Tentang Bekal untuk Suami

Beberapa waktu lalu #BekalUntukSuami sempat jadi trending topic di Twitter Indonesia. Saya cuma membaca sekilas mengapa hal tersebut bisa jadi trending topic. Oalah, ternyata ada netizen di Twitter yang memberi komentar negatif tentang bekal untuk suami. Hhmm, rakyat Twitter mah gitu. Pasti ada aja yang dicela.πŸ˜‚

Saya sempat heran sih sama hal ini dan cuma bertanya dalam hati,

'apa salahnya jika istri menyiapkan bekal untuk suami?'

Oke..oke..saya nggak mau komentar lebih banyak tentang keriuhan tersebut. Gara-gara hal ini, saya malah dapat ide menulis tentang bekal untuk suami.πŸ˜†

Kalau ngomongin bekal untuk suami atau wabil khusus bekal ke kantor, sebenarnya ini merupakan hal yang biasa di keluarga saya.

Dari dulu, orangtua saya selalu membawa bekal ke kantor. Tiap hari mereka pergi ke kantor pasti bawa bekal. Bekal yang dibawa cuma masakan sederhana yang dimasak ibu di rumah. Contohnya sayur asem, sop, tumisan, tempe, tahu, ayam, ikan, dan sambal.

Meskipun bekerja, setiap pagi ibu selalu memasak dalam porsi besar supaya cukup untuk sehari. Masakan ibu cuma biasa aja, bukan masakan yang bahannya mahal. Meski sederhana tapi kenapa ya masakan ibu selalu terasa enak.😍

Tiap selesai memasak, ibu selalu menyiapkan bekal. Biasanya bekal tersebut untuk ibu sendiri, bapak, dan saya.

Waktu saya masih kerja di Semarang, tiap hari saya bawa bekal. Gara-gara bekal, saya sering berantem sama teman kantor karena rebutan lauk atau sambel. Ya gitu deh perilaku teman-teman saya kalau ada makanan apalagi yang gratisan.πŸ˜‚

Hhmm, sekarang hal itu jadi kenangan yang indah. Haduh..haduh..saya malah kangen sama partner in crime zaman masih ngantor.😣

Beberapa bekal yang sempat difoto

Setelah menikah, kebiasaan membawa bekal masih saya lakukan. Bukan untuk saya tapi untuk pak suami tercinta.😍

Dulu pas kerja di Jakarta, saya nggak pernah bawa bekal karena saya dapat makan siang di kantor. Meskipun demikian, tiap hari saya bangun pagi masak untuk sarapan dan bekal suami. Sama kayak ibu, masakan saya juga sederhana dan nggak ribet. Dan emang kemampuan memasak saya biasa aja, ding.😁

Bagi saya, memasak itu life skill karena suatu saat nanti kita pasti akan membutuhkan ini setidaknya untuk bertahan hidup. Terbukti, kan, banyak netizen yang heboh ketika ada artis cewek yang baru menikah dan posting di IG story bahwa dia nggak bisa masak nasi dan mie instan. Untungnya, si suami masih bisa masak mie instan.

Mbaknya beneran nggak sih? Atau ini cuma gimmick?

Yah, semoga Mbanya bisa segera masak mie instan dan masak nasi yang tinggal nyetekin di rice cooker.πŸ€—

Bekal yang sederhana

Menjalani pernikahan selama 10 tahun, selama itu pula saya menyiapkan bekal untuk suami. Hampir setiap hari saya selalu membawakan bekal. Kadang kalau pas saya lagi bosen atau suami ada acara kantor, ya saya nggak nyiapin bekal.

