Pertemanan Dewasa: Sedikit Tapi Asyik

Ceilah judulnya sok-sokan dewasa aja nih, hahaha. Padahal ya balik lagi isinya bakal curhat semua.

Kalau ngomongin tentang hubungan pertemanan rasanya complicated.


Yang saya rasakan, pertemanan dari waktu ke waktu berbeda. Ada pasang surut saat berteman zaman sekolah, sebelum nikah, dan sesudah nikah. Semua mengalami masanya sendiri.



Dalam pertemanan yang saya utamakan yaitu kenyamanan. Buat apa berteman tapi kalau kita nggak nyaman dan nggak bisa menikmati pertemanan tersebut.

Misal, udah sering ngobrol bareng kok ujung-ujungnya malah ngomongin di belakang. Yang lebih nyesek lagi ya ketahuan kalau kita lagi dijelek-jelekin. Rasanya atiku ambyar!

Kalau punya teman yang kayak gitu ya udah, pelan-pelan saya akan menjauh.

Makin ke sini, teman yang saya miliki makin sedikit. Sebenarnya dari dulu memang teman saya nggak banyak sih. Meskipun teman saya sedikit tapi hubungan pertemanan dengan mereka awet.

Ada yang berteman sejak SMP sampai sekarang. Teman SMA dan kuliah juga masih kontek-kontekan tapi nggak terlalu intens. Ada juga teman dari zaman kerja yang udah kayak keluarga. Dan, ada teman KKN yang masih berkabar sampai sekarang.

Alhamdulillah meski sedikit tapi mereka semua teman yang baik dan asyik buat diajak ngobrol, curhat, atau sekadar menertawakan kehidupan masa lalu. Hahaha.

Ya, benar, menertawakan masa lalu bersama sahabat tercinta emang nggak ada duanya. Waktu berjam-jam ngobrol juga nggak bakal kerasa.

Hidup itu jangan terlalu serius kadang ada waktunya kita perlu rileks dan menertawakan hidup itu sendiri. Betul, nggak?

Waktu zaman sekolah, berteman karena duduk sebangku atau duduknya berdekatan. Lama-lama sering ngobrol, sering satu kelompok, tambah dekat, dan makin akrab meski udah beda kelas.

Zaman kuliah, berteman karena sering ngobrol sambil nungguin dosen yang nggak nongol. Hahaha.

Dulu pas kuliah, saya pernah punya geng, lho. Cuma sekarang nggak intens karena udah ada grup angkatan. Masing-masing juga punya kesibukan jadi lama-lama nggak ada obrolan di WAG. Ya udah deh bubar grupnya.

Pertemanan yang sadis ya zaman kerja. Gimana nggak sadis karena di masa ini banyak orang yang baik ke kita karena ada maunya aja. Kalau nggak ada kepentingan bakal dilupain lagi. Ambyar dah rasanya!

Untungnya nggak semua teman saya seperti itu.

Alhamdulillah, saya punya teman dari awal kerja sampai sekarang masih bertahan. Tiap pulang ke Semarang, saya sempatkan untuk bertemu sebentar, makan bareng sambil ngobrolin masa lalu dan masa depan. Ah, sedapnya.

Tapi biar bagaimana pun, punya teman yang cocok itu asyik banget. Kita bisa cerita apa aja ke mereka tanpa takut bocor. Tiap abis ketemu pasti ada rasa bahagia. Bener nggak?

Sahabat KKN sejak 2005 sampai sekarang. Momen waktu dia lagi jalan-jalan ke Jepang mampir ke Yokohama ^_^

Di usia yang semakin tua ini saya menyadari bahwa kalau ketemu sama teman yang dipentingkan adalah ngobrolnya dan bukan selfinya, hahaha.

Sering banget lho saya ketemuan ama sahabat tapi lupa nggak foto-foto bahkan sekadar untuk update di media sosial juga nggak. Biasanya kalau ketemu sama mereka keasyikan ngobrol berjam-jam sampai lupa waktu.

Setiap ketemu teman emang enaknya ngobrol kan ya. Bertanya kabar satu sama lain, curhat, membicarakan keluarga,  dan hosip-hosip teman yang dikenal, hahaha. Itu udah enaaakkk banget. Bikin happy sepanjang hari.

Makanya kalau ketemuan sama teman, saya usahakan untuk di rumah, nggak ngemol karena kalau ngemol ngobrolnya jadi terbatas. Kalau di rumah kan bisa bebas. Mau duduk selonjoran, ngemil, dan bolak-balik ke kamar mandi, bebaaass. Nggak ada batasan.

Kalau ngobrol di mall kan nggak bisa kayak gitu. Nggak enak juga kan kalau kita diusir karena kelamaan ngobrol? Hahaha.

Semisal ada teman yang mau main ke rumah, dengan senang hati saya akan membuka pintu rumah selebar-lebarnya. Hawong saya cuma nyediain minum, camilan, dan waktu, jadi deh ngobrol bareng.

