Wednesday, October 18, 2017

Tik..Tik..Bunyi Hujan

Hujan baru saja berhenti. Depok yang cuacanya panas banget jadi adem dengan turunnya hujan. Kemarin seharian panas banget sampai cucian saya cepat kering. Padahal cucian itu nggak masuk mesin cuci lho dan nyucinya juga abis ashar. Eee paginya udah kering aja tuh cucian. Emang sih akhir-akhir ini cuaca di Depok nggak tentu. Kalau siang bisa panas banget tapi sorenya hujan. Pernah juga kalau siang mendung malah nggak turun hujan seharian. Kalau gini kan cuaca tambah panas. Ketika hujan turun tik..tik..tik..berasa anugrah banget. Setidaknya bikin cuaca agak adem dikit selain bunyi hujan yang menenangkan.

Saya suka banget hujan. Bukan hujan badai yang banyak petir dan angin kencang lho. Hujan yang bunyinya bisa bikin tenang dan nggak bikin anak-anak takut untuk main hujan-hujanan. Gimana ya njelasinnya. Pokoknya hujan yang enak buat kruntelan lah, hehehe. Kalau hujan kayak gini turun, enaknya sambil makan dan minum yang anget-anget ya. Wedang teh, jahe, gorengan, dan Indomie mungkin bisa dijadiin teman yang enak tuh, hehehe. 

Gambar dari Pixabay

Saya menyadari kalau suka hujan saat SMA. Waktu kelas 1 SMA, ruang kelas saya ada di bagian samping dan agak ke belakang. Ruang kelasnya nggak kelihatan dari lapangan sekolah atau jalan utama di sekolah. Kebetulan di samping ruang kelas ada taman-taman kecil. Bukan taman yang tertata apik sih tapi cuman sisa tanah yang ditanami rumput dan beberapa tanaman aja. 

Asyiknya di area ini yaitu saat abis hujan. Saya seneeeeng banget karena bisa nyium bau tanah dan rumput khas guyuran hujan. Baunya tuh enaaak banget dan bikin saya rileks. Apalagi kalau habis pelajaran Fisika atau Matematika ya. Aroma ini bikin saya seneng setelah senep, hahaha. Kayak aroma terapi gitu deh. Makanya sampai sekarang, tiap hujan berhenti saya selalu nyari-nyari bau tanah. Kalau ketemu langsung ambil nafas yang dalam. Kemudian rasakan bau tanah dan rumput yang basah karena hujan. Hhmm, enaaakkk.

Makanya tadi setelah hujan berhenti, saya ke teras belakang buat nyari bau tanah dan rumput. Meski lahannya cuma seuprit doang. Kalau kayak gini, saya jadi kangen sama rumah lama yang halamannya luas. Karena tiap habis hujan saya bisa ke halaman belakang nyium bau tanah sepuasnya dan nginjek rumput basah. Ah, kangen rumah lama. Sekarang sih rumahnya udah terjual. 

Kalau mau baca rumah tersebut, udah pernah saya ceritain tentang proses pembangunannya dan promosi jualannya. 

Hujan baru saja berhenti. Namun saya masih bisa merasakan sisa-sisanya. Tik..tik..bunyi hujan yang turun sesekali di teras belakang dan depan rumah. Bunyi hujan ini menyatu sama bunyi jam dan cicak. Sungguh, ini bukan perpaduan yang enak malah jadi irama yang aneh, hahaha.

Saya penyuka hujan. Tiap hujan, saya selalu menikmati bunyinya yang deras turun ke tanah. Bunyi hujan seperti suara musik yang indah banget. Teratur dan menenangkan. Tapi kadang jadi bete dan takut sendiri kalau tiba-tiba ada petir gedhe nyamber. Huhuhuhu langsung deh saya lari ngibrit masuk ke kamar.

Ketika hujan mulai berhenti, pelan-pelan bunyinya juga akan reda. Dari deras lalu sedang dan kemudian berhenti digantikan oleh bunyi tik..tik..yang jatuh sesekali di talang atau teras. Ah, suara hujan memang tiada duanya. 

Yang bikin saya seneng lagi ketika hujan yaitu kalau melihat anak tetangga main hujan-hujanan. Mereka biasanya ngajak teman-temannya buat lari-larian di bawah hujan. Mereka tertawa, bergembira, berteriak sambil loncat dan main-main air. Saya suka banget ngeliatin mereka kalau lagi lari hujan-hujanan di depan rumah. 

Kalau gini, saya jadi mikir, enak banget ya jadi kayak mereka. Bisa main hujan sepuasnya dan tertawa lepas tanpa ada beban. 

Waktu kecil saya jarang main hujan-hujanan karena dilarang sama nenek. Ibu saya kerja jadi anak-anak diasuh sama nenek di rumah. Mungkin karena nenek saya takut kalau saya masuk angin jadinya nggak boleh main hujan-hujanan. Bahkan kalau pas hujan dan anak-anak ibu belum pulang sekolah, ampun dah nenek bingungnya minta ampun.  

Kalau sekarang, misal saya kehujanan di motor, begitu sampai rumah biasanya langsung mandi biar nggak masuk angin. Tapi ya tetep aja nggak lama kemudian saya harus dikerik karena masuk angin. Hahaha, saya emang gampang masuk angin dan suka dikerik. Hampir tiap bulan saya kerikan lho. 

Saat ini, waktu maghrib dan hujan turun lagi. Hujan yang menenangkan dan enak buat kruntelan di rumah. Saya senaaaang karena bisa dengerin suara hujan lagi sambil nunggu pak suami pulang kantor. Ihiiiirr.

Kalau kamu suka hujan juga nggak sih? 

2 comments:

  1. Saya juga suka banget hujan. Tapi suka khawatir kalau anak-anak dan suami belum di rumah. Pengennya kruntelan bareng ma mereka kalau hujan :)

    ReplyDelete
  2. Sukaaaaaak. Dan kita samaaa, suka nyiumin bau tanah selesai hujan :D. Aku sika hujan krn sejuk, secara ga bisa kena panas, lgs pusing kliyengan kalo udh kepanasan. Tp aku jg sempet bnci ama hujan, itu pas msh di aceh, yg kalo hujan udh pasti banjir hahahaha... Paling cinta ama hujan kalo turunnya saat aku udh di rumah.kalo msh dijalan, duuuuh nyebelin :p

    ReplyDelete

Powered by Blogger.

Recent Posts

    Follow Me

    Page Views

    Copyright © Pipit Widya | Powered by Blogger
    Design by Saeed Salam | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com