Permisi, Pakeeet

Dulu surat dan paket dari pak pos adalah salah satu hal yang selalu saya nantikan. Padahal surat dari pak pos bukan surat cinta, hahahaha. Seringnya cuma kiriman kartu lebaran dari teman-teman sekolah.

Percaya atau enggak, dulu saya hafal banget lho suara motornya pak pos. Kalau ada suara motor pak pos, saya langsung lari keluar rumah. Yakin banget bakal dapat kiriman. Dibandingkan dengan tetangga yang lain, memang saya yang sering dapat kiriman dari pak pos.

Masalahnya adalah nama lengkap saya dan nama panggilan di rumah beda. Jadi tetangga suka bingung kalau ada surat atas nama lengkap saya. Kalau tetangga pada bingung gitu, pak pos suka pergi dan suratnya kadang nggak nyampe, huhuhu.

Saat ini peran pak pos agak terpinggirkan, ya. Pak pos udah jarang kirim surat atau paket. Surat sudah digantikan oleh pesan via email atau aplikasi. Sedangkan pengiriman paket sudah diambil alih oleh jasa ekspedisi.

Sekarang, suara yang saya nantikan yaitu,

"Permisi, pakeeet"

Kalau ada suara pak kurir di rumah, langsung deh buru-buru nyari daster dan ambil jilbab sedapatnya. Pakai baju juga dirangkap-rangkap biar cepat, hahaha.

Yah, kalau kelamaan ganti baju kasihan bapak kurirnya, kan.

Pixabay

Saya dan pak suami lumayan sering belanja online jadi rumah sering kedatangan kurir. Saking seringnya, anak saya jadi hafal. Tiap ada orang yang ke rumah, dia akan teriak "Pakeeeettt". Hahaha. Padahal yang datang ke rumah belum tentu kurir paket.

Sayangnya, sekarang ini saya jarang mendengar suara itu lagi. Ini semua karena corona.

Sejak ada pandemi corona, komplek tempat tinggal saya agak diperketat. Termasuk paket yang hanya sampai di pos security. Jadi bapak security yang akan mengantarkan paket ke rumah.

Masalahnya kalau paket yang nganter pak security itu kurang greget. Si bapak cuma ngetok pintu dan bilang, "Assalammualaikum. Pak/Bu, ini ada paket."

Nggak ada lagi suara motor yang bikin  saya bertanya,

itu kurir di rumah siapa?

Itu paket punya saya apa bukan?

Dan nggak ada lagi suara yang selalu bikin  saya senang.

Saya rindu bapak kurir datang dan teriak,

"Permisi, Pakeeeettt".


22 comments

  1. Seruuuu banget mba pengalamannya :)))

    Sayangnya semenjak ekspedisi dan olshop meraja lela, saya belum pernah merasakan ada mamang paket teriak depan rumah seperti pengalaman mba. Kalau mamang pos sih sering dulu waktu di rumah orang tua :3 soalnya dari jaman dulu, kalau ada paket pasti diletakkan di security room yang nanti dibawa si mba ke dalam rumah, while di Korea kalau ada paket biasanya ding dong ding dong (si abang tekbe pencet bell kasih info ada paket), kadang bahkan nggak info sama sekali abangnya, digeletak saja di depan pintu rumah :"""D nggak seru banget kan ~ huhuhu.

    By the way, semoga paket saya sampai dengan selamat ya mba (nggak kesasar ke rumah tetangga) meski nggak ada mamang paket yang teriak dari depan rumaaah :D<3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kenangan zaman dulu dan kerempongan zaman now kalau dapat paket, Mba, hehehe.

      Hm, kalau jasa ekspedisi masuk ke komplek tergantung kompleknya mba. Kalau di tempat saya boleh bawa paket sampai ke rumah. Cuma karena corona sekarang hanya di pos satpam.

      Ah iya, kalau di Jepang juga gitu. Pencet bel mau masuk terus siap2 di depan pintu. Atau tiba2 udah ada paket di loker.

      Paketnya Mba Eno udah sampai kapan hari. Terima kasih banyak ya, Mba. Semoga saya bisa membalas kebaikan Mba Eno.:))

      Delete
  2. Tuh kan, aku diajak nostalgia lagi sama Mba Pipit ((:

    Waktu kecil itu aku sempat punya sahabat pena, kedatangan Pak Pos itu sungguh dinanti-nantikan karena akhirnya dapat balasan dari teman yang nan jauh di sana :D Terus juga dulu aku langganan majalah yang datangnya selalu di awal bulan. Tiap pulang sekolah, kerjaan aku pasti nungguin Pak Pos di teras rumah, kapan datangnya nih, udah nggak sabar mau baca majalah edisi terbaru :D

    Kalau soal paket, lain lagi ceritanya. Karena di rumah nggak ada yang suka belanja online selain aku, tiap kali paket dateng pasti namaku yang dipanggil. Sampai suami bilang, "sejak kamu di sini rumah selalu kedatangan paket" huahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha, maafkan ya, mba. Saya lagi pengen nostalgia.

