nama keluarga lho. Nama depannya saya nggak tahu, hahahahaha. 

Jadi tiap Kamis kalau berpas-pasan dengan Izumi san kami saling sapa dan senyum. Kadang juga diselingi ngobrol sebentar. 

Saat pertemuan pertama, beliau tanya saya di Jepang sampai kapan. Dan, saya nggak nyangka kalau beliau ingat dengan tanggal terakhir saya les di Kohoku Lounge.

Di hari terakhir les, Izumi san bertemu dengan saya. Beliau mau ketemu saya saat jam pulang. Dan saya pun menyanggupi. Duh, rasanya gimana gitu mau ninggalin tempat les kesayangan, hahahaha lebay ya. 

Saat mau pulang kami foto bersama dan beliau memberi saya oleh-oleh. Saya sempat nolak, sih. Biasalah ya orang Indonesia, malu-malu tapi mau. Saya kaget kalau beliau akan memberi saya oleh-oleh (omiyage). Oleh-olehnya imut banget. Ada origami bikinan beliau, foto sakura dan alamat email di belakangnya, serta gantungan kucing yang imut banget. Saya terharu banget menerima omiyage ini.

Omiyage dari Izumi san masih tersimpan

Meski sudah dua tahun saya kembali dari Jepang tapi oleh-oleh tersebut masih saya simpan dengan baik. Iya, itulah cara saya untuk mengingat beliau. Sayangnya, waktu itu saya nggak ngasih apa-apa karena barang-barang khas Indonesia sudah habis saya bagikan ke teman dan sensei hari Selasa.

Walaupun saya sudah di Indonesia namun komunikasi antara saya dengan Izumi san masih berjalan. Bahkan Izumi san termasuk orang yang rajin menyapa dan berkirim kabar via email. Beberapa teman dan sensei lain yang saya kenal biasanya hanya menyapa kalau saya menyapa duluan. Mereka akan kirim email duluan kalau ada yang penting. 

Misal kayak Bom Sarinah tahun lalu. Beberapa sensei yang saya kenal mengirim email dan menanyakan kabar. Hm, senang sih punya teman yang care. 

Nah, bulan Januari kemarin saya mendapat email dari Izumi san sebanyak 2 kali. Yang pertama saat tahun baru lalu seminggu setelahnya beliau email lagi. Sayangnya, saya baru tahu email tersebut di akhir Januari. Maklum, saya jarang membuka email yahoo. Aktivitas surat-menyurat elektronik banyak yang lewat gmail. Duh, maaf ya Izumi san. 

Pertengahan Februari saya membalas email dari Izumi san. Yah, mengucapkan maaf dan selamat tahun baru serta cerita hal-hal ringan seperti yang beliau lakukan. 

Oia, di awal Januari, Izumi san cerita tentang tahun baru di Jepang. Katanya, saat tahun baru orang Jepang berdoa di kuil. Beda banget ya sama orang Indonesia yang heboh dan bikin pesta. Untuk perayaan tahun baru di Jepang memang sepi dan nggak semeriah di Indonesia. Saya tahu dari bacaan teman-teman yang tinggal di sana. 

Izumi san juga cerita tentang ibunya yang sudah sepuh. Beliau juga merawat ibunya. Tapi akhir-akhir ini malah Izumi san sakit pinggang jadi nggak bisa merawat ibunya dengan baik.

Selang sehari setelah saya membalas email, Izumi san kirim email lagi. Wah, saya terharu dengan respon cepatnya. Di email yang terakhir, Izumi san cerita kalau beliau bekerja di asrama mahasiswa asing (ryuu gakusei no ryou). Katanya lagi, mulai bulan April tahun ini, asrama tersebut menerima mahasiswa dari Indonesia. Wow. 

Saya tersenyum dan senang membaca ceritanya. Saya juga kagum dengan cara beliau untuk belajar bahasa Indonesia. Iyes, Izumi san email saya pakai bahasa Indonesia. Di setiap emailnya, Izumi san selalu menyapa dengan kalimat 'apa kabar'. 

Sebenarnya kami kirim email pakai bahasa gado-gado yang penting tahu sama tahu. Ya pakai Bahasa Indonesia, Jepang, dan Inggris. Bahasa Jepangnya saya pakai romaji soale sampai sekarang pakai huruf Jepang lewat komputer masih belum bisa. Yah, gaptek tingkat dewa hawong sudah tanya ke mbah gugel dan mempraktikkan ilmunya tetep aja nggak bisa nongol huruf Jepangnya. Nggak papalah yang penting antara diriku dan dirinya mudeng.-,-

Silaturahmi ini bagi saya juga proses belajar untuk tahu karakter orang serta belajar bahasa gado-gado secara gratis, hahahahaha. 

