Monday, January 05, 2015

Tokyo Camii, Masjid Terbesar di Jepang

Mulanya saya dan suami tidak ada niatan pergi ke Tokyo Camii. Setelah ngobrol di Starbuck Ueno dengan teman kami yang sedang liburan di Jepang, kami hanya jalan-jalan di sekitar Tokyo. Langkah kaki kembali melangkah ke Harajuku. Tiba-tiba saja suami mengajak sholat di masjid yang ada di Tokyo.

Dari Yoyogi Park, kami melangkah ke subway dan turun di stasiun Yoyogi Uehara. Setelah bertanya dengan petugas yang ada di sana, kami hanya jalan kaki sekitar 5 menit ke Tokyo Camii. Masjid ini tidak terletak di pusat keramaian tapi di lingkungan perumahan daerah Yoyogi Uehara. Kesan tenang dan damai saya dapatkan begitu sampai di masjid.

Ada haru yang tiba-tiba menyeruak begitu saya duduk di terasnya. Bulir bening di pelupuk mata tak dapat dibendung lagi. Di negara yang maju seperti ini ternyata masih ada tempat bagi saya untuk menyembah-Nya. Ada tempat bagi umat muslim yang menjadi minoritas di sana. Dan saya bisa sholat di masjid, tidak di taman atau mencari tempat-tempat yang sepi untuk sholat seperti sebelum-sebelumnya. Saya bisa sholat dengan tenang dan damai. Itu yang saya rasakan.

Masjid Camii atau dikenal dengan Tokyo Camii merupakan masjid dibangun sekitar tahun 1938 oleh migran muslim Tartar yang melarikan diri dari Rusia dan membentuk komunitas migran muslim terbesar di Jepang. Ajaran Islam sendiri masuk di Jepang lewat jalur perdagangan dan pertukaran informasi antara pemerintahan Meiji (1868-1890) dengan Kekaisaran Ottoman dan Timur Tengah. 

Bagian Dalam Masjid
Pertama kali melihat bangunan luarnya, masjid ini tampak kecil dan sempit. Bangunan masjid khas bergaya Turki karena pembangunan masjid ini didanai oleh Pemerintah Turki dan materialnya langsung didatangkan dari Turki. Kapasitas masjid ini mampu menampung sebanyak 1.200 jamaah. Lantai bawah digunakan sebagai pusat informasi dan kebudayaan sedangkan bagian atas digunakan untuk sembahyang.

Bagian Luar Camii
Warga Jepang dan turis asing yang non muslim pun banyak yang berkunjung ke sini. Tentunya ada aturan bagi mereka yang ingin masuk ke dalam masjid. Larangan memakai alas kaki dan anjuran memakai scarf bagi perempuan harus ditaati kalau mau masuk ke dalam masjid. Di sana tersedia tempat kerudung bagi mereka yang tidak membawa scarf atau kerudung. Wisatawan diperbolehkan mengambil gambar di dalam masjid yang memang sangat indah. Ornamen masjid berwarna emas dan biru menghias hampir semua dinding masjid. 

Setelah sembahyang, saya dan suami menyempatkan turun di lantai satu sebagai tempat informasi. Ada ruangan besar mirip hall, yang mana waktu itu digunakan oleh ibu-ibu untuk belajar. Kami kurang tahu pasti mereka sedang belajar apa. Masjid ini selain untuk ibadah juga bisa digunakan untuk menyelenggarakan pesta pernikahan, pertunjukan, pameran, dll.

Lobi Masjid Camii
Saya melihat orang yang datang ke Camii mengungkapkan kekagumannya. Mereka takjub dengan arsitektur masjid ini. Dan, para tamu yang datang bisa mampir ke lobi yang dibuat sangat nyaman. Lobi yang dilengkapi dengan sofa dan minuman gratis disediakan untuk pengunjung agar mereka betah berada di sini. Ah, saya benar-benar bersyukur bisa datang ke masjid ini. 




25 comments:

  1. Waah masjidnya keren ya mak...pengen ke sana ihh *komatkamit* *afirmasi*

    ReplyDelete
  2. Baguuuss masjidnya. Ah, belum pernah mampir ke situ, udah 2 kali ke tokyo. hiks. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mama Nisa mah bisa maen lagi ke sana :)

      Delete
  3. subahanaallah , indah banget mesjdinya

    ReplyDelete
  4. Subhanallah megah banget mbak, mupeng bisa pengen kesitu juga

    ReplyDelete
  5. Wah bagus masjidnya. Saya pernah melihat tayangan di tv tentang kisah mualaf di beberapa negara.
    Terima kasih reportasenya
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ehe Pakdhe mampir..
      Terimakasih kembali Pakdhe :)

      Delete
  6. Uwaaa bagus bangett masjidnya.semoga bisa menginjakkan kaki disana aamiin...gpp ngimpi dulu hehe

    ReplyDelete
  7. Subhanallah bagusnya mak. Warnanya soft n cute.

    ReplyDelete
  8. Masya Allah bagusnya, semoga masjid yang megah itu juga banyak kegiatan Islaminya ya, bukan sekedar bermegah-megahan masjid yang jadi penanda kiamat sudah dekat

    ReplyDelete
  9. Apik tenan arsitek masjidnya, mbak. Jepang ini salah satu impian saya yang pengen kunjungi. Interior lobinya lebih berasa nuansa Jepangnya, ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga bisa berkunjung ke sana ya Mba :)

      Delete
  10. Masya Allah.. Masjidnya megah dan indah sekali ya, Mbak.. :D

    ReplyDelete
  11. Assalamualaikum
    Mbak, boleh saya tahu pintu exit dari stasiun Yoyogi Uehara untuk menuju mesjid ini?
    Terima kasih sebelumnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waalaikumsalam.
      Maaf sy lupa2 ingat. Coba tanya petugasnya aja krn dulu saya tanya terus hihihi.Sy ga enak, takut salah soalnya. Maaf sebelumnya.

      Delete
  12. Bagus ya mbak, di tempatku belom ada masjid, adanya di Fukuoka sekitar 1 jam dari tempatku kalo naek kereta

    ReplyDelete
  13. Bagus banget ya masjidnya :3 kapan ya kira kira bisa mampir kesana :D hehe

    ReplyDelete

Powered by Blogger.

Recent Posts

    Blog Archive

    Follow Me

    Page Views

    Copyright © Pipit Widya | Powered by Blogger
    Design by Saeed Salam | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com