Di Kedai Soba

Sebagai pecinta mie, waktu tinggal di Jepang kurang afdol kalau nggak makan mie. Di Jepang ada banyak varian mie. Yang paling terkenal tentu ramen dan soba.

Dibanding ramen, saya lebih suka makan mie soba. Bagi saya, soba kuahnya lebih ringan dan terasa lebih segar. Makanya saya bolak-balik makan mie soba sampai punya langganan kedai soba.

Kedai soba langganan saya ada di stasiun Sakuragicho, Yokohama. Kedai ini pegawainya nenek-nenek semua. Meski udah senior tapi mereka sehat dan gesit banget. Harga soba di sini murah, variasinya banyak, kuahnya segar, dan enak banget. Saya selalu pesan soba sayuran.

Oia, di Jepang ada 2 jenis soba yaitu soba panas dan dingin. Berhubung di Indonesia makan mie selalu dengan kuah panas, maka saya suka soba panas. Aneh rasanya waktu makan soba dingin. Lidah belum bisa nerima, euy.

Ada beberapa momen yang saya ingat di kedai soba yang bikin ketawa sampai ngrasani orang, hahaha.




#Makan sampai bunyi slurrrppp

Beda negara pasti beda budayanya. Hasil baca di internet kalau orang Jepang makan mie sampai bunyi slurrppp berarti mienya enak dan itu udah biasa di sana.

Sedangkan di Indonesia makan sampai bunyi itu dianggap tidak sopan.

Saya tahu infonya tapi pas pertama kali makan soba di sana jadi kaget banget. Ketika ada orang makan soba sampai berbunyi kenceng banget rasanya risih. Saya sampai penasaran ini siapa sih yang makan bunyi kenceng banget.

Saya pura-pura lihat sekeliling dan menemukan om-om yang makan soba dengan cepat dan bunyi.

Oke, saya mau nyoba makan kayak om tadi. Saya ambil soba makan dengan cepat tanpa memotong mie. Aduh, mulut kepanasan. Saya nyerah, nggak bisa. Hahaha. Udahlah, nggak usah niru orang lain. Makan soba dengan pelan tanpa bunyi malah nikmat.

#Nggak pedes

Makanan di Jepang itu nggak pedes sama sekali. Dibandingkan makanan Indonesia jauh banget lah. Ada sih cabe di kedai soba tapi cabenya kayak Bon Cabe.

Berhubung saya suka pedes jadi kalau makan soba saya kasih cabe banyak sampai kuahnya merah. Bagi saya itu aja masih belum pedas.

Cuma waktu itu ada pasangan orang Jepang yang duduk di sebelah saya dan lihat kuah yang merah kayaknya saya diomongin deh. Dikira saya bakal kepedesan makan soba.

Dalam hati saya, "Yaelah Mas kamu pasti belum pernah nyobain sambel atau makan bakso di Indonesia, ya." Hahaha.

#Dilarang pacaran

Lain hari, lagi-lagi sebelah saya sepasang muda-mudi yang lagi kasmaran makan soba. Mereka makan semangkok berdua. Wiw. Kalau saya pacaran gitu mah ogah. Nggak kenyang, euy. Hahaha.

Habis makan soba biasanya orang-orang minum lalu membawa mangkok dan gelas kotor ke tempat piring.

Nah, anak muda ini enggak. Mereka malah ngobrol berdua, pacaran di kedai soba. Kalau di Indonesia hal ini biasa lah ya. Ngobrol lama setelah makan nggak masalah.

Tapi di kedai soba langganan?

Hhhmmm, mereka diusir sama si nenek. Mungkin tempatnya yang sempit dikhawatirkan banyak yang nunggu atau mengganggu orang lain.

Tanpa banyak omong, pasangan muda ini pergi. Saya yang lagi makan cuma bengong. Hahaha.

Aduh, si nenek ini ganggu orang pacaran aja. Etapi pacaran di kedai soba sempit apa enaknya, hahaha.

#Makan berdiri

Ada beberapa kedai soba yang tidak menyediakan tempat duduk. Biasanya tempatnya memang sempit banget.

Saya pernah makan di kedai soba seperti ini. Tapi cuma sekali. Kapok balik lagi. Saya kurang suka makan sambil berdiri. Rasanya nggak nikmat.

Kalau mau makan di kedai soba langganan, saya selalu pastikan kalau ada tempat buat duduk. Soalnya pernah lihat orang makan di kedai ini sambil berdiri karena penuh.

Itu saja cerita pengalaman di kedai soba. Hhhmmm, jadi kangen sama soba langganan.

Teman-teman ada yang pernah makan atau suka soba? 

5 comments

  1. Diusir nenek-nenek karena pacaran di kedainya!LOL.

    Kalau disana Indomie banyak yang suka nggak?

    ReplyDelete
  2. Pernah coba makan ramen berdiri juga mba, ya ampun tobat, nggak lagi lagi daaah 🤣 Bukan merasa kenyang dan nyaman, yang ada capek dan laper lagi setelahnya hahahahaha.

    By the way, saya pernah makan ramen di Jepang yang biliknya untuk satu orang gitu kan, terus ada pasangan cewek cowok mengobrol gitu, langsung dikasih tatapan nggak enak sama customer lainnya 😆 Alhasil, saya yang melihat kejadian itu cuma diam seribu bahasa, kawatir dikasih tatapan nggak enak ugha padahal bukan saya yang mengobrol, dan saat makan pun pakai rasa deg-degan mbaaaaa, susah deh ketelannya hahahahaha 😂

    ReplyDelete
  3. Etapi pacaran di kedai soba sempit apa enaknya.

    Lha, justru yang sempit sempit itu enak buat pacaran mbak.😂

    ReplyDelete
  4. mie dingin aku malah kelingane mie korea mba pit, hihi...biasa liat di restoran kore mie dingin...tapi aku yo ho oh ga biasa mam mie dingin...paping jozz mie pas panas hot mengepul dan benerrrrr toast akupun....mau kuahe sik merah pol sambele maksooor hihi...kelingan nek liat youtuber makan bakso sing sambele huakeh aku pingin hihi sampek bunyi sluuuurpt..tapi ya ga kecap sih...nek kecap jarene simbah ora ilok wkwkkwkw

    mie soba aku jadi kelingan baca komik kobochan, biasane abis itu langsung minum sake hihi...eh tapi aku malah jadi kelingan film almarhumah Brittany Murphy mba....aku nek kelingan film itu langsung berimajinasi tentang mie dan isiannya yang kelihatane syahdu banget hihihi...eh tapi nek film sing iki judule Ramen Girl ding 😜🤭

    ReplyDelete
  5. Suka makan soba, cuma ya nggak sering-sering. Namanya juga bukan makanan lokal, pasti harganya ada. Kepingin buat soba sendiri sebetulnya. Salam kenal.

    ReplyDelete