Penawaran Kerja Sama Blogger

Halo, apa kabar? Kangen ngeblog, euy. Kali ini saya pengen cerita tentang penawaran kerja sama blogger. *Yuk, gelar tikar*

Saya terhitung baru di dunia blogging, ngeblog sejak tahun 2014. Dari awal ngeblog sampai sekarang, saya masih menjadikan blog sebagai tempat untuk bersenang-senang. Blog merupakan tempat untuk melampiaskan stress saat saya jenuh mengurus rumah. Ngeblog adalah cara saya supaya tetap waras menjadi seorang ibu dan istri yang tiap hari berada di rumah.

Sampai sekarang saya belum berniat memonetisasi blog. Bahkan saya belum pernah mencoba daftar Google Adsense.

Jujur, sejak bergabung dalam komunitas blogger, pikiran saya mulai terbuka. Saya jadi tahu ternyata blog bisa dijadikan tempat untuk mencari uang. Bahkan beberapa blogger ada yang benar-benar mengandalkan blog sebagai ladang nafkah mereka.

Saya masih ingat dulu sekitar tahun 2014 kayaknya dunia blogging sempat heboh karena ada blogger yang menulis tentang fee job review sebesar dua puluh ribu rupiah.

Sebagai newbie tentu saya penasaran dengan hal ini. Saat itu, banyak sekali pertanyaan yang muncul.

Job blogger apa aja sih?

Harga yang pantas untuk sebuah postingan berapa?

Kenapa job untuk blogger selalu menjadi bahasan yang rame?

Dulu, rasa ingin tahu saya tentang dunia blogging sangat tinggi. Karena saya penasaran dengan job untuk blogger, saya sempat bergabung di beberapa grup Facebook yang khusus menawarkan kerja sama dengan blogger.

Ya ampun, ternyata ada beberapa grup yang menawarkan job untuk blogger. Bahkan masing-masing grup membernya banyak. Yang bikin saya melongo bukan hanya jumlah membernya tapi ada hal lain.

Apa itu?

Jadi, penawaran kerja sama yang diberikan kepada blogger ada macem-macem dengan berbagai syarat. Misalnya, DA (Domain Authority) sekian, PA (Page Authority) sekian, keaktifan di media sosial, jumlah follower minimal sekian, dsb.

Tiap tahun bisa jadi syarat tersebut berubah. Perubahan ini bisa saja mengikuti algoritma masing-masing media sosial. Hhhmmm, saya nggak mau terlalu banyak membicarakan hal ini karena ilmu saya masih cetek, hahaha.

Cuma yang saya herankan yaitu adanya harga penawaran yang menurut saya kurang pantas yakni di bawah seratus ribu rupiah tapi ternyata peminatnya cukup banyak.

Wuih...

Oke, harga penawaran mungkin tergantung dari masing-masing blogger, ya. Tapi secara pribadi, saya nggak mau jika harus mendapat harga di bawah seratus ribu rupiah. Karena menulis itu nggak gampang, lho. Ada banyak hal yang harus dipertimbangkan supaya bisa menghasilkan tulisan yang bagus dan enak dibaca. Belum lagi kalau ada syarat-syarat yang harus dipenuhi.

Tulisan yang sudah diposting di blog biasanya akan bertahan di Google dan bisa terindeks dengan keyword tertentu. Bagi saya, sangat disayangkan jika jerih payah kita dihargai dengan harga yang kurang wajar mengingat efek jangka panjang dari tulisan kita yang sangat menguntungkan pihak pemberi kerja.



Di dunia blogging, saya bukan blogger yang populer. Dibandingkan dengan blogger yang lain, blog saya termasuk sepi dan sedikit yang memberi komen. Tapi itu tidak menyurutkan niat saya untuk menulis. Ada atau tidak ada pembaca di blog ini, saya akan tetap menulis sebab menulis adalah salah satu bentuk healing bagi saya.