Alhamdulillah, suami saya orangnya gampang dan nggak neko-neko. Apa yang dimasak sama istri ya bakal dimakan. Tapi kalau masakannya agak gimana gitu, pasti dia komen. Kadang keasinan atau malah kurang asin. Hahahaha, ya gitu deh saya kalau masak.πŸ™ˆ

Bagi saya, membuat bekal untuk suami adalah salah satu bentuk tanda sayang dan cinta. Sama kayak cinta, bekal dibikin simpel aja. Eciyeee..😁Bikin bekal sebaiknya disesuaikan dengan anggaran rumah tangga dan skill memasak. Oia, jangan lupa ditambah dengan bumbu cinta, ya. Aseekk.πŸ˜‚

Eh, jangan salah, lho. Kalau saya lagi bete ama pak suami, ini ngaruh ke masakan. Kalau lagi bete, biasanya masakan saya cenderung asin dan lauknya cuma telur rebus. Itu pernah saya lakukan saking saya marah sama keputusan suami. Tapi pak suami tetap makan bekal sampai habis.πŸ˜…

Meski terkesan agak ribet, sebenarnya ada banyak keuntungan ketika pak suami membawa bekal.

Dengan membawa bekal, suami saya lebih efisien saat jam istirahat. Dia nggak perlu mencari makanan di luar dan nggak perlu antre beli makanan. Jadi waktu untuk santai lebih banyak.

Bekal juga menolong banget saat musim hujan. Pak suami nggak bingung mau makan apa atau harus hujan-hujanan untuk cari makan siang.

Berkat bawa bekal, setidaknya saya bisa menyediakan makanan yang lebih higienis karena kadang saya ngeri dengan kebersihan makanan yang dijual di pinggir jalan. *tumben lagi bener*πŸ˜‚

Dan, tentu saja dengan bekal bisa menghemat anggaran jajan. Ini seriusan. Kalau dihitung, anggaran makan siang selama sebulan jumlahnya bisa untuk happy-happy sekeluarga.*mamak irit*πŸ˜‚

Seiring berkembangnya teknologi dan media sosial, kebiasaan membawa bekal beberapa tahun terakhir jadi trend. Banyak banget orang yang dulunya nggak bawa bekal sekarang jadi lebih sering bawa bekal dari rumah. Supaya lebih afdol, bekal ditata rapi dengan peralatan yang kece, difoto dan diposting di media sosial terutama Instagram.

Bahkan menyiapkan bahan makanan yang dulunya biasa aja sekarang jadi trend dengan judul food preparation atau food prep. Foto-foto food prep dengan tampilan kulkas yang rapi jali memenuhi feed Instagram.

Dengan berbagai hashtag, kita bisa mencari ide bekal di media sosial. Foto-foto bekal yang instagramable sukses bikin netizen bilang dalam hati,

'Ih, bekalnya sehat banget. Pengen nyontek deh.'

'Bekalnya kayaknya simpel deh, pankapan bikin, ah.'

Atauuuu

'Ih, kok tempat makannya lucu sih. Bisikin dong, Sist, belinya di mana.'

'Lho, ada koleksi Tupperware yang baru! Beli aaah.'

Hayoooo, buibu yang baca ini pernah merasa kayak gini, nggak? Hehehe. Tooosss dulu, yuk. Kita berpelukan.πŸ˜†

Jujur ya saya selalu mupeng tiap lihat foto-foto bekal yang ada di IG. Tapi kadang saya sering ngomong dalam hati,

'Bekal segitu mah suamiku nggak kenyang.'

'Tempat makannya kayaknya bocor deh kalau dikasih sayur berkuah.'

Tapi..tapi..apa pun foto bekal yang ada di Instagram atau di media sosial yang lain, saya kasih jempol. Karena sebagai istri dan ibu, saya tahu menyiapkan bekal butuh effort yang lumayan. Apalagi kalau mau dipajang di media sosial, effortnya bisa berkali lipat.

Saya tahu rempongnya memilih menu, memilih sayuran saat belanja, menyiapkan food prep, memasak, dan menata hasil masakan yang rapi supaya tampilan bekal kece saat difoto. Semua butuh usaha yang lumayan menyita waktu dan tenaga.

