Wednesday, August 05, 2015

Ketika KRL Mogok

Pernah mengalami KRL mogok? Saya baru saja mengalaminya kemarin. Saya bukan roker (rombongan kereta) yang tiap hari naik KRL tapi saya sering menggunakan KRL kalau ke mana-mana. Saya suka banget naik KRL karena memang banyak banget keuntungan dari transportasi massal ini. Naik KRL itu biayanya murah banget, nggak kena macet, dan nyaman (kecuali rush hour, ya, hihihihi). 

Setiap Selasa saya memang ada acara di daerah Pondok Jati. Siang itu saya janjian di Stasiun Tebet dengan teman, sebut saja A. Si A orang Indonesia tapi tinggal di Jepang karena suaminya orang Jepang. Karena kami bergabung di komunitas yang sama maka dia pengin sekali ikut acara tersebut di Jakarta, mumpung sedang mudik. Mulailah kami naik KRL dan transit beberapa kali biar cepat.

Saat itu KRL yang kami tumpangi tujuan Bekasi. Kami naik dari Manggarai untuk transit di Jatinegara. Beberapa menit kereta jalan langsung terdengar suara mesin mati meski kereta masih jalan pelan sekali. Tak lama kemudian lampu dan AC mati. Kelihatannya hanya lampu emergency saja yang menyala. 

Mengetahui kejadian tersebut, beberapa penumpang langsung mendesah dan mengeluh, 
"Yaaaaahhh mesin mati. Gimana nih?"

Mendengar keluhan mereka, saya dan A panik. Dia langsung bilang seperti ini, 
"Sering mogok kayak gini ya?"

Saya pun bilang nggak tahu karena baru pertama kali mengalami KRL mogok. Saya tahu banget wajah A panik karena dia juga baru mengalami kejadian seperti ini. Untuk mengurangi rasa panik, kami berdua ngobrol ngalor-ngidul sampai kepanasan. Yup, siang itu memang cuaca panas banget. Bayangkan saja, di KRL hanya ada lampu emergency, tanpa AC. Saking panasnya, ada orang yang membuka jendela lho. 

Saat itu, otak saya bekerja *tumben mikir, hihihihi. Kalau kereta masih lama mogoknya, apa yang ada di kepala saya? Tentunya yang saya pikirkan keselamatan. Iya, apalagi? Sambil ngobrol, sambil melihat muka panik A, pikiran saya isinya macem-macem.

Gimana, ya kalau mogoknya lama?
Gimana, ya kalau sampai pengap banget di dalam?
Gimana, ya kalau ada kereta lain yang lewat?
Aku kudu piye?

Saat itu juga saya kepikiran kalau hal tersebut terjadi maka saya menyuruh mas-mas untuk buka jendela dan kalau masih lama akan buka paksa pintu kereta rame-rame terus terjun, secara tinggi banget ya jarak gerbong ke tanah. Lebay dan norak, ya? Lha gimana lagi? Jujur, saya dan A panik banget. Sempat kepikiran acara ketemuan yang pertama kali di Indonesia bakal jadi cerita horor di siang yang panas. Huh,,

Untungnya kejadian tersebut hanya berlangsung lima menit. Ketika lampu dan AC mulai menyala, keriaan para penumpang terpancar dari wajah dan suara mereka *halah. Legaaaa, kereta sudah jalan lagi meski akhirnya kami telat. 

Kalau para roker yang tiap hari naik KRL bagaimana ya rasanya mengalami kejadian KRL mogok? Panik banget nggak, sih?
















8 comments:

  1. Syukurlah gak kenapa-kenapa Mbak. Saya juga pernah mengalaminpas pulang. Jam delapanan berhenti di tengah sawah dna jauh dari akses jalan. Baru jalan lagi jam 11. Pas barubaru pindah ke tangerang dulu. Semoga ke depan lebih reliable ya KRL ini..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah, pengalaman Mas Dani lebih berkesan, ya.
      Ga kebayang berjam-jam di dalam kereta.

      Delete
  2. untung cuma 5 menit dan nggak kenapa2...saya belum pernah naik kereta atau KRL terus mogok,belum kebayang hehehe..julukannya boleh juga ya,roker hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduuh, ga mau bayangin yang jelek-jelek, Mba ^-^

      Delete
  3. aku belum pernah merasakan naik KRL mbak..apalgi yg mogok masih belum pernah..hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jgn sampai ngalamin yg mogok, Mba. Deg-degan rasane.

      Delete
  4. Aku pernah waktu mudik bertahun-tahun lalu kereta anjlok di purwokerto selama berjam-jam, miring gitu, pdhl kami ditunggu pesawat di jakarta. Dr lokasi yg di tengah sawah entah dimana itu, alhamdulillah ada sinyal. Untungnya garuda menganggap itu sbg force majuer, jd dg surat pengantar dr PT KAI, bisa mengubah jadwal dlm waktu singkat. Alhamdulillah anak2 nggak diare krn minum susu botol & gak steril, cuma dicuci pake air panas.

    ReplyDelete
  5. Alhamdulillah bisa jalan lagi keretanya.. :)
    Kalau saya yg baru 2 tahun pulang pergi kerja naik kereta alhamdulillah belum ngalamin mogok, hanya nunggu antrean aja iya bisa sampe 10 menit bahkan lebih. Dan sebenarnya nggak usah panik Mbak.. Kalau saya biasanya langsung sms teman kantor bilang kalau saya mungkin terlambat karna kereta antre... Sama juga seperti komen dari Mbak Lusi, kalau sampai terlambat saya suka minta surat keterangan di stasiun tujuan, biar mengurangi besar gaji yg dipotong.. :)

    ReplyDelete

Powered by Blogger.

Recent Posts

    Follow Me

    Page Views

    Copyright © Pipit Widya | Powered by Blogger
    Design by Saeed Salam | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com