Saat Belum Punya Anak

Beberapa waktu lalu saya mendapat respon tentang program hamil yang pernah saya lakukan. Respon tersebut ada yang berupa email dan komen di salah satu postingan program hamil. Ketika membaca respon-respon tersebut, saya berempati terhadap perjuangan mereka dalam mendapatkan anak. Atas dasar itulah saya membuat postingan ini, saat saya belum punya anak.

Ada salah satu komentar yang membuat saya benar-benar salut dengan usaha mereka. Jadi usia pernikahan pasangan ini hampir dua dekade dan sampai sekarang masih berjuang mendapatkan keturunan.

Mereka mau menjalankan program hamil di RS Mitra Keluarga Depok. Tapi dari RSMK disarankan promil ke klinik morula RS Bunda Margonda. Klinik yang sama saat saya melakukan inseminasi.


Saya pernah di masa yang down banget mikirin anak. Bahkan saya sampai capek menjawab pertanyaan atau komentar dari orang-orang sekitar tentang 'kapan punya anak' atau malah yang lebih sadis 'sayang ya belum ada anak'.

Lama-lama saya kebal dengan pertanyaan tersebut. Tapi namanya juga manusia, kadang hal ini nambah beban pikiran.

Saat belum punya anak, saya pernah ada di masa semangat banget nyari program hamil di sana-sini. Lalu sedih karena belum ada hasilnya. Dan lelah kemudian istirahat sebentar buat nabung program hamil selanjutnya.

Pernah ngalamin juga nggak?

Memang sih urusan hamil dan anak nggak bisa lepas dari campur tangan Tuhan. Tapi sebagai manusia, kita juga perlu usaha supaya apa yang dicita-citakan dapat terkabul.

Saat belum punya anak, beberapa hal yang saya lakukan sebenarnya biasa aja. Saya di sini cuma sharing pengalaman aja ya.

Pixabay


#Kenali kondisi diri dan pasangan

Saya termasuk telat sih mengenali kondisi diri saya sendiri. Soalnya saya orangnya santai banget. Dua tahun usia pernikahan dan belum hamil rasanya biasa aja. Sebenarnya saya takut dan belum siap ketemu dokter kandungan. Saya baru berani cek kesehatan ke dokter kandungan ketika 3 tahun menikah.

Cek pertama ke dokter saya diduga PCO. Parahnya, inilah pertama kali saya tahu tentang PCO. 

Ketika googling sana-sini akhirnya pengetahuan saya bertambah. Kondisi nggak bisa hamil ternyata banyak sekali penyebabnya.

Panjang lho proses ini karena saya dan pak suami dites macam-macam. Dokter benar-benar ingin memastikan kondisi kesehatan saya dan pasangan seperti apa.

Apakah yang bermasalah cuma saya atau juga pasangan?

Apakah penyebabnya cuma PCO atau ada yang lain?

Pengalaman yang sampai sekarang masih berkesan yaitu saat saya tes HSG untuk mengetahui saluran tuba falopii paten atau enggak.

Saya sampai mencari rumah sakit yang dokter HSG nya cewek. Hehe untuk masalah kandungan, sampai sekarang saya lebih nyaman ditangani dokter atau petugas perempuan. Dan saat proses HSG, saya kesakitan banget. Mungkin terlalu tegang kali ya. 

Mengenali kondisi diri sendiri dan pasangan sebaiknya dilakukan secara dini. Atau kalau setahun belum hamil, bisa langsung konsultasi ke dokter kandungan.

#Inseminasi

Setelah tahu saya PCO dan banyak nanya ke dokter akhirnya saya dan pak suami mau mencoba inseminasi. Dan inseminasi pertama kami sangat mendadak.

Waktu itu ketika dicek USG trans vagina ternyata ada sel telur yang kondisinya bagus. Nggak banyak sih jumlah sel telurnya. Ya udah, kami nurutin kata dokter. 

Ternyata saya dan pak suami belum berjodoh dengan inseminasi. Sudah dua kali program dengan inseminasi selalu gagal.

By the way, semua program hamil yang pernah saya ikuti bisa dibaca di label BABY PROGRAM. Silakan diubek-ubek sendiri ya.

#Adopsi anak

Opsi ini pernah terlintas di pikiran saya dan pak suami. Bahkan saya pernah nanya teman saya yang mau adopsi juga. Eh ternyata untuk adopsi anak persyaratannya banyak juga ya. Bisa dicari sendiri di Google.

Adopsi ini enggak mudah lho. Terutama bagi saya sendiri. Saya suka bertanya ke diri sendiri sebelum benar-benar yakin untuk adopsi anak.

Beneran siap sayang sama anak orang lain?