Kadang saya heran. Dengan pembaca blog yang biasa aja dan kurang aktifnya saya di media sosial yang lain, tetap saja ada pihak yang menawarkan kerja sama. Dalam 4 bulan terakhir, hampir tiap bulan saya selalu mendapat penawaran kerja sama di blog baik dari agency maupun dari marketing suatu brand.

Hhhmmm, mereka tahu blog saya dari mana ya? Hehehe..Padahal saya tidak pernah menerapkan SEO dan nggak membranding diri di dunia blogging. Saya hanya ngeblog dengan happy.

Dalam hal penawaran job di blog, tidak semua penawaran tersebut saya terima. Saat menerima job, ada banyak hal yang saya pertimbangkan. Bukan hanya soal uang tapi ada yang lebih penting dari itu.

Jika ada penawaran kerja sama yang sekiranya saya kurang memahami produk atau tema yang diberikan, biasanya akan saya tolak dengan cara yang halus. Saya takut jika tidak bisa memberikan feedback atau tulisan yang bagus dan enak dibaca. Tentu saja hal ini akan mempengaruhi brand yang mengajak kerja sama.

Kadang saya bingung jika menerima penawaran berupa content placement. Jujur, dulu saya sering menerima job ini, hahaha. Kalau sekarang, saya jadi mikir banget jika harus menerima job seperti ini. Hhmm, pembaca pasti tahu mana tulisan yang benar-benar ditulis oleh blogger atau hanya sekadar content placement karena bahasa dan feel dari tulisan tersebut pasti beda.

Satu hal lagi yang membuat saya bingung dan nggak pede yaitu saat brand menanyakan rate card saya. Jujur, ada brand yang berani membayar saya cukup lumayan tapi jika harga ini diterapkan ke brand yang lain, takutnya mereka menolak dan nggak jadi mengajak kerja sama, hahaha. Sampai sekarang saya masih bingung kalau ditanya rate card saya berapa, hahaha. Lebih baik saya mendapat kerja sama yang sudah ada harganya. Jadi saya bisa menawar harga dari brand atau agency, hahaha.


       Salah satu penawaran kerja sama


Oia, baru-baru ini saya menerima penawaran kerja sama dari Mybest.

Ada yang tahu Mybest?

Mybest adalah perusahaan media online yang berbasis di Tokyo, Jepang. Konten utamanya adalah merekomendasikan produk-produk pilihan.

Saya kaget banget waktu mendapat penawaran job dari Mybest. Beneran, ini kayak dream comes true, hahaha.

Kenapa?

1. Saya suka banget sama hal-hal tentang Jepang. Nah, Mybest kan perusahaan Jepang jadi ketika dapat job ini saya senyum-senyum sendiri dan langsung kirim WA ke sahabat blogger tercinta, hahaha.

2. Saya pernah baca pengalaman teman yang dapat job dari Mybest. Rasanya kerja sama dengan Mybest kayak profesional sekali. Jadi saya tambah penasaran.

Alhamdulillah, Tuhan memeluk mimpi saya. Blogger remahan kayak saya bisa menerima job dari Mybest sungguh sebuah anugerah. Saya kaget sih waktu membaca email dari marketingnya.

Harga yang ditawarkan membuat saya melongo dan nggak percaya. Upah yang diberikan dalam bentuk Yen. Jika upah ini dikonversikan dalam rupiah kayaknya ini upah terbesar dalam karier saya ngeblog selama ini, hahaha.

Lalu, kerja sama dengan Mybest sangat profesional karena mereka mewajibkan tulisan harus berdasarkan pengalaman pribadi. Selain itu, alur kerja sama disebutkan detail dan rapi termasuk cara pembayarannya. Yup, tipikal perusahaan Jepang banget meski ini hanya kerja sama dengan blogger.


Saya sadar bahwa tulisan sekecil apa pun di blog ternyata bisa sampai ke orang yang tidak kita sangka. Siapa tahu salah satu pembaca kita adalah pemberi rejeki yang tidak kita duga sebelumnya. Jadi tetaplah menulis dengan gaya khasmu sendiri.😊

Kalau boleh tahu, apa pertimbangan teman-teman dalam menerima job di blog?


