Obrolan Sederhana

Sejak pandemi corona, saya nggak pernah lagi belanja di pasar. Saya malah punya tempat langganan belanja yang baru. Mungkin ini yang dinamakan ada hikmah di setiap musibah.😊

Saya nggak sengaja sih nemu tukang sayur yang barang dagangannya komplit kayak pasar. Tukang sayur ini letaknya cukup dekat dari komplek tempat tinggal saya. Cuma jalan kaki sekitar 5 menit.

Saya suka belanja di sini salah satu alasannya karena jalan kaki. Yak, saya suka jalan kaki apalagi di pagi hari. Tiap 3 hari sekali saya kadang belanja di sini.

Bisa aja sih saya naik motor buat belanja. Tapi bukan itu keinginan saya. Justru dengan jalan kaki saya bisa menikmati udara pagi yang masih agak segar, hahaha. Kadang, sambil menggendong si kecil, saya bisa cerita atau menunjukkan benda-benda yang ada untuk menambah kosa katanya.

Si abang sayur ini mangkalnya di komplek sebelah. Tetangga saya jarang yang belanja di sini. Jadi saya nggak kenal sama pelanggannya. Saya emang kurang kerjaan belanja di sini, hahaha.

Jika di lingkungan baru, saya kan jadi pendiam ya.πŸ˜‚ Ngomong seperlunya. Kalau nggak diajak ngobrol ya bakal diam. Apalagi belanja di komplek sebelah. Tambah anteng, deh.



Tapi ada aja kejadian yang bikin saya senyam-senyum sendiri. Jadi ada ibu-ibu yang lagi pilih cabe. Ceritanya beliau mau masak sayur asem.

Eh, tiba-tiba si ibu nanya ke saya,

"Bu, kalau sayur asem nggak pake cabe keriting kayaknya kurang meriah, yak."

Saya kaget banget si ibu nanya ini. Dengan agak kikuk, saya cuma memberi senyuman sambil mengangguk.

Lain hari, ada juga seorang ibu muda yang tiba-tiba nanya kayak gini,

"Bu, bumbu sayur lodeh apaan aja, yak?"

Hah, saya kaget. Pertanyaan yang nggak mungkin saya tanyakan ke orang lain karena saya akan nanya ke eyang Google duluan.πŸ˜†

Sebagai orang yang baik dan tidak sombong, tentu saja saya akan menyebutkan bumbunya.

"Oh, bumbunya cabe, bawang merah, bawang putih, kemiri, salam, lengkuas, bisa ditambah terasi."

Lalu si ibu muda tadi nanya lagi,

"Pake santan kan, bu?"

Oia, saya lupa saking nervousnya. Saya pun tersenyum sambil mengangguk tanda setuju.

Kedua obrolan tadi mungkin biasa banget bagi kebanyakan orang. Ah, cuma nanya cabe-cabean aja udah lebay.

Tapi enggak lho bagi saya.

Ketika obrolan sudah selesai, saya senyam-senyum sendiri. Saya mikir, hanya dengan obrolan sederhana aja bisa bikin saya hepi. Saya merasa kayak berarti bagi orang lain. Padahal pas ditanya, saya cuma kasih senyuman dan jawabannya juga ada yang kurang.πŸ˜…

Oh, ternyata di luar sana masih banyak orang yang suka nanya hal-hal sepele. Oh, ternyata ada juga ya orang yang nggak nanya ke Google. Oh, ternyata obrolan sederhana di antara ibu-ibu bisa bikin suasana di tempat belanja jadi rame, ya. Oh, ternyata selama ini saya terlalu pendiam jika bertemu orang baru. Hahaha.

Dan banyak 'oh' yang lainnya.

Tapi untuk memulai percakapan, terus terang saya masih kaku. Dan saya tetap memilih diam sambil menunggu kesempatan untuk diajak bicara.

Oh, ternyata untuk memulai obrolan sederhana, bagi saya nggak sesederhana itu.πŸ˜‚Bagaimana dengan kamu? 


31 comments

  1. Kelihatannya bagi kita sepele tapi bagi orang lain penting juga ya mbak Pipit, contohnya tuh ibu yang tanya sayur lodeh.