Kadang nih ya, bekal udah tertata rapi dan siap difoto ternyata cuaca mendung sehingga pencahayaan kurang. Hahaha, ini true story banget nih saya.πŸ˜‚

By the way, saya pernah berada di masa-masa seperti itu. Hampir tiap hari pamer bekal untuk suami di Instagram. Saya cuma kasih nama masakan aja. Nggak sanggup kalau harus nulis resep di IG juga.πŸ˜‚

Meskipun demikian, ada juga lho follower yang nanya resep sayur atau lauk yang saya posting. Ada juga yang nanya cara memasak nasi merah  supaya lunak.

Lama-lama saya merasa bahwa masakan saya cuma itu-itu aja. Terus bosen dan nggak pernah posting bekal di IG lagi, hahaha.

Makanya ketika ada orang yang rutin pamer bekal bahkan mereka juga menuliskan nama masakan dan resepnya di Instagram, lalu follower mereka makin lama makin banyak, itu hal yang wajar. Jerih payah mereka terbayar. Apalagi kalau mereka sampai jadi selebgram, diendorse produk makanan dan peralatan masak, itu berkah yang luar biasa.

Mereka adalah ibu-ibu yang bisa memanfaatkan media sosial dengan baik. Pamer iya, ngasih info ke follower iya, dan dapat duit pula.😍 

Aduuuuuh, saya suka salut dan iri dengan ibu-ibu yang hebat seperti itu. Kayaknya saya nggak bakat deh karena jarang posting di media sosial kecuali cuap-cuap aja di blog ini.πŸ˜‚

Buat ibu-ibu yang masih suka membawakan bekal untuk suaminya, tetap semangat ya! Kalau lelah, udah sekali-sekali nggak papalah jajan. Yang penting kita happy menyiapkan bekal untuk suami, ya.😍

Ada perasaan seneng yang tidak bisa diungkapkan saat suami memuji masakan kita. Meski cuma WA,

'Bu, masakannya enak.'

Dapat pesan WA yang sederhana kayak gitu aja hati saya senengnya bukan main. Rasanya kayak lelah kita terbayar dan makin semangat nyiapin bekal untuk pak suami esok hari, esoknya lagi, dan lagi.😍

By the way, teman-teman ada yang suka bawa bekal juga nggak?

28 comments

  1. Saya jaman sekolah jarang bawa bekal mba, ibu saya sibuk soalnya πŸ™ˆ saat SD atau SMP sih nggak ada teman-teman yang bawa bekal jadi biasa saja kalau nggak bawa, while saat SMA lumayan banyak teman bawa bekal nah disitulah saya baru merasa ingin punya bekal πŸ˜‚ cuma berhubung ibu sibuk, saya jarang bisa bawa bekal dan ended up makan di kantin sekolah πŸ˜…

    Terus setelah sudah ada asisten sendiri, baru bisa bawa bekal ke mana-mana even saat pergi abroad karena si mba asisten jago masak (biasa saya bawa stock kayak rendang, etc.) 🀣 jadi saya salut sama ortu atau pasangan yang bisa membuat bekal untuk keluarga karena menurut saya itu nggak mudah 😍 hehehe.

    Saya pribadi juga nggak membuat bekal untuk pasangan kecuali masak sarapan. Sebab dia dapat makan siang dan malam dari kantornya. Jadi saya paling hanya buatkan juice atau kasih sangu cookies (beli tentunya) untuk camilan πŸ˜† eniho, foto bekal makanan mba Pipit cakep cakep dan makanannya looks deliciousssss ~ semangat terus mba, dedikasi mba untuk keluarga sangat ruarrr biasa πŸ₯³πŸ’•

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samaan, Mba Eno. Jaman sekolah saya juga jarang bawa bekal. Pernah sesekali itupun kalau pulangnya sore. Biasanya dulu cuma bawa Indomie, hahaha.

      Nah, punya asisten yang pintar masak kudu dimanfaatkan dengan baik ya, Mba. Enak kalau gini. Apalagi kayak asistennya Mba Eno yang bisa bikin macem2. Kebalikan sama saya, Mba. Kalau keluar kota biasanya malah jajan, hahaha.

