Thursday, March 19, 2015

Radio Mania

Pertama kali saya kenal radio sewaktu SMP. Kalau liburan sekolah biasanya saya suka menginap ke rumah budhe. Kebetulan waktu itu kakak sepupu suka banget mendengarkan radio. Kalau malam pasti radio menyala sampai nggak ada suaranya. Nah, dari situ saya mulai suka dengan radio dan menjadi radio mania.

Balik ke rumah setelah liburan sempat merasa ada yang hilang karena nggak ada radio di rumah. Saya sudah minta dibeliin tapi orang tua cuma diam. Sampai ada tetangga yang menawarkan radionya ke bapak. Saya masih ingat sama bentuknya. Radio tape merk Polytron. Meski bukan barang baru tapi kondisinya masih bagus. Karena saya pengin banget punya radio, akhirnya bapak membeli radio tersebut. Radio tersebut diletakkan di kamar dan menemani saya kalau belajar sampai tertidur.

Radio Jadul Saat SMP - Sumber dari Sini

Setiap pagi sebelum sekolah saya pasti mendengarkan lagu-lagu dari radio. Rasanya senang ya kalau tiap pagi semangat karena lagu-lagu favorit yang diputar. Zaman dulu lagu yang sering diputar eranya Bakcstreet Boys, Boyzone, Code Red, The Calling, The Moffats, Kahitna, Sheila on 7, dll. Iya, saya termasuk generasi 90-an. Hihihi, tua ya. Eh tapi lagu-lagu di tahun 90-an masih enak didengar sampai sekarang lho. Bener kan? Hayoo yang merasa seangkatan ngacuuung!

Karena keseringan mendengarkan radio, saya sampai hapal nama dan suara penyiarnya. Kadang nih penyiar juga cocok-cocokan kalau membawakan acara. Maklum ya karena waktu itu saya radio mania jadi hapal banget sama pembawaan penyiar apalagi yang punya acara malam. Misalnya ada penyiar yang terbiasa siaran malam, kalau membawakan siaran pagi kurang dapat feelnya. Ada penyiar yang cocok menerima curhat dan memberi saran atau malah cocok membawakan acara misteri. Iya, dulu kalau malam Jumat di salah satu radio pasti ada acara night mare. Penggemar acara tersebut banyak banget, kalau hari Jumat kadang ada teman sekolah yang membahas acara tersebut. Aduh, ngeri deh. 

Kadang saya suka banget kirim salam lewat radio. Kirim salamnya ke gebetan pula, hihihi. Tentunya saya memakai nama samaran dong. Ada hal-hal yang sering saya lakuin sebagai secret admirer. Jadi kan dulu belum banyak HP jadi kalau kirim salam lewat telepon. Kebayang dong ya, penyiar atau operator telepon yang mengangkat telepon dan menulis salam dari pendengar. Tangan mereka apa nggak pegel, tuh. Biasanya begini bunyi salamnya,

"Buat someone di 3-C SMP X, belajar yang rajin ya kan besok mau UUC. Dari someone yang care ama kamu di 3-F." 

Hihihi, jijay banget nggak sih kalau baca itu? Sumpah saya juga suka menertawakan kelakuan norak masa lalu. Bayangin ya, memakai istilah someone, siapa yang merasa coba. Dan belum tentu juga kan si dia mendengarkan radio. Aduuuh, andai waktu dapat diputar lagi ya *halah.

Berhubung waktu SMP belum punya HP dan saya hapal banget sama acaranya, pernah nih ada waktu kirim salam live. Beneran, saya mantengin jam karena saking hapalnya habis ini pasti bisa online. Dan benar, saya bisa ngobrol sama penyiar, nitip salam, dan rikues lagu live. Gimana nggak seneng ya, karena lagu saya langsung diputar. Kalau rikues lagu lewat telepon kan kadang lama nungguin lagu diputar, hihihi. Lewat radio pula, saya pernah menang kuis dapat mendapat hadiah uang atau barang serta ketemu penyiar. 

