Featured Slider

Ngeblog on The Go Makin Asyik dengan App Blogger (New)

Disclaimer dulu ya: ini bukan postingan berbayar lho. Saya menulis ini karena pengen sharing aja. Siapa tahu ada yang mau download app-nya dan bikin ngeblognya makin asyik lewat hape.^-^

Kegiatan ngeblog saya makin lama makin turun. Tiap tahun jumlah postingan bukannya tambah tapi malah sedikit. Awal-awal ngeblog sih rajin banget. Setahun bisa posting sampai ratusan. Makin lama kok males, hahaha. Hm, teman-teman juga ngerasain juga, nggak?

Alhamdulillah banyak yang mampir ke blog ini karena tulisan organik bukan yang berbayar. Jadi saya yakin di luar sana masih banyak orang yang membutuhkan informasi sebagai acuan sebelum melakukan sesuatu. Entah mau beli apa, traveling, nyari info di kota tertentu, dll. Seneng banget kalau ada yang sampai email meski sekadar curhat atau nanya-nanya hal yang saya tulis.


Akhir-akhir ini saya ngeblog pakai hape. Alasannya biar lebih praktis. Maklumlah, sebagai mamak baru saya harus gercep kalau tiba-tiba anak nangis. Kan repot kalau misal ngetik di laptop atau desktop. Dikit-dikit shutdown malah membuat peralatan tersebut rusak.

Ada Beras Halal, Nggak?

Postingan ini saya buat karena geli mendengar cerita pak suami. Hhmm, kok ya sampai segitunya ada yang nanya soal beras halal.

Biar enak, teman pak suami disebut Pak Hamdan aja, ya. Ini nama samaran, kok.

Jadi gini,

Pak Hamdan baru pertama kali dinas ke Jepang. Dia orangnya sangat islami. Hal ini kelihatan dari penampilannya sehari-sehari yang akhi banget. 

Saya dan pak suami pernah ngajak belanja bareng. Kami ketemuan di tempat belanja favorit seluruh umat di Jepang yaitu Gyomu Supa. Kapan-kapan ya saya cerita tentang Gyomu Supa yang ngehits itu, hahaha.

Di Gyomu Supa ada halal corner meski nggak banyak. Kebanyakan makanan dari Thailand, Malaysia, dan Vietnam. Selain itu juga ada daging ayam halal. Nah, selama belanja pak suami nunjukin makanan yang halal dan ok bagi muslim.

Tinggal di Jepang Bersama Bayi

Belum lama saya tinggal di Jepang. Tepatnya bulan April, saya dan sinok menyusul pak suami yang udah tinggal duluan di sini.

Saya tinggal di Yokohama (lagi) karena kantor pak suami ada di sini. Tempat tinggal kali ini sama seperti dinas yang pertama. Tinggal di apartemen yang mungil sekali, hahaha.

Baca juga cerita saya saat ikut dinas kedua: tinggal di Shin Yokohama

Meski merupakan pengalaman ketiga tinggal di Jepang, kali ini rasanya beda karena saya membawa bayi. Saat berangkat, sinok berusia 7,5 bulan.

Kids corner di mall yang ramah keluarga banget

Template Baru Bikin Tampilan Blog Lebih Menarik

Yeay, akhirnya blog ini templatenya baru.

Salah satu hal yang penting dalam blogging adalah tampilan blog itu sendiri. Tampilan blog yang menarik dan memudahkan pembaca tentu saja bikin betah berlama-lama main di blog.

Dulu banget tampilan blog ini norak. Kerlap-kerlip berwarna pink dan ada tulisan pi23tz, hahaha.

Maklum, dulu saya masih baru banget di dunia blogging jadi nggak tahu apa-apa. Setelah ikut komunitas dan mendapat ilmu dari sana-sini, pelan-pelan tampilan blog saya perbaiki meski belum menarik.

Tak Perlu Semua Orang Tahu

Dulu kayaknya saya tipe orang yang ekstrovert. Gampang banget cerita ke orang yang baru dikenal. Cerita hal-hal nggak penting yang nggak semua orang harus tahu.

Inget banget nih saat mau ke Jepang tahun 2014 lalu. Saya ketemu dosen UI yang sudah senior dan mau menghadiri acara di Jepang.

Nah, baru ketemu orang yang baru dikenal saya udah cerita macem-macem. Kuliah, ke Jepang ngapain, belum punya anak (saat itu), dll.

Dosennya suka ngobrol juga sih jadi kami menghabiskan waktu boarding buat cerita pengalaman masing-masing.

Tapi makin ke sini saya kok rasanya makin pendiam ya. Hahaha.

Gimana ya buat menjelaskannya?

Hm, jadi sekarang saya lebih suka cerita ke orang-orang yang saya kenal akrab. Kalo nggak akrab ya diam aja. Seringnya sih saya bakal ngomong kalau ditanya duluan.

Dan yang paling berubah yaitu saya menjaga privasi dengan baik. Nggak asal ngomong kayak dulu. Hal-hal yang nggak perlu orang tahu, nggak bakal saya ceritain secara gamblang lagi.

Nggak tahu kenapa kok sekarang agak pendiam, hahaha.

Yah, mungkin seiring bertambahnya umur kali ya jadi saya banyak belajar dari pengalaman. Banyak banget peristiwa yang bikin saya akhirnya memilih jalan hidup seperti sekarang.

Nyesel?

Nggak lah.

Saya justru bahagia dengan pilihan hidup seperti ini.

Dari Pixabay