Efek Pandemi (?)

Hhhmmm, saya bingung mau mulai cerita dari mana. Ternyata saya nggak update blog udah 3 mingguan. Sebenarnya saya ada draft postingan baru tapi belum sempat diedit karena kondisi badan yang tidak memungkinkan. Jadi saya memutuskan untuk santai dulu.

Beberapa hari setelah postingan Liebster Award, saya mendapat job dari klien langsung bukan dari agency. Selama seminggu saya intens berkomunikasi dengan klien. Setelahnya saya fokus dengan job tersebut karena deadline cuma seminggu. Alhamdulillah, saya bisa mengirim kerjaan sesuai deadline.

Saat ini saya tidak bisa main gadget seperti dulu. Buka hape sebentar sudah pusing dan mual. Makanya ketika badan agak enakan saya paksakan untuk melakukan pe-er blogwalking yang masih menumpuk. Satu hari hanya satu blog yang bisa saya kunjungi.

Kondisi badan saya yang ngedrop ini dikarenakan saya lagi hamil. Iyaaaa, saya hamil saat pandemi corona, huhuhuhu.

Apakah kehamilan ini disebabkan efek pandemi karena suami work from home?

Hahahahaha, saya nggak tahu. Yang jelas, saya dan suami hanya memanfaatkan masa subur aja.🙈

Jujur ya, sama halnya dengan kehamilan pertama, kehamilan ini nggak diduga sama sekali.

Kenapa?

Pertama, saya punya riwayat PCOS yang menyebabkan susah hamil. Saya menunggu 8 tahun untuk hamil anak pertama. Saya pikir, untuk mendapatkan anak kedua juga bakal lama makanya saya nggak KB. Eh, saat sedang menyapih ternyata saya hamil.

Kedua, pola makan saya masih sembarangan. Pola makan sehat dijaga sih tapi kali ini agak banyak jajan karena saya kangen dengan jajanan Indonesia. Lebih tepatnya makanan tradisional.

Setelah proses sapih, saya berniat menjalani food combining lagi. Dan, tahun depan rencananya saya mau konsul ke dokter kandungan untuk cek kondisi rahim apakah masih ada PCO apa enggak.

Sebelum semua itu terlaksana, saya malah hamil.

Ketiga, saya mulai aktif senam sebulan lalu. Setelah sekian lama vakum dan anak bisa diajak ke mana-mana, akhirnya saya bisa melakukan kegiatan yang saya senangi.

Kegiatan senam lumayan berat sih karena ada sesi cardio, pumping, kadang pakai dumbbell juga. Jadi saya jingkrak-jingkrak, gerak sana-sini, bahkan juga skipping. Jadi ketika tahu hamil, saya kaget banget. Untungnya si janin kuat diajak olahraga berat.



Tahu saya hamil dari mana?

Ada hari di mana saya tiap pagi lemes banget. Lemesnya sampai nggak bisa ngapa-ngapain, pengennya tiduran mulu. Sampai saya absen senam selama seminggu. Saya heran padahal udah rajin olahraga tapi kok badan nggak fit. Saat itu saya juga belum mens.

Saya curiga akhirnya menyuruh suami buat beli 2 test pack. Saat menunggu hasil test pack, saya santai banget. Nggak deg-degan kayak anak pertama.

Ketika tahu hasilnya 2 garis, saya kaget. Benar-benar nggak nyangka sama sekali. Saya dan suami cuma tertawa aja.

Saya kayaknya kena tulah, deh. Jadi di komplek banyak banget ibu-ibu yang hamil. Kalau tetangga hamil biasanya pada nular, hahaha.

Nah, saya sempat ngomong dalam hati, kalau bisa saya jangan sampai hamil di saat pandemi. Karena hamil di saat pandemi kayaknya bakal repot. Bahkan saya dan suami sempat bilang kalau bisa jangan sampai pergi ke rumah sakit di saat pandemi seperti ini karena rawan sekali.

Ternyata takdir berkata lain. Ya udah, kami jalani saja. Akhirnya saya dan suami mengatur lagi rencana yang pernah dibuat.

Test pack dua garis


Seperti kehamilan yang pertama, mungkin saya tidak akan cerita di blog tahap-tahap kehamilan sampai melahirkan. Biarlah saya, suami, dan Tuhan aja yang tahu soal ini, hahaha. Mungkin nanti saya hanya berbagi cerita saat periksa di tengah pandemi karena adanya protokol kesehatan yang berbeda dari sebelumnya.

Saat ini saya masih di trimester pertama. Saya mengalami pusing dan mual yang waktunya nggak tentu. Saya juga belum bisa makan ikan, padahal tiap hari saya masak ikan. Setiap mau makan ikan, rasanya eneg banget. Ya, setiap kehamilan memang punya ceritanya sendiri.

Segini dulu cerita dari saya. Dari lubuk hati yang paling dalam, saya mohon maaf kepada teman-teman blogger karena saya belum bisa blogwalking secara maksimal. Jika keadaan memungkinkan, saya usahakan untuk bermain ke blog teman-teman.🙏

22 comments

  1. Hi Kak Pipit! Lama nggak kelihatan ternyata lagi ada sesuatu ya xD
    Btw, selamat atas kehamilan tak terduganya ini kak hahaha :D
    Semoga mommy and babynya sehat selalu sampai nanti lahiran ya. Amin.
    It's okay kalau nggak sempat BW kak karena kesehatan kak Pipit lebih penting, jangan dipaksakan :D
    Sehat selalu kak! Semoga proses lahirannya nanti dilancarkan juga ya. Amin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi, Mba Lia. Iya, nggak enak badan banget waktu itu. Ternyata hamil, hahaha.

