Monday, February 12, 2018

Kangen Serunya Bisnis Jasa Titip

Mau cerita tentang bisnis jasa titip yang cuma sebentar saya jalani. Menjalankan bisnis jasa titip emang seru sih. Bagi yang baru menjalankan bisnis jastip, kudu sabar ya. Saya udah pernah ngerasain ini. Tapi sekarang udah nggak bisnis jastip lagi karena saya menjalankan jastip hanya sementara. Kadang saya kangen ama serunya bisnis jasa titip karena untungnya lumayan, hahahaha.

Oia, postingan ini bakal panjang ya karena saya mau cerita detail keseruan bisnis jasa titip dari luar negeri, khususnya Jepang. Eh btw, ini jadi branding saya nggak sih karena posting mulu soal Jepang, hahahahaha. Pokoknya saya mah Nihon daisuki.^-^.

Memulai bisnis jastip sebenarnya nggak sengaja sih. Yang mulai duluan pak suami. Waktu itu kan pak suami dinas di Jepang sendirian selama 3 bulan. Kalau nggak ada saya, pulang kerja malah kesepian. Bengong aja gitu di apartemen. Nah, daripada kebanyakan bengong, dia buka jastip deh. Dengan membuka jasa titip kayak gini, pulang kerja setidaknya ada kegiatan hunting barang di dekat apartemen. Jadi kalau pulang ke apartemen bisa langsung istirahat. 

Namun pak suami hunting barang lebih leluasa saat weekend karena kan dia kerja. Jadi kalau weekend nggak galau mau ke mana, hahahaha. 

Awalnya pak suami buka penawaran di Kaskus. Lalu minta bantuan saya untuk promoin di Facebook. Responnya cukup lumayan karena Jepang terkenal akan barang-barangnya yang lucu dan unik. Pembeli kebanyakan nitip pernak-pernik lucu kayak gelas sake, hiasan rumah, furoshiki, Kit Kat green tea, dll. 

Oiya, waktu itu Kit Kat green tea belum segampang sekarang buat mendapatkannya. Kalaupun ada, harganya mahal banget. Yaiyalah, barang impor kan?

Selama menjalankan bisnis jastip, banyak sekali hal-hal yang diperhatikan. Di sini, saya akan cerita dari sisi penjual ya, karena memang pengalaman ini yang akan saya bagikan. 

Bisnis jasa titip termasuk susah-susah gampang. Susah karena banyak hal yang diperhatikan dan dipertimbangkan mengingat saat itu yang kami jual adalah barang dari luar negeri. Hal ini tentu akan berdampak pada transport dan bagasi saat balik nanti. 

Bisnis jastip bisa dikatakan gampang, sebenarnya barang yang dicari banyak, namun kadang bingung karena takut nggak sesuai seperti harapan pembeli. Entah harganya yang mahal atau motif yang kurang sesuai. 

Ketika masa dinas di Jepang diperpanjang, akhirnya saya menyusul pak suami. Nah, dari sini saya bisa merasakan langsung serunya bisnis jasa titip. 


Biasanya sih, saya dan pak suami jalan-jalan saat weekend. Di saat jalan-jalan itu, kami sekalian lihat pernak-pernik lucu yang jumlahnya banyak sekali. Di samping pernak-pernik, banyak barang yang fungsional dijual di sana. Kalau ketemu barang yang sekiranya lucu atau laku dijual, ya kami foto. Lalu kami tawarkan di medsos.

Semakin mudah barang tersebut didapat maka semakin murah harganya. Mudah didapat di sini artinya, nggak butuh transport yang mahal dan barangnya memang banyak dijual. Maklumlah, kami harus mempertimbangkan transport yang biayanya juga lumayan. 

Tapi ada juga permintaan yang nggak kami layani. Misalnya, ada yang minta produk dari Ghibli atau barang yang berat macam tea set. Saya dan pak suami nggak ngoyo dalam hunting barang. Kalau dirasa mudah dan nggak perlu modal banyak ya kami akan usahakan cari. 

