Etika di Jalan

Kenapa ya iklan rokok selalu kreatif? Meskipun saya nggak merokok tapi saya suka sama iklan rokok. Beberapa waktu lalu saya membaca iklan rokok di jalan yang nyentil masyarakat tapi kalau dipikir bener banget. Iklan apa itu?

Iklan rokok dari suatu brand yang bunyinya,

"LO YANG SALAH, LO YANG GALAK"

Saya mengiyakan iklan tersebut. Lalu saya teringat beberapa kejadian yang persis banget menggambarkan iklan tersebut, di mana orang yang salah tapi malah dia yang galak. Padahal kalau mau dirunut, ini tentang etika di jalan yang sebenarnya simpel tapi sering diremehkan masyarakat.😥

Kondisi jalanan di Indonesia terutama di kota besar dapat dipastikan tiap hari macet dan semrawut. Orang-orang di jalan saling serobot dan nggak mau ngalah.

Waktu pertama kali tinggal di Jakarta, saya takut banget sama motor. Ngeri. Mereka kalau mengendarai motor suka ngebut dan kurang memprioritaskan pejalan kaki. Jadi nggak heran kalau sering melihat pejalan kaki mau nyebrang jalan harus melambaikan tangan.

Mereka sampai melambaikan tangan karena mencari jembatan penyeberangan biasanya nggak ada. Kalaupun ada tempatnya jauh.😥

Melihat ngerinya pengendara motor di Jabodetabek, saya nggak berani naik motor sendiri di jalan raya terutama saat rush hour. Sumpah, saya takut banget.

Saya takut naik motor di Jakarta karena merasa nggak lihai  dan nyalinya kecil. Kalau melihat pengendara motor di sini, sebagian besar mereka nyalinya besar saat menghadapi kemacetan. Mereka sangat lihai mencari celah kosong supaya bisa tetap jalan. Sat set belok kanan dan kiri entah itu mepet mobil atau trotoar. Waduuuh, mantaplah mereka. 

Saya pernah naik motor pas macet. Kondisi jalanan di Jabodetabek memang nggak bisa diprediksi. Kadang udah nggak jam sibuk masih aja macet.

Saya naik motor udah mepet trotoar dan ngalah diserobot karena nggak berani lewat celah yang sempit. Tahu nggak sih, motor-motor di belakang pada kasih klakson supaya saya maju. Dengan terpaksa saya maju pelan-pelan sambil deg-degan.

Sejak itu kalau naik motor saya pikirin benar-benar waktunya biar nggak kena macet. Kapok!

Kalau di Depok saya baru berani lewat Margonda saat udah nggak rush hour. Itu pun jaraaaang banget saya lakukan. Kalau udah terpaksa banget, baru berani naik motor. Tapi kalau naik motor di sekitar rumah masih okelah.

Gambar dari Picuki 

Selama berada di jalan saya sering menjumpai beberapa kejadian yang nggak enak dilihat. Ada yang nggak taat aturan sampai menyalahkan orang lain padahal sendirinya yang salah. Kadang orang yang kayak gini malah dimarahi pengguna jalan yang lain karena malah bikin  macet.😂

Tapi nih ya jeleknya pengendara motor yaitu kalau mereka salah justru mereka yang galak. Biasanya yang disalahkan kendaraan yang besar, contohnya mobil. Padahal si mobil posisinya nggak salah.

Di jalanan, pengendara motor kayaknya (maaf) banyak yang kurang taat aturan. Contohnya, mereka nggak pakai helm meski udah di jalan raya. Padahal fungsi helm untuk pelindung kepala jadi nggak cuma di jalan raya aja dipakai. Sebaiknya kalau naik motor pakai helm meski cuma ke pasar atau ke tempat sekitar rumah.

Yang bikin jengkel lagi yaitu banyaknya pengendara motor yang suka nerobos jalan yang jelas-jelas satu arah. Kalau gini kan membahayakan pengendara lain yang sudah benar.

Pengendara motor juga suka berhenti sembarangan. Nah, ini saya juga pernah ngalami sebagai pengendara motor.✌

Memang, bawa motor itu ringan dan nggak butuh ruang yang luas kayak mobil jadi bisa berhenti seenaknya. Saking enaknya kadang mereka kurang memperhatikan rambu lalu lintas atau pengendara yang lain. Contohnya minggir sebentar nunggu pacar atau siapalah yang lagi beli sesuatu di jalan. Atau neduh di bawah jembatan saat hujan.

Sumpah, ini enak banget karena cuma minggirin motor dan cari tempat kosong. Udahlah kayaknya selesai deh satu masalah hidup, hahaha.

