Seri 90an: Buku Diary

Halo, anak 90an. Apa kabar?

Saya mau cerita ringan dan receh aja. Cerita tentang memori 90an yang masih saya ingat. Rencananya sih pengen dibikin seri tapi nulisnya entah kapan karena tergantung mood.😂Yuk, kita nostalgia sama-sama.

Dulu pas zaman saya SD, era buku diary pernah ngehit. Buku diarynya bukan untuk nulis cerita atau curhat. Tapi zaman dulu buku diary diedarkan buat diisi oleh teman-teman sekelas.

Kalau ingat isinya bikin geli sendiri. 😁 Yah, isinya biasa banget cuma biodata teman-teman sekelas. Biodata zaman dulu kayaknya komplit banget deh. Seperti nama, tempat tanggal lahir, alamat, hobi, makanan dan minuman favorit, idola, zodiak, cita-cita, dan kata mutiara. Terus ada tanda tangan dan kadang ada yang ngasih foto.

Di bagian tanda tangan biasanya saya kasih warna. Caranya, bikin gambar hati di kertas. Terus di bagian pinggir kertas  berbentuk hati dikasih crayon warna-warni.

Nah, gambar hati dipasin ama tanda tangan. Bagian pinggir kertas yang sudah berwarna digosok-gosok pakai tangan. Jadi deh tanda tangan berhias hati warna-warni.😅

Oia, bagian yang paling epik dari pengisian biodata adalah tulisan terakhir atau penutupan waktu ngisi diary. Biasanya sih berupa salam perpisahan yang dibikin pantun.

Contohnya kayak gini,

Burung Irian burung cenderawasih
Cukup sekian dan terima kasih.

Atau

Kalau ada sumur di ladang boleh kita menumpang mandi
Kalau ada umurku panjang semoga kita berjumpa lagi.

Gimana, kalian masih inget nggak?

Gambar dari IDNtimes

Dulu bentuk buku diarynya juga macam-macam. Ada yang tipis, ada yang tebal. Ada yang satu warna, ada yang warna-warni. Ada yang soft cover, ada yang hard cover. Ada buku diary yang wangi, ada juga yang nggak pakai parfum. Terus, ada buku diary yang pakai gembok, lho. Iya, saya punya buku diary yang pakai gembok, hahaha.

Sekarang kalau dipikir, buku diary pakai gembok seharusnya isinya bersifat pribadi kan. Lah, ini isinya cuma biodata teman. Terus ngapain juga beli diary yang ada gemboknya?

Sumpah kalau ingat kelakuan ini saya suka ketawa sendiri. Ya, memori zaman dulu mengingatkan kalau kita (hm, apa saya aja nih) pernah alay di zamannya.😂

Memori 90an banyak yang indah untuk dikenang dan kayaknya nggak akan lekang oleh waktu kayak lagunya Keris Patih, hahaha. Buktinya tiap tahun ada festival 90an yang diadakan di Jakarta dan mungkin di kota-kota besar lainnya. 

Kalau kamu, ada memori tentang buku diary 90an nggak?


PS: semoga saya nggak males update seri 90an yang lainnya, ya.😁 


21 comments

  1. Jadi ingat masa lalu nih mba post-nya :)))

    Saya juga generasi pengguna diary pakai gembok yang isinya biodata teman-teman, haha, kalau dipikir-pikir, kita sudah diajarkan secara nggak langsung kalau yang namanya data itu privacy jadi harus digembok biar nggak dibaca orang lain :""D selain diary, dulu juga famous binder kecil atau apa ya namanya lupa, yang bukunya kecil dan kertasnya beda-beda itu :))

    Ohya bicara soal biodata, isinya bisa macam-macam, sampai makanan kesukaan, warna kesukaan, agama pun ada (kalau yang isi kerajinan) hahahaha. Saya pun ingat pantun empat kali empat enam belas, sempat tidak sempat harap dibalas :"">

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, ada temannya. Anak 90an.

      Oia, ya, mba, bener. Kita diajarkan secara nggak langsung kalau biodata itu privasi. Zaman sekarang biodata malah disalahgunakan untuk kriminal.

      Oia, ngisi agama juga banyak, hahaha. Ya ampun, pantun itu ya. Hahaha, jadi inget masa2 SD lagi.

      Delete
  2. tukeran kertas binder sama temen temen hehe :( yang bagus tuker 2 kertas yang biasa. duh inget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, binder yang bagus punya keistimewaan ya. Dapat banyak tuh, hehe.

      Delete
  3. Wah wah.. jaman2 itu memang super seru.. Ada saja ide dan aktifitas mengisi kekosongan.. Kalau sekarang semua sibuk.. Masing-masing dengan ponselnya...

    Kalau ada sumur di ladang,
    Boleh kita menumpang mandi
    Kalau ada umurku panjang,
    Bolehkah kita menumpang mandi lagi??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, anak sekarang kebanyakan nunduk kayak saya, hehehe.

      Lho lho pantunnya kok diplesetin, hahaha.