    Aku juga pernah ke konter pulsa gitu mau isi pulsa. Terus ada bapak bapak yang bawa hape tanya ke tukang konter. Dia mau tanya bagaimana bisa internetan. Ngga disangka tukang konternya juga ngga tahu.

    Akhirnya karena dia bingung lalu aku bantu, cuma isi APN saja sudah jalan tuh internet nya. Bapak itu senang banget bahkan mau kasih saya rokok tapi aku tolak, soalnya cuma ngisi APN internet saja masa dibayar.😊

    Tapi kalo dikasih uang sih ngga tahu, apakah akan diterima atau ditolak, soalnya aku ngga merokok.πŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, saya juga baru sadar tentang hal ini. Saat kita menganggap sepele belum tentu bagi orang lain juga sepele.

      Kalau kayak cerita Mas Agus, yang sering begitu bapak saya. Beliau suka nimbrung atau membantu orang lain yang kelihatan bingung. Biasanya bapak nyamperin dan nanya ada apa. Kalau bisa membantu, akan dibantu.

      Ahahaha, nggak semua orang merokok ya, Mas.

      Delete
  2. Mba Pipit terlalu groginya sampai lupa sebut santan :))) lucuk hihihi.

    Untung ibunya ingat harus beli santan, soalnya tanpa santan nanti bukan sayur lodeh namanya :D by the way, saya seperti mba Pipit, nggak bisa memulai pembicaraan apalagi sama strangers. Tapi kalau diajak bicara atau ditanya, maka akan saya jawab tentunya sebisa saya :)) meski kadang kebanyakan pertanyaan itu justru saya nggak tau jawabannya *begini ini nih generasi Google, jadi harus tanya simbah Google dulu buat cari jawaban* dan jadi sadar, kadang kita sudah lupa bagaimana caranya bertanya padahal dulu kalimat malu bertanya sesat di jalan itu sering digaungkan :"D

    Eniwei, saya merasa hangat baca cerita ini mba, hal-hal sederhana yang mungkin sudah jarang kita rasakan. Sepertinya saya harus mulai belajar soal bahan-bahan masakan, siapa tau ada yang tanya ke saya waktu saya belanja :))) siap-siap dulu saja jawabannya, meski yang tanya belum tau siapa dan kapan hahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, saya grogi, hehehe. Parah nih sekarang diriku, Mba.

      Sebenernya seneng kalau ada yang tanya. Terus kadang bingung sendiri kalau misal nggak tahu jawabannya. Yup, saya juga generasi Google. Pernah kesasar pakai Google map. Ketemunya jalan buntu. Mau nanya orang sungkan. Akhirnya kembali ke jalan yang biasa dilewati. Kadang Google nggak tahu kalau jalan ditutup karena ada hajatan, hahaha.

      Terima kasih, Mba. Saya emang suka nulis hal-hal sederhana.

      Delete
  3. kalau saya sekarang belanja sayurnya yg onlen2 gitu mbak,, lebih mahal jatuhnya tapi yaa gimana kondisinya lagi begini..

    besok2 coba lebih aktif memulai pembicaraan duluan mbak,, gantian giliran tanya resep ke ibu2 yang lain ahaha..

    -traveler paruh waktu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau onlen, saya pesan ke abang sayur atau tetangga, Mas. Tapi kadang pengen belanja langsung, hehe.

      Ahahaha, siaaap, laksanakan. Tapi kayaknya saya belanja lihat resep dulu deh di Google. Ngelist apa yang mau dibeli, hehe.

      Delete
  4. Halo Mbak Pipit. Salam.
    Sepertinya saya baru pertama kali berkunjung ke sini. Mohon izin berkunjung dan berkomentar ya. Hehe.

    Nampaknya memang sejak segalanya bisa dilakukan sendiri dengan bantuan internet, komunikasi melalui obrolan ringan dengan sesama yang tak kita kenal semakin jarang dilakukan. Apalagi banyak juga orang jahat yang memanfaatkan kebaikan orang lain untuk menipu atau melakukan tindakan kejahatan lainnya, terutama di dalam suatu perjalanan jauh.

    Lain kali coba Mbak yang mulai duluan, siapa tau jadi akrab. Kata orang, kerabat terdekat kita ya sebenarnya para tetangga itu, termasuk yang rumahnya di komplek sebelah. Hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo, Mas Agung, salam kenal. Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar di sini.

