Memulai Obrolan Sederhana

Beberapa waktu lalu saya posting tentang obrolan sederhana. Di postingan tersebut, saya cerita kalau agak susah memulai obrolan sederhana. Saya nggak nyangka sih bakal mendapat respon lumayan banyak. Terima kasih, ya, teman-teman.😍

Sebagian besar respon menyarankan supaya saya belajar memulai obrolan. Yah, basa-basi dikit lah. Tahu nggak sih, ini adalah hal yang lumayan sulit karena saya nggak suka basa-basi.😂

Tapi pelan-pelan, saya mulai praktik memulai obrolan sederhana.

Di suatu sore yang cerah, suami yang masih work from home, rutin ngajak si kecil sepedaan keliling kompleks. Tiba-tiba dia nyuruh saya untuk gantian karena anak-anak yang sepedaan semua ditemani oleh ibunya. Oke, saya menggantikan suami nemenin si kecil.

Situasi sekarang, ada 3 orang anak sepedaan yang semuanya ditemani oleh ibunya. Saya datang belakangan, kan. Kalau ada ibu-ibu pada ngumpul kayak gini, biasanya malah asyik ngerumpi sambil megangi sepeda anak masing-masing.😬

Ada si A, anak cowok yang usianya sepantaran dengan anak saya. Setahu saya, ibunya A dari sebelum hamil sampai punya anak A nggak pernah pakai asisten.

Jadi ketika saya balik dari dinas dan silaturahmi ke rumahnya, agak kaget juga disambut oleh asisten. Tumben nih ibunya A pakai asisten.

Ada apakah gerangan?



Berhubung sekarang saya agak pendiam, jadi saya berasumsi sendiri dan nggak pernah tanya ke tetangga yang lain. Toh, cuma urusan asisten, kan.

Saya pikir ibunya A sedang hamil anak kedua. Hal ini diperkuat saat saya perhatikan bentuk tubuhnya yang memang agak berisi dan perutnya agak besar.

Saya baru punya kesempatan ngobrol langsung sama ibunya A ya sore itu, saat menemani anak saya sepedaan. Maklum, sejak suami wfh, saya benar-benar jarang keluar rumah. Urusan anak bermain di luar rumah jadi tanggung jawab bapaknya.😂

Jadi sekitar 4 bulan sejak saya silaturahmi ke rumahnya dan disambut oleh asisten ibunya A. Karena kepikiran dia hamil, mungkin sebentar lagi dia mau melahirkan.

Nah, saya bingung kan, mau mulai obrolan dengan ibu-ibu. Ya udah saya memulai percakapan dengan bertanya,

"Tante, kapan lahiran?"

Tahu nggak sih, ibunya A bengong dan langsung jawab kayak gini,

"Aku nggak hamil. Hiks, aku emang sekarang gendutan. Banyak banget yang nyangka aku hamil."

Booookkkk, saya yang mendengar jawaban ibunya A rasanya pengen balik ke rumah karena malunya minta ampun.😨

Saya langsung minta maaf ke dia dan cerita tentang asumsi saya kalau dia lagi hamil jadi pakai asisten. Ternyata dia pakai asisten karena si A susah ditinggal, maunya ditemenin mulu. Jadi ibunya nggak bisa ngurus rumah dan masak.

Yaelah, sekalinya pengen mulai obrolan, malah gini jadinya. Emang ya, bagi saya ternyata untuk memulai obrolan sederhana nggak sesederhana itu. Haduuuhhh.😲

14 comments

  1. Saya bisa membayangkannya mba Pipit, pasti kaget banget yah waktu ibunya bilang kalau dia hanya gendutan 🙈 hihihi. Saya pun sama seperti mba Pipit, paling nggak bisa basa basi entah kenapa 😂 dan paling nggak bisa di basa basiin juga 🤪

    Setiap kali ketemu kenalan lama, tapi nggak akrab, biasanya saya hanya bertanya, "Apa kabar?" Atau, "How's life?" -- dari situ akan ada dua respon, kalau yang hobi cerita akan respon panjang lebar dan yang nggak hobi cerita tipikal saya akan respon, "Good. You?" 🤣 kalau sudah lihat responnya baru saya bisa tebak, oh yang ini nggak suka ngobrol, dan yang itu suka ngobrol 🤭

    Pokoknya sebisa mungkin cuma kasih pertanyaan general itupun kalau kepaksa banget harus tanya. Most case saya lebih banyak diam dan mendengarkan tapi berhubung saya jarang ketemu orang kecuali rekan kerja, jadi saya nggak perlu pusing memikirkan harus kasih pertanyaan apa 😂 thank God, saya terselamatkan 🙃 Wk.

    By the way, *puk-puk mba Pipit* 😆❤ kalau dalam game akan ada tulisan, "Try again." Hihi. Semangat mba, you can do it 😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, Mba, saya malu banget. Terus malah ketawa bareng, hehehe.

      Mbaaa, makasih ilmunya. Baik, saya akan bertanya hal yang general.

      Hahahaha, I still try again.😘

      Delete
  2. Aduh, memang susah ya memulai obrolan apalagi jika memang pemalu. Eh giliran mulai ngobrol malah salah, jadinya langsung pengin kabur ya mbak.😄

    Tapi bagus kok sudah mulai ngajak ngobrol, insya Allah kedepannya akan lebih baik, tetap semangat mbak Pipit.😃

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya malu banget, Mas. Untung yang diajak ngobrol orangnya nggak baperan, hehe.

