Monday, December 11, 2017

Pertama Kali ke Erha Klinik

Akhirnya ke Erha juga, hahahahaha. Setelah lama nggak perawatan dokter akhirnya saya kembali pakai krim dokter lagi. Dulu waktu masih tinggal di Semarang, saya perawatan wajah di klinik Gracia milik dr. Lewi, Sp.KK. Sumpah, dulu saya jerawatan banyak banget. Setelah rutin perawatan di dr. Lewi, alhamdulillah jerawat sembuh tapi bekas jerawatnya masih ada. Kalau kata temen, pipi saya kayak sarang tawon saking banyak bolongnya.-,-

Sejak nikah dan pindah ke Depok sebenernya saya pengen banget ngelanjutin perawatan wajah tapi nggak tahu harus ke mana. Takut kalau nggak cocok dan wajah saya jerawatan lagi. Jadi saya sempat vakum nggak perawatan dokter sekitar 6 tahunan. 

Saya cuma pakai Wardah untuk kosmetik sehari-hari. Dari Wardah lightening series sampai ganti yang paket anti aging. 

Nah, setahun kemarin saya pernah nyobain perawatan di daerah Cibinong. Saya dapet rekomendasi dari tetangga. Tapi setelah beberapa bulan wajah memerah kalau kena panas. So, saya putuskan untuk stop perawatan di situ.

Sejak itu saya vakum lagi sekitar setahun dan tetap pakai Wardah kayak biasanya. Tapi wajah tetep gini-gini aja. Masih kusam dan kelihatan kurang terawat, huhuhu. 

Bulan Oktober lalu, tiba-tiba aja pak suami nyuruh saya untuk perawatan lagi di tempat yang lebih bagus dari sebelumnya. Sebagai istri, saya langsung ngasih tahu tentang Erha Klinik. Yah, alasannya receh sih karena saya sering lewat Erha di Jalan Kartini, Depok. Hahahaha. Lagian Erha kan udah terkenal karena brandnya bagus. 

Setelah googling pun, semakin banyak yang bilang kalau Erha bagus dan banyak yang cocok. Tapi saya juga bilang ke pak suami, kayaknya biayanya agak mahal. Dan nggak nyangka, pak suami setuju aja tanpa tanya apa-apa. Kayaknya dia udah hopeless sama muka istri yang kusam dan kurang terawat.-,- 

Lah, langsung dong ya saya googling lagi. Hahahaha, ngelunjak ceritanya. Emang sih sebelum pergi ke mana pun atau mau mutusin apa, saya biasakan cari info dulu via google. Saya baca pengalaman atau komen yang berhubungan. Kalau misal infonya banyak yang bilang nggak bagus, ya sudah deh coret, ganti yang lain. 

Alhamdulillahnya netizen itu baik sekali. Mereka nyeritain pengalaman selama perawatan di Erha Klinik detail banget. Info-info kayak gini yang sangat dibutuhkan oleh pembaca kayak saya yang baru pertama kali ke Erha Klinik. 

Dari baca blognya orang dan baca forum yang bahas Erha, banyak yang bilang kalau Erha Klinik emang rekomended banget. Pengalaman mereka sebagian besar puas karena fasilitas, pelayanan, dan tentu saja hasilnya. Urusan duit, ada harga ada rupa ya. Hahahaha, setuju banget kalau ini. Setelah cukup info tentang Erha, baru saya yakin dengan keputusan yang akan saya buat. 

Makanya nih, dulu kalau lewat Erha Klinik cuma mandangin aja karena jiper, takut kemahalan. Kan nggak enak ya kalau udah masuk cuma tanya-tanya harga doang terus nggak jadi. Hahahaha. Makanya waktu googling, saya bener-bener nyari info sampai ke harganya segala. Serius, saya sampai sedetail itu karena orangnya nggak pedean. Padahal mah uang ada.*sombong, hahaha*

Maaf ya gambarnya burem. Info ada di bawah postingan kok

Hasil dari googling, Erha pertama ada di Jakarta sejak tahun 1999. Erha didukung oleh tim dermatologist terbaik yang selalu mengembangkan program terkini dalam Erha Institute. Karena pelayanan dan fasilitasnya yang bagus, jadi banyak yang cocok sehingga Erha membuka banyak cabang. Alhamdulillahnya, Erha Depok ada di Jalan Kartini. Nggak jauhlah dari rumah. 

