Tinggal Bareng Orangtua

Sudah 1,5 bulan saya tinggal bersama orangtua di Semarang. Tepatnya saya dan sinok ngungsi karena ditinggal dinas pak suami.


Waktu tahu bakal mau tinggal bersama orangtua lagi, agak gimana gitu.

Soalnya dari awal nikah udah diboyong pak suami ke Jakarta meski jadi kontraktor dulu. Alhamdulillah akhirnya kami bisa tinggal di rumah sendiri di Depok.


Tinggal bersama orangtua setelah menikah rasanya beda dibanding waktu masih gadis. Yang kerasa banget tuh saya sering ewuh sama orangtua. Padahal orangtua sendiri lho bukan mertua.

Kalau di rumah sendiri kan kita bisa bebas mau ngapain aja dan mau beli apa aja. Tapi karena di rumah orangtua jadinya kurang leluasa aja.

Yah, kalau mau beli ini itu pasti mikirin buat orang serumah. Kalau mau melakukan rutinitas kayak di rumah sendiri ya kurang bisa karena (misalnya) alatnya nggak ada dan settingan rumahnya kan nggak kayak rumah sendiri.

Dari kecil sampai sebelum nikah selalu tinggal bersama orangtua pasti ada hal-hal yang bikin kita udah biasa ama kebiasaan keluarga sendiri.

Tapi setelah nikah kok kebiasaan itu kadang aneh atau kurang pas saya rasain ya. Kayak nggak biasa aja rasanya.

Yah, maklum karena saya tinggal sama suami yang punya karakter dan kebiasaan berbeda ama keluarga saya.

Ketika udah berumah tangga, kami punya kebiasaan baru yang mungkin nggak dilakukan saat masih tinggal bareng orangtua.

Kebiasaan ini yang nggak ada di rumah orangtua saya.

Misalnya saja tiap berapa hari sekali pasti kami bikin jus. Kegiatan ini sangat menyenangkan karena kami bisa ngobrolin apa aja berdua di dapur.

Pixabay 

Kalau di rumah orangtua nggak pernah bikin jus. Ada sih alatnya tapi gedhe banget yang blender 7 in 1 gitu deh. Yah, males kan jadinya.

Kalau di rumah sendiri yang biasa bikin jus justru pak suami. Saya yang masak.

Huhuhu, saya jadi kangen deh ama rumah sendiri.

Tapi di dunia ini kan berimbang. Kalau ada yang nggak enak pasti ada enaknya dong.

Tinggal bersama orangtua enaknya sih saya sering dimasakain makanan favorit yang jarang saya temuin di Depok.

Apalagi sejak ada sinok saya malah nggak pernah masak di rumah orangtua. Yang masak ibu.

Ibu selalu memperhatikan makanan yang saya konsumsi biar ASI-nya lancar.

Oh ya, enaknya lagi, saya bisa nitip sinok kalau pengen makan atau melakukan aktivitas lain. Sinok ada yang njagain jadi saya tenang, hahaha.

Jadi, enak nggak sih tinggal bareng orangtua?

Yaaa, seenak-enaknya tinggal bareng orangtua tetep lebih enak tinggal di rumah sendiri, sih.^_^

5 comments

  1. Infonya sangat bermanfaat mas,terimakasih sudah berbagi semoga bermanfaat buat yang lainnya juga,kalau ada kesempatan mampir dong ke web ku maaf sebelumnya bukan bermaksud untuk nyepam atau apa tapi Blog Ku
    Ahir Ahir ini tidak bisa di akses,mohon bantuannya kepada siapa saja kira kira apa penyebabnya yah,padahal itu blog pertamaku semenjak 2010 awal.

    ReplyDelete
  2. wah mba Pipit, selamat ya sudah ada sinok.


    sudah lama ga mampir sini

    ReplyDelete
  3. Pak suami jangan lupa pulang ya...hehehe. sinok nungguin.

    ReplyDelete
  4. Hooo gitu yak. Aku sekarang sih sama aja tinggal sendiri apa sama orang tua, hahaha. Coba tinggal sama mertua, Mbak, enak ngga tuh :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe klo aku malah semi-bareng mertua. Karena mertua punya rumah 2, aku & suami disuruh tinggal di rumah yg dipakai (skalian biar rumahnya kerawat).

      Tapi ternyata ayah mertuaku sering banget siang sampai sore nongkrong di rumah ini juga, jadi klo siang aku jarang banget keluar kamar. Pekewuh aja rasanya wkwkwkwkkw

      Delete