Saya dan teman-teman waktu itu suka banget membahas atau menirukan iklan di radio. Dulu kan saya tinggal di Semarang kan ya, iklan di radio ada yang lucu dan norak. Sumpah. Dan karena itu pula bisa dijadikan bahan guyonan karena ada teman yang mempraktikkan persis plek di sekolah. Hebatnya, orang-orang radio bisa mengemas iklan secara lucu atau menggunakan bahasa daerah setempat tanpa mengurangi tujuan komersialnya. 

Sampai sekarang bapak masih suka nyetel radio sehabis subuh, sebelum kerja. Radio milik bapak lebih bagus dan modern dan ditaruh di ruang keluarga. Jadi kalau pagi nggak ada suara radio di rumah, berasa sepi. Sedangkan radio tape jadul masih ada di rumah bapak, diletakkan di gudang dan sudah nggak dipakai lagi. 

Nah, sejak menikah dan nggak tinggal di Semarang, saya beberapa tahun nggak mendengarkan radio jadi kudet sama lagu-lagu baru. Dulu cuma mendengarkan radio di kantor tapi kan nggak bisa lama ya. Akhir-akhir ini saja saya mulai mendengarkan radio lagi. Tapi kalau keseringan mendengarkan radio tertentu saya sampai hapal lagu-lagunya, jadi kadang bosen juga. Makanya saya suka ganti channel radio kalau sudah bosan. Karena umur sudah tambah ya, dulu suka radio yang gaul banget sekarang suka sama radio yang segmennya dewasa. Nggak tahu kenapa. Mungkin cocok sama pembawaan penyiarnya atau topik yang sedang dibahas dan cocok dengan lagu-lagunya yang nggak jedag-jedug banget. Memang bener ya, radio itu segmennya beda-beda, ada yang untuk ABG atau dewasa seperti saya ini *tsaah. Enaknya lagi saat ini mau mendengarkan radio bisa streaming lewat internet. Dan sepertinya acara nitip salam seperti dulu sudah nggak ada, kebanyakan curhat atau cerita pengalaman lewat SMS, telepon atau malah twitter. Seperti saat ngeblog ini, saya mengetik sambil mendengarkan radio streaming. ^-^

Terimakasih ya buat orang-orang yang bekerja di radio karena sudah menemani setiap hari dari pagi sampai malam dengan ocehan kalian dan lagu-lagu yang sangat menghibur. Aaah, jadi kangen sama penyiar radio dulu semasa masih sekolah. Apa kabarnya ya Erman Cahyadi, Victor Sandy, Beta Lovinska, Samuel, dan kawan-kawan?

















21 comments:

  1. Aku juga punya radio tape polytron, eh punya kakakku ding jaman ngekos dulu trus kupake, tapi tape nya udah rusak

    ReplyDelete
  2. sama mak, dulu waktu SMA sering dengerin radio, titip-titip salam juga
    pas kuliah juga radio selalu menemani pas begadang ngerjain tugas
    tapi sekarang udah jarang denger radio lagi, paling kalo pas naek mobil

    ReplyDelete
  3. jadi ingett jamam-jaman masih ABeGeh.. iyaa beneerr samaaa.. kirim2an lagu dan kirim2an salam.. paling suka dulu ada Greatest memory.. hihihihi..

    ReplyDelete
  4. sama,aku mulai suka dengerin radio pas kuliah di Malang,nonstop dari pagi sampai pagi. apalagi temenku suka banget sama kirim2 atensi gitu hahaha.

    ReplyDelete
  5. dulu senangnya dengerin sandiwara radio. seru.

