Work Out yang Bikin Gobyos

Kalau udah biasa olahraga lalu berhenti, mau ngapa-ngapain nggak enak. Itu yang saya rasain waktu hamil. Saya nggak betah dengan badan yang bengkak karena hamil.

Dulu saya ikut kelas aerobik. Saya sempat vakum aerobik selama 2 tahun karena hamil dan momong anak pertama. Setelah anak agak gede dan bisa dibawa ke mana-mana, saya aktif lagi di kelas aerobik.

Baru sebulan ikut kelas aerobik ternyata saya hamil anak kedua. Terpaksa saya vakum lagi. Rasanya tuh kayak diputusin mantan pas masih sayang-sayangnya.😂

Coba deh bayangin. Kamu lagi semangat-semangatnya olahraga tiba-tiba harus vakum. Piye jal rasane? 

Makanya, sejak hamil anak kedua saya bertekad nggak mau vakum terlalu lama. Saya niatkan 3 bulan setelah melahirkan harus work out lagi.

Dan itu benar-benar saya jalani. Serius! Berhubung masih pandemi dan ada bayi jadi saya aerobik di rumah via streaming YouTube.


Saya kan ibu rumah tangga yang anaknya masih kecil-kecil. Pengennya sih work out yang durasinya sebentar tapi bisa gobyos. Jadi saya trial and error nyari akun work out yang cocok. 

Saya sempat ngikutin aerobik yang gerakannya rumit tapi gobyosnya lama. Saya juga pernah pakai akun aerobik yang musiknya cepet banget, malah saya nggak bisa ngikutin gerakannya. Akhirnya saya nemu satu akun work out yang oke.  Sampai sekarang saya masih setia mantengin video aerobiknya tiap pagi.

Nama akunnya Skwad Fitness. Saat tulisan ini dibuat, jumlah subscribernya udah 3 jutaan. Yah, nggak heran sih karena akunnya berisi video olahraga yang gerakannya simpel dan bisa dilakukan di rumah. Ada banyak pilihan video work out yang bisa kamu pilih: aerobik, cardio dance, dan work out untuk membentuk bagian tubuh tertentu.

Saya suka ngikutin video aerobik by coach Tia. Gerakannya gampang, durasinya sebentar tapi dijamin gobyos. Swear!

Work out by coach Tia ada yang pakai matras dan enggak. Saya pernah coba video yang gerakannya pakai matras. Tiap matras digelar buat olahraga, sayangnya jadi rebutan antara saya dan anak-anak. Rumah jadi heboh lah pokoknya. Sejak itu saya putuskan work out tanpa matras biar nggak ada drama.😂

Oia, ini video  Skwad Fitness yang saya ikuti:


Biasanya saya aerobik dengan video tersebut sekitar 20 menit. Saya mulai dari pemanasan sampai gerakan inti aja, nggak pakai pendinginan. Sebelum cooling down, saya lanjut dengan gerakan untuk lower body. Ini videonya: 


Di video ini saya langsung ke gerakan inti, sekitar menit ke-2:40. Jadi nggak perlu pemanasan lagi. Di video lower body, saya melakukan gerakan inti sampai pendinginan. 

Saya aerobik menggunakan dua video tadi total waktunya sekitar 30 menit. Meskipun gerakannya simpel tapi dijamin keringetan sampai gobyos.

Udah 8 bulan saya rutin work out tiap pagi dari Senin-Jumat. Saya pernah absen work out jika keadaan benar-benar nggak memungkinkan saat anak sakit atau pak suami kena covid.

Baca juga: Bulan yang melelahkan

Karena udah niat banget olahraga, saya nggak bosen senam pakai video-video tadi. Kadang saya selingin aerobik pakai cardio dance yang banyak gerakan jejingkrakan dan bikin ngos-ngosan. Ini video cardio dancenya:


Biarpun di rumah, saya tetap memperhatikan hal-hal supaya work out nyaman, antara lain:

1. Waktu yang pas

Tiap orang punya kesibukan berbeda. Cari aja waktu yang pas supaya kamu bisa olaraga dengan tenang dan nyaman.

Kalau ibu rumah tangga macam saya, distraksinya pasti di anak-anak. Misal, saya udah bangun pagi ternyata mereka juga bangun pagi. Kadang mereka rewel kadang juga enggak. Jadi saya harus tahu mood mereka dulu.

Pernah juga pas lagi hot-hotnya work out eeee abang sayur datang. Huahahahaha. Karena nanggung, saya belanja setelah work out. Kalau abang sayur nggak kekejar, biasanya saya WA suruh mampir lagi ke rumah. 

