Saat Marah

Terinspirasi postingannya Mba Eno saat beliau marah, saya jadi pengin menulis saat saya marah.

Tiap orang mempunyai cara yang berbeda untuk menyalurkan emosinya. Kalau di postingan Mba Eno, beliau bilang kalau marah biasanya menulis jadi pasangannya tahu apa yang menyebabkan dia marah. 

Kalau saya beda. Saat saya marah, saya memilih tidur. Iya, tidur. Bukan berarti tiap saya tidur pasti marah, lho.😂

Meskipun keseharian saya di rumah bawel tapi kalau marah saya jadi pendiam. Jika sangat marah, saya memilih tidur. Jadi kalau saya marah dan suami akan kasih nasihat ini itu, saya cuma diam. Apa yang dia omongin nggak masuk ke telinga. Setelah dia selesai ceramah, tanpa banyak omong saya tinggalin dia dan masuk ke kamar buat tidur.😂

Saat marah, saya nggak mau kebanyakan omong karena berdebat malah bikin capek dan buang-buang energi. Saya memilih untuk menenangkan diri dulu dengan cara tidur. Setelah bangun tidur biasanya otak lebih fresh dan bisa ngomong dengan baik untuk mencari solusi.

Teman saya bilang, kebiasaan saya termasuk aneh. Biasanya orang nggak bisa tidur karena sedang ada masalah. Tapi saya beda, hahaha.

Dulu waktu masih tinggal sama orangtua saya suka membantu ibu masak di dapur. Nah, saat ibu saya marah atau ngomel, saya membela diri. Udah deh ibu saya malah tambah ngomelnya. Saya dibilang anak yang berani sama orangtua. Padahal kan saya cuma membela diri dengan memberi sudut pandang yang lain.

Tanpa basa-basi, saya pergi meninggalkan dapur dan menuju ke kamar. Di kamar saya melamun, tahu-tahu udah tidur aja. Harap maklum, saya orangnya kalau udah nempel bantal langsung tidur. Jadi kalau marah, saya di kamar, melamun sambil tiduran, akhirnya tidur beneran.😁 Bangun tidur rasanya enak banget karena pikiran plong.

Sejak itu saya punya mindset bahwa saat marah lebih baik saya tidur. Percaya atau enggak, it's work to me. Meskipun saya nggak ngantuk tapi kalau lagi marah, saya bisa tidur. Dan hebatnya saya bisa tidur di mana saja dan kapan saja, hahaha.

Saya masih ingat saat saya marah sama suami di mobil. Waktu itu kami lagi di Purwakarta. Nah, ada kejadian yang bikin saya jengkel. Saya jelasin baik-baik ke suami masalahnya apa. Eh dia nggak terima malah saya balik dimarahi. Saya jadi tambah jengkel, kan.

Ya udah saya diam lalu tidur di mobil. Nggak peduli sama suami yang malam itu hujan deras, dia nyetir sendirian.

Bangun tidur tahu-tahu udah nyampai tol dalam kota Jakarta. Berarti saya tidur kurang lebih 2 jam. Luar biasa, hahaha.



Kebiasaan saya yang seperti ini sempat bikin huru-hara di awal-awal pernikahan.😂

Waktu awal nikah pastinya suami kaget dengan kebiasaan saya yang suka tidur saat marah. Dia merasa kayak nggak dihargai.

Lah, gimana, hawong itu udah kebiasaan saya yang susah diubah. Lama-lama dia paham dan maklum. Untungnya suami saya orangnya sabar.😁

Yah, yang namanya pernikahan pasti ada sifat ajaib dari pasangan yang nggak kita suka. Namun mau nggak mau kita harus terima karena udah all in, hahaha. Tinggal bagaimana kita beradaptasi dengan sifat-sifat ajaib tersebut. Iya, kan.

Kalau teman-teman lagi marah, suka ngapain?


15 comments

  1. Ahahahaha maap Mba Pipit, aku kok ketawa ngebayangin Mba Pipit masuk kamar melamun terus tau-tau ketiduran padahal abis berdebat dengan mama 😂

    Kalau aku marah biasanya diem, muka jutek abis kemudian dilanjutkan dengan makan. Makan apapun yang penting bikin hati adem. Kayaknya buatku mau lagi senang, sedih, marah semuanya bisa teratasi dengan makan 😂 kalau udah tenang, baru deh ditumpahin sisa-sisa kekesalannya ke suami atau ditulis aja di jurnal. Soalnya kalau nulis, kemarahanku bisa disalurkan dengan baik.

