Hati-hati Jajan Sembarangan

Akhir tahun 2017 saya dan pak suami jalan-jalan ke Bandung. Tujuan ke Bandung mau silaturahmi dengan keluarga besar saya yang ada di sana. Selain itu, saya dan pak suami pengen menikmati malam pergantian tahun di kota Bandung.

Saya dan pak suami menginap semalam di Air BnB yang lokasinya dekat dengan Gedung Sate. Jarak dari penginapan ke Gedung Sate nggak jauh. Cukup jalan kaki sekitar 10 menit aja. Jadi kami memutuskan melihat pesta kembang api di Gedung Sate.

Selama menuju ke Gedung Sate, banyak sekali pedagang yang berjualan. Mereka tak henti-hentinya menawarkan dagangan. Ada nasi ayam, sosis bakar, mie instant, dll. Saya cuma lirik-lirik aja. Nggak beli karena udah kenyang dan nggak niat jajan.

Tahu sendiri kan kalau malam tahun baru ramenya kayak apa. Jalanan macet karena orang-orang mau tahun baruan. Saya aja ngeri kalau jalan di keramaian gitu. Kalau misal terjadi hal-hal yang nggak diinginkan, cara kaburnya gimana? Jalanan sampai macet cet nggak gerak sama sekali.


Di Gedung Sate juga begitu. Banyak sekali orang-orang yang pengen melihat kembang api. Sebenarnya sih kembang api di sini biasa banget. Saya cuma pengen menikmati suasana lain aja. Melihat segala rupa manusia yang ingin bersenang-senang di malam hari.

Gambar dari sini

Saya duduk bersebelahan dengan abang yang jualannya dipikul. Saya nggak menyebut nama jualannya apa. Biar nggak digeneralisir.

Beuh, saya melihat jualannya kok pengen banget beli. Tapi kok ya males makan karena udah malam banget. Antara pengen dan nggak sih. Hahaha, labil anaknya.

Lamaaa banget saya duduk sebelahan ama si abang. Jualannya cukup laris. Dalam hati, saya senang melihat si abang bisa mendapatkan banyak uang.

Tapi di balik itu, lama kelamaan saya mikir. Emang sih saya orangnya absurd banget. Apa-apa kadang dipikirin sampai detail.

Jadi gini ya. Si abang kan jualannya pakai mangkok. Nah, di tempat rame kayak gitu dan banyak yang beli, bawa mangkoknya berapa? Terus nyucinya gimana? Emangnya bawa air cukup untuk mencuci mangkok dan sendok?

Sumpah, saya iseng banget mikir ini. Jadi kan lumayan tuh mikir ini sambil ngabisin waktu, hahaha.

Akhirnya saya lirik-lirik tuh. Dan saya pun menemukan jawabannya yang bikin geleng-geleng. 

OMG.

Jadi gini, setelah dapat mangkok dari pembeli, si abang akan membuang sisaan yang ada kayak kuah dan sisa makanan. Lupa deh buangnya di plastik, ember, atau dibuang sembarangan. Itu bukan concern saya saat itu.

Yang bikin saya syok banget yaitu mangkoknya nggak dicuci. Cuma dilap. Yak. Sekali lagi MANGKOKNYA CUMA DILAP. Ketika saya lihat lagi, lapnya kotornya minta ampun.

Ih, sumpah saya jijik banget. Untung ya nggak jadi beli. Saya bersyukur banget.

Kalau dia kehabisan mangkok, si abang bakal pinjam punya temannya yang mangkal nggak jauh dari dia.

Duh, kok gini amat ya.

Sejak kejadian itu, tiap lihat abang-abang jualan saya pikirannya negatif mulu. Habisnya kan punya pengalaman yang nggak enak. Dan saya pun akan berpikir ulang tiap mau jajan sembarangan. Kalau bisa sih tahan aja. Beli makanan yang lebih terjamin kebersihannya. Kalau udah pengen banget, sebisa mungkin dibungkus aja lalu makan di rumah.

Ada yang pernah nemuin yang kayak gini juga nggak? Terus kalian jadi jajan nggak? Hehe. Hati-hati ya kalau mau jajan sembarangan. Utamakan kebersihan dan kesehatan.

No comments