Kalau barang dari Ghibli kan khusus ya hanya dijual di museum Ghibli. Nah, biaya dari Yokohama ke Tokyo kan lumayan (kami tinggal di Yokohama). Belum lagi kalau masuk museum Ghibli. Untuk tea set kami sejak awal kami sudah menolak karena itu akan merepotkan. Tea set berat bok, takut bagasi nggak muat. Maklum, kami juga memikirkan barang bawaan kami yang lumayan banyak. 

Pernah lho kami cancel karena ada pembeli nggak jelas maunya gimana. Dia ragu-ragu sih ngasih keputusan. Bodo amat dah kalau ketemu pembeli yang seperti ini. 

Oia, saya pernah dititipi gotochi, kartu pos yang unik di masing-masing daerah di Jepang. Ih, lucu banget ya gotochi. Tapi berhubung saya nggak terlalu suka koleksi kartu pos ya biasa aja. Mungkin next time kalau ada kesempatan ke Jepang lagi, saya akan beli gotochi buat pribadi, hahahaha. 

Nah, nyari gotochi tuh cuma ada di kantor pos besar. Waktu itu saya ada kegiatan sama ibu-ibu Jepang di sekitar stasiun Yokohama dan dibantu beli gotochi di kantor pos. Ya, nggak enak juga sih merepotkan orang. Untungnya, waktu itu mereka juga ada perlu di kantor pos jadi ya saya manfaatkan sekalian, hahahaha. 

Karena saya nggak enakan ama temen, akhirnya gotochi 3 lembar yang sekitar 50rb itu saya kasih cuma-cuma. Hhhmm, pak suami agak marah sih karena perjuangan buat mendapatkan gotochi lumayan susah. Tapi ya gimana, wong nggak enak ama temen. Padahal temen itu baru kenal di Facebook dan sok akrab sama saya. Yah, maklum saya orangnya gampang meleleh apalagi kalau sesama anggota komunitas. Duh.

Sejak itu saya bertekad untuk lebih tega menjadi penjual jasa titip, hahahahaha.

Pengalaman yang lebih seru sebenarnya dialami pak suami. Pertama, ada yang nitip jam tangan limited edition. Kedua, jastip kamera bekas.

Oke, saya ceritain ya.

#Jasa titip jam tangan limited edition

Ada pembeli yang hobi mengoleksi jam tangan limited edition. Ini adalah titipannya yang kesekian kali. Dia berkali-kali nitip jam tangan dan alhamdulillah dapet jamnya. Harganya pun sama-sama cucok. 

Awalnya, permintaan itu dikira jam tangan biasa. Maklum ya, pak suami kurang paham soal jam tangan limited edition. Nah, nyari di berbagai toko nggak ada. Akhirnya pembeli bilang kalau itu emang limited edition. 

Pak suami malah tertantang buat ngedapetin ini. Jadi dia nanya ke temennya yang asli Jepang. Dari info temen, jam tangan tersebut dijual di Rakuten. Buat mendapatkannya kudu melalui bidding.

Masalahnya adalah Rakuten di sana nggak ada bahasa Inggrisnya jadi pak suami nggak ngerti sama sekali. Akhirnya temennya tadi dengan baik hati menawarkan bantuan. Jadi mulai masuk Rakuten, bidding, sampai bayar pakai akun temen. Pak suami cuma ngasih harga penawaran aja.

Untungnya sih jam itu dimenangkan pak suami. Nah, pas mau bayar ke temen tadi, pak suami kaget lho. Si temen ngasih laporan komplit sampai potongan CC-nya. Hebatnya lagi, dia nggak mau dibayar lebih. Bahkan sekedar ditraktir makan juga nggak mau. 

Alhamdulillah, kalau gini kan rejeki anak soleh, hahahaha.

Emang sih sifat orang Jepang banyak yang kayak gini. Mereka akan tulus membantu tanpa ada kepentingan apa pun. Salut banget sama temen tadi.