Setelah membaca emailnya kemudian saya baper. Yah, baper karena nggak nyangka kalau masih ada orang Jepang yang ingat dengan saya meski sudah 2 tahun berlalu dan belum pernah ketemu lagi. Saya juga baper karena Izumi san mengingatkan saya pada Jepang serta Shin Yokohama

Tiap kali dapat email dari Jepang, bawaannya baper mulu. Apalagi ada teman yang di akhir emailnya bilang 'see you around'. Huhuhuhu, kapan ya saya bisa ke sana lagi bertemu dengan sensei dan teman-teman di Jepang. Saya berharap semoga masih ada kesempatan untuk bertemu dengan teman-teman di sana dan membalas kebaikan mereka. Aamiin.

Anyway, kamu pernah baper nggak sih gara-gara email? ^-^

14 comments:

  1. Wah seneng punya kenalan dr jepang, kalo aku pernah bgt mbak baper gegara email. Mulai dari kerja sama yg gak deal, sampe ditolak penerbit. Baper sih awalnya, tapi aku berusaha mup on aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, kalo cerita tentang yg gini, saya pernah baper juga mba. Hm, honor belum cair sampai sekarang. Betul, mup on aja :)

      Delete
    2. Anak saya blajar bahasa jepang bayarnya mahal gak mbak

      Delete
    3. Mau blajar bhs jepang mahal gak ya bayar anak saya baru mau kls10

      Delete
    4. Dimn tempat blajar bhs jepang yg dekat daerah depok. Mohon infonya ya mbak

      Delete
    5. Saya tahunya di LBI UI, Depok. Pernah saya ceritakan di blog. Bisa dicari di label 'Depok'. Semoga bisa membantu.

      Delete
  2. Serasa sahabat pena aja ya mbak.. Aku nggak punya tmn email2 an lintas negara.. Tapi klo baper gara2 email, pernah juga sih....

    Btw..semoga suatu hari bisa maen ke Jepang beneranšŸ˜

    ReplyDelete
  3. Ntahlah tapi kok aku ngerasanya seru ya bisa tetep jalin komunikasi meskipun udah lama gitu. Beda negara pula. Ehehe. Semoga kakaknya bisa balik lagi ke Jepang ya. Semoga aku juga deng mwahaha.

    ReplyDelete
  4. Haha aku ngomong sama owner di resto tempat aku part-time juga gado-gado, mbak. Mereka itu sopan dan gigih banget deh. Jadi pingin ke Jepang juga haha abis kata temenku disana bebas kriminalitas. Semoga mbak Pipit bisa ke Jepang kembali ya
    Oiya, salam kenal ya mbak ;)

    ReplyDelete
  5. Baperan gara - gara email belum pernah nih mba hehe... Tapi kayaknya kalo ada yang posting2 tentang Jepang jadi baper, baper pengen tinggal disana hihi

    ReplyDelete
  6. Dapat email yang gak terduga gini bikin hati bahagia dan seperti mendapatkan kado kecil yang diidamkan ya Pit :)

    ReplyDelete
  7. seneng ya diingat seseorang...apalagi dari negeri jauh disana..semoga terus keep in touch ya mba pipit

    ReplyDelete
  8. enaknya punya sabahat pena :)

    tapi ngomong2 kenapa dibeberapa postingan blog ini banyak space kosong di bawah artikel mba?

    Terutama postingan yg ini, panjang banget kosongnya & isinya cuma style css doang buat ngatur tampilan tulisan (justify) + spasi (br)

    Sebetulnya kalau mau dibuat rata kanan kiri ga perlu ditulis manual pakai div style text-align di dalam postingan, tapi cukup ubah template dibagian body terus tambahin text-align: justify; nanti semuanya jadi rata kanan kiri tanpa perlu ditulis lagi di tiap paragraf

    Maaf mba, bukan menggurui sekedar masukan aja :) apalagi sy udah lama ga pakai blogspot tapi agak heran aja ko banyak space kosong dibawah artikel terus sy inspect element deh :)

    ReplyDelete
  9. Piiiit...
    Senangnya masih keep in touch sama sensei di Jepang :)
    Apakah selama ini memang gak terhubung di social media sama mereka? Temenan di fesbuk soalnya?

    Soalnya aku sama temen2 Touch Korea Tour temenan di fb dan mereka kadang masih suka nge-like dan komen, terutama kalo aku lagi upload foto Kayla & Fathir, mereka suka komen gitu hehehe.

    Semoga suatu saat dirimu bisa ke Jepang lagi yah, biar pulangnya bisa bawain kitkat greentea lagi! *PLAK!* bhahahaha.

    ReplyDelete

Powered by Blogger.

Recent Posts

    Follow Me

    Page Views

    Copyright © Pipit Widya | Powered by Blogger
    Design by Saeed Salam | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com