Orang Minta-minta di Jepang

Hah, ada orang minta-minta di Jepang?

Pasti teman-teman pada heran, ya. Padahal Jepang kan termasuk negara yang maju dan makmur. Jadi kelihatan banget hingar bingarnya di luar. Seakan-akan hal ini kontras dengan apa yang dilihat masyarakat selama ini.

Hm, saya mau cerita tentang kejadian yang pernah kami alami. Yak, maksudnya saya dan pak suami pernah ketemu sama orang minta-minta di Jepang.



Awalnya saya juga sama kayak teman-teman yang mengira bahwa di negara maju nggak ada orang yang terlantar. Nyatanya saya sering menjumpai gelandangan di taman. Mereka umumnya kakek-kakek.

Saya nggak tahu banyak tentang mereka karena pengetahuan saya masih cetek soal ini. Apakah mereka mendapat subsidi dari negara atau enggak, saya nggak tahu, hahaha.

Yang saya pikirkan, kalau musim gugur atau musim dingin seperti saat ini mereka tidur di mana?

Saya aja yang tidur pakai penghangat plus kemulan masih kedinginan. Hahaha, kadang pikiran saya emang agak absurd sih, mikirin hal-hal aneh yang kadang nggak perlu dipikirin.

From Pixabay

Gelandangan yang saya jumpai umumnya kalem aja. Mereka cuma duduk-duduk di bangku atau taman. Pakaian mereka lusuh dan muka kucel. Mereka umumnya membawa gembolan entah tas ransel atau koper yang sudah butut.

Sepenglihatan saya selama ini, mereka nggak minta-minta. Orang lewat juga pada cuek nggak ada yang kasih uang atau makanan.

Makanya saya kaget banget waktu ada orang minta-minta di Jepang. Agak nggak percaya aja sih.

Mosok neng Jepang ana wong ngemis?

Pengalaman dimintai uang dialami oleh pak suami duluan. Kejadiannya di daerah Isezaki.

Isezaki merupakan area belanja. Di sepanjang jalan isinya apartemen dan pertokoan. Mau nyari apa aja di sini ada. Bahkan pachinko juga ada. Pokoke super lengkap!

Waktu itu pak suami lagi belanja sayuran di salah satu toko. Waktu memilih sayuran yang ada di luar toko, tiba-tiba aja bapake didatangi orang. Dia nggak ngomong apa-apa cuma nunjukin uang 100Yen. Jadi masnya cuma nunjuk-nunjuk uang.

Pak suami bingung dong. Orang ini ngapain? Ngomong juga enggak. Akhirnya pak suami memberi isyarat dengan dadah-dadah. Soale pak suami juga buru-buru.

Waktu sampai apartemen, paksu cerita lah semuanya. Saya dengerin sambil lalu dan mikir kayak nggak make sense aja. Lha karena nggak percaya tadi.

Mosok ana wong ngemis neng Jepang.

Tibalah saya waktu belanja mingguan. Saya belanja di Gyomu Super daerah Isezaki. Seperti biasa, setelah naruh tas belanja, saya ambil troli di luar.

Sinok posisinya saya gendong di depan dengan muka menghadap saya. Nah, sinok tiba-tiba aja senyam-senyum kayak ada yang godain.

Saya masih belum ngeh karena emang udah biasa sinok digodain orang di jalan. Jadi saya pikir ada orang gemes ama sinok.

Ketika mau masuk swalayan buat belanja dan mengucapkan arigatou ke orang yang godain sinok, saya kaget bukan main. Ternyata eh ternyata dari tadi ada tangan yang ngawe-awe ke saya nunjuk-nunjuk uang 100Yen.

Jebul sinok senyam-senyum sama masnya yang minta uang. Tiwas ge er kirain ada yang gemes ama sinok, hahaha.

Saya lihat orangnya. Ternyata masnya masih muda, kulitnya putih, pakai jaket hoodie hitam.

Saya langsung teringat cerita pak suami tempo hari. Oh, ternyata ini to orang yang minta uang.

Seketika saya reflek memberi isyarat dadah-dadah ke masnya. Maaf mas, yang lain aja.

Sebenarnya saya agak takut. Lalu ngibrit masuk ke swalayan buat belanja. Di kaca saya lihat si mas masih ngelihatin kayak minta uang banget. Saya cuek dan fokus belanja.

Sambil lirik-lirik kaca sebentar, saya lihat masnya udah pergi.

Pyuh, leganya.

Herannya kok yang dimintai uang cuma saya aja ya. Padahal di area itu banyak orang yang lewat. Mereka nggak dimintai uang, lho. Terus, di situ kan ada security swalayan. Petugasnya juga diam aja tuh. Nggak ngusir masnya atau gimana. Cuma diam di tempat.

Aneh juga ya pengalaman saya dan pak suami kali ini. Namanya juga hidup di negeri orang, banyak kejadian yang nggak diduga. Tapi seru sih, hahaha. 

Sebenarnya banyak banget yang pengin saya ceritain di blog. Berhubung ngeblog curi-curi waktu saat sinok bobok jadi ya cerita yang diingat aja.

Kapan-kapan ya saya cerita lagi tentang pengalaman selama tinggal di Jepang.

Btw teman-teman ada yang punya pengalaman yang agak aneh juga nggak di negeri orang? Cerita dong.



4 comments

  1. Mungkin ngarahnya yang ada wajah indonesianya kalik mb pit #eh....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di sini banyak yang mengira diriku orang Malaysia lho bukan Indonesia, hehehe.

      Delete
  2. Haaaah serem juga ya. Soalnya kita gak paham juga bahasanya. Jadi takut serba salah. Niatku ke Jepang jadi agak takut nih. Jangan2 begitu aku sampe sana... aku dikira gembel. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan takut donk ntar nggak jadi ke Jepang :)

      Delete