Tinggal di Jepang Bersama Bayi

Belum lama saya tinggal di Jepang. Tepatnya bulan April, saya dan sinok menyusul pak suami yang udah tinggal duluan di sini.

Saya tinggal di Yokohama (lagi) karena kantor pak suami ada di sini. Tempat tinggal kali ini sama seperti dinas yang pertama. Tinggal di apartemen yang mungil sekali, hahaha.

Baca juga cerita saya saat ikut dinas kedua: tinggal di Shin Yokohama

Meski merupakan pengalaman ketiga tinggal di Jepang, kali ini rasanya beda karena saya membawa bayi. Saat berangkat, sinok berusia 7,5 bulan.

Kids corner di mall yang ramah keluarga banget



Tinggal di Jepang lagi rasanya campur aduk. Antara senang dan sedih. Senang karena bisa balik lagi dan kumpul dengan pak suami. Di sisi lain karena saya kebanyakan mikir anaknya nanti gimana. Saya sangat khawatir soal anak karena pasti dia butuh penyesuaian. Nggak seperti bapak-ibunya, yang tinggal bawa koper aja.

Maklum, tinggal di negeri orang bawa bayi merupakan pengalaman pertama bagi saya. Capek, rempong, tapi juga senang jadi satu. Yang pasti, pengalaman kali ini lebih seru, hahaha.

Beberapa bulan sebelum berangkat, saya kontak teman yang udah tinggal lama di sini. Saya banyak nanya ini-itu tentang anak. Gimana nanti menyusui di tempat umum, MP-ASI, imunisasi, dan halal baby food.

Oke, saya mau cerita tentang pengalaman di Jepang terkait anak, ya.

#Menyusui di tempat umum

Dulu kalau jalan-jalan saya jarang banget melihat ibu-ibu Jepang menyusui di tempat umum meski di kereta sekalipun. Bahkan yang menyusui pakai apron di tempat umum juga jarang. Entah saya yang salah melihat atau gimana karena waktu itu belum punya anak jadi nggak terlalu mikirin.

Berbekal pengalaman tersebut, saya mulai kepo dengan kegiatan menyusui di tempat umum. Akhirnya nanya-nanya teman yang sudah lama tinggal di Jepang.

Saya sempat khawatir karena pengalaman menyusui di tempat umum masih minim. Selama di Indonesia, saya jarang membawa sinok jalan-jalan ke tempat umum. Seringnya menyusui di mobil atau kalau di RS ya di tempat menyusui.

Teman saya bilang nggak usah kebanyakan pikiran, santai aja karena Jepang ramah anak banget, kok.

Setelah tinggal di sini dan mengalami sendiri saya jadi tahu. Emang beda ya kalau hanya mendengar cerita tapi nggak mengalami sendiri.

Memang benar, ibu-ibu di Jepang jarang menyusui di tempat umum apalagi pakai nursing cover. Di kereta pun juga jarang yang menyusui. Kalau ada anak yang minta nenen di kereta biasanya dikasih dot. Tapi kejadian ini jarang banget saya lihat.

Mereka menyusui di tempat yang sudah disediakan seperti nursing room atau ruang laktasi yang banyak ditemui di mall, stasiun, dll. Memang benar kata teman saya tadi, Jepang memang ramah anak. Di mana-mana ada ruang ganti diaper dan menyusui.

Sebelum pergi ke mana pun, saya selalu cerita ke anak. Meski sinok terkesan nggak ngerti tapi saya yakin anak paham apa yang ibu bicarakan. Saya selalu memberi afirmasi positif ke anak. Alhamdulillah, dengan cara ini lumayan berhasil.

Selama di kereta dan di tempat umum, sinok jarang banget rewel. Kalau nggak nyusu, dia akan tidur sendiri sambil ngenyot jempol, huhuhu. Kalau udah gini, saya akan mencari ruang menyusui untuk kasih nenen sebentar ke anak.

#MP-ASI dan halal baby food

Kalau di Indonesia, saya seringnya bikin MP-ASI sendiri. Tapi di rumah tetap menyediakan makanan bayi instan kalau saya males atau udah nggak ada ide mau bikin apa. Lagian makanan instan saya berikan supaya sinok nggak bosen, hahaha.