    Cuma ada kalanya aku marah tapi nggak disalurkan, akhirnya anak pun jadi pelampiasan T_T apalagi marahnya itu gara-gara menghadapi si anak sendiri. Nyesel banget rasanya. Ini yang masih jadi PR aku banget kalau marah sama anak jangan sampai kebablasan hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mba Jane, saya gitu orangnya. Lengket banget ama bantal. Apalagi kalau lagi marah, hahaha.

      Saat emosi sudah terlampiaskan, kita jadi lebih tenang ya, mba. Dan bisa ngobrol serta cari solusi bersama pasangan.

      Nah, ini saya juga sama. Saat saya capek dan nggak bisa me time sementara anak nggak tidur2 atau malah rewel, saya juga emosi jiwa. Ujung2nya nyesel. Ini kayaknya masalah ibu2 secara general, mba. Semoga kita bisa lebih sabar ngadepin anak ya, mba.

      Delete
  2. Wakakkaka mba pipit ki sifate podo ma pak suamiku loh nek lagi nesu, soale dia bilang sendiri lebih milih molor ketimbang eyel-eyelan hal sepele, soale kan dia orange nempelan banget ama bantal, begitu nempel bantal langsung molor hahahah, katanya abis bangun perasaan uda enak, jadi bisa haha hihi dan ledek ledekan lagi ama aku,
    Beda nek aku sing lagi nyap-nyap, bawaane ya pingin kumplen hahhahah, tapi begitu deseu bilang arep tidur sik, ntar kumplene bar doi tangi, ya aku tambah mbethem wajahe wakakkaka, tapi biasane aku langsung bersih2 rumah nggo pelampiasan...
    abis rumah bersih, pak su juga dah bangun tidur, ehhhh kita berdua langsung ledek-ledekan lagi, haha hihi sambil ngetawain kenapa tadi mawi ada acara ngambek-ngabekan segala,

    wakakkak...nek diitung2 jarang banget kita marahan lama, pasti cuma berapa menit doang, kalau uda ngeluarin uneg2 dan pak su uda dalam keadaan marem tidure, saat itu juga semuanya beres :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha, sama banget kayak aku. Lengket banget sama bantal dan tidur dulu kalau ada masalah. Nanti kalau udah enakan, ngobrol lagi.

      Lah, Nita, kalau marah enak ya pak suaminya. Rumah malah bersih, hehehe.

      Kalau lagi marahan, aku sama suami ya gitu. Setelah aku bangun tidur biasanya juga selesai karena solusi dibicarakan lagi bersama.

      Delete
  3. Kalo awal-awal nikah saya juga seperti itu mba, saya tinggal tidur 😂

    Tapi seiring waktu, banyak cara yang mesti saya ubah. Karena sejalan dengan itu saya juga ingin belajar memahami diri sendiri (mencintai tepatnya), di lubuk hati terdalam sebenernya maunya saya tuh apa. Maunya pasangan tuh apa. Karena mencintai itu lama-lama juga bisa bikin lelah dan membuat kita kadang menelantarkan diri sendiri. Lupa bahwa kita juga layak dicintai.

    Kalo bisa jangan sampe setiap ada selisih paham ato pertengkaran, masih tersisa kedongkolan-kedongkolan kecil (karena dibiarin aja dan dimaklumi) kalo untuk sementara sih gpp, sebagai kesempatan untuk berpikir. Tapi kalo untuk seterusnya kayaknya gak bisa, harus dibicarakan dengan strategi, biar gak ngendon di otak dan membusuk. Karena suatu saat hal-hal seperti itu (walaupun kecil masalahnya) bakal muncul lagi jika salah satu pihak sedang merasa kecewa dengan pasangannya.

    Yang begitu itu kalo dibiarkan begitu saja, suatu saat bakal jadi bom waktu. Yang setiap saat bisa saja meledak. Itu kalo saya sih mba 😁 (sekalian curcol) 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Rini, kalau saya masih suka tidur, mba. Tapi habis itu kami mencari solusi bersama dan masalah selesai.