      Iya, sekarang banyak yang menjadi generasi menunduk karena lebih dekat ke gadget, termasuk saya. Jadi kadang nggak peduli sama lingkungan sekitar, huhuhu.

      Kalau sama tetangga yang sudah kenal, biasanya saya nggak canggung menyapa duluan. Kalau belum kenal, saya lebih banyak diem, Mas. Padahal mereka adalah kerabat terdekat kita, ya.

      Terima kasih, Mas, untuk remindernya.:)

      Delete
  5. Huhuhu, saya belanjanya agak jauhan di luar kompleks, dan zaman pandemi ini sungguh sulit banget, karena anak-anak minta ikut sementara saya nggak berani ajak anak-anakkeluar, parno aja bawaannya :)
    Jadinya nggak ada obrolan-obrolan kecil kayak gini :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belanjanya pakai APD mbak biar aman, tapi nanti bisa jadi viral dan malah jadi bahan obrolan.πŸ˜‚

      Delete
    2. hahahaha bahan rumpian :D

      Delete
    3. @ Mba Rey: Nggak papa, Mba Rey. Nanti kalau keadaan sudah membaik, bisa belanja di luar komplek. Siapa tahu nanti ada obrolan ringan di sana.:)

      @Mas Agus: Hahaha, malah ribet dan jadi bahan rumpian ibu2 belanja.

      Delete
  6. Aku ikut geli kebayang kak Pipit senyum malu - malu manis manja .. xixixi 😁

    Lain kali kalo ada buk ibu yanng tanya "masak cah kangkung, pakai kangkung ngga ?".
    Jangan lupa jawab "Ngga" ya .. , hahaha πŸ˜„

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakakakakak, jangan dong, bagusnya jawab " enggak, pakainya bayam sama akar kangkung hahahaa

      Delete
    2. @Mas Him: Saya malah geli sendiri baca komen ini, hahaha.

      @Mba Rey: Hahaha, ini lagi malah ditambahin. Eh, kalau bayam dan kangkung dimasak barengan mereka enak nggak sih? Atau malah ribut di wajan? Hehehe.

      Delete
  7. Aku pun ikut senyum-senyum gara-gara baca tulisan Mba Pipit yang ini hihi

    Dulu aku pun bukan tipe yang bisa memulai small talks dengan orang lain apalagi dengan strangers. Tapi sejak kerja jadi barista mengubah segalanya. Aku harus terbiasa menyapa customer yang datang, mengajak mereka ngobrol dan bahkan ada yang nyamperin aku ke area bar hanya untuk ngobrol singkat. Awalnya aku pun kaku, Mba. Tapi lama-lama senang juga sih bisa berbagi cerita dengan orang lain (:

    Btw, soal obrolan di tukang sayur ini ngingetin aku waktu aku belanja di tukang sayur seberang sekolahan anak. Waktu lagi liat-liat sayur, tiba-tiba ada ibu-ibu paruh baya nyeletuk, "Neng, beli tomatnya tuh, seger-seger." Yang tadinya nggak pengen beli tomat gara-gara si ibu ngomong jadi beli deh hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya pun masih suka geli sendiri mba kalau ingat kejadian ini.

      Kalau saya malah kebalikan. Dulu rame sekarang jadi pendiam, hehe. Sampai sekarang pun juga masih kaku kalau ngajak ngomong duluan kecuali ke orang yang benar2 dekat.

      Nah, iya, saya juga sering banget kayak gini. Beli karena orang lain bilang bagus, hehe.

      Delete
  8. Betul banget, terkadang hal yang sepele bisa menjadi pertanyaan yang tak pernah diduga.. Dari hal ini pun jadi belajar banyak, apaabila pengen ngajak orang ngobrol ya tanya tanya begini. Tapi tetap juga dipastikan siapa yang diajak berbicara, karena banyak juga orang yang gak suka ditanya yang sebenernya sepele banget. Jadi yaa tetep liat situasi hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, bener banget, Mas. Kadang hal2 sepele bisa jadi pembuka obrolan. Tapi seringnya saya suka bingung kalau memulai obrolan karena nggak tahu lawan bicara bakal suka ditanya seperti ini apa enggak. Takut responnya di luar dugaan, hehe.