      Makasih, Mas Agus. Saya masih belajar pelan2.😊

      Delete
  3. Memulai obrolan itu susah-susah gampang...
    Biasanya mulai dengan cuaca, rasanya ada di sebuah tempat, blablabla...sedikit humor...
    Hati hati banget jangan sampai ada yang bikin lawan bicara nggak nyaman

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mba. Haduh, saya orangnya nggak bisa basa-basi jadi malah kayak gini jadinya.😅

      Lain kali saya akan lebih hati2. Makasih, Mba.

      Delete
  4. Hai Mbak Pipit.....kangen ini sama tulisan-tulisan Mbak Pipit....
    Saya juga aslinya ga suka bosa-basi, bukan apa sih, aslinya orang introvert ga bisa memulai obrolan terlebih dahulu beda sama mereka yang extrovert emang cenderung langsung baur saja :D

    Tapi, ya karena kebiasaan dan tuntutan pekerjaan mulai mudah berbaur juga. Menyapa duluan, tanya kabar. Memuji sesuatu dengan tulus, ya hal-hal ringan seperti itu yang mengalir saja. hehehehe.

    Aku juga jarang nemenin anak main sepedaan di kompleks, biasanya si nenek. Tapi, sering kepergok sama Ibu-ibud i tukang sayur yang berhenti di depan rumah. Jadi, ya nyapa saja. Biasanay yang tak sapa anaknya, hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Hanilaaaaa, apa kabar? Kangeeennn.

      Nah, itu Mba, memberi pujian tulus atau basa-basi kan beda ya. Biasanya saya seringnya menjumpai orang yang suka basa-basi. Jadi saya jawab seperlunya sambil tersenyum.

      Iya, kadang menyapa si anak lebih aman dan nyaman, ya, Mba. Hehe.

      Delete
  5. Waduh.. Pasti malu banget ya mbk, tapi nggak papa kok, seenggaknya udah berusaha dan jujur aja😁. Siapa tahu dari situ nanti juga terbiasa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mba, saya malu banget. Hehehe, saya memang nggak bisa bohong. Kelihatan banget kalau bohong atau salah. Kikuk sendiri.😃

      Delete
  6. Wakakka, sekalinya mulai duluan langsung awkward momentbya mba pit hihi
    Tapi ga pa pa, soalnya kan masih sepantaran umur alias ibu ibu muda, klo tetanggaku kebanyakan uda sepuh2, dan ibu2 dengan anak teenager mba pit, jadilah ku suka sungkan klo memulai obrolan wakakka

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, awkward banget, Nita. Pengen balik badan pulang ke rumah. Iya, untungnya masih muda.

      Kalau sama tetangga yang lebih senior, aku juga jaga diri dan omongan banget biar nggak salah paham.

      Delete
  7. mba Pipiiitttttt ngakak sayaaaa, kebayang banget gimana wajah Mba Pipit, mungkin sekilas pucat pasi meski dipertahankan jangan sampai pucat :D

    Tapi jangan kapok buat coba memulai percakapan ya Mbaaa..

    Yang ringan saja sebenarnya, kalau saya biasanya kalau udah pernah kenal dan ketemu, sapaan saya terkesan lebay,
    "Hei Mbaaaa... gimana kabarnya? makin cantik aja"

    Kalau belum pernah bertegur sapa langsung, palingan senyum, sambil nanya basa basi memperjelas apa yang dia lakukan (sungguh basi banget!), misal dia lagi nyapu,
    "Lagi nyapu Mba?"

    Kadang di dalam hati saya jawab sendiri,
    "Nggak Rey, dia sedang gosok gigi pakai sapu halaman" wakakakakakak

    Tapi memang saya sangat menghindari bertanya hal-hal kayak hamil dan semacamnya, soalnya saya juga dulu pernah kecele dan teman saya jadi sedih banget karena dia memang udah lama nunggu anak, belom hamil cuman perutnya gendut, saya udah heboh, "waaaahhh hamil yaaaa.."
    Dia sampai nangis tauk, dan saya merasa sangaaaatt bersalah huhuhu.

    Sejak saat itu, saya kalau basa basi, even ke teman sendiri, ya muji aja.

    Duh makin cantik aja nih.
    Makin bersinar aja
    Makin kece aja

    Padahal ya dia lagi awut-awutan wakakakakak

    Tapi saya sama kok ama Mba Pipit, saya jaraaangggg banget keluar rumah, even buang sampah sekarang jadi tugas si kakak, nyapu depan pagarpun tugas si kakak, ambil paket juga, alhasil saya nggak pernah nongol di luar kecuali sore pas mau olahraga, itupun kalau ada orang lewat saya kabur masuk ke dalam :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Malu saya, Mbaaa. Untungnya tetangga saya masih seumuran jadi malah ketawa bareng.

      Masalahnya, saya nggak bisa basa-basi, Mba. Suka bingung sendiri kalau basa-basi.

      Hmmmm, baik, nanti saya praktikkan ilmu dari Mba Rey, hehe. Makasih, Mba.🤗

      Delete