      Wah, enak ya kantor suaminya Mba Eno bisa dapat maksi dan makan malam di kantor. Kalau gini ceritanya, saya juga kayak Mba Eno, cuma bikin sarapan.

      Sebenernya skill memasak saya biasa banget, Mba. Masakan cuma muter di situ2 aja dan rasanya juga gitu deh.πŸ™ˆ Bikin bekal utamanya biar irit sih, Mba, hahaha.

      Terima kasih, Mba Eno untuk apresiasinya.πŸ˜ŠπŸ™ Mba Eno juga luaaaarrr biasaaaa..😍😍😍

      Delete
  2. biasanya suami gak mau bawa bekal, setelah adanya si covid ini pas masuk kerja lagi jadinya bawa bekal deh...nyiapin kadang2 kl mba pulper gak masuk..hi hi hi tapi gak pernah bagus gitu motonya ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oia, gara2 corona sekarang banyak orang yang bawa bekal ya. Enak nih Mba Fitri ada asisten juga, hehehe.

      Mba Fit, itu fotonya karena mau dipamerin aja di IG. Sekarang mah babay. Bisa bawain bekal udah bersyukur banget. Nggak sempet moto2 lagi.πŸ˜‚

      Delete
  3. Wakwak dirimu mengikuti gzp ya, Mbak.
    Itu kemaren yang mi instan heboh apa banget deh. Trus dikonfirm kalau itu cuma prank, idih bodo amat -,-

    Wiii rajin ya Mbak dirimu bikin bekal~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enggak, Na. Cuma banyak yang bahas di Twitter jadi bingung ngomongin apaan sih, hahahaaha.

      Oalaah, jebul prank to?? Hhhmmm..

      Bukannya rajin. Mergo wes biasa, Na. Ben irit, hahaha.

      Delete
  4. Halo perdana mampir. Biasa bawa bekal dari kecil jadi bikin bekal sudah biasa. Heran juga kenapa itu diributkan ya kemarin. Mungkin karena bekalnya selengkap cateringan jadi pada syok..hahaha. Aku lebih suka bekal secukupnya saja yg penting padat gizi.Kalau kebanyakan suka bikin kenyang mata duluan atau jadi tersisa. Setuju soal makanan itu lifeskill. Cuma kalau akhirnya berakhir jadi saing-saingan atau ajang pameran menurutku nggak sehat juga sih. Menurutku lho ya..karena jadi kehilangan esensi dari membuat bekal itu sendiri. Study menunjukkan kalau kenikmatan makan jadi berkurang jika kita foto2 dulu nggak langsung dimakan...hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo, Mba. Kayaknya ini nggak perdana deh, Mba. Sebelumnya udah mampir dan Mba Phebie sudah say hello di 'about me' hehehe.

      Iya, saya juga heran. Kenapa ya cuma bikin bekal aja pada ribut, hahaha. Mungkin bekalnya terlalu komplit plus bagiin resep juga kan? Entahlah, hahaha.

      Betul, Mba, kalau bekal hanya dijadikan ajang pamer nggak baik. Kalau sama study nya, saya setuju banget. Hahaha, udah kenyang duluan lihat makanan sebelum difoto.

      Delete
  5. Aneh saja ya, masa seorang istri menyiapkan bekal makanan untuk suaminya diributkan, benar benar deh netizen Indonesia.πŸ˜‚

    Kalo saya jarang bawa bekal makanan waktu kerja karena tempat kerjanya dekat mbak, paling lima menit sudah sampai rumah. Istri biasanya sudah menyiapkan tempe mendoan yang anget, jadinya enak langsung dimakan.πŸ˜„

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mas, sungguh menghermankan ya. Lha kok malah saya impor kalimat di blognya Mas Agus.πŸ˜‚πŸ™

      Lha, enak banget kalau tempat kerja dekat rumah. Bisa makan fresh anget2 gitu.

      Delete
  6. Hahaha auto reflek kebayang gimnaa keasinan rasa masakannya kak Pipit saat bete πŸ˜…!.