      Wah, seru ya punya sahabat pena. Saya dulu nggak punya. Oia, majalah langganan. Cuma saya nggak langganan, Mba. Bapak saya yang sering membelikan terutama pas liburan.

      Belanja online memang asyik ya, Mba. Tapi tiba2 kaget pas saya kalkulasi akhir bulan. Banyak banget. Tergiur free ongkir. Hahaha.

      Delete
  3. Mb piiit wakakak, aku loh bek arep ada paketan, ceritanya mantengin trackingan di apps jasa paketannya, mesti hari itu paketnya kira2 akan datang njuk aku dadi sesiangan ga iso ngapa2....padahal kadang juga pengen bertapa di toilet wakakka, tapi ya bgitu deh, wedi nek pas pak pakete dateng, akune blom siap siap hahhaha, riweh pokoknya
    Paling mumet nek dateng pas bayi lebar turu, abis itu bayine tangi meneh hahahha
    Tapi abis pak pakete datang legaaaaa banget, segitu bahagiane aku nek dapat paketan
    Oh iya sampe sekarang aku isih tetep setia pke pos lain lo klo pilihane ada pos, soale aku pikih yg jan kerjane pasti yaitu mpe sore. Nek pke paket jam e tekan bengi genah aku ga iso ngapa2in fokus sebelum pakete nyampe wekekek

    ReplyDelete
  4. Ya ampyuuun kok aku nulis akeh typo sih, oke aku ketik lagi ah

    Mb piiit wakakak, aku loh nek arep ada paketan, ceritanya aku kan seharian uda mantengin trackingan di apps jasa paketannya,

    Nah mesti pada hari itu aku nungguin nganti cengklungen kira2 datange jam berapa, njuk aku sesiangan dadi aku ga iso ngapa2in....padahal kadang juga pengen bertapa di toilet wakakka,

    tapi ya bgitu deh, wedi nek pas pak pakete dateng, akune blom siap siap hahhaha, riweh pokoknya

    Paling mumet nek pakete dateng pas bayi lebar turu, abis itu begitu pak paket teriak misi pakeeet, eh bayine tangi meneh hahahha

    Tapi abis pak pakete datang aku berasa legaaaaa bange #tsegitu bahagiane aku nek dapat paketan

    Oh iya sampe sekarang aku isih tetep setia pke pos lo klo pas pilihan pengiriman di e commerce nya nyantumin opsi ada pos, soale aku pikih yg jam kerjane pasti yaitu dari pagi mpe sore. Pos kan jam kerjane segitu. Jadi uda pasti. Nek pke paket yang jam pengirimane tekan bengi genah aku ga iso ngapa2in seharian karena fokus nungguin sebelum pakete beneran nyampe di tangan, wekekek

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga kalo ada jasa pengiriman lewat pos juga pakainya pos bukan JNE atau JNT mbak, soalnya harganya lebih murah.��

      Kalo JNE atau JNT 16 ribu, pos cuma 13 ribu, lumayan selisih 3 ribu.��

      Delete
    2. @Nita: oiya mantengin tracking paket juga. Aku suka mikir kira2 Nyampe rumah jam berapa ya. Soalnya kadang mau ngapa2in nggak bebas karena mikirin paket. Tapi biasanya kalau nggak ada yang nerima paket, pak kurir nitipin ke satpam.

      Kalau ekspedisi, aku lihat yang lagi free ongkir. Biasanya kan ada tu yang mana. Ooo PT Pos jam kerjanya pasti ya. Kirain kayak ekspedisi yang lain. Makasih lho infonya.

      @Mas Agus: iya, Mas, sama. Saya juga nyari yang murah. Tapi seringnya nyari yang free ongkir, hehe.

      Delete
  5. Heheheh kalo kangen seperti itu bilang ke pak satpamnya kalo sebelum masuk bilangnyaa " Permisi Pakeeetttt... " gitu hehe. Tapi akhir akhir ini emang agak berkurang sih ka pengiriman paket seperti itu, tapi masih tetep ada kok walaupun gak sebanyak dlu. Apalagi pin adsense masih pake pos, masih nunggu.. Permisi adsensenya masssss

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha, iya ya pak satpamnya suruh bilang gitu kalau ke rumah saya.:)))

      Kalau di komplek saya kayaknya masih banyak paket. Apalagi sekarang apa2 online ya. Karena corona pasti imbasnya ke mana2.

      Mas Andrie, maaf, saya nggak mudeng soal adsense ini. Maksudnya pembayaran adsense dari Google kah?