18 comments

  1. Kak Pipit keren sekaliiii bisa dapat tawaran job menulis bahkan dari perusahaan asing sekalipun 😍
    Semoga jadi pemicu untuk semakin semangat dalam berkarya ya kak hihihi.
    Memang suka nggak disangka, entah mereka menemukan blog-blog darimana, tapi itu yang membuat para bloggers merasa "oh tulisan saya oke juga ya sampai bisa dihire perusahaan" 🤭

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih, Mba Lia.:)

      Iya, sampai sekarang suka nggak nyangka dengan tulisan kita di blog yang bisa dibaca oleh siapa aja.

      Delete
  2. Mba Pipit sooooo cool! I know mba Pipit pasti dapat banyak tawaran karena tulisan mba Pipit selalu mengalir dan menyenangkan untuk dibaca 😆

    Congrats mba sudah disa dapat tawaran dari company Jepang yang memang mba harapkan. Semacam mimpi menjadi nyata 😍 hehehe. Semoga semakin banyak penawaran keren yang masuk, because you deserve it mba 😆💕 eniho, mba apa kabar? Semoga sehat selalu, yah 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai, Mba Eno, kabar saya baik. Semoga Mba Eno juga selalu sehat, ya. Hehehe, kita udah email2an waktu itu ya.

      Terima kasih, Mba Eno. Mungkin saya lagi beruntung, Mba. Saya rasa tulisan mba Eno jauuuhh lebih bagus dan banyak yang suka termasuk saya nih, fans yang sekarang jadi silent reader, hahaha.

      Delete
  3. Pertama, apa kabarnya mbak Pipit, semoga sehat selalu ya.🙂

    Alhamdulillah kalo ada yang menawarkan kerja sama dengan mbak Pipit. Mungkin cerita mbak tentang kehidupan sehari-hari di Jepang itu yang membuat mybest menawarkan kerja sama. Soal diterima atau tidak penawaran itu tergantung mbak sih. Tapi jika mereka berani menawarkan kerja sama berarti blognya bagus.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo, Mas Agus, kabar saya baik. Apa kabar, Mas?

      Bisa jadi, Mas. Tapi kayaknya saya lebih karena beruntung, hehe. Sebenernya banyak kok blogger yang nggak cerita soal Jepang juga mendapat tawaran dari Mybest.

      Hu um, saat ini saya lebih selektif dalam menerima tawaran kerja sama.

      Delete
  4. Mba Pipitt, gimana kabarmu, Mba? Mudah-mudahan dalam keadaan baik-baik saja yaa.

    Congrats Mba Pipit atas sponsored job impiannya! ❤️🎉 Rasanya pasti senang sekali yaaa blog kita di-notice bahkan ditawari pekerjaan dari perusahaan asing ☺️ semoga dengan ini bisa menambah 'api' semangat untuk terus ngeblog yaa ❤️

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hei Mba Janeeee, kabar saya baik. Apa kabar, Mba? Semoga selalu sehat ya. Maaf ya saya jadi silent reader dulu. Mba Jane, selamat ya atas kehamilan keduanya. Semoga selalu sehat sampai lahiran nanti.

      Terima kasih, Mba Jane. Saya beruntung, Mba. Ini baru mulai ngeblog pelan2 lagi, hehehe.

      Delete
  5. Assallammualaikum mbak Pipit??? Salam kenal, selamat ya mbak saya turut senang atas job menulisnya. Saya doakan semoga blog ini terus berkembang amin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waalaikumsalam, Mba Tari. Salam kenal juga, Mba.😊

      Terima kasih, Mba Tari untuk apresiasi dan doanya.🙏

      Delete
  6. Cie cieee... semoga abis ini makin banyak penawarannya ya, Mbak. Kalau bisa satu post 50 juta. Ih udah sebulan nggak apdet blog.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, terima kasih, Una sayang. Wah kalau 50jt per post kayaknya ketinggian deh. Tapi diaminkan dulu ya.