      Delete
  4. Hadiiir mba pit #iki mah aku termasuk anak yang besar tahun 90an dan paling antusias nek bahas ginian wakakak, soale aku juga ada label 90an di laman menu bawah header

    Oke diary, ya Alloh tulung...masa ya mb pit dulu ini kan ngehits pas jaman aku mulai SMP, nah yang pada heboh tuh kita anak anak cewe,...tapi pada nyebutnya bukan diary melainkan diare,...eyaampun masa disebute buku diare, ckckck
    Terus kita kita pada seneng kalau saling tuker tukeran buat isi biodata, ntar kalau pas aku kebagian ngisi diary teman dengan biodataku sebisa mungkin aku nulise niaaaaaaat banget, sampai takkasih bonus gambar manga segala loh #walaupun gambar mangane nyontek komik serial cantik sih, ceritane aku nggambarke karakter yang punya buku diary tsb biar biodataku iki kelihatan paling mbedani dibanding yang lain hahahhahaha

    Terus pas ngisi list makanan minuman favotit kok ya suweeeee banget, alias pake mikir lama beut gegara pingin nulis yang kelihatannya makanan minuman favorite ki keren nek dibaca yang lain hahahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Woo ada juga labelnya 90an di blognya Nita, ya.

      Ya Alloh aku ketawa baca diare. Jauuuh banget, hahahahaha. Wah, kalau yang ngisi kamu enak ya Nit. Digambarin yang bagus karena kamu pinter gambar.

      Oia, makanan favorit, nulisnya 'fave' dan nyari makanan yang gaul gitu ya. Iya iya bener banget, hahaha.

      Delete
  5. Lah, kita samaaan 😀
    Dulu aku juga punya diary buat teman-teman sekolah.
    Dibedakan antara diary teman sekelas dan teman seangkatan sekolah.

    Kayak diarynya kak Pipit gitu ..
    Halaman per halamannya kuhiasi pakai spidol warna warni gambar macem2 diantara foto teman 😆

    Sekarang pun diary nya masih kusimpan 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, ada anak 90an lagi.

      Hebat, Mas, diarynya dihias gitu dan masih disimpan. Punya saya udah nggak tahu ke mana sejak kapan, huhu.

      Delete
  6. Hahahah saya dulu sering mintain binder temen cewe, buat koleksi doang wgwgw

    kalau nga buat ngisi lirik-lirik lagu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, anak cowok emang sukanya gitu, hehehe. Kalau nggak buat gambar2 doang.

      Delete
  7. Hahaha gue pernah nih punya binder gitu terus tuker-tukeran kertasnya sama temen kelas dan tetangga. Udah dituekr, terus ngerasa nggak enak akhirnya nggak ditulis.


    YA BUAT APAAAA?!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah, kenapa nggak enak? Tuh kan jadi buat apa dong tukeran? Hahaha.

      Delete
  8. mungkin di gembok itu maksudnya, biar sodara-sodara di rumah gak bisa baca, tapi kalo temen boleh (😂 saya ini mah) kalo dulu, diary itu gunanya buat nyari info soal gebetan sama nyomblangin temen 😂, tapi paling sering sih nyari tau kapan ultahnya, biar bisa ditimpuk pake tepung sama telur busuk 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oia, bisa bener juga karena dulu kita lebih dekat ke teman, ya. Wah, jadi inget juga ini. Ngepoin tanggal ultah si doi. Bener2, hahahaha.

      Duh, kasihan ya ditimpukin gitu. Tapi biasanya yang nimpukin udah nyiapin baju ganti buat dipinjam.

      Delete
  9. Wah, kalo itu buat anak cewek kali ya yang nulis diary, kalo aku tahun 90an baru lahir jadinya masih imut imut dan paling mainan kelereng saja mbak.😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kebanyakan punya cewek, Mas. Yang cowok biasanya ngisi atau minta kertas binder buat gambar.

      Delete
  10. Wah aku sukses nostalgia nih baca postingan ini. Dulu aku juga punya diary bergembok tapi isinya biodata temen-temen. Inget banget kalo diisi sama temen cowo ganteng di kelas terus dibikinin pantun kok rasanya seneng huahahaha centil banget padahal masih SD 😜

    Selain pantun, dulu hits juga bikin kepanjangan dari setiap huruf nama temen kita (apa ya sebutannya? akronim?). Misalnya, PIPIT... P- parasnya, I-indahnya, dan seterusnya gitu hahaha.

    Menjelang naik SMP, aku dan beberapa teman juga hobi tukeran diari gitu Mbaa. Jadi satu diari diisi rame-rame, seru deh. Jadi saling baca curhatan masing-masing di buku itu. Kali ini diarinya harus dijaga baik-baik jangan sampai lepas, gawattt kalo isinya bocor hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih juga mba Jane udah main ke sini. Ah iya, seneng banget kalau dibikinin pantun sama teman yang cakep. Terus diingat2 tanggal ultahnya. Dipas-pasin zodiaknya sama kita, haha.

      Oiya bikin pantun nama. Bener2. Saya malah nostalgia nih, mba.

      Buku djati bersama yang isinya curhatan saya nggak pernah ngalami, mba. Cuma teman saya waktu itu ada yang seperti ini. Kayaknya seru banget.

      Delete
  11. Saya sejak SD suka nulis di buku, tapi nggak punya diari yang lucu begitu, baru bisa beli setelah kuliah, itupun nggak kepake lama karena mulai mengenal chat dan email, jadinya lebih suka chat dan email ketimbang sibuk nulis diary.

    Sebelumnya saya lebih suka nulis di kertas gitu, jadi kami kayak chat gitu sama teman-teman, tapi by kertas.

    Saya tulis, trus kasih ke teman, dia balas, kasih ke saya lagi, pas banget kalau lagi ngantuk dan kudu dengerin guru menerangkan hahahaha

    ReplyDelete