Review Aplikasi Ipusnas A la Ibu Rumah Tangga

Akhir-akhir ini saya lagi rajin baca buku. Sejak akhir Desember, saya berniat kalau bisa seminggu membaca 1 buku. Saya baca buku pakai aplikasi Ipusnas. Setelah membaca beberapa buku, akhirnya saya mau mereview aplikasi ini. Yah, review aplikasi Ipusnas a la ibu rumah tangga aja.

Saya suka banget membaca meski buku yang saya baca belum banyak. Kecintaan pada buku mungkin tumbuh dari hal sederhana dan rutin yang dilakukan oleh bapak.

Kebiasaan bapak dari dulu sampai sekarang yaitu setiap hari membaca koran. Beliau juga masih setia langganan koran. Kalau dihitung sejak saya kecil, berarti sudah puluhan tahun bapak langganan koran. Padahal di zaman sekarang banyak yang beralih ke media online. Ya, begitulah bapak saya.

Kebiasaan membaca saya bisa dibilang naik turun. Puncaknya saat udah menikah karena saya bisa membeli buku dan langganan majalah.

Kalau ngomongin koleksi buku, bacaan saya nggak harus yang baru sih. Dulu, saya lumayan sering nyari buku bekas dengan harga yang murah di Blok M. Surga banget kalau bisa nemu tempat kayak gini. Berasa nemu harta karun, hahaha.


Setelah punya anak, saya akui jarang membaca. Bahkan saya nggak bisa baca buku sekitar 2 tahunan, sejak hamil sampai sekarang.


Menjadi ibu baru berasa fokus dunia hanya ke anak. Padahal ada banyak hal yang diperhatikan termasuk me time untuk diri sendiri. Me time benar-benar bermanfaat supaya ibu rumah tangga kayak saya tetap waras, hahaha.

Kesibukan mengurus anak kayaknya membuat waktu leyeh-leyeh semakin sedikit. Me time dilakukan saat anak udah tidur. Itu aja nggak bisa diprediksi. Kadang bisa lama kadang baru pegang hape bentar sinok udah bangun.

Haduh, kalau gini saya merasa waktu ternyata sangat berharga, ya. Saya masih berantakan nih kalau mengatur waktu.

Demi kewarasan, saya mau menjalankan hobi yang saya cintai yaitu membaca dan menulis. Jujur sih, saya lebih suka membaca buku fisik bukan yang berbentuk digital. Tapi karena keadaan yang kepepet dan ternyata membaca digital banyak untungnya, jadi sekarang betah-betah aja membaca di Ipusnas.

Sebenarnya saya udah tahu tentang app Ipusnas karena pernah dibahas juga di majalah Inti Sari. Tapi waktu itu saya nggak ngeh banget karena belum terlalu butuh kali ya, hahaha.

Saya mulai install app Ipusnas sejak pertengahan tahun lalu, setelah membaca tulisan Agus Mulyadi di situs Mojok yang menyinggung soal Ipusnas.

App Ipusnas ada di Android dan iOS. Tinggal download dan ikuti petunjuknya seperti mengisi email, dll. Nggak sampai 5 menit, udah deh app Ipusnas bisa digunakan.

Gampang dan simpel kan cara installnya.

Kategori bacaan di Ipusnas


Tentang Ipusnas

Aplikasi Ipusnas dibuat oleh tim dari perpustakaan nasional Indonesia. Tujuannya supaya memudahkan masyarakat membaca di mana saja dan kapan saja. Dengan app Ipusnas kita juga bisa berjejaring dengan anggota yang lain dan bertukar informasi mengenai buku yang kita baca. Ih, keren ya.

Biar cepat, nyari bukunya di bagian search aja

Isi Ipusnas Apa Aja?

Yang jelas ada banyak buku yang jumlahnya ribuan. Biar mudah dalam pencarian, Ipusnas mempunyai fitur antara lain:

  • Book category: isinya kategori buku yang ingin dibaca. Ada banyak banget kategorinya mulai dari novel, cerpen, non fiksi, cerita anak, biografi, buku tentang agama, filsafat, dll. 
  • Bookshelf: Rak buku yang berisi buku yang kita pinjam. Buku yang dipinjam maksimal 3. Tapi ada buku atau bacaan yang harus antre dulu buat dipinjam. Mungkin peminat bacaan tersebut banyak.
  • Search: untuk mencari buku yang kita inginkan. Kita bisa mencari buku dengan judulnya atau nama pengarangnya.
  • Bookmark: untuk menandai halaman buku yang kita baca. Jadi kalau mau melanjutkan bacaan, langsung menuju ke halaman terakhir yang kita baca.
  • Notifikasi: berisi pemberitahuan dari admin, misal ada yang jadi follower kita. Atau pemberitahuan kalau buku antrean yang kita pinjam sudah ready.

Koleksi Agatha Christie banyak ^_^


Cara meminjam di Ipusnas gimana?

Caranya meminjam buku di Ipusnas gampang. Pertama, cari dulu buku yang ingin dipinjam. Lalu download bacaannya. Nggak lama, bacaan tersebut udah ada di rak buku kita.

Kadang ada beberapa buku yang harus antre dulu untuk meminjamnya.

Buku yang dipinjam 

Review app Ipusnas


(+)

√ Praktis

Aplikasi Ipusnas bagus karena masyarakat bisa membaca buku kapan aja dan di mana aja. Dengan demikian, semoga saja budaya membaca di masyarakat bertambah.

√ Koleksinya banyak 

App Ipusnas surganya pencinta buku karena koleksi bacaannya banyak. Mau nyari bacaan buat anak-anak sampai dewasa ada. Mau nyari buku fiksi dan non fiksi juga ada. Novel yang best seller apalagi. Komplit, deh!