      Delete
  6. Saya dulu sering belanja online mbak di shope, karena sering dapat voucher gratis ongkir, jadinya sayang kalo tidak dimanfaatkan. Anak saya senang padahal belanjanya paling hanya barang seharga 10 ribu atau 20 ribu.

    Tapi gara gara itu duit di dompet cepat abis, akhirnya sekarang jarang belanja online kecuali yang penting saja.😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, saya juga Mas. Sering memanfaatkan voucher gratis. San memang, belanja jadi nggak terkontrol. Ada aja barang2 kecil yang kebeli dan nyatanya kadang nggak sesuai ekspetasi.

      Delete
  7. Ya ampun mbaak bener bangett. Bedanya aku selalu kirim ke kantor. Soalnya kalo ke rumah emak langsung kasih tatapan BELANJA-APA-LAGI-NIH-ANAK-HAMBA. Itu lucu amaat siapa yang dateng malah dipanggil paket sama anaknya. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha, takut sama ibu nih.

      Kalau denger motor atau tamu di rumah, dia sering bilang pakeeett.:))

      Delete
  8. Permisi, pakettttt!

    Hahhahaa, bener-bener tiap ada motor parkir depan rumah, saya sama suami langsung liat-liatan, sambil kasih kode, "tuh ada paket", karena kadang baru mager ngapain tuh, ee ada paket, jadi mempersilahkan siapa yang tampak nganggur di rumah, buat ambil ke depan, xixixiiii

    Di komplek kami, sementara ini pengantar paket masih boleh masuk ke dalam mbak, sebelum masuk komplek disemprot dulu motor sama barangnya. Pengurus komplek juga minta satpam supaya jangan asal semprot ke badan atau muka mas-mas ojolnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Inna, iya saya suka gitu sama suami. Lihat2an. Tapi seringnya suami yang terima paket karena saya riweuh kalau pakai jilbab dulu. Kadang juga kecele ternyata paketnya ke tetangga, hahaha.

      Nah, ini, awalnya di tempat saya juga sempat gitu. Tapi sekarang sudah nggak lagi, Mba. Cuma sampai di pos satpam aja.

      Delete
  9. Lho kok saya jadi inget surat-surat punya emak saya di gudang. Banyak banget, itupun yang disisain hanya sekardus. Tapi, udah banyam banget. Dulu, sebelum teknologi secanggih sekarang, surat-menyurat memanglah aangat eksis. Menunggu pak pos sangat emeijingg sekali rasanya. Sayang saya belum pernah merasakan renyahnya suara pak pos yang langsung mengantar di depan rumah hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, suratnya punya ibu banyak banget ya.

      Betul, mba, kalau dapat surat dari pak pos rasanya senang sekali.

      Delete
  10. Astaga, aku baru sadar sudah berapa lama ngga dengar lagi teriakan pak pos begitu ...

    Semua tinggal kenangan lihat pak pos bersepeda dengan teriakan khasnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mas Him, saya juga kangen. Mungkin sekarang PT Pos juga sama seperti ekspedisi yang lain. Lebih banyak mengantar paket karena sekarang jarang ada yang berkirim surat.

      Delete
  11. Hahahaha, seru banget.
    Kalau saya ada teriakan paket itu hati nano-nano.

    Lebih seringnya sih bilang gini.
    "Paket teroooossss! foto terooossss! dandan terooossss!"


    Hahahaha.

    Saya jarang belanja online, alasannya hampir kayak si Mbul Nita, jadinya nggak tenang menanti paket.
    takutnya saya lagi di kamar mandi, eh pak paket datang.

    sekarang agak enak sih ada si kakak.
    Dan lebih enak lagi paketnya bisa saya intip aja trus bilang, taruh depan pagar aja Pak :D

    Saya paling bete ganti baju, pakai jilbab, padahal saya seringnya pakai kaso dan celpend.
    Jadi saya berterimakasih sama pandemi karenanya boleh nggak sopan gitu dengan alasan nggak boleh berdekatan hahahahah.

    Oh ya, kebanyakan paket yang datang ke saya juga rata-rata kalau bukan kiriman teman-teman yang baik hati, atau produk endorse, yang datangnya beda-beda waktu, yang bikin saya kudu dandan tiap hari buat ambil foto dan vidio produk, bete juga sebenarnya hahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Rey, saya malah belum pernah punya pengalaman seseru mba Rey. Dapat paket tapi endorse atau untuk kerjaan, hehehe. Mba Rey hebat karena banyak yang endorse dan banyak yang mengajak kerja sama. Hm, kapan ya saya bisa kayak mba Rey. *Kemudian lihat follower yang segitu2 aja jadi sadar diri, haha.

      Kalau saya malah sering belanja online karena malas keluar rumah dan nyari praktisnya. Apalagi kalau mikir macet, dll, yang kadang nggak worth it buat beli barang jadi lebih baik online. Meski kadang dag dig dug menunggu barangnya kapan datang. Hehe.

      Delete