Duluuu banget, saya tahunya Erha cuma menyediakan perawatan wajah untuk kecantikan aja. Ternyata banyak lho perawatan lain yang ada di sini. Misal masalah keloid juga bisa. Kalau nggak googling, saya nggak bakal tahu kalau Erha juga ada perawatan rambut. Jadi konsumen Erha nggak cuma cewek aja tapi saya pernah lihat bapak-bapak treatment rambut juga.

Saya punya masalah kerontokan rambut. Rambut saya keturunan tipis. Udah tipis, rontok pula. Komplit banget kan masalahnya. Apalagi setelah minum obat promil, rontoknya makin parah.  Obat promil yang saya konsumsi kebanyakan untuk menambah hormon. Makanya ketika tahu Erha ada perawatan rambut, saya rikues perawatan ini juga ke pak suami. Alhamdulillah disetujui ama pak suami, hahahaha. Kan kan kayaknya pak suami emang udah hopeless.

Tentang perawatan rambut dan wajah di Erha, saya ceritakan terpisah ya. Kepanjangan kalau di sini.

Ruang tunggu lantai 2 Erha Depok


Jadi apa yang dilakukan waktu pertama kali ke Erha Klinik?

Pendaftaran di front liner, bawa KTP atau kartu identitas lain. Pendaftaran ini untuk data rekam medik. Bilang aja ke petugas di situ kalau ini kali pertama ke Erha. Mau konsul dokter. Yaiyalah, kalau pertama ke sini sebaiknya sih konsul dokter dulu biar kita tahu butuh perawatan apa aja. Lagian buat dapetin krim ataupun obat yang sebagian besar pakai resep dokter. 

Dari pertemuan pertama ini, kita bisa aja minta supaya wajah kita cuma kelihatan bersih dan segar. Kalau mau ditreatment yang lain nggak mau. Bisa aja sih. Dokter kan cuma menyarankan. Semua tindakan yang akan dilakukan tergantung kita dan kondisi dompet. Hahahaha, ini true story banget.

Jadi waktu pertama kali ketemu dokter, saya udah bilang cuma mau wajah bersih dan segar aja. Ternyata setelah saya minta saran dokter, saya disuruh CRT. Waktu itu saya nolak karena nggak bawa duit yang cukup. Kartu debit juga belum diisi. Jadi ya beneran saya cuma dikasih krim aja. lalu bulan selanjutnya saya ambil paket perawatan CRT. 

Apa itu CRT? Ceritanya lengkap tentang CRT menyusul ya. 

Nah kalau misal kalian udah googling atau udah tanya-tanya by phone mau perawatan apa, ya  udah daftar sekalian perawatan hari itu juga. 

Kalau Erha Depok, dokter praktik hari kerja di pagi dan sore. Kalau Sabtu seringnya full. Duh, kalau bisa jangan ambil weekend deh karena parkirnya susah dan antrenya lama. Kata perawatnya, saking ramenya bahkan ada yang parkir di Kantor Pos (seberang Erha Kartini Depok). Kebayang kan kalau weekend bakal kayak gimana. Misal udah antre mau konsul dokter, belum antre perawatan. Nah, masih nunggu lagi buat antre obatnya. Sungguh melelahkan.

Setelah mendaftar dan perawatan, kita dikasih resep untuk ambil obat dan krim-krimnya. Abis itu udah, pulang. Itu kalau nggak antre lama ya. Kalau antre ya nunggu dulu, hahahaha.

Biaya di Erha Klinik berapa?

Kalau kata saya sih, harga di Erha wajar kok. Sebanding sama pelayanan dan hasilnya. Semua kuitansi masih saya simpan lho. Ini semua buat info di blog ya, hahaha.

Oia, untuk datang pertama kali dikenakan biaya admin 15ribu doang. Abis itu kayaknya nggak dikenakan biaya admin lagi. Biaya dokternya tergantung sih. Jadi kan saya ambil perawatan rambut dan wajah ya. Untuk perawatan rambut kebetulan dokter yang megang saya masih dokter umum biayanya 130ribu. Nah kalau dokter kulit udah spesialis biayanya 175ribu.

Itu biaya tiap konsul dokter lho. Kalau misal ambil paket atau sedang treatment dan dokter sendiri yang menangani ya nggak kena biaya konsul. CMIIW ya. 