#Jasa titip kamera bekas

Kalau bisnis kamera bekas sebenarnya nggak sengaja dan ini baru dijalanin saat mau balik ke Indonesia. Jadi ada temen kantor pak suami yang ngajak joinan bisnis ini. Tapi sistemnya adalah pak suami beli dulu baru dijual. Sistem ini yang bikin pak suami kurang sreg karena sangat beresiko.

Selama menjalankan bisnis jastip, pak suami selalu bikin aturan pembeli harus menyerahkan DP 50% dulu baru barang dibeli. Ada uang, ada baranglah. Kalau barang nggak dapet, DP tersebut akan dikembalikan 100%. 

Pak suami akhirnya memberanikan diri tes market dan berbisnis sendiri. 

Nah, karena bisnis kamera butuh effort yang nggak gampang makanya pak suami nyoba nawarin dulu di medsosnya. Ih, nggak disangka ternyata responnya luar biasa. Kami bisa jual 3 kamera bekas lho. Dan untungnya tuh lumayan banget.

Dalam bisnis jastip kamera, pak suami lebih waspada. Maklumlah ini nominalnya gedhe dan kalau ada cacat juga akan berdampak pada hasilnya. 

Hunting kamera bekas di Jepang lumayan susah. Saya pernah diajak nyari tuh. Pertama nyari di Akihabara. Dari siang sampai sore nggak dapet kamera yang diincar. Lalu malamnya kami ke Shinjuku. Akhirnya dapet sih di toko yang kecil gitu.

Oia, kamera bekas di Jepang ada gradenya dan semua dijamin kualitasnya. Barangnya juga asli Jepang kan makanya bisnis ini laku banget dijual di Indonesia. 

Pak suami masih penasaran sama kamera bekas. Akhirnya H-1 sebelum balik Indonesia, dia nekat ke Tokyo sehabis kerja. Pak suami nyari kamera bekas di salah satu distrik. Hhhmm, katanya sih di sana banyak yang jual barang bekas dan harganya lebih murah daripada di Shinjuku. 

Itu tadi pengalaman saya dan pak suami dalam berbisnis jasa titip kecil-kecilan. Kami hanya memanfaatkan waktu dan kesempatan aja. Alhamdulillah sih ini jadi pengalaman baru yang seru banget. Kami belajar tentang kesabaran, amanah, dan marketing. Bagi kami, bisnis jasa titip banyak untungnya selama kita bisa mengatur dengan baik. 

Jangan semua permintaan dituruti karena itu menyangkut amanah dan kualitas barang. Oia, jangan lupakan bagasi dan bea cukai ya, biar nggak tekor-tekor amat, hahahahaha.

Bisnis jastip ini kalau ditekuni bisa jadi bisnis yang menjanjikan lho. Banyak kan akun di IG yang menawarkan jastip. Omzet mereka dalam sebulan banyak banget. Emang sih bisnis ini mengutamakan amanah dan kualitas. Kalau pembeli sudah percaya maka barang apa pun yang dijual bakal laris manis. Percayalah. 

Oia, saya pernah menceritakan bisnis jasa titip waktu tinggal di Jepang. Tulisan tersebut dibuat di sana namun nggak sekomplit postingan ini.


Kamu pernah punya pengalaman dengan bisnis jasa titip nggak? Boleh sebagai penjual atau pembeli ya. Ceritain dong.^-^.























3 comments:

  1. Kesabaran, amanah, dan bisnis... memang paduan yang penting dalam jastip ya, Mbak...

    ReplyDelete
  2. Wah seru juga hunting barangnya yah Piiit, semacam jadi tantangan gituuuuh. ..

    Aku pas nge-trip ke Korea, temenku buka jastip kosmetik sama kaos kaki lucu2 yang di emperan itu Piiiit. Katanya sih untungnya emang lumayan banget buat jajan cilok hehehe..

    ReplyDelete
  3. Wah enak yah sekalian ke Jepang sambil punya usah jasa titip tapi adakah biaya yang harus dikeluarkan di bandara atau bea cukai, maklum belum paham he he

    ReplyDelete

Powered by Blogger.

Recent Posts

    Follow Me

    Page Views

    Copyright © Pipit Widya | Powered by Blogger
    Design by Saeed Salam | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com