Tinggal Bareng Orangtua

Sudah 1,5 bulan saya tinggal bersama orangtua di Semarang. Tepatnya saya dan sinok ngungsi karena ditinggal dinas pak suami.


Waktu tahu bakal mau tinggal bersama orangtua lagi, agak gimana gitu.

Soalnya dari awal nikah udah diboyong pak suami ke Jakarta meski jadi kontraktor dulu. Alhamdulillah akhirnya kami bisa tinggal di rumah sendiri di Depok.


Tinggal bersama orangtua setelah menikah rasanya beda dibanding waktu masih gadis. Yang kerasa banget tuh saya sering ewuh sama orangtua. Padahal orangtua sendiri lho bukan mertua.

Kalau di rumah sendiri kan kita bisa bebas mau ngapain aja dan mau beli apa aja. Tapi karena di rumah orangtua jadinya kurang leluasa aja.

Blogger Curhat Pada Ke Mana?

Akhir-akhir ini kayaknya makin jarang ya blog yang isinya curhat. Blogger curhat pada ke mana? 

Ehm, ada sih yang masih eksis. Beberapa dari mereka banyak juga yang saya baca tapi jarang ninggalin komen, hahaha. 

Makin ke sini saya merasa kok blog yang berisi curhat atau cerita personal makin dikit aja. Emang sih tiap orang punya gaya nulis dan tujuan ngeblog yang berbeda. Tapi kebanyakan berawal dari blog curhat kan ya. 

Sebenernya saya udah lama kepengen banget nulis tentang ini. Tapi rasanya maju-mundur. 

Pas baca postingan Mas Belalang Cerewet tentang Merindukan Blogger Jadul dan Gembul Nita tentang kangen cerita di blog personal, saya jadi kepengen mengeluarkan uneg-uneg juga.

Rajin Ngeblog di Tahun 2019, Bisa Nggak Ya?

Awal tahun biasanya semangat ngeblog masih kenceng, abis itu ya gitu deh, hahaha. Blog banyak bolongnya sampai berbulan-bulan saking malesnya.

Akhir Desember kemarin saya bayar perpanjangan domain blog ini. Tiap tahun harganya naik otomatis pajaknya juga naik kan, huhuhu.

Setelah bayar domain, saya merenung sebentar.

Kalau gini terus, saya rugi dong ya. Maksudnya, udah bayar domain yang tiap tahun naik tapi blog banyak kosongnya.

Hhmm, di tahun 2019 ini, bisa nggak ya saya rajin ngeblog?

Pixabay 

Dulu waktu belum ada sinok aja malesnya minta ampun. Blog sampai banyak bolongnya. Apalagi sekarang udah ada sinok?


Pengennya sih mau rajin ngeblog untuk melepaskan stress setelah momong anak. Saya juga udah sayang banget ama blog ini.

Makanya saya lagi belajar memanfaatkan waktu dengan baik. Pas sinok tidur dan urusan di dunia nyata selesai, baru deh ngeblog.

Kalau dulu ngeblognya di komputer, sekarang lewat handphone karena lebih efisien. Lah, misal pas bikin postingan di komputer terus sinok nangis kan sayang on off komputer mulu. Listrik jadi boros juga kan.

Momong anak kan nggak tentu jamnya, tergantung kondisi sinok. Bisa bentar udah bisa ditinggal. Tapi seringnya sih lama karena banyak aktifitasnya.

Maaf ya kalau di postingan saya nggak ada foto yang ciamik karena semua dilakukan via handphone. Demi bisa posting dan melepaskan stress, hahaha.

Bikin postingan via handphone tuh butuh kesabaran karena fiturnya nggak kayak komputer. Mana ukurannya kecil kan. Saya nggak pakai tablet cuma handphone biasa yang penting bisa internetan.

Doakan saya ya semoga bisa rajin ngeblog di tahun ini dan tahun-tahun selanjutnya, hahaha.

Saya Penderita PCO dan Bisa Hamil Alami

Memenuhi janji kemarin tentang gimana saya yang penderita PCO dan bisa hamil alami. Padahal sebelumnya udah promil ke mana-mana dan sempat insem 2x tapi gagal semua.

Eh dari judulnya udah ketebak kan? Alhamdulillah akhirnya saya bisa hamil setelah menanti selama 8 tahun. Anak saya udah 4 bulan (lahir bulan Agustus 2018).