      Iya, kalau masalah dipendam akan menjadi bom waktu. Makanya komunikasi yang baik dengan pasangan sangat penting. Jangan malah ditinggal tidur. Lho?? Hehehe.

      Delete
  4. Aneh juga ya, kalo marah kok malah bisa tidur. Kalo aku lagi marah malah banyak pikiran jadinya malah ngga bisa tidur, bahkan aku pernah ngga bisa tidur sampai jam 2 karena ngambek. Padahal rugi sendiri, besoknya kuli jadi ngantuk.🤣

    Tiap orang beda beda ya mengatasi rasa marahnya, kalo aku lagi marah sama istri bagaimana ya?

    Ah ngga usah diceritain lha, bikin malu saja. Tapi Alhamdulillah selama ini baik baik saja sih.😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenarnya saya juga pemikir, Mas. Tapi entah kenapa kalau marah saya memilih cooling down dulu daripada marah2 ke suami. Capek saya kalau marah2, hehe.

      Alhamdulillah, setelah marah pasti ada solusi bersama, ya, yang bikin hubungan dengan pasangan baik2 saja.:))

      Delete
  5. Mba Pipit mirip teman saya yang kalau marah bawaannya tidur, kata dia marah itu menguras energi makanya dia butuh tidur untuk memulihkan energi :))))) tapi makesense sih, hahahaha. Saya pribadi kalau marah justru nggak bisa tidur, jadi uring-uringan dan harus diselesaikan segera emosi saya yang berantakan, or else akan mengganggu aktivitas saya berikutnya :"""D

    Memang setiap dari kita pasti punya caranya sendiri untuk mengekspresikan emosi kita ya, mba :D dan caranya pun unik-unik ~ ada yang harus menulis seperti saya. Ada yang tidur seperti mba Pipit dan ada juga yang makan seperti mba Jane :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mba Eno. Saya tahu banget saat Mba Eno lagi emosi jiwa gara2 masalah waktu itu, hehe. Mba Eno mencoba menulis dan mengeluarkan semua emosi serta uneg2 yang ada. Kelihatan banget dari tulisannya.

      Yup, tiap orang beda2 dalam menyalurkan emosinya.

      Delete
  6. Hehehe, saya mampir dari blognya mbak eno. Mbaknya mirip sama suami saya kalo marah: langsung tidur dan nggak ngomong lagi sampe besoknya.

    Sedangkan saya kalau marah, dikeluarkan semua. Diomongkan, ngomel-ngomel, tapi cuma sebentar. Setelah itu langsung bisa sort it out, atau yaa ngomelnya masih diteruskan sampai sehari-dua hari (ngomel aja tapi, gak marah bener-bener). Kalau udah marah banget pasti diam, tapi ya cuma sebentar. Dipikir-pikir, saya nggak pernah marah lebih dari sehari.

    Makanya, ketika dapat suami yang tipe marahnya begitu, saya shock dan takut banget. Kok marahnya lama sampai dibawa tidur? Padahal buat saya pantang tidur sambil marah-marah hahaha. Kalau dari kacamata mbak pipit ini, sebenernya ya makes sense ya, mending istirahat dulu biar bisa mikir lagi, karena pas marah kan kita pasti nggak bisa mikir dengan benar :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Mba Mega, terima kasih ya, sudah mampir di sini. Kalau saya tidur buat cooling down, Mba. Abis itu ya ngobrol lagi sama suami, cari solusi bersama. Setelah itu ya selesai.

      Saya dan suami juga jarang marah lama2. Apalagi saya tipenya agak cuek. Kalau udah selesai ya udah, nggak usah dibahas lagi.:))

      Delete
  7. rasa marah memang milik siapapun namun ketika dapat mengelolanya dengan baik maka marahpun menjadi positif dalam beberapa hal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, betul banget, Pak. Marah juga perlu dikelola dengan baik supaya tidak merugikan diri sendiri ataupun orang lain.

      Delete
  8. Kalau saya marah maccem-macem sih.
    Kadang diam, tapi kadang ngomel nggak jelas.

    Pernah juga memilih tidur, biasanya itu disebabkan saya marah karena ngantuk.
    Bangun tidur udah segar.

    Sayangnya di masa sekarang hal itu nggak bisa, saya bisa tidur kalau anak-anak udah kenyang dan si adik popoknya bersih :D

    ReplyDelete