Dua Ribu Dua Puluh

Halo, apa kabar?

Sebulan lebih nggak update blog kayaknya jadi hal yang biasa bagi saya, hahaha. Maklumlah saya blogger moody.

Bulan Desember kemarin saya lumayan sibuk. Usia kehamilan udah memasuki trimester ketiga, perut makin besar, badan makin berat, dan sering banget laper. 

Demi kewarasan diri dan kebahagiaan keluarga tiap hamil saya selalu pakai asisten buat bantu mengurus rumah. Saya nggak kuat kalau mengurus rumah sendiri dalam kondisi hamil. Belum lagi ada si kecil yang sedang butuh perhatian lebih.

Pas lagi begah-begahnya, mbak asisten yang biasa membantu ngurus rumah ijin seminggu lebih karena ada keperluan. Jadi saya ngurus rumah sendiri pelan-pelan.

Setelah itu anak sempat demam dan pilek beberapa hari. Lalu seminggu sebelum akhir tahun di rumah ada tukang yang lagi renovasi taman. Jadi saya ngurus keperluan pak tukang. Saya nggak tega kalau ada tukang di rumah tapi nggak dikasih apa-apa.

Jadi bulan Desember lumayan menguras tenaga ibu hamil. Alhamdulillah, saya bisa menjalaninya dengan baik dan terima kasih untuk mbak asisten yang sigap membantu mengurus rumah.


Berhubung masih awal tahun, saya jadi pengen ngomongin tahun 2020 yang rasanya wadidaw banget. Tahun yang berat bagi banyak orang. Namun saya tetap bersyukur karena tahun kemarin saya menerima banyak kejutan.

Diawali dengan datangnya surat cinta di bulan Januari. Surat cinta dari Indonesia yang mengharuskan pak suami membuat keputusan untuk mengambil kesempatan di Indonesia atau tetap memilih tinggal di Jepang. Akhirnya kami memilih kembali ke Indonesia dengan berbagai pertimbangan. Memang nggak mudah untuk mengambil keputusan besar ini.

Lalu ada banyak kejutan yang saya terima di bulan Februari. Apalagi saat pulang ke rumah dan mengetahui kondisi rumah yang cukup berantakan karena lama ditinggal. Rasanya wadidaw banget. Di sisi lain, saya seneng banget karena di bulan ini saya bisa bertemu keluarga di Semarang.

Bulan Maret, ada lagi kejutan yang lebih dahsyat. Boom! Semua kaget dengan adanya virus corona yang bikin dunia gonjang-ganjing. Entah ada konspirasi di elit global atau tidak, yang pasti virus ini membuat tatanan kehidupan yang baru.

Covid 19 telah melumpuhkan ekonomi dunia. Rencana jalan-jalan di berbagai tempat terpaksa dibatalkan. Tapi ada hal yang bisa disyukuri yaitu adanya aturan yang mengharuskan karyawan kerja dari rumah termasuk kantornya pak suami.

Dengan adanya aturan ini membuat kami sekeluarga lebih dekat. Meski nggak ke mana-mana tapi kami tetap bahagia dengan momen-momen kecil yang terjadi di rumah. Melihat suami dan anak sehat serta doyan dengan camilan yang saya buat adalah hal sederhana yang bikin saya bahagia.

Iyes, saat pandemi saya rajin belajar bikin kue. Hal yang tidak pernah saya bayangkan sebelumnya. Ternyata bikin kue dan masak biasa sangat berbeda, ya.

Kalau masak biasa, bumbu bisa dikira-kira bahkan asal cap cip cup. Kalau dirasa kurang tinggal tambah garam atau bumbu lainnya sampai rasanya pas.

Lha kalau baking?

Beda bangeett. Takaran nggak sesuai resep bisa bikin kue bantat. Takaran udah sesuai tapi suhu oven kegedean, kue bisa gosong. Hahaha, saya banyak belajar saat bikin kue. Belajar sabar dan menikmati prosesnya step by step. Ketika hasilnya oke dan enak, senangnya bukan main. Tapi banyak juga kue yang gagal, hahaha.

Bikin martabak mini


Di dua ribu dua puluh, saya nggak nyangka bisa hamil lagi. Kehamilan yang nggak direncanakan. Dan bisa jadi ini baby pandemi karena di lingkungan tempat tinggal saya, selama 2020 ada lebih dari 10 kelahiran. Wow!! Yah, karena tempat tinggal saya memang dihuni oleh orangtua yang masih berusia produktif.

Meski masa pandemi seperti ini, saya mendapat banyak kejutan dari keluarga dan teman-teman blogger. Karena nggak bisa pulang ke Semarang, orangtua dan saudara mengirim paket makanan yang jumlahnya banyak banget. Anak saya juga dapat kiriman baju dan mainan dari akung utinya.