Setelah saya bisa nyetir dan menemui kejadian seperti ini, ternyata tindakan tersebut mengganggu. Bikin kaget orang nyetir karena jalan makin sempit dan kalau ada mobil dari arah berlawanan kadang kagok.

Saya pernah nyetir di luar jam sibuk. Saya nyetir pelan dan ambil posisi kanan. Tiba-tiba dari depan ada motor ojek online yang motong jalan. Dia kayaknya mau ambil jalan pintas untuk nyebrang mencari tikungan terdekat.

Saya kaget banget sama perilaku si abang ojol. Spontan saya ngerem mendadak. Reaksi si abang ojol juga kaget dan dia melototin saya. Aduh, Bang, lo yang salah kok lo yang galak.😣

Untungnya saat itu nggak kenapa-kenapa.

Kejadian lain yang bikin agak jengkel yaitu waktu saya nyetir di belakang emak-emak. Nah, ini juga agak menantang. 

Jadi ada seorang ibu bawa motor dan lampu sen kanan menyala. Saya takut kalau tiba-tiba ibu ini belok kiri. Yah, namanya emak-emak kan kadang perilakunya suka nggak terduga.😂

Sepanjang jalan saya nyetir pelan-pelan di belakang ibu tersebut. Saya nggak berani nyalip kiri. Pokoknya saya berada di jalur saya. Emang sih ya si ibu akhirnya belok kanan tapi ternyata jaraknya jauuuhh. Tahu gitu nyalain lampu sennya jangan kelamaan dong.

Setelah si ibu belok kanan, saya langsung tancap gas. Kayaknya saya puas bisa nginjak gas lagi.😂

Sejak saya hamil sampai sekarang saya belum pernah nyetir lagi. Selama hamil memang saya putuskan untuk nggak naik motor dan nyetir karena saya hamilnya lama jadi dieman-eman banget, hehe.

Hampir dua tahun nggak nyetir sekarang saya mau mulai lagi rasanya takut banget. Melihat kondisi jalanan yang semakin rame plus kayaknya orang-orang makin hebat nyalinya bikin saya jadi tambah jiper. Entah kapan  punya nyali supaya berani nyetir lagi.😌

Segini dulu cerita saya tentang ketakutan di jalan karena banyak orang yang salah tapi malah mereka yang galak. Kalau teman-teman baca ini, tolonglah jaga etika di jalan dengan baik. Perhatikan kepentingan orang lain karena mereka juga punya hak yang sama seperti kalian.

Apa pengalaman seru kalian selama di jalan? Boleh tahu nggak? Hehe.


13 comments

  1. Jamaah oh jamaah, beginilah Indonesia mbak, kalo ngga nyerobot dan ngga nyalip sembrono itu bukan karakter orang Indonesia katanya.😂

    Disini juga sama mbak padahal daerah kabupaten serang. Udah tahu didepan ada mobil mau lewat padahal jalan sempit tapi masih ada juga yang nyalip ke depan, akhirnya jadi macet karena mobil dari sebelah kanan harus berhenti dulu menunggu motor yang nyerobot itu bisa masuk lagi jalurnya, kadang karena orang orang marah, yang nyerobot itu tidak dikasih jalan, akhirnya macet tambah parah.

    Tapi hal ini ada manfaatnya mbak, orang jadi sabar dan gemar istighfar, bukankah itu bagus...😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lho di Serang juga gitu ya. Oiya bener, kita bisa jadi sabar dan banyak istighfar ya. Hehe.

      Delete
  2. Yuhuuu .. akupun idem dengan pendapatmu tentang kreatifnya iklan rokok, kak 😃

    Ada yang script-nya petualangan, jogging gaul, dll ... , padahal sih faktanya kalau kebanyakan rokok bisa berpotensi terkena bermacam penyakit.

    Kalau sudah kena penyakit, tubuh akan bergerak lincah kayak yang ditampilkan di iklannya ...,pasti sulit 😆

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, itu dia. Kalau sudah kena penyakit karena rokok jadi nggak bisa kayak tubuh yang lincah dan aktif seperti di iklan.

      Delete
  3. Saya juga suka lihat iklan rokok mba, tapi favorit saya biasanya iklan rokok edisi puasa, apalagi yang ada ibu sama bapaknya :))) ehehe, entah kenapa menyentuh saja ~

    By the way, saya pun punya pengalaman buruk soal pengalaman di jalan, waktu jalan kaki di trotoar tapi terus-terusan di klakson sama motor yang ada di belakang lalu dibentak dan disuruh minggir :( saya sampai kaget, perasaan trotoar itu jalan untuk pejalan kaki bukan untuk motor, untung ada ibu-ibu dan mas-mas yang lagi berdiri di trotoar juga membela saya dan bilang ke si pengendara motor kalau dia itu salah.

