Uninstall Instagram dan Media Sosial Lainnya Bikin Tenang

Menjelang lebaran saya melakukan introspeksi selama ramadan. Hal-hal apa yang sudah saya lakukan dan bagaimana dampaknya terhadap kehidupan pribadi.

Jujur aja, ramadan tahun ini saya keok. Beda banget dengan ramadan tahun lalu. Ramadan tahun lalu meski lagi hamil, saya masih bisa puasa. Bolongnya cuma 2 hari. Sedangkan ramadan tahun ini saya puasa cuma 4 hari. Selebihnya nggak puasa sama sekali. Hal ini dikarenakan saya masih menyusui.

Udah nggak puasa, ibadah yang lain juga standar banget. Duh, Gusti, nyuwun ngapura. Saya merasa bahwa kecanduan pada media sosial yang membuat saya begini.

Install app beberapa media sosial di hape tujuannya supaya nggak kudet kalau ada info dari grup komunitas yang saya ikuti. Setelah install kenyataannya malah lain. Bukannya mengikuti update kegiatan di komunitas malah sekrol nggak karu-karuan. Dari yang awalnya sekrol timeline teman jadi merambah ke akun-akun yang nggak jelas, hahaha. Kepo sana kepo sini, mantengin timeline dan akhirnya kerjaan rumah jadi berantakan.

Siapa yang begitu juga? *nyari teman, hahaha.

Pixabay 


Sumpah, saya kecanduan banget sama Instagram. Saya betah banget main IG. Kalau malam sinok udah bobok, waktunya mantengin IG berjam-jam sampai baterai hape habis. Seringnya searching apaan terus merembet ke yang lain. Sekrol sana-sini sampai ketemu akun yang dianggap oke lalu follow. Begitu juga dengan olshop.

Ketika searching pakai tagar tertentu dan nemu olshop yang oke, pantengin dagangan lalu follow. Kali aja bisa beli barang lucu di olshop tersebut. Bahkan ada olshop langganan yang notifnya saya aktifkan demi nggak kehabisan kalau ada barang yang dilaunching. Padahal kalau barang benar-benar baru, seringnya saya nggak kebagian juga. Kalah gercep sama yang lain, hahaha.

Gila ya, cewek-cewek kalau belanja betah banget mantengin timeline dan market place. Buktinya barang baru langsung habis dalam hitungan menit. Padahal mamak macam saya udah bela-belain mantengin, anak dititipin, dan token ada di tangan. Tetep aja kalah gercep, hahaha.

Main di Instagram tuh asyik banget, ya. Cuma ngandelin internet dan jari doang kita bisa tahu kabar dari mana-mana. Kabar kabur juga banyak, hahaha.

Jujur aja saya jarang banget mantengin akun-akun gosip di IG. Mending langsung buka akun si artis, hahaha.

Yang paling epik yaitu kalau gibah sama teman. Jadi bahan gibahnya cuma foto dari IG, hahaha. Saya sering kayak gitu. Alhamdulillah punya teman yang enak buat gibah bareng, hahaha.

Tingkat kecanduan yang paling parah yaitu saya sering menunda salat karena sibuk main IG. Serius. Puncaknya ya pas ramadan kemarin. Saya sering banget menunda salat Isya. Saya akan salat saat baterai hape udah habis. Astaghfirullah.

Hm, gimana ya. Saya merasa jenuh dengan aktifitas sehari-hari. Apalagi tinggal di Jepang yang notabene nggak ada teman ngobrol. Jadi kalau anak lagi bobok ya waktunya buat senang-senang di IG.

Sampai akhirnya sadar bahwa hal ini nggak baik untuk kehidupan saya. Kalau saya mantengin IG sampai malam biasanya pagi kurang tidur. Jadi bawaannya nggak enak. Kalau gini kan kasihan pak suami dan sinok.

Sebelum uninstall IG, saya tanya teman yang udah uninstall duluan. Semacam cari teman buat menguatkan niat mulia, hahaha. Saya nanya dong gimana rasanya uninstall IG, hidup berasa kurang apa nggak.

Katanya sih sejak uninstall IG, dia baik-baik aja. Nggak sampai gimana-gimana. Sejak nggak pakai app IG, buka IG hanya sebentar. Kalau mau buka IG kudu login dulu. Kalau udah selesai IG di-logout.

Duh, saya kok merasa ribet mbayangin kalau harus login dan logout dulu.

Tapi demi kebaikan diri sendiri dan keluarga, saya mantap buat uninstall IG. Saya emang gitu orangnya, kalau udah niat dan ngambil keputusan ya bakal dijalani.

Bismillah, tepat sehari sebelum lebaran, dengan niat yang mantap akhirnya saya memutuskan uninstall IG.

Gimana rasanya nggak pakai app IG lagi?