    ReplyDelete
  6. Pas SMP, sebelom pigi sekolah, aku syukaaaa banget denger radio, Mbak.. Lagunya bagus-bagus saat itu :D

    ReplyDelete
  7. "Terimakasih ya buat orang-orang yang bekerja di radio karena sudah menemani setiap hari dari pagi sampai malam dengan ocehan kalian dan lagu-lagu yang sangat menghibur."

    Wah, jadi terharu.
    Saya pernah ditanya oleh seseorang yang dulunya pernah siaran bareng saya,"Emang skrg radio masih laku?" Saya jawab, masih lah.. Walaupun skrg Mp3 semacam buah yang bisa dipetik kapan saja dan kecenderungan pendengar yang hanya ingin mendengarkan lagu saja, saya yakin radio masih bisa jadi teman setia dan jadi mata,telinga kita kapanpun dimanapun.
    Ya kan?

    ReplyDelete
  8. aku kalo mau tidur selalu dengerin radio, tapi bagian ceramah agama mbak soale suamiku ndak mau nonton tipi, mending dengerin radio aja...

    ReplyDelete
  9. Udah lama banget nggak pernah dengerin radio T___T

    ReplyDelete
  10. Aduuuuuh mbak, kelakuannya sama banget kayak saya. waktu SMP rajin banget dengar radio karena hanya itulah satu-satu pusat info gaul untuk cewek kampung kayak saya, aahhahaaa.....

    ReplyDelete
  11. Radio emang gk ada matinya dah...
    Eh btw daku masih punya loh mak radio mcam itu...:)

    ReplyDelete
  12. aku jugaaaa. sampe skrg masih dengerin radio. dari sd udah dengerin sandiwara radio, skrg sambil masak juga dengerin radio.....tiada hari tanpa radio dweeh......:D

    ReplyDelete
  13. wkwkwk jaman dulu kocak benerrr

    aku kemaren baru disebut di radio hohoho, soalnya ikutan ngeretweet gitu deh.
    Jaman udah maju, sekarang pake tweet aja udah bisa kesebut namanya qiqiqi

    ReplyDelete
  14. aku juga dulu suka banget dengerin radio, sampai ada penyira yang aku kagumi suaranya. walau agak kecewa setelah melihat wajhnya tak sebagus suaranya

    ReplyDelete
  15. ngacungggg.. generasi 90 yg hobi denger radio.. sampe aq pernah jd penyiar radio sekolah jg.. karena keseringan denger radio.. jd kepengen jd penyiar.. *sekarang juga masih kepengen*

    ReplyDelete
  16. Radio sampai Zaman apa juga gak bakal punah dan tetap memiliki khasnya sendiri. Btw itu mini compo zaman gue SD hahaha

    ReplyDelete
  17. saya juga masih menyimpan radio jadul jaman bahela masih berguna sayang untuk dijual hihihi

    ReplyDelete
  18. sekarang jarang sekali yang menggunakan radio

    ReplyDelete
  19. Saya juga pernah merasakan begitu cintanya sama *penyiar* radio karena suaranyayang keren...Pipit, dulu waktu saya SMA di malang, ada radio di malang namanya KDS 8, dan penyiarnya itu, memang keren-keren abis suaranya...sayang sekali sekarang saya nggak pernah dengerin radio, kurang suka sepertinya.
    Sebaliknya dengan suami, tiap berangkat ke kantor, temen di kendaraannya itu adalah siaran radio...

    ReplyDelete
  20. kalo aku kelas 2 SMP mak mulai gandruing sama radio, terutama JPI FM Radio nya Orang Solo
    mulai dari request lagu, kirim2 salam ampe aku bearni request acara nya lho mak... nekat tho aku

    ReplyDelete
  21. Aku mulai dengerin radio pas kelas 6 SD. Bahagia banget kalo berhasil telpon trus kirim2 salam, hehe...

    ReplyDelete

Powered by Blogger.

Recent Posts

    Follow Me

    Page Views

    Copyright © Pipit Widya | Powered by Blogger
    Design by Saeed Salam | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com