Thursday, October 19, 2017

Makan Natto, Enak Nggak Sih?

Ada yang belum tau natto? NATTO di sini beda ya sama NATO-nya Amerika. Nggak ada hubungannya sama sekali, hehe. Tuh, jumlah huruf 't' nya aja beda *penting ditulis. Kalau ada yang suka anime Jepang mungkin tahu soal natto. Sebab natto sering muncul di anime Jepang. Terus kalau ada yang nanya, makan natto enak nggak sih? 

Jika saya mendapat pertanyaan kayak gitu, saya jawab dengan mantap

"Makan natto tuh enaaaakk banget."

Hahaha, lebay ya padahal cuman natto.

#Tentang Natto

Ngomongin tentang natto dulu ya. Natto adalah makanan khas Jepang yang terbuat dari kedelai kukus yang difermentasikan dengan Bacillus Subtilis. Hhmm, kalau dibandingin sama tempe di Indonesia sih beda. Meski makanan tersebut sama-sama terbuat dari kedelai yang difermentasi.

Hanya saja baik natto maupun tempe sama-sama merupakan makanan khas dari daerah masing-masing. Gampangnya gitulah ya. 

Konon, natto ditemukan sekitar 1000 tahun lalu secara tidak sengaja oleh samurai Jepang bernama Minamoto no Yoshiie. Awalnya, dia merebus kedelai untuk makanan kuda. Saat itu dia buru-buru menyimpan kedelai di dalam tas jerami. Mungkin karena suasana perang kali ya, dia lupa membuka kedelai tersebut selama berhari-hari. Nah, kedelainya terfermentasi dong. Mungkin saking laparnya, dia makan kedelai yang telah terfermentasi tersebut. Karena dirasa enak, dia ngasih kedelai tersebut ke prajurit lainnya. Mulai saat itu natto dikenal.

Perubahan secara signifikan terjadi pada periode Taisho di mana natto dibuat tidak lagi menggunakan jerami tapi dengan bakteri Bacillus Subtilis. Sampai sekarang, natto masih diproduksi dan digunakan sebagai menu sarapan di Jepang. 

Cara pembuatan natto, kedelai dicuci dan direndam sekitar 12-20 jam supaya ukurannya membesar. Lalu kedelai dikukus selama 6 jam. Kalau menggunakan panci press waktunya bisa kurang. Tahap selanjutnya, kedelai dicampur dengan bakteri Bacillus Subtilis. Saat proses ini, kebersihan harus dijaga agar terhindar dari kotoran dan bakteri lainnya. Lalu campuran tadi difermentasi pada suhu 40 derajat celcius selama 24 jam. Kemudian natto didinginkan sekitar seminggu sampai terbentuk serabut.

Tuh, serabutnya natto-from Pixabay

Karena berasal dari fermentasi kedelai, mungkin bagi orang Indonesia yang belum tahu tentang natto, membayangkan natto mirip kayak tempe. Kenyataannya beda banget. Secara fisik, natto berwarna kecoklatan dan teksturnya lengket dan ada semacam serabut-serabutnya. Bau natto sangat menyengat. Bagi sebagian orang, hal ini menjijikkan karena penampakannya yang nggak banget dan baunya yang sangat tajam. Makanya banyak juga orang yang nggak suka natto. Bahkan ada juga lho orang Jepang yang nggak doyan natto sama sekali. 

Di Jepang, natto adalah makanan biasa seperti halnya tempe di Indonesia. Jepang juga mengklaim bahwa natto kaya nutrisi. Natto mengandung enzim protease, yang mengurangi terjadinya pembekuan darah. Enzim ini juga membantu mencegah trombosiasis saat terjadi serangan jantung, emboli paru, dan stroke. Natto kaya akan vitamin K2 alami. 

Selain hal-hal tadi, natto juga dipercaya baik untuk kesehatan kulit karena membantu menjaga kelembaban kulit  sehingga kulit tampak awet muda. Pantesan aja orang Jepang pada sehat dan kulitnya bagus. Mungkin salah satunya karena mereka rutin makan natto. 

Cara makan natto cukup mudah. Nggak perlu digoreng kayak tempe. Nggak perlu ditumis pula. Makan natto hanya dengan mencampurkannya ke dalam nasi anget. Bisa juga dicampur dengan daun bawang dan telur mentah.

Cara menyimpan natto juga gampang kok. Tinggal dimasukin aja ke kulkas. Di Jepang, natto ada di rak pendingin bagian makanan ya bukan minuman. Kalau mau makan natto, biarin aja natto di suhu ruang biar dinginnya hilang. 