Tentukan waktumu sendiri supaya work out tenang dan nyaman jadi hasilnya bisa maksimal.

2. Tempat yang agak longgar

Cari area di rumahmu yang bikin kamu bisa bergerak dengan leluasa.

Selama ini saya olahraga di dapur setelah masak, hahaha. Jadi kalau dapur ada cipratan minyak atau air saya bersihkan dulu biar nggak licin.

3. Pakaian dan alat yang nyaman 

Pilihlah pakaian olahraga yang nyaman karena ini akan mempengaruhi gerakanmu. Pakaian yang nggak nyaman membuat gerakan kurang maksimal.

Pakaian yang nyaman untuk olahraga sebaiknya pakai kaos yang menyerap keringat, sport bra, legging untuk work out dan jangan lupa sepatu olahraga.

Kalau kamu ngikutin video yang pakai matras, ya belilah matras. Kalau mau pakai dumbbell juga boleh.

Kamu nggak punya matras dan dumbbell? Beli aja di olshop. Hari gini apa sih yang nggak ada di olshop?😁

4. Power dan postur tubuh

Supaya hasilnya lebih maksimal, perhatikan postur tubuh dan beri power saat olahraga supaya otot-ototnya aktif. Karena dulu saya ikut kelas aerobik jadi diajarin gurunya teknik gerakan yang benar. Beberapa gerakan masih ada yang inget dikit lah.

Oia, jangan lupa untuk melakukan gerakan pemanasan dan pendinginan supaya otot nggak kaku atau kram.

5. Rutin

Olahraga sebaiknya dilakukan secara rutin. Misal seminggu sekali dulu. Kalau kamu udah enjoy, lama-lama porsinya akan meningkat.

Outfit work out di rumah

Saya rutin work out pagi soalnya keringetan di pagi hari rasanya enak banget. Maksudnya, keringetan karena work out lho ya bukan karena yang lain.😝 Tiap selesai work out, biasanya saya ngaca dulu sambil menikmati keringat yang mengucur.

Setelah work out, saya istirahat sebentar terus sarapan atau ngemil, lalu mandi. Duh, badan rasanya segeeerrr banget.

Dengan catatan, itu semua terjadi jika mood anak lagi baik.😂 Kalau mereka rungsing ya saya lihat sikon dulu supaya kondusif.

Sejak rutin work out selama 8 bulan, banyak perubahan yang saya rasakan. Badan terasa fit, saya jarang minta pijet ke pak suami, mood enak, tidur lebih nyenyak, dan bahu kayak ngajak ke posisi tegak mulu, hahaha.

Btw sekarang berat badan saya udah stabil di 53-55 kg. Kayaknya jarum timbangan cenderung ke kiri terus nih.😁 Tetangga saya ada yang mengira saya langsing karena ngurus 2 anak yang masih kecil. Hahaha.

Aktivitas sebagai ibu rumah tangga memang bisa mengurangi berat badan. Tapi itu bukan termasuk olahraga. Karena olahraga adalah gerakan yang dilakukan secara teratur dan berulang untuk menjaga kebugaran tubuh.

Bagi saya olahraga adalah kebutuhan di sela-sela rutinitas harian di rumah. Tiap selesai work out, bawaannya selalu hepi karena olahraga meningkatkan hormon endorfin. 

Ya, olahraga adalah salah satu cara untuk bahagia tanpa mengeluarkan banyak biaya. Kayak kata Miss Universe yang jadi bintang iklan minuman kesehatan: healthy inside, fresh outside.😂

Jangan kasih kendor, Sis!

Sudahkah kamu olahraga hari ini?

2 comments

  1. hai mba pipit
    astagahhh aku lama ga kesini, apa kabar mbak?

    waduhh kalau soal olahraga, sekarang ini mood moodan aku mbak. Padahal niat terdalam, kudu dan kudu rajin latihan, ehhh ternyata mager mau berangkat hahaha
    aku dulu bisa dibilang rutin beberapa minggu sekali ikutan aerobix, lama-lama karena temen ga dateng, ehh ikutan ga dateng dan sampe sekarang nggak pernag aerobix

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai, Mba Ainun. Kabar saya baik. Apa kabar, Mba?

      Saya dulu kayak Mba Ainun kalau arobik tergantung sama temen. Tapi kok si temen lama ga senam akhirnya saya ga tahan. Jadi jalan sendiri sampai sekarang. Semangat, Mba.🙂

      Delete