Home Alone

Saya bingung mau kasih judul apa. Postingan ini bukan tentang film Home Alone. Saya nggak bakat review film, hahaha. Ini juga bukan sok keminggris. Kayaknya memang Home Alone judul yang tepat meski saya nggak merasa sendiri.

Minggu lalu pak suami barusan pulang dari site survey. Lokasi surveinya di daerah pedalaman Sulawesi Selatan. Untuk sampai ke sana butuh perjalanan darat sekitar 12 jam dari Makassar. Wiw.

Perusahaan menyediakan pesawat kecil atau pesawat perintis. Perjalanan dari Makassar ke lokasi survei dengan pesawat kecil membutuhkan waktu sekitar satu jam. Kata pak suami, naik pesawat kecil rasanya kayak naik angkot, hahaha.

Tapi pas pulang ke Jakarta, akhirnya dia merasakan perjalanan darat 12 jam di malam hari. Mantap. Maksudnya, mantap ditinggal tidur, hahaha.

Alam Sulawesi yang masih alami


Selama ditinggal pak suami ke Sulawesi, saya sendirian bersama anak-anak. Ada sih mbak asisten yang membantu mengurus rumah. Si mbak kerja serapinya rumah, biasanya dari jam 8 sampai jam 11 atau 12. Hari Minggu dia libur.

Saya udah kebayang bakal riweuh banget ngurus anak tanpa pak suami. Makanya saya pengen pulang ke Semarang atau menyuruh orangtua nemenin. Tapi setelah dipikir-pikir kok ribet dan nanggung. Ya udah, semua dijalani dengan bismillah aja.😂

Untungnya lingkungan tempat tinggal saya aman dan nyaman. Aman karena ada pak security yang siap sedia selama 24 jam. Komplek juga dilengkapi CCTV. Jadi kalau ada apa-apa bisa dipantau.

Lingkungan nyaman karena tetangga saya baik. Meskipun terkesan individual tapi antartetangga saling menjaga.

Tetangga dekat juga ada yang menawarkan bantuan jika ada kejadian emergency. Bahkan ada tetangga yang sekadar mengajak saya ngobrol di teras sambil mengawasi anak-anak bermain. Jadi selama ditinggal pak suami, saya nggak merasa sendiri.

Cuma badan rasanya rentek banget. Capek luar biasa. Mengurus 2 anak yang masih kecil bersama pak suami aja berasa capeknya. Apalagi ngurus anak sendiri karena ditinggal dinas sekitar 3 minggu. Widiw, banyak drama, hahaha.

Kalau drama mengasuh anak, saya udah biasa. Mainan berantakan lah, makan nggak dihabiskan lah, si sulung ngompol lah. Itu makanan saya sehari-hari.😂

Ada drama yang bikin saya pening yaitu kamar tiba-tiba bocor karena hujan badai, mobil baret, dan selang AC bocor. Huaaaaa pas kejadian ini saya lemes banget.

Kata pak suami, airnya seger banget. Kualitasnya kayak air minum.


Selama ditinggal pak suami, semua aktivitas yang biasanya jadi tanggung jawab pak suami otomatis saya yang handle. Tugas pak suami di rumah biasanya menyiram tanaman dan manasin kendaraan. Hiyaaa, saya males banget ngurus tanaman. Hahaha.

Mobil dan motor cukup seminggu sekali saya panasin. Kalau manasin mobil gampang lah ya. Tinggal distarter aja udah nyala.

Kalau manasin motor, saya butuh tenaga ekstra karena starter pakai kaki. Udah lah kaki capek banget tapi motor ga nyala-nyala. Sebel banget. Untungnya ada tetangga yang baik hati menolong nyalain motor. Kadang saya keliling komplek sebentar biar motor agak panas.

Nah, saya juga memperlakukan hal yang sama ke mobil. Pengennya saya bawa keliling komplek sebentar biar agak panas.

Berhubung saya udah setahun nggak nyetir, saya lupa mana gas dan rem. Buat bedain, saya injak dulu pedalnya. Oh, kalau diinjak ngegas banget berarti itu injakan gas.😂

Parahnya, saya grogi dan lupa cara parkir. Jadi pas saya bawa keluar mobil, ada bunyi 'dug'. Tapi saya nggak ngeh. Sampai akhirnya saya sadar ternyata mobil nanggok tiang. Waduuuhh, saya lemes banget.

Setelah itu saya cek. Omaigattt, baretnya parah. Terus saya WA pak suami. Ooohhh, dia merepet nggak karuan. Panjaaaannggg, huahaha. Dia merepet karena mobil udah nggak pakai asuransi.

Mobil kesayangan baret 🙈


Daripada dia merepet mulu akhirnya saya skak aja.

"Udah, servis mobilnya pakai uangku aja. Habisnya berapa sih?"

Pak suami cuma jawab pakai emot gini 😂😂

Pikir dia, gaya banget mau ganti servis mobil. Uangmu berapa siiih.*kemudian cek saldo yang seuprit itu*

Akhirnya drama mobil baret diselesaikan saat itu juga. Biarin aja mobil apa adanya. Tunggu sampai setahun baru diservis mobilnya. Moga-moga nggak ada kerusakan lain lagi. Aamiin.