#Awal Mula Tahu Soal Natto

Apesnya, saya tahu soal natto itu akhir-akhir waktu tinggal di Jepang. Dulu, saat tinggal pertama kali, saya nggak tahu sama sekali. Nah, pas tinggal kedua kalinya baru tahu nih ada makanan khas Jepang yang murah, hehehe. Itu juga tahunya dikasih tahu sensei.-,-

Awalnya kan saya kangen-kangenan sama sensei yang ngajar Bahasa Jepang. Nah, saya cerita soal tempe, makanan khas Indonesia yang bisa didapat di Jepang. Pembuatnya orang Indonesia yang tinggal di Jepang lho.

Baca ya tulisan saya tentang tempe di Jepang.

Beliau agak bingung mbayangin bentuk tempe karena belum pernah makan sama sekali. Wajar dong ya. Ketika mengetahui tempe terbuat dari fermentasi kedelai, beliau tanya,

"apa mirip natto?" 

Lah, saya balik nanya,

"natto apaan sih?"

Baru deh saya dijelasin tentang natto. Di akhir pertemuan, saya dianterin belanja biar ngerti natto. Saya akhirnya beli natto karena pengen ngrasain makanan kayak warga lokal. Yang bikin seneng, katanya natto halal. Nah, ini poin pentingnya. 

Ketika di rak belanja, saya girang banget melihat harga natto yang super murah. Harganya cuma 100 Yen dan dapet 3 pak. Duh, udah halal dan murah pula. Siapa coba yang nggak seneng?

Isinya 3 pak-beli natto online

Natto biasanya dijual 1 bendel isinya 3 pak. Masing-masing pak isinya natto, saos coklat kayak miso, dan saos kuning. 

Kayak gini isinya natto

Cara makannya, campurin yang saya sebutin di atas ke mangkok atau piring. Aduk sampai rata. Tambahin daun bawang. Lalu makan pakai nasi. Kalau kamu doyan telur mentah, bisa juga dicampurin ke natto. Kalau saya, makan natto cukup dengan nasi dan daun bawang. Saya nggak bisa makan telur mentah. Huwek, amis.

Ketika makan natto pertama kali, emang sih bau banget. Pak suami aja nggak doyan karena baunya. Tapi saya paksain karena penasaran. Pikiran saya waktu itu cuman pengen kayak warga lokal. Saya nurutin apa kata sensei aja. Setelah dimakan, ternyata, natto enak bangeeettt.

Sejak itu saya demen beli natto. Karena dari segi apapun, natto unggul. Udah halal, murah, kaya gizi, cara makannya gampang, dan nggak perlu dimasak pula. Super banget deh ketemu natto, hahahaha. 

Untungnya, di Indonesia natto banyak yang jual. Yakin deh nggak susah kok buat ngedapetinnya. Natto bisa dibeli di supermarket yang biasa menjual makanan Jepang kayak Papaya. Di AEON juga pasti ada natto. Kalau nggak mau repot ya beli online aja. Hari gini mah apa aja bisa didapat secara online kan? Saya aja belinya online saking pengennya. Kalau saya kangen banget sama makanan Jepang, ya saya beli natto deh, hahaha.

Tinggal dicampur nasi hhmm enaaak

Oia, selain dalam bentuk aslinya, natto di Jepang sudah banyak divariasi dalam berbagai kuliner lho. Misalnya, natto dipakai untuk bahan pembuat sushi, namanya natto maki. Ada yang bikin spaghetti natto. Di berbagai konbini Jepang, onigiri natto mudah didapat. Wes, pokoknya natto ada di mana-mana, hahaha.

Itu cerita saya tentang natto. Kira-kira kamu bakal doyan natto nggak ya? ^-^



*Sumber : Wikipedia natto 































6 comments:

  1. Jiaaahhhh telat tau aku.. Padahl february kmrn, aku liburan kg jepang, tp samasekali ga tau ttg ini. Jd penasaran mbaaa :D. Thn dpn balik lg k jepang sih, tp kan msh lama.. Apa beli online dulu yaak :D

    ReplyDelete
  2. Baru tahu tentang natto. Kalau dari cerita Mbak, kayaknya enak yah. Kapan ya bisa ngerasain :)

    ReplyDelete
  3. Penasaran ...enak kayaknya mbak...

    ReplyDelete
  4. Pernah makan natto, doyan banget deh. Rasanya pengen nyetok di rumah

    ReplyDelete
  5. Walah.. ada juga toh tempe nya Jepang?? tapi kemasannya lebih premium dari tempe Indonesia ya hihi kayaknya enak deh, pengen nyoba T_T

    ReplyDelete
  6. Piiiiit...
    aku tahu tentang natto ini gara2 nonton Dorama..
    Si Nodame Cantabile itu doyan banget makan natto dan pas dia kuliah di Paris, dia nekad bawa natto trus makan di bis dan dilihatin orang2 gitu hahahaha.

    Aku jadi penasaran sih pengen nyobak juga Piiit :))

    ReplyDelete

Powered by Blogger.

Recent Posts

    Follow Me

    Page Views

    Copyright © Pipit Widya | Powered by Blogger
    Design by Saeed Salam | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com