    Tapi habis itu saya jadi agak trauma ehehe, dan jadi jarang jalan di trotoar Indonesia kalau nggak perlu perlu amat. Kejadian itu sudah lama sih, jaman saya sekolah, tapi memorinya membekas sampai sekarang :\

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ho oh, iklan rokok memang kreatif banget.

      Yaaah, kenangan yang buruk akan membekas dan butuh waktu untuk memberanikan diri lagi ya, mba.

      Eh, btw, kabarnya trotoar di Jakarta sekarang sudah bagus dan lebar lho. Semoga makin banyak orang yang sadar berlalu lintas di jalan ya.

      Delete
  4. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  5. wah kalau udah khawatir sebelum nyetir baiknya ga usah mba, takutnya nanti ada apa apa ehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, saat ini saya memang belum berani. Masih butuh waktu buat mengumpulkan nyali lagi.

      Delete
  6. Makanya sering dengar hukum rimba berlaku di jalan raya, bukan siapa yang taat aturan, tapi siapa yang punya power, dialah yang harus dimuliakan hehe.. menyedihkan memang, tapi di sisi lain kontrol sosial (terutama lewat medsos & citizen jurnalism) sangat kuat. Jadi si oknum pelanggar lalu lintas ini tinggal direkam saja lalu upload ke medsos, biar dapat hukuman sosial, dan malu sendiri. Mungkin itu yang paling efektif untuk saat ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, benar sekali apa yang Pak Vicky katakan. Hukum rimba berlaku di jalan raya dan ini merugikan orang lain.

      Oia, kekuatan media sosial saat ini memang bagus untuk memviralkan hal-hal seperti ini supaya orang yang berbuat salah jadi malu. Banyak sudah kejadian yang ketika sudah vital, pelakunya minta maaf dan berjanji tidak akan mengulangi lagi.

      Delete
  7. huhuhu, emak-emak yang penakut naik motor ikutan nimbrungggg.
    Jujur, saya itu nggak sabaran banget, tapi kalau di jalanan naik motor? dijamin saya jauuhh lebih sabar dari orang paling sabar di dunia deh kayaknya, saking sabarnya, kendaraan lain masih jauuuhhh, saya rela berhenti mendahulukan kendaraan lain bahahaha.

    Saya penakut banget kalau naik motor, bahkan nggak jarang saya naik motor sambil jerit-jerit sendirian, saya bakal bikin rata-rata tukang parkir melas liat saya dan mereka bakal dengan senang hati akan maju ke tengah jalan menutup jalan biar semua kendaraan berhenti, agar saya bisa nyebrang naik motor, saking mereka kasian saya berhenti ber menit-menit demi menunggu jalanan benar-benar sepi baru saya berani menyebrang.

    Etdaahh, sebenarnya saya lebih amannya jangan naik motor, tapi gimana lagi, dipaksa keadaan banget.
    Makanya kalau mau pergi-pergi, bisa 15 menit kali saya diam dulu, berdoa panjang-panjang agar dilindungi.
    Horor banget pokoknya, mana mata saya minus, saya hanya bisa melihat jelas dari seputaran kaca mata (dipengaruhi gugup juga sih)

    Masalah lampu sein kanan belok kiri? sering, terutama setelah punya anak, anaknya ditaruh di gendongan di depan, ya nggak keliatan dah kalau lampu sein masih nyala, mana saya gugup membagi perhatian di jalan, takut diserempet orang lah begini lah begitu lah, hadehhh..
    Amannya memang saya di rumah.

    Lah kok bisa dapat sim Rey?
    Iya, dulu SIMnya asal lulus, sampai kiamat deh, kagak mungkin banget saya bisa lulus ujian sim yang belok angka 8 itu, bahkan di jalan yang lurus, kaki saya turun kok keduanya bahahahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya baca ini campur aduk antara ngeri membayangkan Mba Rey bawa motor dan geli.

      Iya, saat masih awal2 nyetir bahkan sampai sekarang, saya kalau mau ke mana2, selalu grogi saat bawa kendaraan. Saking groginya saya bisa sampai BAB saat mau jalan. Serius.

      Saya sebenarnya penakut, Mba. Kalau naik kendaraan, saya milih pelan2 sampai sering dapat klakson dari belakang, hehe.

      Tetap waspada dan hati2 di jalan, ya, Mba Rey.

      Delete