      Ih, iya, diriku lagi hiatus. Nih, nongol lagi, hahaha.

      Delete
  7. First time blogwalking!

    wah menarik banget cerita blog ini,akupun sempet ingin ngulik lebih soal cara biar traffic naik, followers nambah, lalu dapet kerjasama-kerjasama kyk teh pipit deh, tapi karena dasarnya blogging karena pengen 'show off' foto-fotoku aja, sekalinya ga ada foto, ya jarang bikin blog post, akhirnya ga konsisten deh, kadang aktif, kadang jg engga. jadi ya gitu deh...

    kalo pertimbanganku nerima job blog,hmm.. apa ya... mungkin dari personal branding aja sih, sesuai apa engga. kan ga mungkin blog fotografi yg ngomongin soal foto terus tiba-tiba kerja sama dengan kosmetik, lalu review kosmetiknya, kan agak jauh ya..
    nah kalo kerja sama dengan brand kamera kayak Canon, itu hajar ajaaa..hehe
    dan rate card? nah itu kyknya akupun akan kebingungan, dan kyknya berapapun yg ditawarkan asal sesuai, bakal ambil aja tuh..

    Tapi ketika blogging buat seneng-seneng dan pas buat menuhin kerjaan, rasanya beda gak teh?

    adynura.wordpress.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo, Mas Ady. Terima kasih ya sudah mampir di sini. Salam kenal, Mas Ady.

      Dulu saya sempat belajar tentang cara menaikkan performa blog karena saya ikut komunitas blogger. Makin lama dipelajari kadang saya semangat kadang pusing, hahaha. Akhirnya sekarang ngeblog santai dan happy aja, Mas. Hehehe. Nggak pasang target apa2. Kalau dapat tawaran kerja sama yang cocok ya diambil.

      Nah, pemikiran kita soal rate card, sama tuh. Saya juga gitu. Asal sesuai diambil aja, hahaha.

      Jelas beda. Saya ngeblog kan buat seneng2 jadi kalau menerima kerja sama, saya lihat dulu temanya lalu harganya. Kalau sesuai, saya akan senang melakukannya jadi nggak terlalu banyak beban.😀

      Delete
  8. rejeki yang nggak disangka sangka ya mba
    awal awal aku dapet tawaran kerjasama juga bingung tau blog aku darimana hehehe
    tetep semangat berbagi ya mba pit

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mba Ainun. Hahaha, tooos kita samaan ya. Suka bingung kalau dapat tawaran kerja sama, hehehe.

      Terima kasih, Mba Ainun. Semangat ngeblog juga ya untuk Mba.🤗

      Delete
  9. Selamat Mbak... hahahaha senang membaca ada blogger yang berprinsip seperti mbak.

    Yah kalau melihat betapa banyaknya blogger yang menerima tarif di bawah 100 ribu memang sebenarnya kurang baik bagi pasaran karena otomatis harga akan tergerek turun. Cuma saya paham juga kalau kebutuhan dan kondisi setiap orang berbeda. Apalagi pada masa pandemi ini dimana penghasilan susah dicari.

    Tapi kalau dari sisi pribadi sendiri, saya tetap akan menolak tawaran yang seperti itu. Kalau pun harus nggak dapet penghasilan dari sana, ya tidak masalah juga.

    Semangat terus ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih, Pak Anton. Saya cuma beruntung aja, Pak. Hehehe.

      Saya juga sepemikiran dengan bapak tentang job di bawah seratus ribu yang banyak peminatnya karena bisa merusak pasaran. Tapi ketika dihadapkan dengan kebutuhan, ya saya juga nggak bisa menghalangi mereka untuk menerima job tersebut.

      Semoga saja blogger lebih dihargai seiring berkembangnya era digital yang begitu masif. Meski harus diakui banyak juga syarat dan saingannya, hahaha.

      Semangat juga untuk Pak Anton.😊

      Delete