Kejutan yang sama juga datang dari blogger yang sangat baik hati. Mba Eno, pemilik Creameno, cukup sering mengirimkan paket berupa makanan dan benda lain. Mba Eno ngasih paket nggak cuma untuk saya tapi juga untuk blogger yang lain. Terima kasih, Mba Eno. Semoga Mba Eno selalu sehat dan berlimpah rejeki. Aamiin.

Dua bulan sebelum akhir tahun, saya sempat mengkhawatirkan kondisi janin yang saya kandung. Ketika kondisi saya sudah stabil, pak suami tiba-tiba mengambil langkah untuk mengembangkan usaha properti yang sudah dua tahun terakhir kami jalankan.

Rencananya saya mau fokus ke properti setelah melahirkan. Tapi melihat usaha dan keseriusan pak suami, saya luluh juga. Akhirnya saya menyetujui untuk menambah unit properti. Tanpa banyak cingcong kami sudah deal dengan unit baru. Jika tidak ada kendala, insyaallah pertengahan tahun ini semua proses sudah selesai.

Meski cukup menguras tabungan tapi kami puas. Uang habis namun ada wujudnya dan kami membeli properti untuk disewakan. Yah, hitung-hitung untuk investasi masa depan.

Akhir tahun, secara mendadak kami juga merenovasi taman. Sisa tanah di hook yang dulunya sangat berantakan saat ini sudah agak enak dipandang.

Setelah itu, saya cek tabungan, hahaha. Hhhmmm, semoga celengan semar di tahun 2021 bisa gendut lagi. Aamiiin.

Di tahun 2020 saya juga nggak menyangka kalau ada banyak berita duka yang saya terima. Mulai dari keluarga sampai kerabat yang tidak saya kenal dengan baik. Pastinya sedih mendengar kabar duka tersebut.

Beberapa bulan lagi saya akan melahirkan. Semoga saya bisa menjalani proses melahirkan dengan lancar dan sehat. Di trimester akhir ini, rasanya nggak sabar pengen cepet-cepet melahirkan. Hhmm nganu soalnya saya udah pengen banget makan Indomie dan durian, hahaha. Dua makanan yang saya hindari namun sangat saya rindukan saat hamil.

Saya nggak tahu akan ada kejutan apalagi di tahun 2021. Semoga tahun ini semuanya bisa kembali normal, kasus corona bisa berkurang, dan kita bisa jalan-jalan lagi seperti semula tanpa rasa khawatir dan takut. Aamiin.

Apa harapanmu di tahun 2021 ini? 

6 comments

  1. Tahun 2020 nano-nano banget ya, Kak πŸ˜‚. Bersyukur sekali Kak Pipit banyak mendapat kebahagiaan di tengah pandemi ini 😁
    Semoga tahun 2021 semua menjadi lebih baik dan kelahiran si baby bisa dilancarkan. Take care, Kak Pipit 😊

    ReplyDelete
  2. Waaah martabak mininya looks delicious, mba 😍 hehehe.

    Kayaknya saya sama seperti mba Pipit, sejak Corona jadi rajin cari resep meski yang masak tetap mba di rumah, tapi saya betulan jadi lebih sering eksplorasi resep baru, bahkan beberapa nggak pernah saya coba dan tau makanannya πŸ˜‚ *bangga ceritanyah*

    Eniho, harapan saya ditahun 2021 ini semoga bisa melewatinya dengan hati senang πŸ™ˆ Ohya mba Pipit, semoga persiapan kelahiran le~baby berjalan lancar yaaa, mba Pipit dan le~baby sehat. Hehehehehe. Take care mba, much love πŸ˜πŸ’•

    ReplyDelete
  3. Selamat tahun baru, Mbak. *basa-basi banget padahal udah ngucapin*
    Harapanku tahun 2021 semoga tambah kaya. Sama pengen bisa ngomong 2-3 bahasa baru.
    Semoga semua lancar-lancar, Mbak.

    ReplyDelete
  4. pilihan yang cukup berat ya mbak ketika memutuskan untuk suatu kerjaan tetep stay di Indo atau balik ke Jepang. tiap pilihan ada positif negatifnya ya dan konsekuensi dibalik pilihan yang diambil
    sehat sehat terus mbak Pipit dan debay nya, aku nggak sabar pengen liat hehe
    baideweii, itu martabak mini nya omaigodddd jadi pengen kan, aku nggak pernah bikin sendiri apalagi orang rumah, lebih seringnya beli. tapi yang mini mini begini jarang banget beli, milihnya mesti martabak yang gede :D

    ReplyDelete
  5. Sehat selalu debay dan ibunya.
    Kayaknya enah tuh, martabak. hheheh

    ReplyDelete
  6. Semoga semakin sukses di tahun 2021.

    ReplyDelete