Friday, January 06, 2017

Abang Ojek Online

Malam itu, saat pak suami pulang kerja, saya ajak jalan keluar rumah. Hal yang sering saya lakukan jika saya merasa bosan di rumah. Jika bosan, obat andalannya biasanya makan bakso di lapak langganan. Iya, saya orangnya memang sereceh itu. 

Kalau keluar rumah tapi tidak ada tujuan, biasanya pak suami ogah banget. Buang waktu dan tenaga, katanya. Lagipula besok juga harus berangkat pagi ke kantor, melakukan aktivitas rutin.

Daripada pergi tanpa tujuan, akhirnya dia usul untuk sekalian belanja bulanan aja. Apalagi saat itu mau long weekend natal. Artinya, swalayan sebentar lagi bakal ramai. Kami memang malas kalau belanja saat libur panjang atau weekend. Nggak kuat sama antrenya.

Mengingat mepetnya waktu karena sudah malam, akhirnya kami pergi belanja dengan persiapan yang ala kadarnya.

Saya akui kalau pria itu lebih berpikir menggunakan logika dibanding wanita. Ini yang saya suka, karena saya banyak memakai perasaan, hahaha. Menurut pak suami, sebenernya masih ada waktu kalau mau beli bakso. Apalagi lapak bakso langganan jualannya simpel yakni cuma melayani bakso. Minumannya hanya air mineral gelas yang kardusnya ditata di dekat kursi pembeli. 

Akhirnya saya pun menyanggupi. 

Meski lapak bakso cukup ramai akhirnya kami bisa makan tanpa lama mengantre dan cus belanja di swalayan sebelum tutup.

Sampai di swalayan, parkiran agak ramai. Tumben amat padahal saat itu weekday, lho. Untungnya kondisi di dalam lumayan lengang. Antrean di kasir tidak terlalu ramai. Syukurlah. Saya dan pak suami mulai menyusuri lorong demi lorong yang sudah kami hafal.

Saat kami tiba di lorong sabun cuci, mata saya tertuju kepada pria yang berjaket dan memakai masker. Saya lirik sedikit ke arahnya. Oh, ternyata dia abang ojek online yang sedang belanja. Saya tahu saat dia memegang hape bergambar foto sabun cuci. Si Abang agak lama mencari sabunnya. Entah karena kurang familiar atau untuk memastikan bahwa pesanannya benar, sesuai keinginan pelanggan.

From Pixabay
Saya tersenyum melihat kejadian ini. Teringat beberapa bulan lalu saat pak suami mengalami kejadian yang sama dengan abang ojek tadi. Iyes, pak suami pernah belanja bulanan sendiri meski cuma beberapa menit.

Jadi waktu itu pak suami ngedrop saya di klinik perawatan kulit. Dikiranya saya bakal facial. Daripada nungguin lama akhirnya pak suami belanja bulanan sendiri. Nggak tahunya saya cuma konsul dokter dan membeli krim saja.

Selama saya di klinik, pak suami berkali-kali mengirim gambar via whatsapp. Untuk memastikan aja sih barang yang dibeli benar atau tidak. Atau malah menunjukkan kalau barang yang mau dibeli tidak ada, penggantinya ada merk lain. 

Saya anggap ini wajar sih karena takut kalau saya ngomel atau malah barangnya salah dan tidak terpakai. Lah, sayang uangnya kan? -.-

Setelah konsul dokter, saya pun cus menyusul pak suami ke swalayan naik angkot nyusul belanja bulanan.

❤❤❤

Kembali ke abang ojek online yang belanja tadi. Saya menaruh hormat dan respek yang luar biasa terhadap pekerjaan apa pun dan kepada siapa pun. Karena saya tahu untuk mendapatkan pekerjaan itu sulit. Untuk mencari uang itu butuh perjuangan dan kerja keras. Apalagi di saat sekarang ini, ya. Ekonomi semakin sulit saat kebutuhan sudah tidak bisa ditolak lagi meski bukan untuk sekedar gengsi.

Si Abang masih bekerja saat yang lain sudah di rumah bertemu keluarganya. Si Abang bekerja dengan sungguh-sungguh memastikan bahwa pelanggan akan puas dengan jasanya. Si Abang yang mungkin kurang paham dengan barang-barang yang didominasi kaum ibu dipaksa harus tahu dan mencari sampai ketemu.

Ah, apalah arti saya dibanding perjuanganmu, Bang. Saya salut.

Setelah melewati lorong sabun cuci, saya bertanya ke pak suami.

"Tadi lihat ada abang ojek belanja, nggak?"

"Iya," jawab pak suami.

"Hebat, ya, dia. Jam segini masih kerja. Kalau kamu udah pulang, belanja ama aku lagi."

"Hu um. Harus banyak bersyukur, tuh," jawab pak suami lagi.

Saya tersenyum penuh syukur dan kagum kepada si Abang tadi.

❤❤❤

Di lain cerita, saat booming AADC2 saya sempat membaca status teman saya di media sosial. Teman saya mengunggah foto abang ojek online yang ikut antre tiket. Antrenya panjang dan lama kayak choki-choki. 

