Friday, April 27, 2018

Lewat Email Saja, Ya

Akhir-akhir ini saya banyak mendapat respon di blog terutama tentang program hamil yang pernah saya jalani. Mulai soal insem dan pengobatan alternatif terutama tentang Shinse Sukimin. Bahkan ada pula yang sekadar curhat karena memiliki masalah yang sama. Mereka ada yang nanya langsung di kolom komentar. Tapi banyak juga yang japri lewat email. 

Jujur, saya senang dengan tanggapan dari pembaca. Apresiasi dalam bentuk komentar maupun japrian saya hargai dan sebisa mungkin saya balas. Maaf, kalau ada yang belum dibalas baik di kolom komentar ataupun yang lewat email.

Jujur, sih, saya pernah di masa naik turun ngeblog. Pernah rajin membalas komen lalu nggak balas. Tapi sekarang ini, saya usahakan untuk membalas komen yang masuk. Kalau japrian via email ada yang belum dibalas mungkin ketumpukan email yang lain. Jadi ke-skip gitu. Untuk hal ini, saya benar-benar minta maaf, ya, teman-teman.

Oia, beberapa komentar ataupun japrian yang masuk, ada pula yang minta no WA saya. Hm, untuk hal ini, maaf sekali, saya masih belum bisa memberikan no WA karena bagi saya, hal ini sangat privacy dan sebenarnya saya agak trauma.

Dulu, waktu kuliah, saya pernah mendapat telepon dari nomor yang tidak dikenal. Waktu itu saya angkat, takut dosen atau siapa gitu kasih info soal perkuliahan. Ndilalah, si penelepon cowok dan namanya sama kayak teman SMA saya. Akhirnya saya ladeni. 

Singkat cerita, dia bukan teman SMA yang saya maksud. Parahnya lagi, ternyata dia sudah beristri. Hadeeeh, tanpa babibu langsung saya ganti nomor. 

Setelah diselidiki, dia tahu nomer HP saya dari daftar PKL (Praktik Kerja Lapangan) fakultas. Dia random aja, sih. Ih, ngeri kan.

Jadi, PKL saya waktu itu ada di luar kota dan ditangani oleh agen travel. 

Nah, sejak saat itu saya takut kasih nomer HP ke sembarang orang. Meski demikian, saya juga pernah jualan online dan semua customer saya mayoritas wanita. Alhamdulillah, waktu jualan online aman-aman saja. 

From Pixabay

Tapi beberapa minggu lalu, saya kaget banget ketika tahu-tahu ada pemberitahuan di WA, saya masuk ke grup properti. Sumpah, admin grup itu langsung masukin sembarangan. Kenal aja enggak. Makanya tanpa basa-basi saya langsung keluar dari grup tersebut. Ngeri, hari gini gitu, lho. Kok bisa ya admin tersebut tahu nomor saya?

Sudah sejak beberapa tahun yang lalu, kalau saya mendapat telepon atau WA dari nomor yang nggak dikenal, seringnya saya cuekin dan langsung saya block. 

Namun ada kejadian lucu yang pernah saya alami. Ada nomor yang nggak dikenal tapi nanya-nanya kayak ABG gitu. Dia tahu nama saya. Sebenarnya males kan nanggepi orang kayak gitu. Nggak berapa lama langsung saya block. Eeee nggak tahunya ternyata itu nomor sepupu yang ada di luar kota. Salah sendiri, sih. Udah nggak jaman WA kayak ABG gitu, hahahaha.

Saya juga pernah mengalami hal yang kurang mengenakkan. Dulu ada juga pembaca blog yang ternyata juga teman pak suami. Saya nggak kenal, sih. Si Mbak ini kirim pesan lewat FB. Biasalah, kenalan dan nanya-nanya soal promil. 

Nah, waktu itu saya bikinkan grup WA tentang promil biar bisa sharing gitu. Anggotanya dari pembaca blog dan teman dekat saya yang belum hamil. Si Mbak tadi ngajakin temennya yang belum hamil buat ikutan juga. Anggotanya nggak banyak, sih. 

Awal-awal sih grupnya rame, saling cerita pengalaman promil dan masalah masing-masing. Tapi lama-lama grupnya sepi.

Si Mbak tadi berhasil hamil, sih. Nah, sejak dia hamil, dia jarang banget aktif di grup. 

Sebagai admin, jujur aja, saya agak baper. Baper karena grup sepi dan sebel karena ada yang hamil terus nggak aktif di grup. Akhirnya grup tadi saya bubarin. 

Sejak saat itu, kalau ada yang minta no WA sebisa mungkin saya tolak. Bagi saya, WA untuk orang yang sudah saya kenal dengan baik terutama kenal secara fisik, nggak hanya di dunia maya saja. 

Kalau pembaca blog kan kenal lewat dunia maya dan belum terlalu kenal akrab jadi lebih baik komunikasi lewat email saja, ya. Meski lewat email, insya Allah akan saya balas dan ini nggak mengurangi silaturahmi di antara kita, kok. *tsaaah

Maaf, bukannya saya sombong atau gimana. Bagi saya, no WA itu privacy dan saya takut jika disalahgunakan oleh orang yang kurang bertanggung jawab. Bukan, bukan saya menganggap teman-teman kurang bertanggung jawab. Alangkah baiknya jika saya juga memproteksi diri sendiri apalagi di jaman serba canggih kayak gini. Bener, kan?

Jadi, kalau ada yang mau japri, silakan sharing lewat email. Alamatnya ada di halaman 'About Me' ya.^-^


PS: sharing promil saya ceritakan di label 'baby program'



4 comments:

  1. Ngeri bgt pas dihubungi bpk2 uda beristri ya mb pit wakakaaa, medeni....trus yg ternyata nomer sepupu pke bahasa abg itu pasti awkward moment tuh
    Kok sama
    Aku kadang plg males ditanyain no henpun baik orang yg baru aja kenal atopun sodara yg ga terlalu akreb, beneran ini ga tau saking ansosnya diriku apa emang gmn gitu haha, soalnya jarang si kontak via henpun klo ma sodara jauh, plg banter mertamu pas lebaran, dan yes plg nyebelin dicatut masuk grup tanpa permisi, walo grupnya punya temen klo aku ga minat tetep aku juga leave mb pit hahaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Nit, takut banget makanya sampai ganti nomor HP, haha.

      Nah, nomor HP emang baiknya jangan dikasih ke sembarang orang ya apalagi yang ga terlalu kenal atau akrab. Yah, untuk proteksi diri sendiri aja, sih.

      Delete
  2. Kalau saya nomer telphone untuk bisnis saya pisahkan dengan nomer pribadi, untuk komunikasi lanjutan bisa lewat email saja.

    ReplyDelete
  3. Terima kasih mba pipit, artikelnya bagus.

    ReplyDelete

Powered by Blogger.

Recent Posts

    Follow Me

    Page Views

    Copyright © Pipit Widya | Powered by Blogger
    Design by Saeed Salam | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com