***

Beberapa hari kemudian saat membuka jendela kamar, saya dikejutkan dengan lantai yang basah kayak banjir. Nggak ada hujan, nggak ada angin, ini air dari mana?

Setelah saya telusuri ternyata AC selang bocor dan lepas. Saya mencoba nggak lapor pak suami dan mengatasi masalah sendiri.

Saya taruh ember di bawah tetesan air yang bocor. Pikir saya pasti airnya bisa ditampung dan nggak banjir lagi.

Ternyata...jeng..jeng...jeng..

Esok pagi sekitar jam 4 subuh, saya mau masak di dapur tiba-tiba kepleset. Sumpah, sakit banget. Baju saya basah. Dan pas saya cek, airnya banyak banget kayak habis banjir. Huaaaaa.

Saya kan capek banget ditambah ada kejadian itu, emosi meledak. Saya berkata kasar dan merutuki keadaan. Rasanya kayak beban nggak berkurang. Ada aja kejadian di rumah yang menguras energi.

Lalu saya telepon pak suami sambil marah-marah dan minta pak tukang langganan untuk memperbaiki. Yah, ujung-ujungnya merepotkan pak suami juga, hahaha.

Setelah telepon, saya ngepel supaya airnya nggak ke mana-mana. Haduuuh, nikmat banget rasanya ngepel saat subuh, hahaha.

***

Supaya tetap waras ngurus 2 anak sendiri, saya workout tiap pagi, dari Senin-Sabtu. Serius.

Sebenernya 3 bulan setelah melahirkan saya udah rutin workout. Berhubung si bayi belum bisa dibawa ke sanggar senam, jadi saya workout via streaming YouTube. Sampai sekarang saya masih rutin melakukan workout di pagi hari.

Banyak banget manfaat workout. Selain badan fit, workout bikin pikiran lebih tenang.

Rutin workout + ngurus anak sendiri = langsung langsing 😁

Berat badan saya naik 15kg pas hamil, dari 54 menjadi 69. Sekarang udah turun jadi 54kg. Masih ada PR buat nurunin sekitar 4-6 kg lagi.

Ayo buibu, jangan kasih kendor.💪

***

Menjelang pulang, saya selalu nanya ke pak suami,

"Kapan pulang? Penerbangan jam berapa?"

Semacam pertanyaan antara kangen dan juga capek.

Persiapan pulang sudah semua termasuk tes PCR dan ternyata pak suami diperpanjang seminggu. Semula hanya 2 minggu jadi 3 minggu. Alamaaakkk.

Seminggu terakhir menjelang pak suami pulang saya benar-benar oleng. Udah nggak ada energi, capek banget.

Numpang lewat


Rasanya pengen mengeluh tapi ke siapa? Kalau pak suami udah tahu saya kayak gimana jadi ya dia anteng-anteng aja, hahaha.

Kejadian ini membuat saya berpikir. Banyak lho ibu-ibu yang mampu mengurus rumah dan anak sendiri karena LDM (long distance marriage). Atau mungkin ada banyak orangtua tunggal yang mengurus semuanya sendiri.

Saya mah nggak ada apa-apanya dibanding dengan mereka yang lebih kuat. Saya angkat topi untuk mereka.🤗

Meski capek luar biasa tapi saya bahagia mengurus anak sendiri. Saya lebih menghargai arti kebersamaan bersama orang-orang tersayang. Alhamdulillah, anak-anak juga nggak terlalu rewel dan sehat semua.

Kalau rumah berantakan itu udah biasa. Kan ada si mbak asisten yang merapikan rumah, hahahaha.

***

Pak suami pulang membawa banyak cerita. Tentang alam Sulawesi yang masih alami, tentang mobil Fortuner 4WD yang biasa digunakan perusahaan maksimal satu tahun, tentang kesuksesan para transmigran, dan tentang kopi Sulawesi.

Tapi ujung-ujungnya pak suami ditawari sama HRD,

"Pak, mau nggak kalau ditempatkan di Sulawesi?"

OOOOHHH, NOOOO.😱😱

2 comments

  1. hayooo mb pit melu ae ke sulawesi nek akhire dipindah ke sana hihihi

    #nita kompor mledug

    semangat akuuuh juga pecinta workout...sekarang aku nuju 45 kg hihihi...apa karena kakehen sayah ngerjain kerjaan rumah tanpa art yo aku mba pit hahahhahahahha...plaaakk

    mba pipit keren bisa nyetir.. aku nek kelingan mobil mbaret kok jadi inget adegan di cartun sinchan sik mamahe arep atret ning mobile malah njedug wekeek
    sehat sehat selalu mba pit, si nok, adeknya dan sekeluarga :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak sanggup kalau ditinggal atau ikut ke Sulawesi, hahaha.

      Tooos, sesama pecinta workout. Iya, ngurus rumah tanpa ART plus urus anak bisa cepet langsing.

      Hahaha, aku biasa aja Nita. Sering grogi.

      Doa yg sama untuk Nita sekeluarga, semoga sehat selalu.😘

      Delete