Nah kalau harga obat dan krimnya bervariasi sih. Start 60ribuan sampai ratusan ribu. Nggak tahu juga ya ada yang jutaan apa kagak. Moga-moga aja nggak ya, hahahaha. 

Nah, kalau biaya treatmentnya macem-macem. Dari ratusan ribu sampai jutaan. Saya nggak apal lahya. Cuma kalau ambil paket treatment jatuhnya lebih murah ketimbang ngeteng. Tapi kalau udah ambil paket treatment misal di Erha Depok, ya kamu kudu treatment ulang di Erha Depok. Nggak bisa di cabang lain. Kejadian ini barusan aja saya alami. Saya mau treatment ulang tapi alatnya rusak dan nggak bisa treatment di tempat lain karena udah paket. 

Ada Jastip Erha Lho

Oia, waktu saya search di IG kok nggak ada akun Erha yang asli ya? Apa saya yang nggak tahu nih? Soalnya di IG ada beberapa akun Erha tapi followernya dikit. Dan yang bikin saya kaget yaitu ada jasa titip beli krim Erha lho. Dih, kok saya ngeri ya waktu tahu jastip ini.

Di pikiran saya, apa akun tersebut bisa dititipi semua krim yang kita butuhkan (sesuai resep yang kita terima). Atau mereka menjual krim buat pemutih dan bersih aja. Jadi kayak krim yang dipakai sehari-hari aja gitu. Kalau krim-krim kayak gini kayaknya banyak yang beli deh tanpa ke Erha. Jadi beli di akun tersebut. 

Bisa jadi akun tersebut memang member Erha yang cuma dapet krim perawatan biasa dan umum dipakai oleh kebanyakan perempuan. Jadi mereka pikir minim efek samping dan bisa dapet untung kan. 

Tapi ada juga yang jual preloved produk Erha lho. Jadi mereka yang jual preloved biasanya mereka udah kadung beli produk Erha tapi belum habis. Nah, saat itu dokter udah kasih resep baru. Daripada krimnya mubazir makanya dijual prloved. Emang sih kalau dihitung gini, kitanya yang rugi. Soalnya krim Erha yang diresepin dokter itu banyak, nggak cuma sebiji dua biji. Belum kalau ada sabun dan obat minumnya. Duh, tambah rugi kan. 

Tapi dari akun-akun ini saya juga tahu lho kalau Erha menjual berbagai macam krim. Nggak cuma krim wajah aja. Ada juga krim buat mutihin area yang terlipat kayak ketek dan selangkangan. Serius. Setahu saya krim kayak gini harus pakai resep dokter.

Saran saya, sebaiknya kalau mau krim Erha, konsultasikan dulu dengan dokter. Kalau dirasa perlu, minta resep aja. Jadi di Erha ada krim yang emang dijual bebas dan krim yang harus pake resep dokter. Dijual bebas di sini artinya, kamu kalau bukan member Erha bisa juga kok beli produknya. Nah, produk bebas ini apa aja, saya kurang tahu banyak. Bisa ditanyakan di front liner dan biasanya dipajang di bagian depan. 

Produk Erha yang dijual bebas

Puas nggak sama pelayanan di Erha Klinik?

Sejauh ini sih saya cukup puas dengan pelayanan di Erha Klinik. Bagian front liner ramah meski ada yang jutek juga. Dokternya juga komunikatif asal kitanya yang aktif nanya dan nggak diem aja. Rugi bok bayar biaya konsulnya kalau cuma diem. Ya kan?

Oia, saya sampai sekarang sering chat sama dokter kulit buat nanya krim yang kudu dipakai apa aja. Dan ini barusan ada kejadian karena saya nggak bisa perawatan ulang sebab alatnya rusak. Hal ini sudah saya ceritakan ke dokter via WA. Dan dokternya baik banget mau bantu supaya alatnya cepat normal lagi.

Yang bikin saya suka banget yaitu tiap perawatan di Erha pasti kita difoto untuk before dan after. Jadi dokter dan kita tahu perkembangan perawatan selama ini. Love banget deh. 

Udah ya segitu dulu curhatan saya soal ke Erha pertama kali. Udah panjang euy tulisan ini, nyampe 1500an kata, hahahaha. Untuk treatment rambut dan wajah berikut rincian harganya nanti ya kalau saya nggak males ngeblog, hahahaha. 