Nanti kalau marah tingkat dewa, kata-kata yang keluar bisa direm nggak?

Bibit anak yang diadopsi gimana ya? Apakah dari keluarga baik-baik atau malah sebaliknya?

Lama-lama saya merasa galau dan akhirnya nggak jadi adopsi anak.

#Bayi tabung

Ya, saya dan pak suami pernah kepikiran mau bayi tabung saking udah hopeless karena inseminasi yang gagal melulu.

Jadi waktu itu kami punya tabungan yang lumayan dan setelah dihitung-hitung kayaknya cukup buat bayi tabung.

Akhirnya takdir berkata lain. Alhamdulillah saya bisa hamil alami setelah sekian lama menunggu.


#Cek masa subur

Jujur nih, soal cek masa subur, saya nggak telaten, hehe. Karena siklus mens saya nggak teratur jadi saya males. Kalau pas  saya rajin, tanggal mens pertama cuma ditulis di kalender.

Yang rajin cek masa subur justru pak suami. Dia yang rajin masukin tanggal mens di app. Tuh kan, saking rajinnya sampai dia download app masa subur.

Memaksimalkan masa subur adalah salah satu cara yang saya pilih karena di luar masa subur, saya orangnya malas-malasan, hehe. 

#Hidup sehat dan bahagia

Ketika semua usaha kayaknya (waktu itu) belum berhasil akhirnya saya mencari kesibukan yang saya suka. Saya juga rajin olahraga dan berusaha hidup sehat.

Usaha ini seperti udah di titik yang pasrah banget dan mikirin soal anak sangat slow. Udah nggak baper kayak dulu lagi, hehe.

***
Ternyata banyak juga ya yang saya bagikan. Segini tapi kok banyak aja sharing pengalaman saya saat belum punya anak. Semoga teman-teman yang masih berjuang mendapatkan garis biru segera ada kabar baik, ya. Tuhan tahu yang terbaik untuk kita. Tetap semangat.^-^


11 comments

  1. Akuuuu akuuu ngacung
    Akupun dulunya pejuang momongan mb pipit, setelah menunggu 3 tahun lamanya akhirnya hamil yang beneran jadi, soalnya pernah blighted ovum pas pernikahan setahun, njur kosong ngenteni maneh 2 tahun yang beneran jadi. Kalau aware ngecek ke obgyn pas pernikahan ke 8 bulan e semuanya bab perjuangan hamil juga aku tulis di blog di laman menu hamil, biar ada kisah2 yang bisa kubaca baca ulang, biar ada kenangannya...

    Nek aku bukan pco mb pit soale tiap dicek sel telure gede2, cuma apa ya, kayaknya hormon kali ya, sering stress, trus kurang maksimalin masa subur. Soale pak suami dulu sibuk, jadi pas masbur ya sering kecolongan tanggal kayae huahahhah


    Akupun sama, kalau ada yang sedang menanti kehamilan di usia pernikahan yang lama, akupun selalu berempati mba pit, karena tahu dan pernah merasakan di posisi itu, mau dibilang disuruh ga stress ya gampang wong orang ga ngalamin, tapi sebagai manusia kadang down itu manusiawi memang hihi...

    Kalau aku juga tibake malah lepas promil juga mb pit hamile, yakni pas stop promil bar BO itu, terus menerapkan olah raga tiap minggu, lari keliling alun alun njur abis itu dapat garis merah 2...alhamdulilah



    ReplyDelete
    Replies
    1. Sesama pejuang momongan ya kita. Tapi kamu lebih aware cek ke obsgyn ya. Kalau aku nggak berani, baru cek setelah agak dimarahi pak suami, hehehe. Akhirnya bener, aku ada masalah hormon yang menyebabkan PCO.

      Masa-masa down dan perjuangan dulu, tabungan berasa cuma buat promil doang, masih teringat dan akan menjadi kenangan. Alhamdulillah, kita akhirnya bisa melewati masa-masa itu ya, Nit.

      Di luar sana ternyata masih banyak yang berjuang. Aku selalu mendoakan semoga apa yang dicita-citakan oleh pejuang momongan bisa terkabul. Aamiin.

      Delete
  2. Etapi klo dokter kandungan aku prefer yang laki, soale lebih sabar soale

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya, nggak papa to, Nit.

      Hehe, aku belum pernah nyoba dokter laki. Akunya yang malu dan jadi nggak nyaman. Ke mana-mana takusahakan untuk nyari dokter perempuan.

      Tapi ini kembali lagi ke masing-masing individunya ya, Nit.