Sampai sekarang masih ada yang email atau DM soal promil yang saya jalani. Emang sih saya belum cerita tentang kehamilan saya dan bagaimana prosesnya.

Nah, daripada saya jawab satu per satu, lebih baik saya bikin postingan tentang hal ini. Jadi kalau ada yang nanya, tinggal kasih linknya.

Menikah selama 8 tahun dan belum ada anak sebenarnya biasa aja. Jujur ya, saya biasa dan santai banget. Yang nggak santai tuh malah paksu.

Yah gimana enggak santai setelah beberapa promil gagal dan uang juga lumayan kesedot buat promil kan. Tapi saya pernah berada di titik yang bener-bener serba salah. Mengalami masa putus asa dan menyalahkan diri sendiri kenapa kok bisa begini begitu. Andai nggak ini itu.

Lelah? 
Sedih?

Pastinya ya.

Justru dengan menyalahkan diri sendiri dan nggak menerima keadaan, bikin saya tambah terpuruk dan selalu terbawa energi negatif. Bawaannya uring-uringan mulu di rumah.

Makanya ketika udah agak on lagi, saya pasrah dan berusaha menerima kondisi saya dengan ikhlas. Keyakinan saya hanya Tuhan pasti tahu yang terbaik untuk kita.

Kelihatan klise ya?

Tapi kalau itu dijalani rasanya enaaak banget. Nggak ada tuh yang namanya baper ditanya kapan punya anak, lihat orang hamil atau nengokin orang lahiran.

Saya udah berada di fase-fase tersebut.

Saya enjoy aja menjalani kehidupan dengan berpikir positif dan banyak refreshing. Saya nggak peduli dengan kehidupan orang lain. Saya hanya fokus ke diri sendiri dan melakukan hal-hal yang saya sukai. Ini membuat saya bahagia.

Makanya pak suami ketularan energi positifnya. Akhirnya dia juga santai aja ama sikap saya selama masih berada di jalan yang benar, hahaha.

#Banyakin Refreshing dan Santai

Saya dan pak suami memutuskan banyak refreshing. Kami sering jalan-jalan. Nggak usah ke tempat yang jauh dan mahal. Asal kami bahagia maka di mana pun enak aja.
Waktu itu kami sering ikut open trip ke luar kota atau jalan-jalan di Bogor dan Jakarta. Jalan-jalan yang benar-benar jalan. Hahaha.

Kalau open trip kebanyakan sih ke tempat yang ngehit. Kalau jalan-jalan biasa, saya hanya menikmati hal-hal kecil di sekitar tanpa banyak gangguan gadget. Receh banget ya hal-hal yang bikin saya bahagia.

Mau shopping? Silakan. Saya juga suka kok, hahaha. Biasanya ngajak sahabat kalau belanja belanji, hahaha.

Oke, refreshing udah ya ceritanya.

#Ikhtiar lain

Waduh saya mau nyeritain hal ini agak gimana itu. Maaf ya saya bukan pamer atau riya. Saya hanya cerita pengalaman pribadi aja.

Saya bukan orang yang alim banget kok. Banyak sih yang nyaranin ini itu biar cepat dapat momongan. Tapi saya melakukan hal-hal ringan aja yang penting dilakukan secara rutin.

Sebelum hamil, saya rajin puasa Senin-Kamis, rutin santunan ke anak yatim, dan berusaha untuk lebih dekat lagi sama Tuhan.

Saat melakukan hal-hal ini, saya mendapat ketenangan, kebahagiaan, dan lebih banyak bersyukur.

#Hidup sehat

Nah, kalau di kehidupan sehari-hari, saya mencoba untuk berpikir positif, menjalani hidup sehat dengan food combining, dan rajin olahraga.


Kondisi kesehatan yang baik jangan hanya di pihak wanita aja ya. Alangkah baiknya kalau suami diajak ikutan hidup sehat.

Kalau pak suami, dia dulu rutin bekam. Tapi bukan bekam yang seperti kebanyakan orang lakukan. Bekamnya di titik tertentu dan darahnya emang kental banget.

