Monday, January 07, 2019

Tinggal Bareng Orangtua

Sudah 1,5 bulan saya tinggal bersama orangtua di Semarang. Tepatnya saya dan sinok ngungsi karena ditinggal dinas pak suami.


Waktu tahu bakal mau tinggal bersama orangtua lagi, agak gimana gitu.

Soalnya dari awal nikah udah diboyong pak suami ke Jakarta meski jadi kontraktor dulu. Alhamdulillah akhirnya kami bisa tinggal di rumah sendiri di Depok.


Tinggal bersama orangtua setelah menikah rasanya beda dibanding waktu masih gadis. Yang kerasa banget tuh saya sering ewuh sama orangtua. Padahal orangtua sendiri lho bukan mertua.

Kalau di rumah sendiri kan kita bisa bebas mau ngapain aja dan mau beli apa aja. Tapi karena di rumah orangtua jadinya kurang leluasa aja.

Yah, kalau mau beli ini itu pasti mikirin buat orang serumah. Kalau mau melakukan rutinitas kayak di rumah sendiri ya kurang bisa karena (misalnya) alatnya nggak ada dan settingan rumahnya kan nggak kayak rumah sendiri.

Dari kecil sampai sebelum nikah selalu tinggal bersama orangtua pasti ada hal-hal yang bikin kita udah biasa ama kebiasaan keluarga sendiri.

Tapi setelah nikah kok kebiasaan itu kadang aneh atau kurang pas saya rasain ya. Kayak nggak biasa aja rasanya.

Yah, maklum karena saya tinggal sama suami yang punya karakter dan kebiasaan berbeda ama keluarga saya.

Ketika udah berumah tangga, kami punya kebiasaan baru yang mungkin nggak dilakukan saat masih tinggal bareng orangtua.

Kebiasaan ini yang nggak ada di rumah orangtua saya.

Misalnya saja tiap berapa hari sekali pasti kami bikin jus. Kegiatan ini sangat menyenangkan karena kami bisa ngobrolin apa aja berdua di dapur.

Pixabay 

Kalau di rumah orangtua nggak pernah bikin jus. Ada sih alatnya tapi gedhe banget yang blender 7 in 1 gitu deh. Yah, males kan jadinya.

Kalau di rumah sendiri yang biasa bikin jus justru pak suami. Saya yang masak.

Huhuhu, saya jadi kangen deh ama rumah sendiri.

Tapi di dunia ini kan berimbang. Kalau ada yang nggak enak pasti ada enaknya dong.

Tinggal bersama orangtua enaknya sih saya sering dimasakain makanan favorit yang jarang saya temuin di Depok.

Apalagi sejak ada sinok saya malah nggak pernah masak di rumah orangtua. Yang masak ibu.

Ibu selalu memperhatikan makanan yang saya konsumsi biar ASI-nya lancar.

Oh ya, enaknya lagi, saya bisa nitip sinok kalau pengen makan atau melakukan aktivitas lain. Sinok ada yang njagain jadi saya tenang, hahaha.

Jadi, enak nggak sih tinggal bareng orangtua?

Yaaa, seenak-enaknya tinggal bareng orangtua tetep lebih enak tinggal di rumah sendiri, sih.^_^

0 comments:

Post a Comment

Powered by Blogger.

Recent Posts

    Follow Me

    Page Views

    Copyright © Pipit Widya | Powered by Blogger
    Design by Saeed Salam | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com