Selama di Jepang, hal ini juga saya terapkan. Tiap pagi saya memasak buat sinok. Sedangkan untuk camilan, saya bawa baby food dari Indonesia.

Saya udah nanya ke teman sih soal baby food di Jepang. Kalau dia jarang beli dan bikin sendiri.

Saya juga nyari info ke web halal. Jawabannya sih emang belum ada makanan bayi yang halal di Jepang. Tapi ada yang bahannya aman untuk muslim.

Setahu saya yang aman merk Kewpie rasa buah dan sayuran. Kalau yang daging atau ikan, bahannya masih diragukan. Web yg ini bilang aman, yang onoh bilang nggak aman. Lah, akhirnya sampai sekarang saya malah belum beli karena baby food dari Indonesia masih banyak, hahaha.

Baca juga: Panduan komplit wisata ke Jepang 

#Imunisasi

Pemerintah Jepang sangat peduli terhadap kesehatan anak. Maka imunisasi menjadi hal yang wajib di sini. Kalau tinggal di Jepang nggak usah khawatir dengan imunisasi dan biayanya karena di sini semua gratis asal mengikuti aturan.

Kapan-kapan ya saya cerita tentang imunisasi di postingan yang lain.

#Jalan-jalan

Tinggal di Jepang sebelum dan sesudah ada sinok sangat berbeda rasanya. Dulu, tiap weekend atau liburan pasti saya dan pak suami jalan-jalan sampai gempor. Berangkat tengah malam dan pulang langsung kerja juga dijabanin demi ke Kyoto, hahaha. Habis selesai jalan-jalan, pasti pertanyaan selanjutnya,

'Mau ke mana lagi, kita?'

Sekarang?

Saya dan pak suami nggak terlalu mikirin jalan-jalan karena daerah Yokohama bahkan wilayah Kanto banyak yang sudah kami jelajahi. Jadi, kalau misal kami jalan-jalan biasanya cuma nostalgia aja.

Sekarang sinok masih 9 bulan. Dia belum bisa jalan. Nggak menutup kemungkinan kalau saya dan pak suami akan mengajak sinok jalan-jalan supaya dia nggak bosan di apartemen mulu. Minimal dia nanti ngerasain naik shinkansen, hahaha.

Saya percaya kalau mengajak anak kecil jalan-jalan akan mengajarkan banyak hal. Mengenalkan alam, budaya, dan hal-hal menarik yang belum tentu ada di Indonesia.

Segitu dulu ceritanya, ya. Kalau kamu mau tinggal bareng bayi di Jepang, nggak usah banyak pikiran kayak saya. Let it flow aja, hahaha. Beneran, deh. Seru dan insyaallah apa-apa gampang. Jepang memang negara yang ramah anak. Lope lope Jepang, hahaha.

6 comments

  1. wah sekarang mba pipit dan sikecil di jepang, semoga selalu sehat ya

    ReplyDelete
  2. Mbaaak.... sini ke nagoya. Hahaha. Kalo saya penganut menyusui dimana saja dan kapan saja. Di kereta pun saya nyusuin kok. Sambil gendong si bayi trus kekepin di balik kerudung, ga keliatan mbaak. Di tempat umum juga saya masukin aja si bayi ke dalem kerudung kalo mau nyusuin. Hahahaha. Semoga kita bisa ketemu ya. Pengen uwel2 sinok gemess...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mama Nisaaa, makasih ya info2nya waktu itu. Sampai sekarang saya belum bisa menyusui di kereta. Huhuhu.

      Delete
  3. Hai.. hai mba Pipit, permisi tanya mba, ada rekomen tempat tinggal (sewa apart atau hotel) di jepang ramah buat bayi... kepengen ngajak si baby (pas 1 tahun) jalan pas bulan desember, tapi agak worry, terus untuk JR gitu baby wajib punya gak sih mba? makasih infonya ya mba... btw aku baca blog mba jadi paham klo mau nyusuin di Jepang itu fine2 aja ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau rekomen tempat nginap, maaf, saya ga ada. Saya juga mau liburan ke luar kota nyari di gugel ato hotel.com yang dekat dengan lokasi.

      Bayi ga usah beli tiket JR. Anak saya ga pernah beli tiket JR karena masih setahun.

      Makasih ya udah mampir di sini.

      Delete