Oia, kalau kita bilang terima kasih, staff Erha bakal jawab kayak gini 

"Dengan senang hati" 

*catatan : kalau mereka nggak lupa ya ^-^*

Ngomong-ngomong, kamu perawatan juga nggak? Boleh tahu di mana? Cerita dong. 

PS : bukan postingan berbayar 


Erha Klinik Depok
Jl. Kartini No.22 B-C, Depok
Telp (021) 77219215
Fax (021) 77219216
































Continue Reading…

Thursday, December 07, 2017

Terima kasih, Pembaca

Kemarin sore pas lagi cek email, ada satu email yang subjectnya bikin saya agak penasaran. Dalam hati saya, ah palingan orang yang nanya program hamil. Lah, soalnya saya sering banget dapet email yang nanya tentang insem dan pengobatan alternatif di Sinshe Sukimin. Jadi wajar dong ya kalau saya berpikiran seperti itu, hahaha.

Pas baca emailnya, seperti biasalah ya dimulai dengan perkenalan. Lalu pas baca isinya saya mak deg, terpaku dan bengong beberapa menit. Sumpah, saya nggak nyangka bakal dapet email yang lumayan komplit kayak gini. Biasanya sih dapet email yang panjang karena curhat soal promil. 

Jadi si Mbak ini beberapa kali mampir ke blog dengan keyword yang berbeda, nggak melulu soal promil. Nyari rumah di Depok, tentang Jepang, dan dokter di RS Bunda Margonda mampirnya ke blog ini mulu. Jadi si Mbak nggak asing sama blog ini dan jadi silent reader. Makasih, ya.☺

Sebenernya bukan kali ini saja saya mendapat email yang hampir mirip. Beberapa bulan lalu saya juga pernah dapet DM di Instagram yang nanyain soal komplek di Depok. Detail banget nanyanya jadi saya jawab dengan jelas juga. Saya sih niatnya cuma bantu aja ya. 

Dan, ada juga yang ujug-ujug follow di IG dan komen bilang makasih karena blog saya katanya informatif tentang Depok. Jadi merasa terbantu dengan postingan di blog ini.

Kemudian hal ini membuat saya diam dan bengong, kok bisa ya mbaknya tahu akun IG saya. Padahal saya bikin IG nggak promo di mana-mana. Saya tahunya kalau pembaca blog ini waktu mereka menyapa dengan kayak gini,

"Ini Mbak Pipit yang blogger itu bukan ya? Yang nulis komplek di Depok?" 

Hahahahaha, saya senyum sendiri kalau baca salam perkenalan kayak gini. Wah, berarti blogku ada yang baca juga ya. Padahal isinya curhatan yang biasa banget lho. 



Email ataupun apalah itu yang tanya-tanya tentang hal yang saya tulis tentu membuat saya senang. Mungkin nggak cuma saya aja kali. Saya yakin deh mayoritas blogger juga merasakan hal yang sama kayak saya. Karena blogger akan senang dan ada kepuasan tersendiri bila postingannya bisa membantu orang. 

Memang sih niatan saya ngeblog untuk berbagi curhatan informasi. Kalau ada yang merasa terbantu dan tulisannya berfaedah ya saya mengucap alhamdulillah. 

Kadang ya komen atau email seperti ini yang bikin saya semangat ngeblog. Serius! Hhmm, jujur nih sebenernya saya malu karena akhir-akhir ini males banget ngeblog. Semangatnya nggak kayak dulu. Sebenernya banyak sih yang pengen dibagiin tapi ya berhubung banyak alesan jadi jarang update.

Melalui postingan ini saya mengucapkan terima kasih banyak buat teman-teman yang sudah mampir dan mau baca blog curhatan ini. Maaf ya kalau blognya sering berdebu. Doain aja semoga bisa curhat lebih sering lagi di blog ini, hahahaha.

Oia, saya kaget lho kalau ada yang mendoakan semoga blog ini bisa menjadi amal yang mengalir. Duh, antara terharu dan berat nih bacanya, hahahaha. Semoga hal ini nggak mengurangi niat curhatan saya di sini ya. Sekali lagi, terima kasih pembaca.^-^.

















Continue Reading…
Powered by Blogger.

Recent Posts

    Follow Me

    Page Views

    Copyright © Pipit Widya | Powered by Blogger
    Design by Saeed Salam | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com