      Terima kasih, Mba Lia untuk doanya.🙏

      Delete
  2. Waaaaa selamaaaat Mba Pipit dan suami! ❤️🤗 Senanggg sekali rasanya mendengar kabar bahagia ini. Memang yaa si corona ini diam-diam membawa berkah di tengah pasutri yang kebanyakan diam di rumah hihi

    Enjoy your pregnancy, Mba Pipit. Semoga sehat-sehat selalu, jangan terlalu capek dan stay happy pokoknya jangan kesel-kesel hihi once again, congrats yaa 🎉💕

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, saya ketularan efek pandemi nih. Terima kasih, Mba Jane.🙏

      Delete
  3. selamat mba Pipit dan suami, semoga selalu sehat ya dan lancar sampai saatnya lahiran nanti, Aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, terima kasih Mba Fitri untuk doanya.🙏

      Delete
  4. Masih fokus baca, sudah keburu abis. Pantas saja kak Pipit jarang update, ternyata lagi ngandung dedek bayi. Selamat kak Pipit. Semoga jadi orangtua yang keren untuk anak-anaknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, semacam Quick Update punyanya Mba Eno. Terima kasih, Mas Rahul untuk doanya.🙏

      Delete
  5. Selamat mba Pipitttt 🥳🎉

    Semoga mba dan le~baby sehat walafiat sampai hari kelahiran 😍 hihihi. Semangat menjalaninya ya, mba dan jangan dipaksakan blogging-nya. Saya akan setia menunggu sampai mba bisa kembali berbagi cerita 😆💕 lavvvvv ~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Eno, baru sadar kalau fotonya ganti. Lucu nih si kelinci.😊

      Terima kasih, Mba Eno. Kangen banget main ke blognya Mba Eno dan teman2. Baru nyicil pelan2, Mba.😊

      Delete
  6. Wah mbak Pipit ternyata lagi ngisi lagi ya, selamat ya mbak. Tetap jaga kesehatan ya, soal blog dibikin santai saja, keluarga yang utama.

    Mungkin juga karena efek pandemi jadinya bisa hamil lagi mbak, tetangga saya juga dirumah saja eh katanya juga lagi ngisi.😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, iya nih kayaknya kena efek pandemi. Terima kasih, Mas Agus untuk doanya. Saya usahakan nyicil bw pelan2, Mas.🙏

      Delete
    2. Sama sama mbak Pipit, soal BW menurutku santai saja sih, yang penting tetap jaga kesehatan. Apalagi sekarang keadaan makin gawat, duh ngeri lihat tiap hari Corona bertambah.

      Delete
    3. Terima kasih, Mas Agus.😊🙏

      Iya, saya ngeri baca berita tentang corona. Dokter berkali-kali bilang untuk selalu jaga kesehatan.

      Delete
  7. kyaaaaaa berita besar...
    melok seneng aku bacane...
    e piye piye, dadi lali aku mau kimen apa

    selamat ya mba pipit sayang, sehat2 sampai lahiran nanti, amiiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ppppssssttt, biasa wae ah, hahahaha. Nggak nyangka banget Nit. Matur nuwun, Nita untuk doanya.🙏

      Delete
  8. Halo Kak Pipit, salam kenal. Baru mampir kesini dan baca berita happy ini. Selamat untuk kakak dan keluarga yaaa. Sehat-sehat selalu untuk kaka dan babynyaaa..

    Pernah denger tuh kalo hamil juga bisa nular, mungkin ini terjadi di diri kakak yaa 🤣 stay safe jugaa kak 🙏

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo, salam kenal Mba Devina. Terima kasih ya sudah berkunjung di sini.

      Iya, hamil juga bisa nular, hahaha. Saya kayaknya ketularan tetangga. Aamiin, stay safe juga untuk Mba Devina, ya.

      Delete
  9. Hai mbaaaa, congrats yaaa kehamilannya ada . Walo di saat pandemi, tapi gpp, asal jaga kesehatan LBH extra :D. Adikku juga sdg hamil, makanya diapun deg degan tiap meriksa kehamilan Krn hrs kluar. Dan itupun juga ga nyangka hamilnya :D. Padahal adekku di Medan akan nikah OCT besok, dan kami berdua dipastikan ga bisa hadir Krn ga berani datang :D. Sedih, tapi ya sudahlah.

    Jangan dipaksakan BW ato update blog kalo masih mual2 mba. Pasti ga enak banget kalo udh begitu. Fokus dulu Ama kehamilannya ;) . Semoga lancar sampe due nya nanti ya mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Fannyyyyy, maafkan saya belum bisa kunbal. Kangen main ke blog Mba Fanny. Semoga segera bisa bw lagi ke blog teman2.

      Iya, saya juga deg2an tiap ke RS karena RS di Depok rata2 menerima tes rapid atau swab. Pernah pas ngantre mau masuk, saya sebaris ama orang yang mau tes rapid atau swab. Deg2an kalau mereka positif.

      Terima kasih, Mba Fanny untuk doanya.🙏

      Delete
  10. sehat sehat terus mba pipit dan adik bayinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, terima kasih mba Ainun. Doa yg sama untuk Mba Ainun dan keluarga.😘

      Delete