Eh, pas giliran si Abang dilayani ternyata tiketnya habis. Si Abang bingung dan telepon customer. Akhirnya pembelian tiket pun nggak jadi. 

Duh, kebayang kan perjuangan mereka. Saya yakin cerita abang ojek online nggak cuma ini saja. Masih banyak kejadian tidak terduga yang dialami oleh abang ojek online. Maklumlah, saya suka nonton acara OK-Jek jadi tahu sedikit kehidupan mereka. 

❤❤❤

Etapi nama juga manusia, ya. Hari ini saya kumat ngambeknya karena kurang bersyukur piknik. Malu dengan abang ojek online yang belum genap sebulan bertemu. Ah, nama juga manusia.-.-

Kalau Teman-teman punya cerita dengan abang ojek online, nggak?


















19 comments:

  1. setiap peketjaan punay perjaungan sendiri ya mbak, kalau ojeg online itu pastinya berusaha ya, yg nyebelin kalau gak dapat konsumennya marah2 padahal dia gak tahu perjuangan dia antri dlll

    ReplyDelete
  2. Saya kadang suka simpati dg profesi ojek online ini, beberapa kali driver bercerita sering kali mendapat perlakuan tdk menyenangkan dari customer padahal mereka sudah berusaha memberi yg terbaik

    ReplyDelete
  3. selama ini belum pernah menggunakan jasa ojek online, tp klo denger2 cerita ojek online sih pernah :D kasian klo didaerahku gak bisa sembarangan masuk ojek online. Harus nyamar dulu kalau mau masuk daerahku :D soalnya ditentang sama ojek pangkalan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di beberapa stasiun di Depok juga sama, Mba.
      Mereka ga boleh mangkal. Bolehnya cuma jemput penumpang.

      Delete
  4. aku sering pake juga mba...ruar biasanya memang kerjanya ya mba..berasa semakin sulitnya hidup dan tambah syukur2 kita atas rezeki dariNya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mba Fitri. Belajar bersyukur dari orang lain.
      Tapi kalau lagi kumat, ya gitu deh.-.-

      Delete
  5. Lelaki klo blanja ga ditemeni istri mang suka gitu hihi, asli dah..sama banget, bulak balik mastiin ini bukan yang dibeli

    Klo hobi recehku di kala bosan ya sebelas dua belas mb pit ma dirimu, klo aku suka nongkrong di angkringan nyusu jahe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tooos dulu lah.
      Etapi saya ga doyan susu jahe soale susunya putih.
      Saya doyannya yg coklat.

      Delete
  6. Iya bener, salut yah sama abang ojek onlen tuh. Udah waktunya istirahat mereka masih pada kerja yaaa. Semangat juangnya nyari rexeki wajib ditiru banget ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Panas dan hujan kadang jalan terus, ya.

      Delete
  7. Saya juga pernah ketemu sama ojek online yg lagi belanja sambil pegang2 hp kayanya liat list pesanannya :) padahal udah lumayan malem tu

    ReplyDelete
  8. Btw itu suaminya plek jiplek kayak suamiku kalau belanja, dikit2 WA, dikit2 telpon, tanya merk, tanya harga, tanya berapa byk. Aing lelah menjawabnya hahahaaa.... Anak2 pernah tu, males antri waktu KFC awal2 ngeluarin ayam keju yg ngehits banget trus pesan go food. Udah antrinya lama banget secara smp berapa baris gitu katanya, eh salah pula, pesan 4, cuma dibelikan 1. Tapi aku melarang anak2 komplen. Kasihan dia nunggunya udah lama, udah tua pula, entah apa dia pernah mamam KFC. Ikhlasin aja, toh harganya benar. Akhirnya, ayam sepotong dibagi orang 4, kebagian sedikit2. Gak apa2.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mak Lusiii, makasih udah mampir di sini.
      Yah meski dapetnya dikit2 yg penting bisa makan makanan ngehitslah ya, hahahaha.

      Delete
  9. Rasanya aku tau banget deh, karena masku salah satu driver ojek online, manis pahitnya tau banget :3 hehe

    Salam,
    Rasya

    ReplyDelete
  10. Aku pernah naik gojek cus cepat disaat macett rasanya seneng hehe.. dan kirim paket pake ojek online juga.. saya penggemar ojek online, saying ditempat saya skrg ngga ada Pit :)

    ReplyDelete
  11. kalo aku pake ojek online buat jasa beli makanan, suami suka ngingetin: "sekali2 kamu jangan cuma beli porsi untuk pesananmu aja. Lebihin satu porsi, kasih ke abang ojeknya. Senengin hati mereka." Kalo dipikir iya juga. Bisa jadi mereka udah antri2 buat ngedapetin makanan yang kita pesen. Capek ngantri, trus kita kasih surprise berupa makanan yg sama dengan yg kita makan/pesan, ga ada salahnya. :)

    ReplyDelete

Powered by Blogger.

Recent Posts

    Follow Me

    Page Views

    Copyright © Pipit Widya | Powered by Blogger
    Design by Saeed Salam | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com