Kalau bekam yang biasa, kami juga pernah coba. Dulu banget sih. Itu lho bekam yang diambil darah kotornya. Tapi setahun belakangan nggak. Cuma bekam kering aja karena saya dan paksu sering masuk angin, hahaha.

Kalau ada orang yang nanya tentang usaha saya kok bisa hamil secara alami ya bakal saya jawab secara universal yaitu hidup sehat dan rajin olahraga. Dua hal ini efeknya bagus banget buat tubuh.

Tapi ya balik lagi sih. Tiap orang kan masalahnya berbeda. Cari tahu dulu penyebabnya baru lakukan ikhtiar.

Kalau saya kan masalahnya hormon nggak seimbang jadi haid juga nggak teratur. Saya mikirnya, kalau gini berarti makanan harus dikontrol. Karena kan hormon dipengaruhi oleh makanan dan gaya hidup.

Makanya saya (saat itu) benar-benar menjalani hidup sehat. Diantaranya mengurangi gorengan, roti, dan makanan pabrikan. Bahkan saya juga nggak tertarik dengan makanan kekinian yang belum tentu sehat.

Oia, saya juga nggak makan ayam potong dan telurnya. Semua saya ganti dengan ayam kampung dan telur ayam kampung. Hal ini saya lakukan sampai sekarang. Tapi kalau untuk pak suami masih ayam potong dan telur biasa biar murah, hahaha.

Dengan niat yang kuat alhamdulillah sampai sekarang saya kurang tertarik dengan makanan kekinian dan malas jajan di luar. Kalau bisa sih masak sendiri. Masaknya yang simpel aja.

Hal ini juga berlaku untuk makanan pabrikan. Saya kurang greget ama makanan pabrikan. Tetep makan kok tapi dikiit dan kalau lagi pengen banget.

Menjalani pola hidup sehat seperti ini nggak saklek sih. Semampunya saya aja. Kalau lagi pengen ini itu ya beli dan makan aja. Hahaha.

Biar semangat hidup sehat tetap membara (halah membara), follow aja akun yang berbagi tentang hidup sehat. Banyak kok yang bisa diikutin. Dengan follow dan rajin baca caption mereka, percaya deh, ngefek ke kehidupan sehari-hari.

Oia, jangan lupa olahraga ya. Karena olahraga benar-benar bikin bahagia lahir batin deh. Saya dan pak suami memang penyuka olahraga. Jadi kami senang menjalani kegiatan ini. Eh, kalau rajin olahraga ngefek lho ke hal yang enak-enak, hahaha. Coba aja buktiin sendiri.

Setelah setahun menjalani pola hidup seperti ini, alhamdulillah saya hamil tanpa disangka sama sekali.

Hasil test pack baru dan yang kadaluarsa

Ceritanya, waktu pulang jalan-jalan, pak suami curiga kok saya belum haid. Saya mah cuek karena emang udah sering telat. Tapi pak suami ngotot suruh test pack. Sampai saya dibeliin test pack baru. Saya ogah-ogahan ngecek.

Pikirnya pak suami, kalau misal saya hamil takutnya kandungannya lemah karena masalah hormon. Kalau misal hamil diketahui sejak awal, semoga aja hal ini bisa dicegah.

Setelah tes pack pakai yang baru, lha kok ternyata hasilnya dua garis. Terus coba pakai test pack yang udah kadaluarsa kok hasilnya sama.

Langsung deh saat itu saya nyuruh pak suami cuti buat nemenin ke dokter kandungan.

Sampai di rumah sakit, setelah lalalili dengan bu dokter, dia kaget dengan kisah saya. Malah ditanyain kok bisa hamil alami dengan masalah yang saya alami.

Buat yang udah komen, mendoakan, dan memberikan semangat, terima kasih banyak ya, teman-teman. Itu semua sangat berarti buat saya. Saya mendapat banyak semangat dari komen-komen tersebut. Saya juga belajar dari pengalaman teman-teman meski lewat komen.

Buat kalian yang masih berusaha punya momongan, yakin aja kalau kamu bisa jadi ibu. Mungkin saat ini waktunya belum tepat.

Beneran deh, ketika saya mikir lagi, kalau saya dikasih anak dari dulu mungkin emosi saya masih labil dan belum sebaik sekarang.

Tuhan tahu yang terbaik untuk kita.

Udah dulu ya curhatnya. Maaf kepanjangan.