Nonton Sepak Bola (Lagi)

Sebenernya postingan ini saya buat setelah nonton final Euro 2020, biar terasa feelnya. Berhubung saya sibuk ngurus anak balita dan bayi jadi tertunda mulu. Ya udah deh draftnya dilanjutin aja daripada mubazir, hahaha.

Saya suka nonton bola tapi nggak terlalu fanatik. Levelnya cuma buat seru-seruan aja sih.

Sekian purnama saya nggak nonton sepak bola karena sibuk ini itu. Akhirnya saya bisa merasakan serunya nonton bola lagi. Butuh niat dan perjuangan buat nonton sepak bola lagi karena sekarang udah ada 2 bocah yang masih kicik.

Minggu lalu saya nonton final Euro 2020. Saya emang udah niat banget mau nonton Euro tapi nggak sejak awal. Nggak sanggup, euy. Badan udah rentek ngurus 2 anak, hahaha.

Nonton Euro Cup itu seru banget. Berasa nonton World Cup karena pertandingan bola yang seru kayaknya emang didominasi negara-negara Eropa.


Saya niatnya pengen nonton semi final sampai final. Saya sempat nonton semi final antara Italia vs Spanyol tapi malah ketiduran, hahaha. Yah, gimana nggak ketiduran hawong pertandingannya aja mulai jam 2. Jam segitu saya biasanya masih pules tidur. Badan kayak kaget diajak nonton bola dini hari, hahaha.

Tapi abis itu nyesel banget. Makanya pas final saya niat banget buat nonton karena tim kesayangan saya main. Jadi saya bener-bener atur waktu supaya nggak ngantuk saat nonton final.

Lah, gimana pertandingan bola seringnya kan tengah malam. Jam-jam segitu merupakan jam rawan karena saya ganti popok dan menyusui. Mau nggak mau saya atur strategi.

Pertama, saya sounding ke anak bayi. Serius, saya sounding beberapa hari sampai hari H.

'Dek, ibu jam 2 malam mau nonton bola. Kamu jadi anak yang baik ya supaya ibu bisa nonton bola.'

Lalu sejak siang saya banyak istirahat biar malamnya nggak capek. Cuma si bayi baru bobok jam 9 malam dan jam 12 bangun minta susu.

Sempet deg-degan karena takut nggak bisa bangun jam 2. Eh, ternyata bener. Saya menyusui sampai ketiduran dan baru bangun jam 3. Aduh, udah ketinggalan babak pertama yang mana Inggris unggul melawan Italia dengan skor 1-0.

Sebagai pendukung Italia, saya deg-degan banget. Bisa nggak ya nanti menyamakan kedudukan. Dan saat pertandingan kedua yang lagi seru-serunya, si bayi minta susu lagi. Ya udah saya menyusui hingga kedudukan imbang 1-1. Jadi saya nggak tahu gol Italia.😅

Nah, selama menyusui adik bayi, saya rileks. Kalau saya buru-buru entar si adik malah nggak tidur. Saya mencoba tenang dan menikmati proses menyusui. Dan akhirnya saya bisa nonton bola lagi dengan aman tanpa gangguan, hahaha.

Saya merasakan sensasi seperti saat masih gadis, nonton bola sendirian tanpa gangguan. Iyes, saya nonton bola sendirian karena pak suami nggak suka bola.😂

Saya nonton extra time sampai adu penalti tanpa ngantuk, teriak sendirian, dan deg-degan. Sumpah, seru banget!!

Gambar dari whathifi

Sempet sedih pas Inggris punya peluang untuk mencetak gol. Untungnya tim Italia juga kuat jadi bisa menggagalkan peluang tersebut. Skor 1-1 bertahan sampai adu penalti. Nah, pas adu penalti saya deg-degan banget.

Italia sempat ketinggalan skor penalti karena Andrea Belloti dan Jorginho gagal bikin gol. Dari tim Inggris, Rasford gagal cetak gol karena tendangannya lemah. Lalu Sancho dan Saka juga gagal menjebol gawang Donnarumma. Akhirnya Italia menang dengan skor 3-2.

Eh, btw fansnya Inggris masih jengkel sama Southgate nggak? Hahaha. Yes, it's coming to Rome.😍😘

Gila, saya seneng banget bisa nonton bola lagi meski nggak bisa full. Meskipun saya sendirian nonton bola tapi saya sangat menikmati. Yah, deg-degan dan kadang teriak kalau tim kesayangan ketinggalan skor. 

Saya nggak sabar tim yang gagal di Euro 2020 bisa membalas kekalahan mereka di World Cup 2022 di Qatar.🤗 Dengan catatan semoga nggak ditunda gara-gara corona, ya. Semua sudah lelah dengan corona.

Kalau kamu suka nonton bola nggak?

No comments