    Hayuuk jaga terus good moodnya biar hasil masakannya tetep dapat pujian dari pak suami 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak usah dibayangin, Mas Him. Wes kalau keasinan nggak enak blas, hahaha. Namanya juga bete, Mas. Pembalasan.πŸ˜‚

      Saya kalau masak masih beda2 rasanya. Nggak pinter masak soalnya.

      Delete
  7. Wakakak pas lagi moody bekele telur rebus , mba pipit lucuuu kawai hahah

    Hemmb, ini tema yang rame kemaren ya, sejujurnya tadine aku ga tau, abis baca blognya yoga jadi tahu, hahaha, trus dikasih beberapa klue di post mba pipit malah nggarai penisirin hahahha


    Btw samiiii mb pit, ku yo nek mandeng ibu ibu fokus di food prep dan bekelan di ig njuk akhire bisa endorse n dapat pundi2 rupiah dari situ ikutan seneng, apa yahm rasanya ilmune sik dishare bermanfaat kok, aku ae seneng mandeng foto isine bekel makanan, po meneh sik menune kayak masakane mba pipit, kelihatan masakan sehat tapi yo tetep wuinukk hihihi
    Jadi klo yang akhirnya difallaw banyak wong , ditanya tanya n dapat tawaran bisnis, ku ngerasa mereka layak hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau lagi bete males ngapa2in jadi kasih lauk seadanya aja.😁

      Oh ya? Mas Yoga nulis tentang keriuhan di Twitter juga ya. Maklum, sekarang aku nyari info di Twitter aja. Cuma sekilas aja ben nggak kudet banget.

      Nah, mereka yang bisa memanfaatkan medsos dengan baik, kayaknya enak ya. Bisa dapet duit. Padahal di balik itu mereka juga rempong karena banyak yang diurus.

      Delete
  8. Eh kadang aku yo seneng model box makanan apa aja, kadang nemu sik premium anti tumpah2 untuk sayur kuah njuk ku pengen tuku juga box makanane
    Tapi anggere nemu foto sik box makananne sederhana, asal sayurane n lauke ketok enak juga bikin ngiler hahahah #lah aku mah makanan bae fokuse wkwkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaaa, kalau ngomongin tempat makan, aku pernah tertipu. Katanya anti bocor, ternyata pas dikasih kuah bocor, terus suamiku nggak mau pakai lagi.πŸ˜…

      Makanan memang nggarai pengen ya.πŸ˜‹πŸ˜‹

      Delete
  9. Saya dari jaman sekolah sampe sekarang udah 8 tahun kerja hampir selalu bawa bekal mbaa. Soalnya lumayan juga sih, penghematan kelas berat dah pokoknya kalo udah bawa bekal. Minimal keinginan untuk melipir ke kanan kiri jadi agak berkurang.

    Taun depan rencana mau nikah, semoga aja istri daku fintar masak ya agar daku tak ferlu refot-refot masak mie instan tengah malem hehehe

    -Fajarwalker.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alasannya sama kayak saya, Mas. Biar irit, hahahaha.

      Waaah, semoga semua urusannya dilancarkan sampai hari H, Mas. Saya doakan semoga istrinya Mas Fajar fintar masak dan menyiapkan bekal untuk Mas Fajar.😊

      Delete
  10. Hihi aku tau nih drama perbekalan istri untuk suami itu, soalnya sempat heboh juga di Quora. Aku sampai geleng-geleng kepala, bikin bekal buat suami dibilang berlebihan dan terlalu baik itu maksudnya gimana sih 🀦‍♀️

    Eniweiii, sejak kecil aku anak bekal banget, Mba. Mamaku rutin masakin bekal buat kami semua untuk ke sekolah. Sampai SMA pun waktu masih tinggal bareng almarhum nenek, beliau yang bikinkan bekal. Bekalnya simpel, tapi tuh enak. Apa karena merasa disayang yaa hihi

