Wednesday, April 11, 2018

Whatsapp Grup Sempalan Ibu-ibu yang Penuh Drama

Saat ini, Whatsapp Group (WAG) menjadi sangat lumrah dimiliki oleh siapa pun. Memiliki WAG belasan juga bukan hal yang aneh. Hal ini biasa dialami oleh ibu-ibu. Mulai WAG ibu-ibu arisan, komunitas, sampai WAG tentang anak sekolah. Menariknya, meski sudah pisah pun, ada yang masih mempertahankan grup ini karena anggotanya sama-sama cocok. Kayak grup ex anak TK, SD, dll. Bayangin aja, kalau anaknya lebih dari satu, mau berapa WAG yang diikuti? hahahaha. 

Di dalam WAG pastinya ada bermacam-macam karakter. Biasanya nih, ibu-ibu bakal membentuk WAG sempalan yang anggotanya dirasa cocok. Yah, di grup yang lingkupnya lebih kecil ini mereka akan bebas cerita atau mungkin bergosip. Hm, yah daripada menimpali di WAG yang banyak anggota lebih baik ngomongin di belakang. Iya, kan, buibu? Hahahaha, ngaku deh. 

Untungnya sampai saat ini saya nggak punya WAG yang isinya ibu-ibu yang suka nggosip. Lah, males aja kalau masuk grup yang begituan. Capek tauk ngomongin orang mulu. Bagi saya, itu akan membawa energi negatif. Lebih baik, energinya dialihkan ke hal-hal yang lebih positif. 

Etapi, saya punya WAG sempalan sih. Grup ini meski agak sepi tapi udah bertahan selama 2 tahun. Malah WAG yang anggotanya lebih banyak udah bubar kali, hahaha. Jadi WAG sempalan ini anggotanya cuma dikit banget. Karena intensitas kami yang sering ngobrol dan ber-hahahihi bareng makanya dibentuk WAG ini. Sayangnya, anggota yang paling senior cuma saya. Lainnya pada anak-anak millenial, huhuhu. Udah deh, kalau mereka ngomongin KPop, saya jadi ngah ngoh. Nggak ngerti blas. Huahahaha.

Alhamdulillahnya, WAG sempalan ini anggotanya jarang banget ngegosip. Seringnya sih share masalah kekinian. Yah, maklum namanya juga banyak yang millenial. Terus, grup bakal rame kalau mau pada ngumpul. Hahahaha, biasanya pada ribut bahas tempat dan kapan waktu yang pas buat ngumpul bareng.

From Pixabay

Mungkin hal ini beda ya sama WAG yang isinya buibu apalagi yang isinya nggosip. Tapi ada hal yang menarik, nih, dari WAG ibu-ibu. Yah, apalagi kalau bukan ibu-ibu baperan. Hahahaha, saya mbayanginnya aja udah njlimet apalagi kalau tahu percakapan di grup. Hm, bisa-bisa bikin panas ati. Kompor mana kompoorrr, hahahaha. 

Gini, WAG ibu-ibu kan sebenarnya dibentuk untuk memudahkan koordinasi. Entah untuk kelancaran anak sekolah atau yang lainnya. Tapi ketika berada di grup yang lebih besar, ada beberapa yang nggak berani ngomong. Mungkin mereka takut diomongin layaknya dia yang suka ngomongin orang di belakang. Apa yang takut kita perbuat bisa jadi akibat dari tindakan kita yang sama terhadap orang lain. Bener, kan?

Nah, biar lebih nyaman, banyak lho buibu yang membentuk grup kecil yang dirasa cocok. Tapi WAG yang kecil ini pun banyak dramanya. Haduuh, namanya juga buibu. Maklum, banyak yang baperan.

Logikanya, WAG sempalan dibentuk biar enak kan nggosipnya ngobrolnya. Dan, anggotanya biasanya sih yang sama-sama enak dan satu frekuensilah ya. Tapi kalau ternyata ada yang baperan terus nggak satu frekuensi, buat apa grup tersebut dibentuk? 

Siapa sih adminnya WAG sempalan ini, kok si anu di-add? Hahaha, pasti deh, dalam hati nanya gitu.

Ketika saya membaca atau tahu tentang hal ini, lucu aja sih. Kok ya drama buibu banyak bener, ya. Kalau gini, sesama anggota malah nggak kompak dan saling ngomongin di belakang. 

Banyak lho, buibu yang kelihatannya akur saat foto-foto tapi di belakang saling bergunjing. Banyaaak banget yang seperti ini. Saya pernah baca kisah ini dari seorang blogger yang saya ikuti. Hm, jangankan di dunia maya, ya, di kehidupan nyata pun banyak kok yang seperti ini. 

Kalau orangnya cuek dan menganggap WAG sempalan tersebut kurang berfaedah ya lebih baik keluar aja. Buat apa bertahan di grup yang bikin nggak nyaman. Ya, nggak?

Tapi balik lagi sih, WAG sempalan tersebut dibentuk buat apa? Kalau cuma buat ngegosip aja tapi anggotanya nggak tektokan ya mending nggak usah dipertahankan. Lagian, kalau WAG isinya cuma ngegosip mulu, apa nggak capek buibu? Lebih baik kan sharing hal-hal yang bermanfaat.

Kalau misal lingkup pergosipan kecil, kayak sekolah, lah pasti seputar itu-itu aja kan yang diomongin? Dan orangnya juga pasti ya itu lagi-itu lagi. Bener, nggak?

Makanya, biar WAG seru, harusnya sih para anggota sudah berteman baik di dunia nyata. Dan yang paling penting yaitu sesama anggota satu frekuensi atau selevel. Level di sini bukan materi, ya. Tapi lebih ke pemikiran dan merasa tektok banyak hal antaranggota. 

Hal ini penting demi kekompakan dan keseruan WAG sempalan buibu. Kalau dari awal ada anggota yang udah ngerasa nggak cocok, ya grupnya bakal sepi dengan sendirinya.

Postingan ini saya buat karena geli ketika tahu ada WAG sempalan yang kayak gini. Oh, dramanya buibu seakan tiada akhir, hahahaha.   

Kalau WAG sempalan kamu gimana, nih? 

8 comments:

  1. Entah kenapa waktu baca ini, aku malah kepikiran soal itu geng arisannya Girls Squad, haha. Nice point of view Mbak.

    x

    ReplyDelete
    Replies
    1. kebanyakan follow akun mereka di Instagram haha

      x

      Delete
    2. Haha, emang gengnya drama ya, Mba.

      Delete
  2. Huaaaa tau ga mb pit aku tu paling wedi ditakoi nomer henpun sama orang yg baru kenal, takut dicatut di grup bikinannya, hahaa bukane apa apa...cuma kebanyakan grup wa itu bagiku sungguh sangat noisy, bikin ga nyaman wkwkkkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener, kalo grupnya enak gapapa, ya, Nit.

      Delete
  3. Hahaha... aku baru paham maksudnya sempalan. Jadi sengaja bikin grup baru dan exclude orang yang ngga cocok kan ya. Aku saking ansosnya grup WA cuma tiga... satu sama anak Indo yang ketemu di sini (isinya cuma 6 orang), satu lagi grup SD... satu lagi berempat ama blogger tapi ga pernah aktif. Jadi ngga pernah drama wasap grup sih~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, baru tahu artinya?
      Wah, enak tuh, ga pernah drama. Damai ya, Na, hehehe.

      Delete

Powered by Blogger.

Recent Posts

    Follow Me

    Page Views

    Copyright © Pipit Widya | Powered by Blogger
    Design by Saeed Salam | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com