      Delete
    2. samaaaaahhhh bangeett, kok ya saya belum pernah ketemu dokter perempuan yang sabar dong, meskipun jujur saya malu sih kalau mengkangkang depan dokter laki, untungnya sih saya sesar, jadi nggak kerasa diobok-obok wakakakak

      Delete
  3. Semoga informasi ini bermanfaat bagi teman-teman yang memang sedang berjuang untuk punya anak ya mba Pipit. Karena saya tau pasti nggak mudah untuk mendapatkan momongan, especially bagi yang sangat menginginkannya sekali :>

    Dan poin paling akhir saya setuju, ketika kita menginginkan sesuatu, dan menjalaninya untuk meraih sesuatu, kita harus happy dulu, jangan tertekan, jangan stres. Karena pikiran itu yang paling banyak mempengaruhi hormon dan kesehatan kita sendiri :D

    Buat teman-teman yang memang ingin punya anak, dan berkunjung ke blog mba Pipit, saya doakan semoga bisa segera dipercaya Tuhan untuk mendapatkan anak. Amiiin <3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, terima kasih, Mba.

      Betul, kondisi yang bahagia akan berpengaruh pada kualitas hidup dan hormon.

      Delete
  4. Mempunyai anak memang susah susah gampang. Ada yang baru hubungan beberapa malam tapi tahu tahu sudah hamil, tapi ada juga yang sudah bertahun-tahun usaha belum dikasih momongan juga.

    Ada juga yang gampang hamil, sepupu saya punya anak yang besar tiga tahun, adiknya satu tahun dan sekarang malah istrinya sudah hamil lagi mbak.��

    Iya sih, cara gampang untuk orang yang susah punya anak adalah adopsi anak tapi memang harus siap mental apakah nanti kalo marah tidak kelepasan omong, lagi pula apakah akan disayang terus seandainya tiba-tiba kita punya anak sendiri.

    Terus ada juga mbak, orang di daerah saya yang adopsi anak, setelah besar dia tahu kalo cuma anak adopsi dan akhirnya balik lagi ke orang tua kandungnya. Kasihan bapak yang ngadopsinya, di masa tuanya dia terlunta-lunta, anak angkatnya disuruh merawat ngga mau, bukan orang tuanya katanya. Eh setelah bapak angkatnya meninggal, dia kesini lagi mau minta warisan, cuma ngelus dada mendengar nya.�� Eh tapi ngga semua anak adopsi seperti itu ya.

    Iya, memang masalah anak adalah rahasia Allah, tapi kita juga harus usaha agar punya anak. Dan Alhamdulillah mbak Pipit akhirnya punya anak secara alami.��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mas, masalah anak memang masing2 pasangan punya ceritanya sendiri. Ada yang pengen punya anak dan ada yang nggak. Ada juga yang cepat hamilnya, ada yang lama.

      Duh, cerita yang anak adopsi kok kayak sinetron tapi nyata adanya. Makanya saya mikir keras waktu mau memutuskan untuk adopsi dan kayaknya saya belum sanggup.

      Delete
  5. Ya ampuunnn, kebayang banget gimana rasanya Mba, karena saya aja dulu nunggu hamil sampai
    .
    .
    .
    .
    .
    .
    ..
    .
    .
    .
    .
    .
    .
    .
    .
    .
    .
    .
    .
    .
    .
    .
    7 bulan lamanya hahahahhahaa.

    Iya, hanya 7 bulan dong, dan galau maksimal.
    Efek saya terlalu suka menyenangkan orang lain.

    Saya pengen mama saya diam nggak nanya lagi, sama dengan memutuskan menikah, saya sumpek ditanya melulu, bukan sumpek gimana, cuman kasian aja sih sama ortu.

    Duh kok saya jadi merasa pengen cubit diri sendiri ya baca ini.
    Tahu nggak sih, kadang kalau lagi sedih dengan masalah rumah tangga, saya bahkan berpikir, kalau nyesal punya anak, meski nyesalnya bukan karena jadi ribet saat menjadi ibu, tapi nyesal saat merasa nggak bisa memberikan yang terbaik buat anak, kan mending nggak usah punya anak.

    langsung saya tertoyor sendiri baca ini, betapa orang lain begitu ribetnya pengen punya anak, betapa saya diberi kemudahan dan masih juga ngeluh, ckckckckck

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, namanya hidup ya Mba banyak cerita di dalamnya. Memang susah untuk membahagiakan orang lain tapi setidaknya kita harus bahagia sendiri dulu.

      Iya, setelah menjadi ibu, saya baru merasakan hal yang sama kayak Mba Rey. Ingin memberikan yang terbaik buat anak. Dan kayak ada perasaan bersalah kalau pernah bikin kesalahan atau nggak memberikan yang terbaik.

      Semoga dengan ini membuat kita lebih banyak bersyukur ya, Mba.😊

      Delete