    Sekarang punya suami plus anak yang udah sekolah mau nggak mau harus rajin siapin bekal juga. Sebelum pandemi, yang biasa masakin bekal suaminya ada Mba, karena suami harus pagi-pagi berangkat kerja. Cuma setelah new normal ini, suami berangkat siang jadi aku punya waktu lebih banyak untuk masakin bekal suami. Sama kayak Mba Pipit, rasanya ingin terbang waktu suami WA di siang bolong, "Emang beda ya dimasakin istri, enak." πŸ™ˆ

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lho, drama bekal sampai di Quora juga, to?πŸ™ˆ Iya, saya juga geleng2 baca yang komen negatif.😁

      Wah, Mba Jane juga udah biasa bawa bekal, ya. Ada keasyikan tersendiri saat bawa bekal buatan ibu. Dan saat bisa bikin bekal buat suami apalagi suami senang, rasanya seneng banget, ya, Mba. Jadi tambah semangat bikin bekal buat suami.😍

      Delete
  11. Yang ramai itu yang bawa-bawa kesetaraan perempuan dengan embel feminisme. Saya juga ngga terlalu ngikutin sih, tapi kayaknya ramai sekali.

    Kalo ngomongin bekal, cukup banyak yang bisa diceritakan. Mulai dari film favorit yang sentralnya tentang bekal. Tapi in my exprience adalah pas jaman sekolah. Karena dapat sistem full day, saya sering bawa bekal. Meski sederhana, tapi seru karena di sekolah sering tukar-tukaran lauk 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mas, saya juga nggak terlalu ngikuti berita tersebut. Cuma baca sekilas aja. Sudah terlalu lelah dengan apa2 harus didebat, hehehe.

      Hm, film tentang bekal saya jadi ingat film India 'Lunch Box'.

      Wah, seru banget bisa tuker2an lauk sama teman sekolah. Kebayang banget deh masa2 yang membahagiakan tersebut.πŸ€—

      Delete
  12. Zaman aku msh sekolah aku srg dibawain bekal Ama mama. Trus pas SMU di kota lain, ibu kosku dibayar lebih tp diminta utk bikinin aku bekal stiap hari. Sampe aku kerja , terbiasa juga dibawain bekal Ama asisten rumah tangga. Alasan kenapa aku bawa bekal LBH Krn aku ga suka panas2an kluar, jd kalo bawa bekal bisa ttp makan di kantor :p. Apalagi pas kerja di kawasan pondok indah dan Sudirman. Duuuuh mahal semuaa hahahah.

    Nah kalo suami beda. Dia ga suka dibawain bekal. Malah nolak. Alasannya, wktunya istirahat dia pgn jalan kluar justru, supaya bisa refreshing drpd liat kantor Mulu :p. Makanya dia ttp cari makan di luar Ama temen2 ya mba. Ya sudahlah, ada bgusnya, aku g pusing mikirin bekal hahahaha. Palingan bekal utk anak2 aja sih :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Fanny, jaman sekolah bawa bekal pasti seru banget ya. Saya pernah sesekali kalau pulang sore. Waktu itu rasanya kenyang banget kalau bawa bekal dari rumah karena ibu saya biasanya bawain porsi banyak, hehehe.

      Wah, orangtua mba Fanny perhatian meski beda kota sampai nitip ke ibu kos membuatkan bekal.

      Nah, alasan suami saya bawa bekal juga hampir sama kayak Mba Fanny. Dan, harganya kalau dihitung lumayan juga ya, hehehehe.

      Banyak juga orang yang nggak bawa bekal alasannya kayak suami Mba Fanny. Dan mereka lebih suka ngobrol bareng temen di luar. Suami saya kalau lagi bosen juga nggak mau bawa bekal. Jajan juga sesekali.😊

      Delete
  13. Biasa ya, orang twitter itu aneh-aneh, saya yang lebih familier dengan facebook yang katanya buat orang tuwah aja, merasa twitter itu kebanyakan orang bacot doang *astagahhhhh :D

    Makanya lambangnya burung endut, nggak kayak traveloka burungnya langsing kebanyakan explore bukan omdo :D

    Sebagai yang suka ngomong tapi ngomongin diri sendiri memang merasa twitter itu apa ya, nggak nyaman buat saya.
    Kayak itu yang komen negatif buat bekat, sebenarnya dia cuman mau curcol, sayangnya ngelibatin orang lain.