Sejak nggak pake app IG, saya biasa aja. Beneran. Nggak merasa kurang atau gimana. Mungkin karena udah jenuh juga dengan berbagai timeline yang dulu sering dibaca. Kalau pengen baca feed akun yang diikuti bisa aja sih nggak login asal akun tersebut nggak dikunci. Tapi kalau baca komen-komennya nggak bisa, kudu login dulu. Ah, padahal baca komen kadang lebih seru daripada baca caption, ya. Bener, kan? Hahaha.

Meski udah uninstall IG, saya tetap buka akun hidup sehat yang saya follow. Untungnya akun-akun tersebut nggak dikunci jadi bisa ngintip ilmunya dikit-dikit. Begitu juga dengan olshop.

Etapi saya sekarang jarang banget buka akun olshop. Selain karena masih tinggal di Jepang (entar gimana dong barangnya kalau dibeli tapi nggak dipakai) saya sudah sadar kalau mau membeli barang. Hm, pengen nerapin hidup minimalis tapi nggak terlalu minimalis banget. Hahaha, bingung nggak sih. Kayak pengen mengurangi sifat konsumtif gitu. 

Sejak uninstall IG dan merasa bahwa asyik-asyik aja hidup tanpa app IG, maka saya memutuskan uninstall medsos lain kayak Fb dan twitter. Sebenarnya Facebook masih sering pakai tapi males aja ada appnya soalnya notif yang muncul seringnya mengganggu. Saya merasa kurang relate dengan notif yang ada. Yah, masak si onoh komen di status si inih muncul. Terus sering banget dapat notif kalau ada status baru dari siapa gitu. Males, euy. Kadang juga nggak kenal ama yang bikin status, hahaha.

Kalau twitter juga jarang banget dipakai jadi waktu uninstall biasa aja. Sampai sekarang juga jarang banget buka twitter.

Btw di hape saya masih ada app medsos yang masih saya pakai. Diantaranya telegram dan Fb messenger. Saya belum uninstall karena app ini jarang saya pakai dan benar-benar butuh jika ada yang urgen. Jadi app ini nggak terlalu mengganggu karena sepi, hahaha.

App yang belum dihapus

Kamu juga pengen uninstall medsos?

Sebelum uninstall baiknya dipikir dulu.

Apakah medsos tersebut benar-benar bermanfaat buat kamu atau malah mengganggu?

Apakah kamu FOMO kalau entar udah uninstall?

Kalau misal medsos tersebut banyak negatifnya bagi kehidupan pribadi ya uninstall aja. NGGAK USAH RAGU BUAT UNINSTALL. Toh, kehidupan akan baik-baik saja tanpa media sosial. Percayalah. Bahkan dengan uninstall bikin saya lebih menghargai waktu. Buktinya sekarang saya bisa fokus ngeblog. Kalau dulu waktu banyak kebuang untuk sekrol sana-sini yang nggak jelas.

Tapi kalau kamu bisa memanfaatkan medsos untuk mencari uang ya malah bagus. Nggak usah uninstall karena rejekimu ada di situ. Kalau uninstall takutnya malah mengganggu kerjaan yang banyak main di medsos. Ih, seru deh, kalau bisa gini.

Semakin ke sini saya makin sadar bahwa media sosial memang racun jika tidak bisa disikapi dengan baik. Banyak sekali kehidupan yang terlalu sempurna dalam foto-foto yang ditampilkan. Kita aja suka pilih foto yang bagus buat dijadikan feed kan?

Di balik foto-foto yang bagus tersebut, saya kadang miris dengan apa yang ditampilkan oleh teman yang saya kenal. Terlalu hedon pamernya. Padahal saya tahu kehidupan aslinya seperti apa. Tapi ya sudahlah itu urusan masing-masing. Saya nggak berhak mencampuri kehidupan mereka. Paling senyumin aja kalau lihat fotonya. 

Sebenarnya ini catatan untuk saya sendiri juga. Saya harus lebih bijaksana dalam memakai media sosial. Nggak usah berlebihan dan ngoyo main di media sosial. Ada kehidupan real yang lebih seru dan asyik tanpa perlu digembar-gemborkan di media sosial. Ada orang yang butuh perhatian kita ketimbang waktu banyak kebuang untuk sekrol feed yang kurang berfaedah.

Sedihnya, saya menyadari hal tersebut baru-baru ini. Baca dan ngomong emang gampang banget tapi untuk menjalankan dengan baik sangat susah. Tapi bukan tidak mungkin hal itu bisa dijalani meski butuh proses yang lumayan panjang.

Lah, kok curhatnya bisa panjang gini, ya. Hahahaha. Padahal cuma mau cerita kalau sekarang udah uninstall Instagram dan beberapa app media sosial yang lain. Alhamdulillah, saya lebih tenang tanpa app media sosial di hape.

Ada yang punya pengalaman yang sama nggak dengan saya? Cerita, dong.^-^.



2 comments