Wednesday, September 24, 2014

Mendadak Inseminasi

Sudah tahu kan kronologi saya yang belum mempunyai keturunan? Dari ke dr. Shinta, Eyang Agung, dr. Tyas, lalu ke dr. Dian. Semua dokter tersebut praktiknya di RS Bunda Margonda (kecuali Eyang Agung lho ya hehee). Khusus untuk dr. Dian, merupakan dokter infertilitas. Jadi, di RS Bunda MGD ada klinik khusus untuk menangani infertilitas yang biaya dokternya berbeda dengan dokter kandungan biasa seperti yang saya tulis di bab sebelumnya. 

Hari Senin, saya dan pak MJ ketemu dr. Dian. Kami kira konsulnya di ruang morula yang dekat dengan bagian informasi, ternyata salah besar. Ruang konsul seperti dengan ruang dokter yang lain. Menurut saya, dr. Dian orangnya komunikatif banget. Setelah saya panjang lebar menceritakan kronologisnya, beliau lumayan ngayem-ayemi. Beliau juga bercerita kalau PCO itu lumrah jadi jangan sedih dan putus asa. Dari tindakan dr. Tyas kemarin, katanya sudah betul hanya dosisnya katanya masih terlalu kecil *ampuuunnnn*. Dokter Dian biasanya kalau ngasih resep jika nggak mempan ya dikasih dosis besar, biar cepat subur.

Setelah konsul lumayan lama, saya disuruh USG (lagi). Hasil USG kali ini membuat saya terkejut. Kenapa? Karena :

1. PCO sebelah kiri sudah bersih, tinggal yang kanan. Alhamdulillah, saya sangat bersyukur. Hhhhhmmm, apa ini efek ngejus saya tiap pagi ya? Entahlah, semoga keadaan baik ini tetap berlangsung terus.

2. Endometrium (rahim kali ya) bersih. Artinya, saya memang tidak ada kista, hanya PCO saja. Mungkin hal ini akan lebih mudah dalam penanganannya.

3. Adanya sel telur yang matang. Alhamdulillah, saya sempat nggak percaya. Tapi dokter meyakinkan saya bahwa itu sel telur yang siap dibuahi.

Setelah itu kami diberi pilihan, mau pembuahan secara alami atau inseminasi. Mumpung sel telurnya ada, matang, dan bagus. Tanpa pikir panjang suami saya langsung memilih inseminasi. Ternyata insem beda banget dengan bayi tabung. Kata dokter, insem itu peluangnya sekitar 15% sedangkan bayi tabung 40%.

Kalau insem, kita masih bisa berhubungan malah dianjurkan untuk rutin berhubungan agar spermanya lancar ke sel telur. Selain itu, sperma dimasukkan ke rahim. Kalau bayi tabung, sel telur dan sel sperma ditemukan di luar lalu dimasukkan ke rahim. Dan, kalau insem si ibu masih bisa beraktivitas seperti biasa. Hanya habis insem, diperlukan waktu sekitar 30 menit untuk tidak turun dari tempat tidur setelah dimasukkan sperma. 

Biaya insem kata dokternya sih sekitar dua juta rupiah. Kami tidak tahu apakah itu hanya biaya tindakan saja atau sudah termasuk obat-obatnya. Pada hari Senin (22 Sept) saya membayar biaya dokter sekitar 504 ribu dan biaya untuk suntik ovidrel sekitar 760 ribuan (suntik sebelum insem). Pada Selasa malam saya disuntik ovidrel, kami datang pukul 21.30, langsung menuju ke ruang bidan. Karena obat ovidrel sudah saya pesan sebelumnya, jadi saya tinggal menunggu untuk dipanggil saja. Ini semacam obat untuk memecah sel telur, disuntik di bawah pusar, rasanya perih. Habis itu rasanya biasa saja sih.

Besok, Kamis (25 Sept) saya dan suami akan melakukan suntikan inseminasi. Mohon doanya ya teman-teman semoga apa yang kami harapkan dapat terkabul. Aamiin.



Update : Hasil inseminasi bisa dibaca di sini, ya


25 comments:

  1. aamiin....semoga usahanya lancar mbak....semangatt^^

    ReplyDelete
  2. aminn semoga lancar ya mbak prosesnya, semangatt ^^

    ReplyDelete
  3. aamiin. Didoakan semoga prosesnya berjalan dg lancar :)

    ReplyDelete
  4. aamiin. semoga doanya terkabul yaa :)

    ReplyDelete
  5. Amiin..semoga lancar en segera hamil ya mak:)

    ReplyDelete
  6. Aminnnn... semoga lancaar ! Semangaattt :D

    ReplyDelete
  7. Aminn yra...semoga berhasil hamil yaaa pit..

    ReplyDelete
  8. Aamiin...semoga berhasil ♡♡♡♡

    ReplyDelete
  9. Semoga di ridhoi agar segera punya momongan ya Mak...:-)

    ReplyDelete
  10. Amin YRA. Sy siklusnya ga teratur setelah nikah, Sy dan suami jg lg mau usaha program ke dokter bln ini. Smg kita sama2 diberi rezeki momongan dalam waktu dekat ya mbak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin ya mbak..
      Tetap sabar dan terus berjuang ya ^.^

      Delete
  11. Hari ini ya mak...semoga lancar ya mak,dede kecil segera hadir

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kemarin, Mak..
      Kapan atuh kita ngemie brg ama emaks lain?
      Makasih doanya ya, Mak..

      Delete
  12. @All : terimakasih atas doanya ya teman-teman *terharu*

    ReplyDelete
  13. alo mba pipit. baru baca nih? gimana proses inseminasi di Bunda? berhasil?

    ReplyDelete
  14. Salam kenal mbak pipit,bagaimana mba inseminasinya? Semoga berhasil..

    ReplyDelete
  15. Salam kenal mbak pipit,bagaimana mba inseminasinya? Semoga berhasil..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo, salam kenal Mba Rusdah.
      Sudah saya update, ya.

      Delete
  16. Gimana mbak, sdh berhasilkah insemnya. sy berencana insem juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sudah sy update ya mba :)
      Smg lancar dan berhasil insemnya.

      Delete
  17. jeng-jeng, saya hampir sampai di akhir cerita, penasaran, sebentar, saya lanjut baca dulu

    ReplyDelete
  18. salam kenal.boleh tau resep jus yg diminum apa aja?

    ReplyDelete

Powered by Blogger.

Recent Posts

    Follow Me

    Page Views

    Copyright © Pipit Widya | Powered by Blogger
    Design by Saeed Salam | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com