Bali Dulu, Indonesia Kemudian

Selama tinggal di Jepang, tiap orang menebak asal saya dari mana, kebanyakan jawaban mereka salah. Sebagian besar mereka bilang saya berasal dari Malaysia. Sedih akutu kalau kayak gini, huhuhu.

Yah, saya maklum dengan jawaban mereka. Mungkin karena saya pakai jilbab dan wajah saya memang melayu (tepatnya ndeso sih, hahaha). Dalam hati ngomong ke diri sendiri, emang Indonesia nggak terkenal ya kok sampai segitunya.

Anehnya, tiap saya jawab kalau saya dari Indonesia, mereka langsung bilang apa coba?

BALI??

I've been in Bali. 

I miss Bali. 


Yup, itu jawaban mereka. Bali, Bali, dan Bali.

Mereka itu ya kalau nyebut nama Bali selalu kelihatan senang. Matanya berbinar seolah Bali sangat berkesan.

Ya ya ya saya mengerti Bali begitu populer bagi turis, termasuk orang Jepang sendiri. Karena orang Jepang suka banget ke pantai.

E nggak pantai juga ding. Banyak kok yang suka sama Ubud. Mereka selalu cerita kalau di Ubud makanannya enak, pemandangan alamnya keren, dan udaranya juga bagus. Pokoknya liburan ke Bali mah surgaaaa.

Banyak sih orang Jepang yang saya temui pernah ke Bali. Bahkan beberapa diantaranya udah berkali-kali liburan ke Bali.

Cerita ke Bali yang berkesan saat ketemu dokter anak. Dia suka banget sama Bali. Dari ngobrol-ngobrol ringan, ternyata dia udah ke Bali 3 kali. Dan rencananya mau balik lagi. 

Emang ya pesona Bali sungguh luar biasa. Alamnya cantik, pemandangannya keren, banyak pantai, dan yang terpenting bahwa masyarakat Bali masih menjaga tradisi secara turun temurun. Nah, hal inilah yang bikin Bali jadi unik dan punya daya tarik sendiri.

Berhubung nggak punya foto Bali, jadi pinjam foto di Pixabay ya, haha

Beuh, saya selalu ketawa sendiri kalau mereka bilang Bali. Malu euy sama mereka. Secara ya saya ke Bali cuman sekali itupun pas zaman SMA atau sekitar 18 tahun yang lalu. *tutupmuka

Istilah zaman dulu sih darmawisata. Anak 90-an, mana suaranya?? Hahaha.

Dulu, anak kelas 2 SMA pergi ke Bali naik bus. Jadi busnya beriringan tuh. Secara ya di sekolah saya, kelas 2 ada 14 kelas. Kebayang dong kayak apa ramenya.

Terus yang nggak bakal dilupain itu tiap kelas bikin jaket yang jadi identitas kelas. Nah, kalau jaketnya bagus, bakal bangga banget pakainya. Buat bikin jaket ini tiap kelas kadang jualan supaya uang urunan beli jaket nggak terlalu mahal. Biasanya tiap kelas jualan kue.

Ah, memori saat SMA.^_^

Kembali ke topik, ya. Haha.

Oia, kalau ke Bali, jujur ya saya pengin banget melihat tari kecak dan merasakan suasana nyepi. Saya pernah baca tulisan Prof. Rhenald Kasali yang bilang kalau atmosfer Bali saat nyepi dan setelahnya itu luar biasa.

Sebagai manusia yang sehari-hari sibuk, nyepi adalah momen untuk mengingat kembali keberadaan kita di dunia. Nggak hanya tentang sang Pencipta saja tapi juga alam yang menjadi tempat kita berpijak.

Baliiii, terima kasih ya udah jadi wakil Indonesia yang begitu cantik. Semoga alam dan budayamu tetap terjaga dan lestari.

Bagi turis emang bener sih kalau ada yang menyebut Bali dulu, Indonesia kemudian, saking populernya Bali dibanding Indonesia.

Oia, ngomong-ngomong, kapan kamu terakhir ke Bali?


12 comments

  1. Saya sering banget lihat turis Jepang di Bali mba, memang sepertinya banyak yang ke Bali. Mostly untuk honeymoon hihi ~ dan anehnya, saya bisa bedakan lho mana yang Jepang dan mana yang China atau Korean. Kelihatan ciri khasnya dari cara berpakaian mereka dan wajah mereka :)))

    Bali itu memang punya magnet sendiri, makanya saya sampai memutuskan pindah ke Bali dari Jakarta karena saya jatuh cinta sama Bali, ketenangan dan kedamaiannya. Cuma memang untuk area turis sekarang sudah crowded banget, semoga soon kalau LRT jadi, bisa meminimalisir kendaraan jadi nggak too much traffic. Semoga one day, mba Pipit bisa berlibur kembali ya ke Bali :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ih, hebat bisa bedain turis China, Jepang, Korea. Saya di sini belum bisa bedain kecuali kalau dengar bahasa mereka pas ngomong, hahaha.

      Iya, daya tarik Bali memang luar biasa. Banyak artis2 Jkt yang pindah ke Bali juga kan.

      Wah, di Bali udah dibangun LRT to? Saya malah baru tahu. Kudettt akutuuuu, huhuhu.

      Aamiin, semoga saya bisa ke Bali lagi, hahahaha. Malu euy sama orang Jepang, hahahaha.