√ Hemat

Nah, ini penting bagi IRT kayak saya. Membaca di app Ipusnas nggak bikin kantong jebol, hehe. Yah, secara kan pinjamnya juga gratis. Jadi wawasan bertambah tanpa menguras kantong, hehe.

√ Bisa offline

Enaknya lagi, buku yang sudah dipinjam dapat dibaca secara offline. Hm, kalau gini jadi hemat kuota kan, haha. 

Sedangkan sisi negatifnya antara lain:

(-)

√ Sistem error

Nggak tahu ini hanya terjadi di saya aja atau nggak. Saya pernah pinjam bacaan tapi nggak bisa dibookmark. Jadi kalau mau melanjutkan membaca, saya ingat-ingat lagi udah sampai mana ya. Mungkin aja sistemnya lagi error.

Saya nggak tahu ya apakah teman-teman ada yang mengalami hal serupa.

√ Masa pinjam pendek

Oia, masa pinjamnya cuma 3 hari. Huhuhu, ini bentar banget. Kalau bisa seminggu lah. Hahaha, nawar.

Jadi saya pernah pinjam bacaan yang 400-an halaman. Setelah 3 hari tiba-tiba udah hilang dari rak buku, hahaha. Dengan bacaan yang tebal tersebut dan masa pinjam cuma 3 hari, berarti dalam sehari saya harus merampungkan sekitar 100 halaman. Alamak banyak amat.

Duh, apa kabar anak kicik, jemuran, dan kerjaan mamak di rumah? Hahaha, curhat.

Cara mengembalikan buku


Tip membaca di Ipusnas

Ini hanya sekadar tip dari saya sebagai ibu rumah tangga. Kalau mau pinjam buku di Ipusnas, sebaiknya 1 buku dulu. Syukur-syukur kalau buku itu nggak perlu antre. Jadi kita bisa fokus untuk menyelesaikan bacaannya.

Kalau buku yang dipinjam masih belum selesai dibaca ya bisa dipinjam lagi. Gitu aja terus sampai bukunya selesai dibaca. Biar nggak penasaran ama isi bukunya, haha.

***

Itu aja review saya tentang app Ipusnas. Secara keseluruhan sih aplikasi ini oke banget karena jujur bisa menghemat pengeluaran untuk jajan buku, hahaha. Maklum ya saya kan emak-emak jadi kalau ada yang bikin hemat ya gercep.

Buat kalian yang suka baca buku, udah instal app Ipusnas belum? Dijamin puas dan hemat, haha. Selamat membaca, ya.^_^.


8 comments

  1. Bru kmaren aku lg pelajarin n otak atik ini tp kok blum bisa ngoperasiin ya di tabku hihi, mentok di hlmn awal doang

    Pdhl aku lg nyari buku anak yg dulu pas masa kecil pernah kubaca, critanya ,au cek di ipusnas ada ga, buku2 yg ada gambar ilustrasinya yg dulu sering kuliat di perpus kovensional di sekolah2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Woo, apa mungkin masalah jaringan? Selama ini aku pakai Ipusnas baik2 aja. Semoga Ipusnas bisa diakses ya, Nit. Dan buku yang dicari ada di sana.

      Delete
  2. Wah ada masa pinjamnya juga ya, apalagi cuma 3 hari, nanggung amat dong kalo bacaan belum selesai tapi masa pinjamnya udah habis..😰

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau namanya perpustakaan ya ada masa pinjamnya, hehe. Kalau udah habis dan belum selesai emang jadi nanggung dan bikin penasaran. Jadinya ya pinjam lagi, haha.

      Delete
  3. Wahhh keren banget nih ada aplikasi mobilenya, jadi untuk mendapatkan informasi yang tepat seputar anak bisa langsng lihat di aplikasinya wuehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya nggak seputar anak aja sih Mas. Banyak bacaan lain yang bisa dipinjam, kok.

      Delete
  4. Sekarang mah betulan udah enak banyak koleksinya. Saya masih ingat banget sewaktu tahun 2017 itu koleksinya masih terlalu sedikit. Jadi bingung harus baca buku apa. Setiap kali ketemu buku yang menarik, ternyata udah pernah saya baca, bahkan punya buku fisiknya. Apalagi kebanyakan juga dari penerbit GPU.

    Buat saya sih udah wajar batasnya tiga hari. Ketika emang sibuk, saya pinjamnya pas hari Jumat sore. Biar Sabtu-Minggu pas libur atau banyak waktu luangnya bisa baca. Kebetulan juga buku yang saya baca pasti masih tersisa belasan. Jadi kalau durasinya habis, bisa langsung pinjam lagi tanpa perlu antre.

    Pinjam satu-satu sampai selesai itu kurang berlaku buat buku bergenre puisi. Saya pernah meminjam langsung tiga. Itu aja bisa langsung tamat dalam sehari. Cuma butuh 1-3 jam buat menamatkan buku puisi, tergantung jumlah halaman dan menebak-nebak makna di dalamnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, ternyata app Ipusnas udah mayan lama, ya. Huhuhu, kudet banget saya baru tahu.

      Kalau saya 3 hari kurang, hahaha. Karena baca cuma sesempatnya dan lihat sikon anak. Kalau wiken kadang malah ga bisa baca krn biasanya ada acara bareng keluarga.

      Oia, saya belum pernah pinjam atau baca buku puisi. Itu pendek-pendek ya isinya. Dan selama ini, saya belum bisa menebak makna puisi. Kadang malah bingung sendiri, haha.

      Delete