Featured Slider

Tak Perlu Semua Orang Tahu

Dulu kayaknya saya tipe orang yang ekstrovert. Gampang banget cerita ke orang yang baru dikenal. Cerita hal-hal nggak penting yang nggak semua orang harus tahu.

Inget banget nih saat mau ke Jepang tahun 2014 lalu. Saya ketemu dosen UI yang sudah senior dan mau menghadiri acara di Jepang.

Nah, baru ketemu orang yang baru dikenal saya udah cerita macem-macem. Kuliah, ke Jepang ngapain, belum punya anak (saat itu), dll.

Dosennya suka ngobrol juga sih jadi kami menghabiskan waktu boarding buat cerita pengalaman masing-masing.

Tapi makin ke sini saya kok rasanya makin pendiam ya. Hahaha.

Gimana ya buat menjelaskannya?

Hm, jadi sekarang saya lebih suka cerita ke orang-orang yang saya kenal akrab. Kalo nggak akrab ya diam aja. Seringnya sih saya bakal ngomong kalau ditanya duluan.

Dan yang paling berubah yaitu saya menjaga privasi dengan baik. Nggak asal ngomong kayak dulu. Hal-hal yang nggak perlu orang tahu, nggak bakal saya ceritain secara gamblang lagi.

Nggak tahu kenapa kok sekarang agak pendiam, hahaha.

Yah, mungkin seiring bertambahnya umur kali ya jadi saya banyak belajar dari pengalaman. Banyak banget peristiwa yang bikin saya akhirnya memilih jalan hidup seperti sekarang.

Nyesel?

Nggak lah.

Saya justru bahagia dengan pilihan hidup seperti ini.

Dari Pixabay 


Halo dari Jepang

Halo, lama ya nggak ngeblog. Kangen banget nulis di blog. Niat bikin draft sih udah ada tapi tiap ngetik beberapa kalimat ketunda karena Sinok nangis. Abis itu mood buat ngedraft lagi udah ga ada, huhuhu.

Benar kata orang, kalau udah punya anak waktu buat me time emang dikit. Dan saya merasakan banget momen ini, hahaha.

Nggak papa lah ya. Semua akan saya syukuri dan lakukan dengan baik.

Oia, saya saat ini tinggal di Jepang, tepatnya di Kannai, Yokohama. Ikut bapake dinas. Alhamdulillah, saya bisa balik lagi di sini.

Daerah Sakuragicho, ikonnya Yokohama


Gampang Mewek

Entah kenapa saya dari dulu gampang banget nangis. Beneran gampang nangis.

Baca berita tentang cerita sedih, nangis. Ada temen curhat cerita sedih, ikutan mewek. Apalagi kalau nonton film yang bikin mewek, bisa banjir, hahaha. Terus abis itu keluar bioskop malu ama mba-mba yang jaga bioskop, haha.

Saya masih inget banget, dulu pas SMP nonton Air Bud aja nangis. Padahal kan ceritanya ga sedih-sedih amat. Tapi lihat perpisahan anak dengan si anjing kesayangan, saya nangis.

Terus pas nonton Stand By Me Doraemon nangis dong ah. Masak lihat perpisahan Nobita dengan Doraemon yang dramatis nggak nangis sih, hahaha.

Tinggal Bareng Orangtua

Sudah 1,5 bulan saya tinggal bersama orangtua di Semarang. Tepatnya saya dan sinok ngungsi karena ditinggal dinas pak suami.


Waktu tahu bakal mau tinggal bersama orangtua lagi, agak gimana gitu.

Soalnya dari awal nikah udah diboyong pak suami ke Jakarta meski jadi kontraktor dulu. Alhamdulillah akhirnya kami bisa tinggal di rumah sendiri di Depok.


Tinggal bersama orangtua setelah menikah rasanya beda dibanding waktu masih gadis. Yang kerasa banget tuh saya sering ewuh sama orangtua. Padahal orangtua sendiri lho bukan mertua.

Kalau di rumah sendiri kan kita bisa bebas mau ngapain aja dan mau beli apa aja. Tapi karena di rumah orangtua jadinya kurang leluasa aja.

Blogger Curhat Pada Ke Mana?

Akhir-akhir ini kayaknya makin jarang ya blog yang isinya curhat. Blogger curhat pada ke mana? 

Ehm, ada sih yang masih eksis. Beberapa dari mereka banyak juga yang saya baca tapi jarang ninggalin komen, hahaha. 

Makin ke sini saya merasa kok blog yang berisi curhat atau cerita personal makin dikit aja. Emang sih tiap orang punya gaya nulis dan tujuan ngeblog yang berbeda. Tapi kebanyakan berawal dari blog curhat kan ya. 

Sebenernya saya udah lama kepengen banget nulis tentang ini. Tapi rasanya maju-mundur. 

Pas baca postingan Mas Belalang Cerewet tentang Merindukan Blogger Jadul dan Gembul Nita tentang kangen cerita di blog personal, saya jadi kepengen mengeluarkan uneg-uneg juga.