      Delete
    2. Aku juga agak bisa bedain, biasanya kuamatin dari matanya mb pit...hihi, efek kebanyakan membandingkan waktu nonton film korea, drama taiwan, atau dorama jepang

      Delete
    3. Aku tetap nggak bisa bedain kalau cuma dari matanya. Parah, ya. Haha.

      Delete
  2. WakKakak, aku guyu bener baca ini, hiburan mb pit di tengah jenuh ngeblog wakKKk

    Iya akupun ngerasa wow berarti emang bali beneran ngangkat nama Indonesia banget di kancah internesyenel, alhamdulilah klo nyebut bali masih bisa menghibungkan ternyata dia ada di Indonesia kan ya turisnya hahha

    Ya gitu mb pit, karena mayoritas perempuan malaysia kan sudah lebih dulu memakai jilbab kan ya...jadi identiknya dikira orang Malaysia hihi

    Darmaswisata ku juga ke bali kelas 2 sma, pakek bis, dan mabok pas melintasi jalan via jawa timur ketapang gilimanuk lanjut numpak kapal hahhahah
    Tapi kok ya keinget betapa serunya saat itu, malah pas darmawisata itu ada bis dari sekolah lain ada anak cowok sok sok tepe2 gitu ngasih kissbye dari jendela bis padahal aku ga kenal sama sekali owalaahh jaman biyen ki lucu lucu lah ceritane

    Sama klo ke bali aku pesti disangonine mung 200 ribu, e cuma beli oleh oleh murah meriah kaos barong yang kriwil kriwil bare beli salak sik sepet huhuhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Bali bisa mengangkat nama Indonesia di kancah internasional.

      Haha, tapi kalau dilihat bentuk jilbabnya, jilbab kita sama atau beda dengan Malaysia? Soalnya aku kalau lihat orang Malaysia jilbabnya belum bervariasi kayak di Indo.

      Hahaha, darmawisata memang kenangan ya. Nyebrang Gilamanuk emang ngantri banget. Ah, iya, beli salak buat oleh2.

      Delete
  3. Kebetulan orangtuaku udah pindah ke Bali dari Jakarta, jadi aku pun sempat 'nyicip' tinggal di Bali selama dua tahun. Sekarang setelah nikah aku pindah ke Bogor, tapi tiap liburan pasti pulang ke Bali. Dulu selalu menganggap Bali itu hanya destinasi liburan/honeymoon, bersyukur banget sekarang malah jadi rumah kedua (:

    Btw, aku juga sempat beberapa kali melewati Nyepi di Bali. Terakhir waktu dua tahun yang lalu, ada peraturan internet dimatikan selama 24 jam selama Nyepi berlangsung. Benar-benar "nyepi" deh. Kagum banget aku tuh dengan warga Bali yang bisa mengambil waktu seharian penuh untuk melakukan ritual agama mereka. Satu pulau gelap sampai bisa lihat bintang dengan jelas di langit malam.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuiih enak ya bisa pindah ke Bali dan menjadikannya jadi rumah kedua. Jadi sering ke Bali ya, Mba.

      Waaa makin penasaran sama suasana nyepi sampai bisa lihat bintang jelas gitu. Semoga saya bisa kesampaian ngerasain ya, mba. Makasih sharingnya.

      Delete
  4. Saya kapan ya terakhir ke Bali? Coba aku ingat ingat dulu.🤔

    Oh kalo tidak salah, itu jaman presiden Soekarno dulu.😁

    Ya ngga dong, aku belum pernah ke Bali mbak Pipit, kalo rencana sih ada, sejak 10 tahun lalu ingin ke Bali dan sudah siapkan duit buat kesana, dulu ada sejuta buat aku dan istriku, eh duit terpakai buat beli oleh oleh lebaran.

    Tahun berikutnya nyiapin duit 500 ribu, tahun depannya lagi 500 ribu, ada sejuta. Siap ke Bali, eh ada saudara pinjam duit buat anaknya yang sakit.

    Begitulah, jangankan ke Bali, ke Borobudur yang dekat dari Tegal saja belum pernah seumur hidup, dulu waktu sekolah ada tur ke Borobudur, tapi ngga ikut karena orang tua ngga ada duit.

    Rencananya sih tahun ini pengin ke Borobudur, udah ada uang sejuta, tapi sepertinya akan gagal karena ada virus Corona.😭

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak papa, Mas Agus. Semoga nanti Mas Agus dan keluarga bisa piknik ke Borobudur dan Bali.

      Hehe, saya juga merasakan hal yang sama. Kadang sudah mempersiapkan tabungan buat jalan2, ada aja kebutuhan yang harus diprioritaskan. Jadi kami juga menunda jalan2.

      Delete
  5. 8 tahun yang lalu deh kalau nggak salah, ke Bali tapi cuman keliling doang nggak banyak menikmati tari-tarian atau something like that :D

    Saya juga ke Bali baru sekali itu, dari kapan waktu udah dijadwalin, udah ditabung duitnya, etdaahh kepake mulu dan nggak jadi mulu ke Balinya :D

    Padahal kangen ih, tapi serius saya kok jadi penasaran seperti apa Bali di saat Nyepi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dulu saya ke Bali standar banget acaranya. Jadi sekarang pengen banget bisa ke sana bareng keluarga.

      Mba, saya pun pengen banget merasakan atmosfer Nyepi di Bali. Semoga bisa kesampaian menikmati nyepi di sana.

      Delete