      Delete

  9. Minal aidzin wal Faidzin mohon maaf lahir dan batin ya mbak Pipit. Mohon dimaafkan segala salah selama ini dalam ngeblog πŸ™πŸ™πŸ™

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama2, Mas Agus. Saya juga minta maaf jika dalam blogging ada kata2 yang kurang berkenan.πŸ™

      Delete
  10. Hihihi, sebenernya bukan hanya ngobrol seperti itu aja yang bermakna setiap ke warung sayur mba. Kadang kita juga bisa dapet resep rahasia, info bansos2 yang gak nyampe atau yang dirahasiakan πŸ˜…

    Cukup mendengarkan dengan seksama tanpa perlu bersuara, banyak banget info2 jitu yang didapat dan rekomen2 dari ibu2 yang berpengalaman.

    Tapi disini no gosip mba(padagpada berani) karena para tetangganya rata2 masih keluarga semua, ntar kalo ada salah satu tetangga yg denger, yang mana dia ternyata sepupu yang digosipin dan kitanya gak tau, bisa berabe ituh 🀣

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, saya juga pernah mendengar obrolan soal bansos, Mba. Kadang malah dengar ada penjual yang terkena hipnotis dan kehilangan motor. Saya diem aja tapi ngeri dengernya, hehe. Jadi tambah info.

      Wah, iya, saya pernah tinggal di lingkungan seperti itu, Mba. Iya iya bener banget. Harus jaga lisan. Kalau nggak bisa jaga lisan, kitanya yang berabe, hehehe.

      Delete
  11. kadang yang sederhana itu muncul dari hal-hal yang rumit dan kompleks.. ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hm, iya juga sih. Hal2 yang rumit kenapa nggak disederhanakan aja, ya.:)

      Delete
  12. Sama, aku juga gak pandai buat mulai percakapan xD Tanpa google kadang jadi lebih seru sih, lebih kerasa human touchnya. Betapa hal-hal sepele bisa ngelead ke pertemanan atau hal yang lebih besar. Oh iya, kalau aku sih belanja sayur via online selama pandemik ini. Didrop di lobby saja, baru sorenya diambil :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya akhir2 ini jadi pendiam, Mba. Yup, tanpa Google kadang terasa lebih seru tapi untuk memulainya kadang saya bingung, hehe.

      Kalau online, saya kadang2, Mba. Tinggal WA ke abang sayur atau ke tetangga. Tapi kadang saya suka kangen belanja sendiri di abang sayur.

      Delete
  13. Waah kayanya kok kebalikannya aku ya mba :( aku bawel banget. Mungkin di percakapan itu aku lebih ke ibu2 yang nanya2. Kadang udah browsing berkali2 tapi nyampe kang sayurnya lupa, atau gak percaya sama yg ada di internet. Kalo nanya ke ibu2 langsung kan bisa nanya lagi kalo misalnya gagal atau gimana. Dan bisa lebih banyak konsultasi. Kalo nanya google kan kadang gak lengkap, google kadang tidak menyediakan solusi atas kegagalan yang kita lakukan. Gitu siiih...
    Btw salam kenal mbaa, kayanya kunjungan pertamaku di sini πŸ˜‰

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo, Mba Mutiara. Salam kenal dan terima kasih ya sudah berkunjung di sini.

      Kadang sifat seperti Mba Mutiara enak juga diterapkan di abang sayur. Lebih terasa dekat dan hangat dengan ibu2. Tapi untuk bersikap seperti itu, saya sekarang malah malu sendiri. Heran deh saya. Jadinya kaku.:(

      Delete
  14. Sama dong mbak pipit, bagi saya memulai ngobrol juga nggak sesederhana itu. Kalau nggak jelas-jelas diajakin ngobrol ya udah saya jadi patung ajaπŸ˜‚
    Atau kalau nggak merasa pengen ngomong yaudah diem-diem bae di tempat. Tapi kalau ada yang ngajak ngobrol duluan saya pasti sueneng banget😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, kita samaan, Mba. Meski diem tapi kalau ada yang ngajak ngobrol kitanya seneng ya, Mba.:)

      Delete