Tak Perlu Semua Orang Tahu

Dulu kayaknya saya tipe orang yang ekstrovert. Gampang banget cerita ke orang yang baru dikenal. Cerita hal-hal nggak penting yang nggak semua orang harus tahu.

Inget banget nih saat mau ke Jepang tahun 2014 lalu. Saya ketemu dosen UI yang sudah senior dan mau menghadiri acara di Jepang.

Nah, baru ketemu orang yang baru dikenal saya udah cerita macem-macem. Kuliah, ke Jepang ngapain, belum punya anak (saat itu), dll.

Dosennya suka ngobrol juga sih jadi kami menghabiskan waktu boarding buat cerita pengalaman masing-masing.

Tapi makin ke sini saya kok rasanya makin pendiam ya. Hahaha.

Gimana ya buat menjelaskannya?

Hm, jadi sekarang saya lebih suka cerita ke orang-orang yang saya kenal akrab. Kalo nggak akrab ya diam aja. Seringnya sih saya bakal ngomong kalau ditanya duluan.

Dan yang paling berubah yaitu saya menjaga privasi dengan baik. Nggak asal ngomong kayak dulu. Hal-hal yang nggak perlu orang tahu, nggak bakal saya ceritain secara gamblang lagi.

Nggak tahu kenapa kok sekarang agak pendiam, hahaha.

Yah, mungkin seiring bertambahnya umur kali ya jadi saya banyak belajar dari pengalaman. Banyak banget peristiwa yang bikin saya akhirnya memilih jalan hidup seperti sekarang.

Nyesel?

Nggak lah.

Saya justru bahagia dengan pilihan hidup seperti ini.

Dari Pixabay 




Bahkan curhat di medsos pun jarang. Boro-boro curhat hawong buka medsos aja udah males duluan. Kalau nggak penting banget ya ga buka.

Saat ini saya udah nggak pakai Line. Udah lama uninstall karena kurang berfaedah. Padahal orang Jepang banyak yang pakai Line, ya. Saya nggak peduli. Mosok saya terus yang menyesuaikan diri. Kalau mereka ga pakai Whatsapp ya komunikasi via email. Hahaha.

Baca juga: Halo dari Jepang

Sekarang udah jarang atau hampir nggak pernah twitteran. Dulu bikin twitter karena lomba blog aja. Sekarang buka twitter buat komplain via DM kalau ada pelayanan yang kurang oke dari suatu brand. Ini pun jarang banget saya lakuin karena kalau ga gondok banget dan urgen, saya masih bisa nahan amarah.

Facebook gimana? 
Masih buka tapi buat nyontek masakan Jepang dan makanan halal di Jepang. Kalau info komunitas blog udah jarang banget dibuka.

Instagram apa kabar? 
Ini saya suka bangeett krn banyak racunnya, hahaha. Jadi saya suka buka IG untuk belanja online, hahaha.

Kalau buat stalking?
Ada sih tapi nggak buka akun lambe-lambean ya. Males euy ngurusin artis, hahaha. Stalking buat nyari resep atau ngintip akun yang ngajarin hidup sehat aja biar ketularan. 

Gara-gara stalking ga berasa ya waktu buat mantengin IG banyak banget. Padahal ya ga dapat apa-apa. Dicontoh pun enggak, hahaha. 

Tahu gitu kan waktunya buat ngeblog aja.

Etapi kok ya diulang-ulang terus lho kelakuan ini, hahaha.

Status WA? 
Waini bikin males juga, hahaha.

Jadi udah lama banget saya ga bikin status. Pengennya sih nyetatus buat hal-hal positif aja bukan cuma untuk pamer.

Saya pernah di masa benar-benar ga buka status sama sekali. Klik status GA PERNAH. Tuh sampai di-capslock.

Lama-lama kok ya buka status tapi cuma sepintas aja dan ga bikin status. Semacam kepo ama kehidupan orang, hahaha.

Dan udah sebulan ini saya memutuskan untuk ga buka status SAMA SEKALI. Jadi bukan ngepoin status orang tanpa klik statusnya. NOOOO.

Kenapa?

Karena saya merasa nggak perlu semua orang tahu apa aja yang sedang saya lakuin atau jalani.

Begitu pula sebaliknya. Saya juga ga perlu tahu apa yang terjadi pada orang lain.

Kedengaran egois ya?

Nope, ini merupakan pilihan dan saya memutuskan ini supaya lebih fokus pada kehidupan saya dan keluarga.

Bagi saya, tanpa status WA pun saya masih baik-baik aja.

Kadang saya malah malu kalau bikin status. Pernah bikin dan baru dilihat sedikit orang lalu hapus.

Saya pernah bikin status WA promoin jastip bapake yang mau balik dari Jepang. Lah, ada teman yang udah sering jalan-jalan ke luar negeri membalas dengan cie-cie. Hahaha, saya malu.

Saya pernah lho merenung soal status WA ini, hahaha.

Jadi saya pernah bikin status. Abis bikin status, saya merasa antara pamer atau malah terpuruk.

Tiap update status yang saya anggap oke, kok saya merasa pamer ya karena senang bakal dilihat orang banyak. Semacam untuk aktualisasi diri aja. Lalu setelahnya hapus karena dipikir-pikir kayak ga penting juga gitu. 

Kalau misal curhat di status, saya malah tambah down. Lebih enak curhat ke sahabat karena mereka akan menghibur atau memberi solusi.

Daripada diumbar ke mana-mana, lebih baik sahabat aja yang tahu kondisi dan masalah yang saya alami.

Misal anak sakit, tukang gorden nyebelin, curhat ini itu di status WA, apa bisa keadaan membaik kalau kita nggak berusaha untuk memperbaikinya?

Kan enggak to?

Makanya saya memutuskan untuk nggak bikin status.

Hm, ada yang nanya gini,

"Mbak update status WA dong biar tahu kehidupan di Jepang."

Haduuuhh, ada teman yang mau no WA disangkanya saya bakal cerita kehidupan di Jepang di status.

Sini, saya kasih tahu.

Entar ada yang baper, lho. Hahaha.

Enggak, kok. Saya memang ga nyetatus kehidupan di Jepang karena ini adalah pilihan saya. 

Saya punya kontak teman yang sering jalan-jalan ke luar negeri dan ada yang tinggal di luar negeri tapi ga pernah update kehidupan di status.

Saya tahunya dari japrian kalau lagi di sana-sini. Huh, pamer tapi japri. Hahaha.

Kehidupan mereka jauh di atas saya tapi mereka tetap rendah hati dan tidak sombong.

Mereka juga sadar kok bahwa apa yang sedang dijalani nggak perlu semua orang tahu. Nggak perlu gembar-gembor. Dan mereka tetap bahagia dengan kehidupannya tanpa nyetatus di media sosial.

Saya pun ingin seperti mereka. Semoga bisa mencontoh sikap rendah hati dan ga kepo ama kehidupan orang.

Kalau kamu, gimana? 

1 comment

  1. Artikelnya mantep kak... Cerita-ceritanya itu inspiratif banget lho... Sukses selalu yaa.. Salam kenal

    ReplyDelete