Seringnya nih kalau ada teman main ke rumah, saya mengajak mereka untuk masak bareng. Bahan masakan kadang udah saya siapkan, kadang malah beli bareng di pasar. Lalu dieksekusi bareng.

Momen ngobrol waktu belanja, masak, dan makan bareng itulah jadi momen yang sangat menyenangkan buat saya. Ngobrol sambil ngiris cabe, bawang, goreng tempe, ngulek sambel. Wah, enak banget pokoknya. Terus dilanjut makan bareng. Wadidaw rasanya.

Mempunyai teman yang baik adalah anugerah yang sangat disyukuri. Bersama mereka, kita jadi bisa rehat sejenak dari rutinitas sehari-hari.

Dalam berteman jadilah diri sendiri dan tetap saling menghormati dan menjaga omongan biar nggak saling menyakiti.

Ngomong tegas dan apa adanya untuk perbaikan nggak apa-apa tapi usahakan untuk mencari kata-kata supaya nggak jadi salah arti. Nanti dikira malah menyakiti. Beda lho ya omongan yang bisa dikontrol dan enggak.

Ah, saya jadi kangen sama sahabat-sahabat di Indonesia. Saat menulis ini, saya sempatkan untuk menyapa mereka via WA sambil melepas kangen.

Kalau kamu, ada nggak sahabat yang lagi dikangenin?



10 comments

  1. Mb pit aku ngguyu loh bagian kalau ketemuan yang penting ngobrol bukan selfie wakakka
    Aku pun gitu, tapi kalau aku lebih ke pas ketemu orang tua aka pulang kampung, maklum bapak ibuku kan generasi jjadul baru melek gajet dan sosmed juga wag, jadi apa apa sikit langsung ayo foto ayo foto, duh bukannya apa aku yang generasi muda ini udah bosen fota foto mulu, tapi dasare bapak ibu lagi antusias kenal teknologi gaket, yawda deh disuruh fota foto mulu wakakkaka

    Klo urusan ketemuan ma temen emang enak tuh di rumah, kualitas obrolan dapet ga malah jadinya window shopping di mol haaha

    Palagi pas bagian goreng tempe bikin sayur nguleg sambel rasane kok enak men yak huhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, gapapa, Nita. Kalau orangtuaku beda. Masih kuno. Hape bapak jadul. Cuma hape ibu yang bisa WA. Itu seringnya buat bisnisan dan youtube.

      Kalau ngumpul, orangtuaku jarang foto2. Jarang banget.

      Ngumpul ama temen emang baiknya mereka dikaryakan juga, hahaha. Biar kerasa ngumpulnya.

      Delete
  2. lalu saya menghitung sahabat saya.
    Kayaknya enggak ada lagi deh hahahahahaha.

    Etapi, entah mengapa saya nggak merasa kehilangan sih, karena mungkin saya sejak dulu kurang memasukan ke hati hal-hal pertemanan.

    Makanya jarang kesal ama teman, bukannya punya teman baik, tapi memang nggak punya teman banyak hahaha.

    Meskipun demikian, kalau misal kami ketemuan, jarang banget ingat selfie, jangankan ketemuan teman lama, bahkan ketemu teman blogger di event, kalau bukan karena job, kadang lupa selfie :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samaan, Mba Rey. Sisi baiknya punya teman sedikit begitu ya, Mba, hehehe.

      Entah kenapa ya akhir2 ini saya juga jarang selfie. Faktor U kali ya, hahaha.

      Delete
  3. baru pertama kali main ke blog nya nih, mba
    ehe

    tapi, sekarang juga sedang merasakan hal tersebut sih. makin ke sini, ya orang datang lalu pergi. termasuk teman dekat yang dulu biasanya bersama-sama. tapi namanya juga kehidupan. kan memang seperti itu. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih ya udah main ke sini. Iya, betul, lama2 makin sedikit teman kita tapi kualitasnya bertambah.

      Delete
  4. punya temen itu ibaratnya kayak kerjaan, kalo udah gak bikin nyama mending cari yang lain aja :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah, setuju banget ama ini. Saya juga gitu, hahaha.

      Delete
  5. People comes, people go :D hehehe, saya juga merasakannya. Semakin bertambah umur, circle pertemanan juga semakin mengerucut dan nggak sebesar berikutnya. Sahabat-sahabat baik juga sudah sibuk dengan kehidupannya, begitu pula dengan saya :D

    Tapi, memang semakin ke sini, bertemu teman walau hanya sekedar bertukar sapa sudah lebih daripada cukup. Nggak seperti masa muda dulu, yang mana teleponan bisa berjam-jam, dilanjut dengan SMSAN atau BBMan pada jamannya hehehe. Mungkin karena prioritas juga sudah berbeda :>

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, kan, samaan lagi nih. Iya, prioritas udah beda. Semakin ke sini semakin peka aja ya kalau soal pertemanan.

      Delete