    Mungkin suaminya orang nyebelin, jadinya marah ke orang lain yang suaminya baik hahahaha.

    kalau masalah bekal, saya menyerah.
    Jaraaanggg banget bawa bekal.

    Kecuali pas tinggal di rumah mertua dulu waktu masih kerja, tiap hari mah bawa bekal karena mertua rajin masak.
    Klau paksu nggak bawa bekal, mereka dapat makan dari kantor soalnya.

    Btw konsep masakan sederhana itu agak membingungkan buat saya, menurut saya sayur asem itu nggak sederhana sih, bikinnya lumayan ribet hahaha.
    Yang sederhana itu sayur bayam bening, cah kangkung, sederhana bikinnya.
    Lauknya ikan goreng pakai bumbu jadi, tinggal lumuri ikan, lalu goreng, sudah deh hahahaha.

    Kalau bekal yang difoto Mba Pipit tersebut mah menurut saya nggak sederhana, effort rempongnya mah kerasa hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Orang2 di Twitter memang lebih berani dan aneh karena ada aja dicari celah negatifnya.

      Mungkin saya sama kayak Mba Rey waktu tinggal sama mertua. Karena tiap pagi ibu saya masak, jadi sekalian aja bawa bekal, hehehe.

      Masakan saya sederhana banget, Mba Rey. Karena bahannya murah meriah dan prosesnya mudah kok. Kalau saya jarang pakai bumbu instan, Mba. Lebih suka ngulek, hehehe.

      Kadang saya merasa bahwa postingan bekal di IG lebih wah dan kekinian jadi minder posting di sana. Soalnya masakan saya itu lagi itu lagi.πŸ˜‚

      Delete
  14. Sampai sekarang, saya masih membawa bekal dari rumah. Yayang biasanya bangun lebih pagi dan kemudian menyiapkan bekal untuk saya bawa ke kantor.

    Bukan sebuah hal yang baru karena kami sudah melakukannya sejak menikah pertama kali.

    Buat saya lebih hemat dan juga bersih. Bukan hanya karena lebih hemat, tetapi rasanya jelas jauh banget daripada harus membeli di warteg atau warung saja. Lebih bersih lagi.

    Selama pandemi ini, bawa bekal itu justru membuat hadir rasa tenang.

    Entahlah apa yang dipermasalahkan warga Twitter, saya capek melihat kenapa orang kok senang banget jadi julid seperti itu. Tapi, kalaupun mereka mau ribut ya sono..bodo amat, saya tetap akan bawa bekal dari rumah.

    Memang sih, kadang kalau yayang sakit atau bangun telat, saya tetap beli di luar, tetapi tidak sering. Bekal dari rumah selalu ada di tas.

    Saya juga sering bilang makasih kepada si Yayang dari kantor setelah makan. Bagaimanapun perjuangannya bangun pagi dan menyiapkan bekal untuk saya itu sesuatu yang luar biasa sekali.

    Buat saya itu bensin dan cambuk untuk terus berjuang demi orang-orang yang saya sayangi dan menyayangi saya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga sama kayak Pak Anton dan Yayangnya. Menyiapkan bekal sejak pertama nikah. Memang sih capek tapi saya merasa senang bisa menyiapkan bekal buat suami, hehehe.

      Manfaat membawa bekal memang banyak. Apalagi saat pandemi seperti sekarang. Bikin suami tenang karena nggak khawatir harus berinteraksi dengan banyak orang.

      Saya pun kalau lagi males, nggak enak badan, atau kesiangan, nggak menyiapkan bekal. Sekali-kali jajan juga.

      Wah, Pak Anton so sweet juga sama istrinya. Perhatian dengan mengucapkan terima kasih sama istri.😊

      Delete